[Giveaway] Momen Terindah

Tulisan ini saya pinned. Untuk membaca tulisan yang lain, silakan scroll ke bawah ya.. :)

giveaway momen terindah.jpg

Lebaran baru saja terlewati dan liburan baru saja usai. Hari ini adalah hari pertama saya kerja setelah libur lebaran. Rasanya belum bisa move on.. Sebelum libur, asik nih liburnya panjang. Dan setelah libur usai, loh.. kok liburnya cuma pendek ya.. Lol

Tapi Lebaran kali ini saya bahagia banget. Bisa kumpul dengan keluarga besar, termasuk dengan keponakan baru yang lucu (dan Luna cemburu sama dia karena saya gendong dia). Juga berbagi kebahagiaan baik dengan teman, saudara, atau orang lain yang tidak pernah kita kenal sebelumnya. Memang tidak dipungkiri, lebaran selalu menjadi momen terindah setiap tahunnya.

Continue reading →

[Review] Menyusu Nyaman dengan Botol Philips Avent

 photo menyusu nyaman dengan philips avent_zpsgmq0z3kq.jpg

Saya sudah meninggalkan Luna untuk bekerja sejak dia berusia 3 bulan. Tepat di hari ambil cuti, saya melahirkan. Sehingga 3 bulan cuti di rumah bener-bener full ngurusin anak. Belajar menggendong, memandikan, dan menyusui. Dari semua 3 kegiatan itu yang paling menyenangkan adalah menyusui. Karena saya bisa melakukannya sambil tiduran.

Sadar bahwa sebelum kembali bekerja saya harus menyiapkan stok ASIP untuk Luna. Maka saya sudah mulai memerah ASI sejak Luna usia 1 bulan. Syukurlah.. saya tidak pernah mengalami kejar tayang karena stok ASIP Luna selalu tercukupi.

Tapi saya melupakan 1 hal. Mengajari Luna cara minum ASIP dari botol. Duh! Continue reading →

Offroad ke Candi Barong

Pemandangan hijau Candi Barong

Perasaan saya sering banget ya, jalan-jalan ke candi. Hahaha. Habisnya gimana dong. Kalau punya 2 ortu yang rumahnya deketan sama candi. Padahal dulu saya jarang banget main ke candi loh, seringnya nge-mall atau pokoknya gaul ke kota-lah. Tapi semenjak menikah dengan makhluk yang tidak begitu menyukai mall, jadinya malah ketularan. Dan libur lebaran yang hampir 2 minggu ini, kami sama sekali belum main ke mall. Tapi aku kangen mall, pokoknya di sisa-sisa libur lebaran minggu ini, harus main ke mall. *kode keras, karna tau blog ini dibaca suami*

Baca juga: Wisata Tanpa Mall di Jogja

Di hari yang sama, setelah kami main ke Tebing Breksi, suami ngajak kami untuk main sekalian ke Candi Barong. Temennya bilang, candi ini lebih bagus ketimbang Candi Ijo. Oke, we’ll see..
Continue reading →

Naik-Naik ke Tebing Breksi

“Nanti siang kita ke Tebing Breksi yuk.. Sama bapak ibu sekalian, deket rumah masa enggak pernah main kesana. Biar enggak kalah sama anak-anak muda dari kota.”

Tebing Breksi

Pertama kali saya tahu Tebing Breksi adalah saat beberapa bulan lalu kami ke Candi Ijo. Rutenya searah, lewat Jl. Raya Prambanan-Piyungan, lalu belok ke selatan sekitar 1 kilometer setelah Candi Boko. Tenang, di kanan atau kiri jalan ada papan penunjuk jalannya kok.

Dari Jl. Raya Prambanan-Piyungan itu, masih menempuh jarak 2,5 kilometer lagi untuk sampai ke Tebing Breksi. Sedangkan kalau ke Candi Ijo, masih 3 kilometer lagi.

Continue reading →

Arti Berbagi

image

Lebaran kali ini, saya merasa jalanan di Jogja tidak semacet lebaran tahun lalu. Bisa jadi karena lebaran tahun ini berdekatan dengan tahun ajaran baru, dimana orangtua mengeluarkan biaya besar untuk mendaftarkan ulang anaknya sekolah. *trus jadi inget, biaya daftar ulang daycare Luna yang belum dibayar*

Seperti tahun-tahun sebelumnya, saya juga mudik. Pulang ke rumah orangtua yang jauhnya 35 kilometer, tetep bisa dibilang mudik kan..

Beberapa hari kami di rumah mertua dan beberapa hari di rumah orangtua. Meskipun di hari-hari weekend biasanya, sebulan sekali-dua kali kami juga pulang sih.. Tapi setiap lebaran dan natal, selalu menyempatkan diri pulang dan menginap lebih lama.

Continue reading →

Melepas Gelar Batita

Selamat ulangtahun Luna.jpg

Saya sudah tidak punya anak batita lagi. Tepat di hari ini, si mantan batita itu sudah berusia 3 tahun. Dia sudah bisa ngeyel, keras kepala, jago dealing dan lobbying untuk mendapatkan keinginannya, dan sudah jago acting dengan air mata buayanya.

Siapa sih yang menyadari bahwa tiba-tiba dia gede begini. Kayaknya baru kemarin ngeden-ngeden di rumah sakit, sekarang udah ceriwis. Dan yang paling keliatan adalah ketika melihat-lihat album fotonya, dulu dia berambut cepak pendek kayak anak cowok, sekarang panjang lurus berponi. Kalau ganjennya kumat, minta dikucir dua serta sesekali minjem rol rambut ibuknya.

Dulu tidak pernah terbayang bakal punya anak cewek yang secentil ini. Jujur saja, saya mengharapkan anak laki-laki sebagai anak pertama. Tapi Tuhan berkehendak lain, dan saya juga belum kenalan sama kalender cina yang konon katanya manjur itu. Besok kalau sudah program anak kedua, akan saya buktikan kemanjurannya yaa..

Continue reading →

Pertimbangkan Ini Ketika Membeli Mobil Bekas

Pertimbangkan Ini Ketika Membeli Mobil Bekas.jpg

Jadi ceritanya, seperti yang udah saya tulis spoilernya di sini. Duit THR saya abis bis..

Karena kami membelanjakan uang itu dengan… mobil baru.

Sebenernya enggak ada niat untuk ganti mobil. Mobil lama yang buluk dan lebih tua daripada saya itu masih baik-baik aja. Meski emang tampilannya enggak kekinian, tapi mendinglah.. bisa dipake keliling kota dan sesekali ke luar kota.

Bapak saya yang die hard fans-nya Toyota sebenernya enggak suka sama mobil saya. Secara mereknya beda dan bodinya enggak sip. Tapi duit-duit saya juga.., ya enggak udahlah.. diterima aja anaknya baru bisa beli mobil buluk begitu.

Sampai suatu hari saat pulang ke rumah orangtua, seperti biasa saya parkir mobil di halaman depan rumah. Lalu esoknya ada orang yang sms Bapak dan tanya, “Mobil anaknya dijual enggak? Saya lagi nyari mobil kayak gitu.”

Waaa… ada juga yang nyari mobil buluk itu. Dikiranyaa.. Lol Continue reading →

THR Dikemanain?

 photo 1466598274427_zpshtyshtk2.jpg

Assiikk… lebaran tinggal menghitung hari. Dan tiap lebaran, kantor saya selalu kasih cuti bersama yang panjang. Setau saya sih lebih panjang dibandingkan kantor-kantor lainnya. Lebaran tahun ini, total hari liburnya 11 hari, di luar kalau ada yang mau nambah cuti. Dan di hari terakhir kerja sebelum libur, masuknya cuma setengah hari. Haseeekkk..

Sebelum lebaran, kantor juga sudah bagi-bagi THR. Meskipun saya enggak ngrayain Lebaran, tapi pasti dapat THR dan bingkisan lebaran. Dan asyiknya lebaran jatuh di bulan Juni-Juli adalah transferan yang masuk ke kami enggak cuma gaji bulanan dan THR, tapi juga bonus tahunan part 1. Yeiy! Enggak perlu jadi PNS untuk bisa ngrasain gaji ke-14. Justru jadi karyawan swasta transferannya bisa lebih dari 14 kali. Alhamdulilah banget yaa…

Jangan tanya, THR dan bonus yang datangnya bersamaan ini lari kemana. Karena lebaran belum datang tapi saya sudah miskin merana. Tinggal menanti gajian di akhir bulan ini. Hahaha.

Continue reading →

Aktivitas Anak yang Melatih Otot Jari untuk Persiapan Belajar Menulis

*hahahaha.. judulnya panjang bangett.. biarin. biar gampang kedetect di Google.*

Aktivitas Anak yang Melatih Otot Jari untuk Persiapan Belajar Menulis.jpg

Ketika weekend kemarin pulang ke rumah orangtua, di teras rumah saya mengobrol basa-basi dengan ibu tetangga depan, yang kemudian si cucu menyusul karena melihat ada Luna di situ. Luna yang sedang dalam fase pamer, langsung berlari ke dalam dan mengambil kertas origami serta spidolnya. Lalu dia menulis garis-garis tak beraturan di atasnya.

Melihat Luna menulis, ibu itu pun tiba-tiba bilang, “Luna udah pinter ya.. Megang spidolnya udah bener. Diajarin di sekolah yaa..”

Saya tentu senyum-senyum seneng dong.. Padahal memegang pensil yang benar sebenernya tidak pernah jadi kurikulum pribadi saya. Sesekali saya memang membenarkan caranya memegang pensil. Tapi kalau lagi males, ya saya diamkan aja dia memegang pensil seperti menggenggam sikat gigi. Continue reading →

Tips Menjalani LDR dengan Suami

tips menjalani ldr dengan suami.jpg

Saya masih ingat, saat boyongan pindah ke rumah baru setelah 1 minggu menikah, Bapak berpesan ke kami seperti ini, “Suami istri itu jangan pernah pisah rumah. Kalau salah satu pindah kerja ke kota lain, lebih baik yang satunya ikut.”

Ya, kurang lebih seperti itulah kata-kata Bapak, yang intinya kami enggak boleh LDR.

 

Puji Tuhan, sampai sekarang kami memang tidak pernah LDR. Enggak kebayang deh kalau kami LDR, duh.. kayaknya kok repot ya. Semua dikerjakan sendiri dan kalau ada apa-apa bingung cara cerita ke suami gimana. Karena sesungguhnya, saya adalah tipe yang apa-apa diceritain, termasuk hal remeh-temeh yang dilihat di jalan. Memang sih, teknologi itu mempermudah, tapi seringkali bikin berantem juga. Misal sinyalnya jelek, trus bawaannya jadi bete. Udah janjian mau telponan, malah ditinggal tidur.

Hahaha.. iya, saya mah orangnya ngambekan. Continue reading →