Thank You 2018

thank you 2018

Bentar lagi udah 2019 aja. Sementara itu, sepanjang 2018 kemarin blognya hampa gulana, jarang disapa. Benernya sedih akutu.. Tapi prioritas 2018 kemarin emang bukan blog dan nulis. Jadi ya udahlah ya.. semoga tahun 2019 bisa lebih produktif nulis lagi. Enggak cuma nulis buat blog, tapi juga untuk yang lain.

Recap 2018 kemarin sudah melakukan dan mencapai apa aja. Kalau dijembrengin, yang pasti membuat rasa syukur ini tidak berhenti terucap. Meski ada tangis, kesal, emosi, dan nyesek di dada. Tapi terima kasih 2018, sudah membuat hidupku lebih challenging.

*

Awal tahun 2018 kemarin, mimpi yang sebenernya enggak pernah diimpikan dengan serius, ternyata kesampaian! Yang enggak serius aja bisa kesampaian, apalagi kalo kita mimpiinnya serius lohh..

Makasih Tuhan, boleh merasakan sisa-sisa winter di Seoul, Korea Selatan. Ternyata begini to, rasanya musim dingin di negara 4 musim. Emang bikin emosi sih.. Hahaha… Kayaknya dari dalam hotel sih, cuaca terang benderang, tapi begitu buka pintu, sarung tangan dan syal langsung dipake. Gitu masih bikin jari-jari kaku.

Kampretnya lagi, suhu ruangan tertinggi yang bisa disetting di kamar hotel cuma 32 derajat. Itu kalo di Jogja mah, udah termasuk musim dingin.

Akhirnya jadi tahu kenapa orang-orang di negara 4 musim suka males mandi. Karena akupun cuma mandi satu kali sebelum tidur. Itu pun terpaksa, karena inget abis jalan-jalan pasti banyak kuman nempel di badan. Padahal ya, enggak pliket-pliket amat badannya. Tapi ya udahlah, mandi untuk formalitas. Lol

Cerita-cerita tentang persiapan dan perjalanan di Korea Selatan, bisa dibaca di sini.

*

Masih di awal 2018, saya dapat promosi di kantor. Wah.. ini mah enggak nyangka sama sekali. Lha wong sebelumnya sudah sempat putus asa dengan segala dinamika di kantor. Udah mau resign juga malah. Tapi mencoba bertahan demi target tabungan tercapai. Eh.. kok Tuhan kasih rezeki yang enggak terduga. Ya pasti diterima dengan sukacita, karena gaji pasti ngikutin kan yaa..

Jujur ya, saya enggak pernah punya cita-cita tinggi perihal karir. Saya kerja biar lebih berdaya dan bantuin suami mencapai cita-cita keluarga. Yang paling penting bahagia dengan kerjaannya, menikmati jobdesc, dan selalu melakukan yang terbaik yang bisa saya lakukan.

Hey! Jadi ibu bekerja itu juga amanah Tuhan lo.. Jangan sampai waktu yang kita pakai untuk meninggalkan anak dan keluarga, ternyata tidak berkontribusi apa-apa, atau malah bikin dosa. Paling enggak, anak saya bisa merasakan dan mencontoh, bahwa ibunya adalah ibu bekerja yang selalu berusaha membagi waktunya dengan sebaik mungkin, antara pekerjaan dan urusan rumah tangga.

*

Tahun 2018 adalah tahun saya sering banget ninggalin anak dan suami ke luar kota. Sebulan sekali, pasti. Kadang bisa lebih. Minimal 1 hari, tanpa nginep. Berangkat flight terpagi, pulang flight termalam. Jogja-Jakarta udah kayak sejauh Jogja-Solo.

Maksimal 1 minggu, dengan nginep yang tiap malemnya selalu menutup videocall dengan nangis di balik bantal karena kangen anak.

Gini ternyata rasanya LDR. Kutaksanggup… Apalagi harus jauh-jauhan sama anak.

Sebelum berangkat saya biasanya awang-awangen, aras-arasen, malas-malasan untuk kerja di luar kota. Meski sebenernya Luna biasa aja tiap saya tinggal. Dia seakan paham ini sudah jadi tuntutan kerja ibunya. Support system keluarga juga sangat mendukung. Ibu dan mama siap siaga kalau dititipin Luna.

Cuman, kalau tiap bulan harus ke luar kota dan hampir selalu jatuhnya di weekend. Lama-lama sedih juga. Rasanya kok, family time-ku berkurang banyak banget ya..

Cerita ketika kuharus ninggal Luna ke luar kota ada di sini.

*

Makanya, tahun 2018 kemarin niat banget merencanakan liburan keluarga ke Bali. Wohooo…

Sebelumnya tu cuma niat-niat tapi tak terealisasi, karena sayang uangnya. Tapi karena hampir sepanjang 2018 kuterlalu sering ninggalin keluarga, jadi rasanya pengin membalas dengan full quality time bareng keluarga tanpa diganggu kerjaan.

Teorinya sih gitu yaa… Praktiknya, anak-anakku di kantor itu demen banget sih, gangguin emaknya yang lagi liburan. Lol. Entah kirim wa atau email.. Katanya sih, balesnya entar-entar aja gak pa-pa. Tapi kan, kugatel yaa.. Kalo message udah nyampe di tangan, rasanya pengin mbales segera.

Liburan di Bali kemarin nagih banget sihh.. Entah kapan terealisasi lagi. Karena fokus dan target tahun 2019 besok sebenernya bukan untuk liburan mewah, tapi untuk rumah mewah. Lol.

Cerita tentang liburan Bali ada di sini.

*

Tentang Luna, Januari 2018 kemarin adalah pertama kalinya Luna jadi anak TK. *lempar confetti*

Jadi selama ini di daycare itu dia masih duduk di kelas PraTK atau Playgroup. Tapi karena udah bosen banget ya, sejak bayi cenger di daycare itu. Makanya dia ngerengek-ngrengek minta pindah sekolah. Surveylah kami ke satu sekolah doang, dan akhirnya memutuskan untuk memindahkan Luna ke sekolah TK itu.

Pindah ke sekolah baru ternyata enggak mudah. Penuh derai air mata, ya di anaknya, ya di ibuknya. Anaknya sempet pengin balik lagi ke daycarenya. Tapi ya gimana sih, seumur hidupnya dia enggak akan di zona nyamannya terus kan.. Banyak kondisi baru yang membuatnya (dan kami) harus bisa beradaptasi. Akhirnya, pelan-pelan berhasil. *lempar confetti lagi*

Sekarang, dia sudah menikmati banget sekolah di situ. Satu semester doang di kelas TK A, di tahun ajaran baru 2018/2019 langsung naik ke kelas TK B. Tahun ajaran baru depan 2019/2020, saat teman-teman sekelasnya mayoritas pada naik ke SD. Kutetap keukeuh untuk menunggunya genap 7 tahun dulu.

Kenapa saya memilih untuk usia 7 tahun masuk SD, ceritanya ada di sini.

*

Banyak berkat melimpah di kehidupan saya, secara pribadi ataupun keluarga. Banyak peristiwa menyenangkan, bikin ketawa ngakak dan pengin senyum terus tiap hari. Tapi ada juga peristiwa yang bikin kecewa, tiap hari selalu menundukkan kepala berdoa yang enggak jarang tanpa terasa meneteskan air mata.

Terima kasih 2018, boleh melaluimu dengan sempurna. Menorehkan mimpi, cita, dan cinta yang amat berharga.

Sampai ketemu di cerita-cerita seru 2019!

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)