Rumus Memprediksi Tinggi Badan Anak

Rumus Memprediksi Tinggi Badan Anak

Kepikiran nulis ini gara-gara satu film Indonesia yang lagi tayang di bioskop, “Raksasa Dari Jogja”. Film ini berawal dari sebuah novel karya Dwitasari, yang sebelumnya diterbitkan oleh Plot Point, tapi sekarang sudah diambil alih oleh Bentang Pustaka.

Sedikit spoiler ceritanya, yaitu tentang seorang cewek Jakarta yang nglanjutin sekolah di Jogja, trus ketemu sama cowok yang tinggi banget, dan kemudian diberi julukan raksasa. Yaiyalah dibilang raksasa, apalagi kalo ceweknya itu imut, kecil begitu.

Oke skip tentang filmnya, mendingan pada nonton aja di bioskop. Wajib di bioskop lo ya.. Bukan nunggu tayang di TV. Nyumbang pemasukanlah, buat perfilman Indonesia. Gimana perfilman Indonesia mau maju coba, kalo kita-kitanya lebih milih nonton film barat, padahal film Indonesia banyak yang bagus-bagus.

Malah kemana-mana. -____- Lanjut ke intinya ya..

 

Denger kata raksasa di film itu, jadi kepikir tentang tinggi badan. Berapa ya tinggi badan Luna besok…

Duh, emak-emak. Liat apa aja ujung-ujungnya mikirin anak. -_____-

Baca juga: Jangan Katakan Ini ke Ibu dengan Anak Berbadan Kecil

Saya punya pengalaman agak nyebelin tentang tinggi badan. Makanya, pengin besok Luna badannya tinggi, harus lebih tinggi dari ibuknya. Aminn…

Di keluarga, saya adalah orang yang badannya paling pendek. Bahkan sama mama aja, masih tinggian mama. Adik-adik saya tingginya semua 170 centi semua. Jadi tinggi 155 itu dibilang pendek, dibandingin mama yang tingginya 159.

>.<

Gen pendek ini dari bapak. Iya, semua gara-gara bapak. Loh, kok malah nyalahin bapak. Maaf bapak.. Muaahhh..

Bapak dan mama tinggi badannya beda tipis. Kalo mama pake high heels 5 centi, udah deh, jadi tinggian mama. Makanya mama enggak punya high heels, karena enggak mau jadi keliatan lebih tinggi daripada bapak. Ciann mama

Di keluarga besar mama, saya juga satu-satunya makhluk yang berbadan paling kecil. Bahkan dibanding 1 sepupu saya yang masih SMA itu, badan saya tetep paling pendek. Huhuhuhu….

Saudara-saudara sepupu saya badannya kayak genter semua. Rata-rata tingginya 165-180 centi. Bisa dibayangin kan… selisih dari 155 ke 180 itu berapa? Dikempit ketek udah keok dah…

Sering gitu diejekin, masih kayak anak SMP, dipakein seragam putih-biru juga masih pantes. Oke, anggap aja itu pujian bahwa saya babyface. -____-

Mbah kakung saya itu emang tinggi banget. Bikin curiga, jangan-jangan benernya mbah kakung itu keturunan Belanda. *trus nelusurin silsilah keluarga* Etapi kok enggak ada gen kebule-bulean gitu ya wajah saya. Gagal deh merasa sok-sok ke-indoan.

 

Berpikir bahwa pendek itu gen yang dibawanya, maka Bapak pengin saya punya suami yang lebih tinggi daripada saya, untuk memperbaiki keturunan. Enggak usah bapak deh.. saya juga kepinginnya gitu. Suami saya harus lebih tinggi, jadi kalo mau pake stiletto berapa centi pun, tetep tinggian suami.

Untungnya dapet ya, suami yang lumayan tinggi, meski masih tetep kalah dibanding tingginya Mbah Kakung dan adik-adik saya. Udah deh.. disyukuri. Emang saya ini kelainan kok, hobbit yang hidup di keluarga raksasa.

Sekarang setelah punya anak, PR saya berubah, gimana nasib Luna besok ya… Dia harus lebih tinggi daripada saya. Biar kalau mau ikut audisi Asia Next Top Model itu gampang..

 

Mulai deh hitung-hitungan prediksi tinggi badan anak pake beberapa rumus ini.

Rumus A:
TB anak usia 2 tahun x 2.

Rumus B:
(TB ibu + TB ayah) : 2

Rumus C:
Prediksi TB anak laki-laki:
((TB ibu + 13 cm) + (TB ayah + 8,5 cm)) : 2

Prediksi TB anak perempuan:
((TB ayah 13 cm) + (TB ibu + 8,5 cm)) : 2

Rumus D:
Prediksi TB anak laki-laki:
((TB ayah + TB ibu) : 2) + 6,5 cm

Prediksi TB anak perempuan:
((TB ayah + TB ibu) : 2) – 6,5 cm

 

Oke, sekarang coba diterapkan ke anak sendiri.

Rumus A:
80 x 2 = 160 cm.

Rumus B:
(155 + 168) : 2 = 161,5 cm

Rumus C:
((168 – 13 cm) + (155 + 8,5 cm)) : 2 = 159,25 cm

Rumus D:
((168 + 155) : 2) – 6,5 cm = 155 cm

 

Selisihnya enggak jauh-jauh ya.. Berarti kemungkinan tinggi badannya ya di range segitu itu..

Duh, kok masih kurang ya dari persayaratan tinggi badan untuk ikutan audisi Asia Next Top Model. Yaiyalah.. kecuali mungkin kalau dulu nikahnya sama atlet basket atau tentara.

Udah deh.. Terima aja. Sekarang tinggal berusaha dengan mencukupi gizinya dan berdoa. Semoga ada gen dari mbah buyut kakungnya yang loncat ke cicitnya ini. Atau mungkin, gen bawaan om-nya juga ada yang kebawa dikit ke ponakannya. Semoga

*langsung gelontorin Luna, susu dan vitamin..*

24 thoughts on “Rumus Memprediksi Tinggi Badan Anak

  1. Aaahhh…ini mah aku banget Mak wkwkwk
    Dari dulu udah kepikiran, klo punya suami kudu yang tinggian hahaha…
    Jadi pernah ditaksir cowok lucu imut gak dilanjutin demi kelangsungan keturunan hahaha…

  2. sama Mbak, di keluarga kami juga badan saya paling imut, hanya 157cm dan sepertinya gen-nya juga dari papa karena adik-adik saya tingginya di atas 170cm smua (laki-laki) dan perempuan 160 cm 🙁
    semoga anak saya nanti tinggi mengikuti paman-pamannya (suami saya tingginya hanya beberapa cm diatas saya)

  3. Haduh maakk deg degan jg pas ngitungnya. Aku jg suka cowo tinggi dan alhmd dapet yg tinggi banget. Jd agak takut anakku ketinggian.

    Anakku cewe, Cewe tinggi2 banget jg kasian mak. Stelah diitung2 ternyata di range 168-171cm 😢😢😢😢😢

    Ya alloh smoga anakku dpt jodoh yg tinggi dah

    BTW, enak mak badan kecil. Slalu awet muda 😍😍😍

  4. Malah ngeri Mbak kalau tinggi badan anak 2 tahun dikali 2, Diana bisa 180 cm. Hahahaha.

    Tapi kalau dibandingin anak-anak tetangga, ya memang sudah terlihat sih. Pasti lebih tinggi dari anak usia 4,5 tahun teman-temannya, padahal setahun lebih muda.

    Eh, nanti Luna daftar Asia Next Top Model bareng Diana yaaa.. Hahaha.

  5. Waw, ada rumusnya juga toh buat memprediksi tinggi badan anak? baru tau saya mbak 🙂
    Saya juga pendek sih, cuma 156. Kalah jauh dari keponakan yang masih kelas 1 SMP tapi tingginya udah 160. Semoga anak saya mewarisi gen keluarga bapaknya yang tinggi-tinggi semua 🙂

  6. saya dan adik pertama saya tingginya standar sih (165-170 cm-an), tapi herannya tinggi adik bungsu saya (yang beda 8 tahun dari saya) bisa jangkung banget (175 cm-an).

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)