New Year, New Habit

New Year, New Habit

Saya pernah baca, kalau ingin memulai kebiasaan baru, kita harus melakukannya secara disiplin selama 21 hari berturut-turut tanpa bolong. Nanti, di hari ke 22, alam bawah sadar kita akan otomatis melakukannya. Kalaupun terpaksanya harus skip, kita akan merasa hampa dan bersalah.

Sayangnya, tiap kita mencoba melakukan kebiasaan baru, sepanjang 21 hari itu pasti ada aja bolongnya. Kalau udah gitu, emang harusnya start dari awal atau hitungan hari pertama lagi.

Biasanya, tiap memasuki tahun baru kita selalu ngelist apa aja kebiasaan baru yang ingin kita bangun. Seperti juga saya.

Penginnya kita pasti kan, kebiasaan baru ini beneran jadi kebiasaan baik yang akan berlangsung selamanya. Cuman, pasti adaa aja godaannya. Sama persis seperti saya yang sedang berusaha membangun kebiasaan-kebiasaan ini.

Sebenernya, ini bukan kebiasaan baru, melainkan kebiasaan lama yang memang sudah sejak dari dulu saya usahakan. Tapi, seperti yang saya ceritain di awal tadi, banyak bolongnya jadi kembali start ke hari pertama. Kebiasaan itu enggak mengakar dan enggak membuat saya merasa hampa atau bersalah ketika sehari aja terlewat.

1. Bangun pagi dan melakukan semuanya dengan perlahan.

Saya bukan anak yang suka bangun siang juga sih. Tapi, masih ngerasa bangunnya kurang pagi. Akibatnya, banyak hal yang seharusnya bisa dilakukan dari pagi jadi terlewat.

Dulu, ketika masih kerja kantoran, saya emang selalu bangun pagi. Tapi tiap pagi selalu dilewati dengan keburu-buru. Yang buru-buru masaklah, nyiapin bekal kantor dan sekolah anaklah, semua dilakukan bebarengan. Kadang sambil nyuci dan jemur cucian juga.

Setelah resign dan anak masih sekolah daring, pagi memang tidak seburu-buru dulu. Tapi tetep aja, saya enggak mau bangun siang. Bangun jam 6 pagi rasanya masih kurang pagi. Ditambah bulan Desember kemarin yang pagi-pagi udah disambut gerimis hujan. Duh, rasanya pengin narik selimut lagi.

Jadi, tantangan saya sekarang adalah enggak mati alarm setiap bunyi pukul 5 pagi.

2. Mengawali hari dengan meditasi, bukan buka sosial media.

Semenjak dekat dengan smartphone, selalu deh yang dibuka pertama di pagi hari adalah Instagram. Dulu Facebook pernah pada masanya. Sekarang malah terjebak lihat stories temen-temen, lalu reels.

Padahal, ada yang lebih penting buat asupan hidup kita saat mengawali hari, yaitu doa dan meditasi. Tapi sekarang itu rasanya kok jadi berat sekali ya.. Mata malah pengin merem lagi.

Saya ingat, dulu ketika masih mahasiswa dan belum zamannya smartphone, saya bisa mengawali hari dengan berdoa, membuka bacaan renungan harian, membaca kitab suci, dan meditasi sejenak. Enggak butuh waktu lama, maksimal 30 menit aja.

Tapi sekarang jadi berasa susah gara-gara kita lebih menikmati scrolling timeline sosial media. Padahal, sering kali itu justru jadi toksik. Pagi-pagi udah lihat kabar terbaru dari orang lain yang mungkin bikin kita iri atau mengganggu hati.

Jadi, tantangan saya sekarang setelah mematikan alarm adalah membuka bacaan renungan harian dan berdoa tanpa tertidur lagi.

3. Olahraga pagi, baik outdoor ataupun indoor.

Saya lebih suka olahraga pagi ketimbang sore atau malam. Dulu, ketika masih single, saya rutin jam 6 pagi ke gym untuk fitness selama sejam. Paling enggak seminggu 3 kali. Olahraga di pagi hari itu jauh bikin badan lebih segar dan kerja juga lebih semangat.

Kalau dari artikel yang pernah saya baca, olahraga pagi itu jauh lebih efektif menurunkan berat badan. Sedangkan olahraga malem itu bisa bikin tidur kita lebih nyenyak.

Nah, setelah menikah dan punya anak, ditambah kerja kantoran dengan jam masuk yang saklek, kesempatan untuk olahraga pagi enggak ada. Bahkan, olahraga pun baru sekitar 2 tahun terakhir ini. Itu juga hanya bisa di sore atau malam setelah pulang kantor.

Nah, setelah udah punya pekerjaan yang lebih fleksibel jam kerjanya, saya seneng banget karena bisa kembali olahraga di pagi hari. Saya bisa jalan kaki setiap 30-45 menit sehari sambil menghirup udara pagi yang seger banget. Lalu sampai rumah saya masih lanjut workout atau yoga dengan panduan Youtube.

Semua saya lakukan perlahan tanpa diburu waktu. Dan masih bisa menyelesaikan pekerjaan rumah dan nyiapin anak sekolah juga. Kayaknya sempurna ya.. padahal tetep aja ada tantangannya.

Saya ini mudah buyar moodnya. Kalau bangunnya telat dikit atau cuaca enggak mendukung, langsung males olahraga. Padahal, apa sih yang kurang dari privilege ini? Bangunnya pun telat dikit, toh saya tetep bisa melakukannya tanpa diburu waktu. Dan, saya punya treadmill sebagai pengganti cardio kalau enggak bisa keluar rumah.

Jadi, tantangannya lebih ke diri saya sendiri supaya tetep rajin olahraga minimal 5 kali seminggu, baik di dalam ruangan atau luar ruangan. Lebih banyak gerak dan berkeringat pokoknya. Anyway, masih kurang 2 kilo lagi menuju berat badan impian.

4. Baca buku tiap hari dan kurangi main hp.

Setiap tahun, saya selalu bikin reading challenge. Tapi seumur-umur bikin reading challenge, baru sekali doang target jumlah buku yang dibaca tercapai. Itu karena saya sering ke luar kota, nginep di hotel sendiri. Karena gabut dan me time banget, ngapain dong kalo enggak baca buku.

Itu dulu.. sekitar 3 tahun yang lalu.

Sekarang, setelah instagram begitu riuh dan menggoda, ditambah games di shopee menarik hati, dan tontonan di netflix dan disney+ memanggil-manggil. Saya jadi lebih sering nonton dan main hp ketimbang baca buku.

Wishlist buku yang pengin dibaca ada banyak. Tapi kecepatan membaca berkurang dan minatnya menurun. Peningkatan daya beli enggak diimbangi daya baca. Sedih kan, numpuk doang di lemari.

Jadi, tantangannya adalah saya kembali disiplin baca buku setiap hari. Baca buku bikin otak saya enggak tumpul. Dan akan lebih nyenyak tidurnya kalau kita menutup malam dengan baca buku, bukan screen time.

5. Masak sendiri untuk mengontrol asupan gizi setiap hari.

Sekitar bulan November tahun lalu saya memulai untuk serius diet. Targetnya nurunin 8 kilo dan sampai sekarang sudah turun 6 kilo.

Dari program yang saya jalanin 2 bulan dengan enggak ngoyo ini, ternyata pola makan itu berpengaruh besar sama berat badan dan kesehatan tubuh kita. Percuma banget kalau kit ngurangin nasi, tapi gorengan masuk terus. Nasinya enggak jahat, tapi minyak dari gorengannya itu yang nimbun lemak jenuh dalam tubuh.

Pernah suatu saat saya agak losdol dietnya karena lagi banyak kegiatan dan deadline kerja yang membuat saya libur masak selama berminggu-minggu. Ternyata, itu bikin berat badan saya naik lagi.

Karena dari masakan yang kita beli di luar, kita enggak bisa menjamin minyaknya gimana, kadar gulanya gimana, dan sebagainya. Apalagi, jajan di luar itu cenderung minim sayur dan serat. Kenyang sih, iya. Tapi kenyang karbo dan lemak.

Kemudian saya kembali on track dan rutin masak lagi. Sesekali saya selingi makan di luar saat weekend. Dan ternyata, pola ini yang lebih baik untuk tubuh saya dan kesehatan keluarga.

Jadi, tantangan saya adalah ya kembali rajin masak. Kehabisan ide masak itu kadang bikin mood masaknya bubar. Belanja sayur bukannya diolah, malah jadi penghias kulkas wae. Ya, semoga saya bisa rutin bikin weekly menu dan lebih disiplin untuk mengeksekusinya ya..

*

Tuh kan, ide-ide new habit yang ingin saya lakukan sebenernya bukan kebiasaan yang luar biasa. Tapi, kebiasaan sederhana yang kalau beneran konsisten dilakukan bisa membawa hidup yang lebih damai dan sehat.

Kalau kalian punya new habit apa yang pengin dilakukan di new year ini? Yuk, kita berproses bersama.

 

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)