Luna’s Talk #3

Luna's Talks

Usia 3 tahun itu pas anak lagi lucu-lucunya ples lagi ngeselin-ngeselinnya, karena sering sekali keras kepala tanpa logika.

Ya kalik, diajak mikir pake logika. -___-

Kalo pas anak ini lagi lucu-lucunya gini, kadang suka mikir, “Ya ampun, kok bisa sih ada ibu yang demi pekerjaan sampe rela jauh-jauhan sama anak.” Jauh sama suami mah, udah biasa. Tapi kalo jauh-jauhan sama anak, saya langsung angkat tangan.

Ya, tapikan setiap ibu pasti punya pertimbangannya masing-masing, yang tidak kita ketahui. Jadi ketimbang ngurusin anak orang, mending urus anak sendirilah.

Baca juga:
Luna’s Talk #1, Luna’s Talk #2

BANYAK CINGCONG

Luna sudah kenal istilah “banyak cingcong” sebelum kami nonton Cek Toko Sebelah. Eh, udah nonton filmnya belum? Bagus deh. Serius. Satu-satunya dialog di CTS yang bisa bikin dia ketawa cuma, “dasar kamu banyak cingcong.” Karena dia sering dengar ibuknya ngomong gitu.

Ibuk: Kamu tu banyak cingcong
Luna: Enggak. Ibuk yang banyak cingcong.
Ibuk: Yang banyak cingcong, Luu… na..
Luna: Yang banyak cingcong, I…buk..
Ibuk: Coba tanya Bapak, yang banyak cingcong siapa?
Luna: Pak, pak, yang banyak cingcong siapa?
Bapak: Yang banyak cingcong itu, Luna sama Ibuk. Satunya banyak tingkah, satunya banyak omong.

-____-

Kemudian Luna melanjutkan banyak cingcongnya. Masuk kamar mandi harus lompati sofa dulu, loncat-loncat di kasur, trus pegang mesin cuci. Itu buat apa coba?? Enggak ada essensialnya.

LAGI DIBANGUNIN

Luna: Itu apa buk?
Ibuk: Itu hotel.
Luna: Hotelnya lagi apa?
Ibuk: Hotelnya lagi dibangun.
Luna: Hotelnya lagi dibangunin ya..
Ibuk: Iya..
Luna: Hotelnya masih bobok ya..

Oke, sekarang waktunya menjelaskan arti partikel akhiran -in.

SUDAH ENGGAK ADA KOK

Si anak diam-diam ternyata masukin spidol tanpa tutup ke dalam keranjang baju bersih. Dan baju tidur saya kena tintanya, banyak banget.

Langsung nyuci baju di belakang. Mau ngomel-ngomel, si anak lagi main di rumah tetangga.

Pas si anak pulang,

Ibuk: Luna, kamu tu lain kali spidol itu mbok ditutup. Biar tintanya enggak kemana-mana.
Luna: Tintanya kemana?
Ibuk: Tintanya kena bajunya Ibuk. Jadi bajunya dicuci lagi.
Luna: Spidolnya kemana?
Ibuk: Spidolnya tadi disini, belum ditutup. Tintanya kena bajunya ibuk.
Luna: Enggak kok. Ini spidolnya udah ditutup.
Ibuk: Iyaaa.. Itu ibuk yang nutup. Tapi tadi kamu belum nutup.

Brb jelasin dengan emosi, karena anaknya udah bisa ngeles.

DUDUK DEPAN, YUK

Luna: Pak, duduk depan yuk..
Bapak: Tumben, kamu ngajakin duduk depan.

Lalu dia masuk ke dalam lagi dan sibuk krosek-krosek. Si bapak sibuk whatsapp-an sama temennya di teras depan. Dan si anak ke depan sambil cengengesan, bawa es krim stik yang diambilnya dari freezer dan dibukanya sendiri.

Bapak: Woo.. kamu tu ngajak ke depan karena mau makan es krim too..

Lalu si bapak sibuk lagi menerima telepon dari temennya. Dan si anak sudah menghabiskan es krimnya tak bersisa.

Ini pertama kalinya dia makan es krim bersih-sih.. Biasanya selalu dibantuin ngabisiin.

IBUK DUDUK SANA

Budenya Luna sekarang jualan kripik-kripikan. Ini artinya disaster buat saya, tapi berkah buat Luna. Karena Luna saya ketatin enggak boleh makan krupuk, soalnya tiap dia makan krupuk, malemnya dia tidur sambil batuk-batuk.

Tapi bude ini baik banget, dikasihnya Luna kripik-kripikan 2 plastik.

Luna: Ibuk, duduk sana aja to..
Ibuk: Lha kenapa? Ibuk mau duduk sini. Mau lihat bude nimbang kripiknya.
Luna: Jangan. Ibuk duduk sana aja. Luna mau makan krupuknya.

Ceritanya dia mau makan sembunyi-sembunyi, biar enggak ketahuan ibuknya, tapi pake izin dulu.

Syukurlah, malemnya dia tidur nyenyak, tanpa batuk-batuk.

NAIK MOTOR AJA

Kami mau ngemall di deket rumah eyang Luna. Karena mallnya deket, naik motor sebenernya enak. Tapi lagi males panas-panas, kami milih naik mobil.

Luna: Naik motor aja ke mallnya.
Bapak: Enggak ah, naik mobil aja.
Luna: Naik motor ajaaa..
Ibuk: Kamu tu kalau mau naik motor, minta naik mobil. Ini mau naik mobil, minta naik motor.
Luna: Naik motor ajaaa…

Uti pun turun tangan.

Uti: Naik mobil aja, biar Luna enggak kepanasan.

Dan dia diem. Nurut.

Tapi selesai dari mall, mobil kejebak macet enggak bisa keluar dari parkiran, ada sekitar 30 menit. Tadi berangkat pagi, masih sepi. Pulang sorenya, makin rame. Mobil mau keluar dari mall juga sulit karena jalan depan mall macet-cet.

Ibuk: Tau gitu tadi nurut sama Luna, naik motor aja, malah udah sampe rumah kita sekarang. -___-

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)