Kecil-Kecil Les Bahasa Inggris

kecil-kecil les bahasa inggris

Emang enggak khawatir anaknya nanti gampang bosen sama belajar? Atau trus trauma sama sekolah?

Enggak.

Gimana sih, saya dulu sejak kecil udah les juga. Gedenya makin suka sama segala macem aktivitas les, kursus, atau ekstrakulikuler. Dan enggak pernah trauma sama sekali sama sekolah. Karena sekolah semenyenangkan itu.

*

Luna anak yang motoriknya sangat aktif. Berani loncat, koprol, split, atau melakukan beberapa hal ekstrim yang enggak berani dilakukan anak-anak seusianya. Saat itu kami langsung kepikiran untuk daftarin dia di kursus gymnastic.

Sayangnya di Jogja terbatas banget kursus gymnstic untuk anak. Saya dapet satu les gymnastic, di Kampus Fakultas Olahraga UNY. Pesertanya banyak banget dari usia TK dan SD. Pengajarnya dari mahasiswi jurusan olahraga UNY. Peralatannya macem-macem, tapi sayangnya kurang beragam dan kurang colourful. Jadi gimana sih, anak-anak kayak Luna gini jadi kurang excited.

Ditambah lagi, dari rumah ke kampus UNY itu membelah bumi banget. Perjalanan kurang lebih 1 jam, dan terpaksa Luna enggak bisa main sore sama tetangga di rumah. Nanti di jalan dia bakal ketiduran, trus sampai di lokasi masih ngantuk dan males-malesan untuk latihan.

Segitunya banget saya pengin dia semangat untuk latihan. Ngasih iming-iming, sepulang latihan senam bakal dibeliin Happy Meal. Menyemangati dengan nontonin pertandingan cabor Senam di Asian Games. Dan jelasin, kalau rajin latihan bisa jadi atlit dan juara seperti kakak-kakak di TV.

Tapi, setelah 3 kali trial class akhirnya kami menyerah. Lokasi dan jam latihan jadi pertimbangan. Jauh dan capek di jalan, dan sore hari itu jadwal Luna playtime dengan tetangga-tetangga di rumah. Jelaslah, dia lebih memilih main dan srawung sama temen-temennya.

*

Setelah itu, kami cari-cari lagi. Apa ya kegiatan yang bermanfaat dan bakalan seru diikuti Luna.

Sempet survey dan tertarik dengan wall climbing untuk anak-anak, di kampus UPN. Pelatihnya dari mahasiswa anggota Mapala UPN. Aktivitasnya menarik banget. Anak-anak belajar menali simpul, wall climbing, dan menanam pohon. Tapi sayangnya, mereka belum terima anak kecil usia 5 tahun. Terlalu kecil dan cukup berisiko.

Berarti mereka cukup ketat juga urusan keamanan. Akhirnya kami memilih untuk enggak jadi daftarin. Sambil terus-terus cari kegiatan yang lain lagi.

*

Segitunya amat sih, nyariin les dan kursusan untuk anak. Apa ya enggak puas, anak belajar di sekolah aja. Lagian, sebenernya di sekolah Luna udah berkegiatan nari, angklung, komputer, dan drumband.

Kalau ketahuan ibu psikolog yang itu, saya pasti udah dimarahin. Menitipkan anak di daycare sejak usia masih 8 bulan aja udah diomelin, apalagi ngikutin anak kegiatan ini-itu. LOL

Tapi, saya pengin Luna lebih melihat dunia dan enggak cuma belajar baca-tulis-hitung aja. Berkegiatan di luar sekolah itu bagus banget untuk pengembangan softskill-nya, kemandirian, dan rasa percaya dirinya. Dan dari situ kita juga bisa sambil cari tahu bakat dan kesukaannya dimana, supaya nanti bisa diarahkan.

Tinggal trial and error aja kan. Kalau anaknya ternyata enggak betah atau enggak suka, ya udah berhenti, keluar.

*

Sekolahnya Luna bukan di sekolah yang bertaraf internesyenel yang bahasa pengantarnya bahasa inggris. Malah banyak anak-anak yang ngomong pake bahasa jawa. Padahal kami di rumah jarang banget ngomong bahasa jawa sama dia. Anak-anak tetangga di rumah juga pergaulannya pake bahasa Indonesia. Setelah TK, celetukannya kok pake bahasa jawa. Ohh.. ternyata dari temen-temen di sekolah.

Enggak papa juga sih. Karena, bahasa daerah itu penting juga lohh.. Cuman, gimana pun bahasa yang bakal dipakai dan sangat menunjang masa depannya itu bahasa inggris.

Sebagai anak Disney Channel dan Fox Family Movie, tontonan Luna tiap hari kartun-kartun dan film berbahasa Inggris. Seringkali dia ngomong sendiri pakai bahasa planet yang menurutnya itu bahasa inggris.

Akhirnya, dimulai perburuan kami survey les bahasa inggris untuk anak-anak.

*

Ada 4 kursus bahasa inggris anak yang masuk list untuk disurvey. Kumon, EF, Elti, dan Pingu.

Kumon, cabang tersebar di banyak tempat di Jogja, salah satunya ada di deket rumah. Tapi mensyaratkan anak harus bisa baca-tulis karena aktivitasnya lebih ke drilling materi. Yah, padahal Luna belum lancar baca-tulis.

EF, menarik banget! Tempatnya nyaman, fasilitasnya komplit banget. Enggak usah kaget kalo dari keempat tempat yang disurvey, EF ini les inggris yang paling mahal.

Elti, les bahasa inggris anak yang paling murah dari semua yang kami survey. Prestasinya jelas enggak udah diragukan lagi. Direkturnya temen sendiri. Cuman sayangnya, FOnya enggak kids friendly.

Terakhir, Pingu. Les bahasa inggris untuk anak yang interiornya pun anak-anak banget. Begitu masuk, Luna langsung excited ke ruang bermain yang ada pinguin dan iglo-nya. Langsung placement test, dan besoknya langsung trial class.

*

Sebenernya, Luna belum lama gabung les inggris. Keputusan untuk pilih tempat les yang mana juga pakai survey, nanya berkali-kali. Memperhitungkan biaya yang enggak sedikit, lokasi, dan pilihan waktu belajar. Tapi setelah lihat Luna super excited tiap berangkat les itu, rasanya semua worthed.

Pulang sekolah langsung menyiapkan baju untuk dipakai nanti les, nyiapin isi tas yang cuma snack dan minum. Turun dari mobil langsung lari masuk sendiri ke dalam gedung. Dan report dari miss-nya, dia sudah aktif ngikutin kegiatan di kelas. Sudah bisa mingle dengan temannya, dan ngerjain miss-nya. Dan perbendaharaan kosakatanya mulai nambah.

Seneng banget rasanya. Akhirnya berhasil menemukan les anak yang cocok untuk Luna. Jam les-nya juga pas, di siang hari pulang sekolah. Jadi sorenya dia tetep bisa srawung main sama anak-anak tetangga.

Lagian ya, di rumah Luna susah banget tidur siang. Udahlah, main-main di les inggris aja.

*

Zaman segini yah, anak-anak balita yang udah les itu ada banyakk.. Les berenang, les gym, les piano, les calistung, les balet, atau les bahasa inggris kayak Luna. Mau dibilang merenggut kebebasan anak, ah ENGGAK.

Ya gimana sih, sejak TK sampai SMA saya selalu melewati tahun dengan les ini-itu. Tapi masih tetap happy dan bisa main-main dengan teman-teman di rumah juga sekolah. Nilai di sekolah enggak jeblok juga. Dan tidak pernah merutuki orang tua karena ngeles-in ini-itu.

Lain kalau kita memaksa dia untuk wajib berangkat les padahal penginnya main. Kalau kita memaksa dia wajib mengikuti les tertentu padahal anaknya enggak suka. Itu baru merenggut kebebasan anak. Intinya sih, minta persetujuan dulu ke anak kalau mau daftarin dia di les.

 

Ada yang anaknya masih balita diikutin les jugakah?

5 thoughts on “Kecil-Kecil Les Bahasa Inggris

  1. anaku umur 2 th juga mulai mengenal bangku sekolah mba, bukan les sih tp PAUD yg seminggu cuma dateng 4 hr, sehari cuma 2 jam, happy anaknya & tambah pinter pastinya, bisa bersosialisasi & tambah percaya diri

  2. Nggak coba balet juga mbak di bailamos, siang juga kok jadwalnya. Sering performance juga. Keponakanku disana dari jaman TK. Malah ikut gymnasticnya yang terlambat dan baru kelas 3 SD ngikutnya.

    Intinya sih selagi anak menikmati dan happy, malah bagus buat mengembangkan diri si anak. Memang bener anak perlu tau ada dunia yg menyenangkan selain calistung. Toh les bahasa inggris memang untuk mengasah kemampuan bahasa. Bukan untuk menyelesaikan PR bahasa inggris.

    Aku sedih kalo ada orang tua yg ngontak aku cuma buat jadi guru les bahasa inggris yang bantuin si anak menyelesaikan PR bahasa inggris aja. Padahal yg kumau ngajarin conversation, membiasakan dia untuk membaca dg pengucapan yang bener.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)