Bali itu Pie Susu

Tanggal 1 Januari. Itu artinya, persis 6 bulan lagi saya dan suami akan memasuki usia pernikahan ke-3. Dan Aluna juga akan memasuki ulang tahun ke-2. Yey!!

Tanggal 1 Juli memang merupakan tanggal membahagiakan dan mengesankan buat kami bertiga. Tanggal 1 Juli 2012, saya dan suami diikat dalam janji suci pernikahan. Setahun setelahnya, 1 Juli 2013, Aluna, buah hati tercinta kami lahir di dunia. Jadi, wajar dong kalau di hari itu saya pingin banget merayakannya eksklusif dan hanya bertiga. Mumpung belum punya anak kedua. Hihihi…

Di hari istimewa itu, saya pingin banget mendapat kado yang bisa dirasakan bareng-bareng. Ya, karena itu hari kami bertiga, jadi kadonya juga harus untuk 3 orang. Tapi tetep aja ya, yang menentukan emaknya. Hahaha…

Tanggal 1 Juli 2015 besok, saya pingin dapat hadiah liburan bertiga, ke Bali. Saya pernah ke Bali. Suami juga pernah. Tapi ke Bali bertiga, itu yang belum pernah. Jadi persiapannya harus dari sekarang dong… 😀

pie-susu-rasa-susu-original-isi-20-pcs
Pie susu legendaris abis!

Saya pingin kejar-kejaran sama Aluna (dan bapaknya) di tepi pantai Kuta. Saya pingin foto-foto bertiga di GWK. Saya pingin ngenalin Aluna ke spesies kera di Sangeh. Saya pingin belanja-belanji di Pasar Sukowati. Saya pingin merasakan udara pegunungan di Ubud. Dan saya pingin membeli dan merasakan langsung makanan khas Bali yang lagi hip, Pie Susu!

Saya emang suka banget sama makanan ini. Pernah waktu dapat oleh-oleh makanan ini dari sahabat, saya menghabiskannya sendiri satu kotak. *malu* Trus pas pie susu tinggal satu, rasanya pingin pinjem alatnya Doraemon buat memperbanyaknya lagi. Haduh.. Makanan ini emang enaknya banget-nget!

Suatu hari, saat saya pingin banget makan pie susu ini, tapi enggak ada orang yang lagi ke Bali dan bisa dititipin. Jadi saya belanja pie susu via online! Huahahaha… Niat banget yak?! Biasanya orang belanja online itu produk-produk fashion, tapi saya belanja makanan. Hihihi.. Ngomong-ngomong, ini juga baru pertama kalinya loh.. Abisnya udah kepingin banget sih.. *ngiler*

Thank God. Terberkatilah para pencipta internet. Internet memang tercipta untuk connecting people, connecting happiness. Enggak perlu jauh-jauh ke Bali untuk ngerasain pie susu. Saya cuma belanja di Pesona Nusantara, dan meluncurlah pie susu nan lezat itu di lidah saya. Pengirimannyasungguh sempurna dan memuaskan.

Eh, tapi-tapi. Tetep ya.. saya pingin ke Bali. Dan hadiah yang saya inginkan adalah liburan ke Bali bertiga. Lalu bonusnya, merasakan pie susu di tanah asalnya langsung. 🙂

Ah, satu lagi. Saya pingin foto bertiga di depan pura Tanah Lot. Klasik sih.. Biasa. Standar. Tapi enggak pa-pa. Foto dengan background itu langsung keliatan bahwa lokasinya di Bali. Biar eksis dan jadi bukti bahwa kami bertiga (bukan sendiri-sendiri) pernah ke Bali. 😀

10899675_10205708189169387_555056710_n

7 thoughts on “Bali itu Pie Susu

  1. Terima kasih atas partisipasinya, Mak Noni. Wah wah wah. Kok harapannya sama banget denganku yah. Aku juga udah bayangin banget lari-larian di pantai dan belanja belenji di SUkawati. Pasti mborong deh walau abis itu mungkin aku bakal puasa 1 tahun ahahaha. Tapi kalau ke Sangeh nya, aku takut. Hihihi. Cemen. Suka pie susu banget nih kayaknya. Temenku juga banyak yang doyan. Aku belum pernah sih makan pie susu yang asli Bali. Pernah nya pie susu biasa yang (kayaknya) bikinan lokal bukan dari Bali. Tapi, itu aja udah endes banget. Gimana kalau pie susu Bali ya.. Hmmm. Duh jadi ngiler kan. :p

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)