10 Common Parenting Mistakes

10 Common Parenting Mistakes

Saya bukan ibu yang sempurna. Bukan ibu idealis yang gigih menyuarakan keidealisan sehingga orang lain harus mengikuti. Karena setelah mengenal dunia, menurut saya “Sempurna” itu hanya milik Tuhan dan Andra and The Backbone.

Benernya nih, saya pun berusaha untuk ideal loh. Tapi kadangkala ada kondisi yang memaksa saya tidak sempurna. Soalnya jadi ibu sempurna itu berat Kak… Beneran.

Gagal sedikit, langsung stres. Dan yang nge-judge lingkungan, padahal keluarga mah santai-santai aja. Trus hal itu bikin kita nyalahin anak, nyalahin suami, nyalahin keluarga. Malah enggak sehat juga nanti jadinya.

Baca juga: Belajar Menjadi Tidak Sempurna

Termasuk urusan parenting ini, saya akuin pernah melakukan beberapa kesalahan yang… guilty pleasure gitulah. Udah tau salah, tapi dilakukan juga. Meski enggak sering, tapi pernahlah beberapa kali.

Yah gimana yaa… dalam beberapa hal, bisa jadi situasi dan kondisi saya beda dengan kalian. Enggak bisa semua ibu harus sama kan.. Dan enggak bisa semua proses parenting itu tanpa kesalahan juga.

*trus baper*

Auk ah.. Intinya postingan ini cuma mau numpang curhat dan pengakuan dosa.

 

1. Impulsif tiap liat rak buku anak, tapi kadang nolak bacain buku karena ngantuk berat. Atau tawar-menawar ke anak, ketika dia minta dibacain 10 buku, maka saya tawar jadi 2 buku saja. Nawarnya kebangetan yaa… kurang dari separonya. Lol. Habisnya Luna ini gila banget sama buku. Tiap mau tidur dia WAJIB dibacain buku cerita. Dan enggak tanggung-tanggung, mintanya dibacain 10 buku, baru mau tidur.

Padahal dulu yang mendidik anak untuk cinta buku siapa. Kan saya juga. Tapi kalau harus 10 buku,Nak… ibuk lelah, Nak..

2. Menyambi dengerin anak cerita sambil balesin whatsapp. Iya sih, tau harusnya hapenya taruh dulu ya. Tapi-tapi… anu, ini ada message kerjaan. Halah, halesyan!

3. Bawa anak naik motor. Kata aturan (meski saya enggak tau juga aturannya di pasal mana), enggak boleh bawa anak naik motor. Bahaya. Iya sih, tau.. Tapi gimana lagi dong kalo harus pergi dan enggak ada mobil. Saya tu baru punya mobil di Luna usia 1 tahun. Sebelum itu tiap pergi, minjem mobil ortu atau naik motor. Naik taxi mahalnya.. sayang duitnya, dan enggak ada angkot lewat rumah.

Sekarang meski udah punya mobil, tetep masih bawa Luna naik motor untuk radius deket-deket, misal ke gereja, ke sekolah, atau ke minimarket. Karena gimana pun, naik motor itu praktis, semilir juga. Guilty pleasure banget kan. Lol

4. Membiarkan anak nonton Youtube. Habisnya gimana dong, mau ditinggal mandi susah banget. Thanks to Youtube yang bisa membuat anakku kalem sejenak sementara aku melakukan hal-hal lain. Tapi untuk yang ini saya batesin waktunya, maksimal 15 menit.

Baca juga: Aturan Main Nonton Youtube

5. Menakuti anak dengan kecoa supaya dia mau tidur di kamar. Nahh… yang ini saya beneran diomelin suami. Kata dia, “enggak boleh nakut-nakutin anak!” Tapi masalahnya, ini ibunya yang takut sama kecoa. Dan kecoa suka lewat di deket sofa depan TV. >.<

6. Minta anak (dengan sedikit memaksa) untuk berpose begini, duduk di sudut situ, pegang mainan caranya begitu. Tahan sebentar, cekrek, upload ke instagram. Keliatan seperti sempurna ya.. Anak bermain dengan bahagia. Padahal proses di baliknya, susahnya motret anak yang geraknya kayak belut ini. Percayalah, sebelum upload satu foto ke medsos, ada ratusan foto yang tidak lolos kurasi.

7. Impulsif beli buku parenting yang ujungnya cuma dibaca separonya. Ternyata, kesukaan aku cuma baca buku cerita anak dan baca novel gaes.. Buku parenting terakhir yang kubaca udah lupa intinya tentang apa. Yang penting udah masuk ke bookshelf Goodreads deh. Lol

8. Membujuknya dengan memberi iming-iming. “Berangkat ke daycare ya, nanti pulangnya kita mampir naik odong-odong,” “Ayo kita pulang, nanti kita mampir minimarket beli susu deh..” Karena ternyata iming-iming itu solusi efektif, ketimbang memberinya pengertian. Tapi risikonya dia akan selalu inget dengan iming-iming itu, trus bisa nagih. Jadi harus hati-hati kalau mau ngasih iming-iming, yang logis dikasih aja..

9. Anak “mandi bola” banget. Setiap ke mall pasti mandi bola. Padahal ngemall-nya paling sebulan sekali. Lol. Meski arena mandi bola itu enggak higienis dan bahaya buat anak, tapi entahlah… Luna udah terlanjur suka sama mainan ini. Dan so far, saya masih pilih-pilih arenanya, yang terlihat bersih aja sih.. Dan semoga enggak ada kejadian aneh-aneh di tempat semacam ini ya.

10 Common Parenting Mistakes

10. Mengancam anak kalau enggak nurut. Duh… ini kesalahan banget benernya. Tapi ternyata mendidik anak itu tidak semudah artikel-artikel parenting. Karena kalau anak udah makin gede, makin pinter nawar, jago ngotot, dan ngeyelan. Saya paling sering mengancam untuk urusan makan, karena anak ini makannya diemut terutama untuk makanan tidak berkuah. Aduh makk… >.<

“Kalau makannya enggak cepet, nanti ibuk tinggal di rumah loh.. Ibuk sama bapak mau ke mall, mandi bola.”Lalu dia mengunyah dan menelan makanannya. Padahal, enggak mungkin kan ya.. kami ninggal Luna di rumah sendirian. Dan enggak mungkin juga kami berduaan mandi bola di mall. -____-

 

Ya Tuhan, ampuni kesalahan hambu-Mu ini. Semoga hamba diberi kemampuan untuk mengelola emosi dan mengemban amanah-Mu untuk mendidik anak-anak yang Kau titipkan pada kami.

Aminn…

11 thoughts on “10 Common Parenting Mistakes

  1. anakku juga minta dibacain buku sampe tertidur… kalo dia pas capek, enak bisa cepet…
    untunglah yang mandi bola sekarang sudah nggak, sudah bisa dikasih tahu semoga saja selalu begitu… namanya juga anak-anak kadang masih suka berubah pikiran…

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)