Why I Love Solo City, and You Should Too

[sponsored post]

jalan slamet riyadi solo
[sumber: surakartadaily.com]
Saya ini tinggal di Jogja, yang hanya menempuh perjalanan kurang lebih 1 jam menuju kota Solo. Minus macetnya ya.. Karena Jalan Raya Jogja-Solo sekarang sulit terprediksi. Apalagi kalau malam minggu. Beuhh suami saya pernah kejebak macet di depan Markas Kopassus Kandang Menjangan, selama 1 jam!

Naik kereta Prameks atau Prambanan Ekspres sebenarnya pilihan yang bijak untuk menghindari kemacetan. Tapi kamu harus rela berdesak-desakan, siap berdiri bergelantungan, atau duduk di emperan. Kalau kamu ibu-ibu hamil atau lagi gendong anak, semoga saja bertemu penumpang baik hati yang rela memberikan kursinya. Seumur-umur setelah punya Luna, saya baru 1 kali naik Prameks. Eh, 2 kali ding, perjalanan pulang-pergi..

Sejak dulu, saya bisa banget menghabiskan waktu seharian keliling Solo. Naik Prameks turun di Stasiun Purwosari, lalu berjalan kaki di sepanjang jalan Slamet Riyadi dan menikmati car free day sambil foto-foto. Ohya, pengakuan dulu. Saya belum pernah merasakan car free day di Jogja tapi malah pernah beberapa kali di kota lain.

Atauu.. saya (lagi-lagi) naik Prameks turun di Stasiun Purwosari, trus karena capek bergelantungan sepanjang perjalanan, kami memilih naik becak menuju SGM atau Solo Grand Mall. Ngapain di sana kalau enggak belanja-belanji. Gitu doang! Iya, gitu doang tapi kami bela-belain sampe Solo. Kayak di Jogja enggak ada mall aja sih… :)))

Baca juga: Wisata Keluarga Tanpa Mall di Jogja

Jalan Slamet Riyadi, Solo
Salah satu sudut di trotoar Jalan Slamet Riyadi, Solo.

Apalagi yaa..

Ohya, saya dan teman-teman band gereja, pernah seharian dari pagi sampai hampir tengah malam jalan ke Solo. Demi memesan alat musik apa yaa lupak. Yang katanya temen, paling bagus cuma di workshop-nya di Solo itu.

Kalau kenangan bersama suami yang saat itu masih berstatus pacar adalah, kami berdua motoran ke Solo pergi ke gereja katolik Purwosari, untuk ketemu Romo Paroki, dan memintanya memberkati kami besok saat menikah. Hahaha.. jauh amat ya.. Padahal sebenernya bisa aja minta bantuan Romo di wilayah kami di Jogja. Tapi pacar saya saat itu udah ngerasa klik dengan Romo Supri, sejak dulu dia curhat kisah cintanya dengan Romo Supri. Jadi saat beliau dipindahtugaskan ke Solo, disamperin bener deh.. Untung cuma Solo lohh.. Coba kalau pindah tugas ke luar Jawa. :))))

Baca juga: Menikah Beda Agama

Itu baru Romo untuk pemberkatan nikah. Bahkan yaa.. semua bahan kain yang dipakai untuk seragam dan baju nikah kami, saya dan Mama belanjanya di Solo, tepatnya di Beteng Trade Center atau BTC. Konon katanya, harga kain di Solo jauh lebih murah ketimbang di Jogja. Kualitasnya pun jauh lebih bagus. Setelah membuktikan bahwa emang bener, jadi kami cuss mobilan ke Solo.

Solo selalu meninggalkan kenangan manis dan penuh petualangan bagi saya. Keliling kota naik bis tingkat bareng Mama dan almarhum Mbah Putri. Jalan-jalan di Taman Balekambang dianterin anak magang kantor yang asli Solo. *anak magang ternyata tetap bisa diberdayakan, sekalipun bukan urusan kerjaan. LOL* Turun di Stasiun Balapan dan lama banget nunggu jemputan. *sambil nyanyi bareng Didi Kempot* Nonton bioskop di SGM karena saat itu Jogja belum ada bioskop, karena bioskop yang lama kebakaran. Main air bareng anak di Pandawa Water Park, karena saat itu Jogja belum ada waterpark sekeren punya Solo. Dan yang terakhir kali kami lakukan di Solo adalah menikmati Soto Gading yang melegenda itu serta jalan-jalan di Solo Baru yang tertata rapi nan elegan itu.

Eh, ternyata bukan yang terakhir dink.. Beberapa bulan yang lalu, pesawat saya tujuan Jogja, terpaksa harus mendarat darurat di Bandara Adi Sumarmo Solo. Benar-benar memorable, karena itu pertama kalinya saya ke bandara Solo, biasanya cuma lewat doang. :))))

Baca juga: Ketika Hidup Bergantung pada Si Burung Besi

Berkali-kali pergi ke Solo, saya tidak pernah menginap. Makanya, saya beberapa kali ngajakin suami untuk staycation di Solo. Sekalipun Solo ini beda provinsi dengan Jogja, tapi saya selalu merasa Solo itu kayak kota sendiri, makanya saya sebut “staycation di Solo” bukan vacation. Dan sepertinya saya butuh banget staycation di Solo, supaya lebih bisa menikmati keramahan kota ini lebih lama dan santai.

Belum terlaksana karena lebih ke bingung nyari waktunya. Tiap weekend kok kayaknya sibuk mulu, ada aja undangan dan acara lainnya. *horang sibuk* :))))

Lalu setelah ketemu waktunya, gantian bingung milih hotelnya. Saya tidak terlalu pengin staycation di hotel berbintang dengan rate yang tinggi. Prinsip saya, yang penting hotel tersebut bersih, fasilitasnya komplit, nyaman, dan ratenya cocok dengan kantong. Mayan loh, kalo nginep di hotel murah duitnya bisa dipake untuk belanja souvenir dan oleh-oleh di kota tersebut.

Hotel murah di Solo

Akhirnya, saya nemu hotel-hotel murah yang ada di Solo. Semuanya ter-directory lengkap di Airy Rooms.

Buat yang belum pada kenal Airy Rooms, sini saya kenalin dulu.

Jadi Airy Rooms adalah website penyedia hotel dan guest house terbesar di Indonesia dengan jumlah property hotel terbanyak. Setiap kamarnya dijamin memiliki 7 fasilitas ini: AC, TV layar datar, perlengkapan mandi, tempat tidur bersih, shower air hangat, air minum gratis, dan WiFi gratis.

Hotelnya gampang banget ditemukan, tinggal ketik aja kota yang diinginkan. Kemarin saya ketik “Solo” dan deretan hotel serta guest house recommended langsung muncul berjajar-jajar.

Pilihan hotel budget di Solo by Airy Rooms

Kalau males browsing via laptop, tinggal download aplikasi Airy Rooms via Play Store atau iStore. Dan pembayarannya juga fleksibel, dengan bank transfer juga kartu kredit.

Alasan menginap di AiryRooms

Ahhh.. Airy Rooms ini bikin saya makin pengin balik ke Solo lagi. Kota yang terus beradaptasi dengan modernitas tanpa henti, tanpa meninggalkan akarnya sebagai kota budaya. Kota yang ramah anak dan setiap sudutnya nyaman untuk berwisata bersama keluarga. Dan selalu ada sejuta alasan yang bikin saya tetap mencintai kota tempat Pak Jokowi merintis karir politiknya ini.

Kalau saya mencintai Solo, sebaiknya sih.. kalian juga.

49 thoughts on “Why I Love Solo City, and You Should Too

  1. Dulu waktu kerja di Jogja, kalau pulang kampung mesti lewat Solo mbak. tapi ya baru pernah stay semalem di Solo sekali doang. Next time harus mengeksplor Solo nih :) Salam kenal

  2. Solo itu ngangenin kaaan :D. Bukan krn ini kampung suami, tp aku ngerasa sendiri hrg2 di solo masih jauuh lbh murah drpa jogja mba.. Itu sih yg bikin aku lbh suka shopping dan kuliner di solo =D

  3. Saya kemarin hanimun juga di solo mba.. sana emang asyik banget.. murah meriah dan enak.. apalagi dekat sama tempat wisata alami yg keren..

    Mba Noni Jogja toh

  4. Solo, pusat kota kebudayaan Jawa ini. Segala macam budayanya sungguh membuat saya tertarik kesana, seperti halnya jogja, saya belum bisa kembali kesana…

    Ah sekiranya, ada waktu lapang, mungkin saya pilih berwisata kesana

  5. Baru sekali ke Solo. Itupun nginap di kos temen. Maklum dulu masih kuliah, liburan pun ala backpackeran. Klo sekarang ke Solo musti nginap di penginapan deh, soalnya temen udah gak bermukim disana.

    Eh Airy room bersih ya, murah lagi.

  6. Pokonya kalo ke Jawa Tengah, tempat mana yang pingin dikunjungi untuk berwisata yaa… Jogja dan Solo.
    Yeaayy…

    Sodara aku tinggal di Solo, mba Noni.
    Pemilik Aziza Hotel.
    Tapi gabung sama Airy Rooms gak yaa…?

    Apps yang membantu para traveller sekali…

  7. Widih kehidupan di solo kayanya sangat murah murah ya dibandingkan dengan jakarta mahal mahal banget makanan dan tempat menginap beda dengan solo yang semuanya serba murah apalagi bisa bahasa jawa dapet diskon biasanya sama penjualnya.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)