When Mother vs Mother

when mother vs mother

Jadi, maksudnya mother di sini adalah ibu kita (ibu kandung atau ibu mertua) yang prinsip-prinsip parentingnya biasanya beda sama kita yang udah jadi ibu.

Hayoo.. Siapa yang prinsip parentingnya enggak beda dan enggak pernah ngerasain konflik dengan ibu? Sekecil apapun itu, sekecil biji sesawi, pasti pernah dong..

Nih, list hal-hal yang biasanya jadi pertentangan antara ibu dengan ibu.

 

– Udah enggak usah susah-susah perah ASI. Kasih sufor aja beres kan.. Di kantor kamu enggak repot, di rumah anak tenang.

Kampanye ASI itu emang kenceng banget ya di lingkungan kita. Tapi belum tentu kenceng juga loh di ibu-ibu kita. Makanya ada konselor ASI, karena buat saya konselor ASI itu gunanya buat ngasih tau ibu-ibu kita. Biasanya, ibu-ibu baru sadar ketika yang ngasih tau dari pihak ketiga. Tapi kalo yang ngasih tau anak sendiri. Mungkin mikirnya, “Iihh.. anak baru kemarin sore jadi ibu aja udah mau ngajarin ibunya tentang ASI.”

Lagian, benernya pumping di kantor itu enggak repot bin ribet kok. Apapun yang dilakukan dengan senang hati pasti bakal dinikmati kan ya. Tantangannya itu biasanya tempatnya, waktunya, atau cibiran dari rekan kerja yang enggak paham pentingnya ASI.

Iya, masih ada banyak loh, kantor-kantor yang tidak memfasilitasi karyawannya untuk bisa pumping di jam kerja. Kalo saya sih ya, pumping aja di ruang meeting atau di mushola (kalo enggak dipake), pilih jam-jam di luar jam biasanya meeting (lagian pumping itu paling cuma 30 menit), dan… cuekin aja kalo ada cibiran dari mereka yang nyinyir sama perjuangan kita. Mungkin dia belum pernah punya anak, atau.. mungkin dia butuh liburan. :))

(Baca: Semangat NgASI, Bunda!)

– Ngenalin bayi sama makanan itu paling enggak usia 4 bulan. Kalo ketunda tar jadi susah makan loh..

Pas Luna lahir dulu, saya dikasih kartu KMS lama yang aturan ngasih makannya di usia 4 bulan. Damn! Waktu itu terima-terima aja, enggak teliti sedetil itu sama isi KMSnya. Tapi sampai rumah, setelah KMSnya dilihat ibu, dijadikanlah hal itu dalih bahwa ngasih makan anak itu harus pas 4 bulan. Aarrgghh… Sebelll…

Geret aja ibu ke dokter anak dan biar dokternya yang ngasih tau bahwa itu KMS lama dan ngasih makan anak itu harus di usia 6 bulan. Dari 0-6 bulan, cukup ASI saja dan tidak perlu ditambah susu formula ataupun air putih.

Bener kan, lagi-lagi butuh orang ketiga.

Paling kalo ketemu tetangganya yang sama-sama ibu-ibu, cuma bilang gini, “Iya nih, udah 5 bulan tapi belum boleh dikasih makan sama ibunya. Padahal dulu aja saya ngasih makan anak yang kecil sendiri itu pas usia 4 bulan, trus gedenya jadi susah makan kok. Enggak tau deh nanti cucu saya ini gimana.”

x_x

– Susu yang paling bagus itu ya susu formula bubuk itu. Kalo susu kotak, ngg.. apa itu namanya? Susu UHT ya? Ih, itu kan banyak pengawetnya.

Nah lo.. Ini saya kasih tahu ya.. Jadi, susu peringkat susu yang terbaik untuk dikonsumsi adalah: 1. ASI, 2. Susu Pasteurisasi, 3. Susu UHT, 4. Susu Formula, 5. Susu kental manis.

Percaya atau enggak? Googling sendiri atau baca disini deh.

Jadi, salah anak ya saya maunya susu UHT ketimbang susu formula? Enggak dong. Mungkin sejak di perut dia udah googling, nyari susu terbaik buat dirinya sendiri. :)))

Minusnya susu UHT itu cuma satu: bikin tekor di dompet. Ketimbang susu formula, susu UHT jauh lebih mahal. Pernah saya nyoba ngasih Luna susu formula, biar lebih irit dikit. Tapi yang ada, susu seberat 250 gr itu dibuang karena udah dibuka lebih dari sebulan dan Luna sama sekali enggak mau minum.

Lagian salah apa coba susu UHT dibilang banyak pengawetnya? Padahal justru UHT lebih enggak tahan lama ketimbang susu formula. Ketika udah dibuka, dan ditaruh di suhu ruangan lewat dari 1 hari, jelas udah basi. Kalaupun ditaruh di kulkas, pol mentok cuma awet 2 hari, selebihnya basi.

Enggak terhitung berapa liter saya buang-buang susu UHT yang udah basi. :((( Makanya lebih milih ngasih anak susu UHT kotak kecil-kecil 150-250ml itu, ketimbang beli yang literan.

– Anak yang pinter itu mau minum susu pake dot. Lagian pake dot itu banyak keuntungannya loh.. Kalo tidur bisa lebih cepet, enggak harus digendong.

Di saat anak-anaknya temen dan keponakan sendiri pusing karena susah banget nyapih mereka dari dot. Saya masih dong ditanyain gini, Gimana Luna, udah pinter minum pake dot?

Haduh bu, ini cucumu udah pinter sejak masih 0 bulan, karena sejak bayi enggak mau dikasih dot. Walaupun dot itu memudahkan, tapi Luna sepertinya lebih milih patuh sama IDAI deh.. Ini infonya, bisa dibaca.

Lagi-lagi, sepertinya Luna udah baca-baca informasi seputar bahaya pakai dot kelamaan, semenjak diperut. Luna aja yang enggak minum dot, pernah kena radang telinga, gimana kalo minum dot coba. x_x

Lagian semenjak disapih, Luna enggak susah tidur kok. Kalau ngantuk ya udah berebah aja di kasur, meluk tesi (si guling tazmanianya), trus merem. Udah gitu aja. Tanpa ngedot, tanpa harus dikipasin, tanpa harus dipuk-puk pantatnya, tanpa harus dielus-elus punggungnya, dan lagi tanpa perlu digendong. Berat oiy! Udah 2 tahun kok bobok masih digendong.

Kalau sama uti digendong itu, mungkin uti aja yang pingin ngendong. Lama enggak ketemu cucu kan bawaannya pingin peluk-peluk, nyium-nyium, dan gendong-gendong. 😉

– Cari dokter anak yang udah tua aja, lebih pengalaman, dan pasti ngasih antibiotik. Penting itu antibiotik buat anak.

Penting banget ya emang antibiotik buat anak? Kalau sakitnya cuma batuk-pilek biasa dan baru sehari, harus dikasih antibiotik ya?

Iya sih, antibiotik itu perlu, tapi enggak semua sakit dikasih antibiotik kan.. Malah dari dokternya Luna yang tergolong masih muda (sepertinya sekitar 40 tahunan), saya jadi tau bahwa Luna ini alergi debu. Coba kalo dokter anak yang udah tua yang langsung kasih antibiotik, saya enggak bakal dirujuk tes alergi ke Luna, dan enggak bakal saya menjauhkan Luna dari alergennya. Trus nanti, bakal kena sakit lagi. Bolak-balik dokter lagi deh.

Saya sih enggak anti antibiotik ya.. Kalo emang sama dokter dikasih, ya sudah diminumin. Tapi enggak apa-apa harus minta antibiotik. Lagian sekarang lebih enggak grasah-grusuh kalo anak sakit. Batas waktunya 3 hari, lewat itu kalo enggak berkurang, baru bawa ke dokter.

(Baca: Saat Anak Sering Sakit Batuk (1))

– Bayi yang sehat itu ya bayi yang gemuk dan mau makan banyak.

Nih, sedih banget saya kalo dibilang gini. Berarti artinya anakku enggak sehat ya? Hanya karena anakku enggak segemuk anak-anak pada umumnya. :((

Padahal dulu semenjak udah MPASI, dia makan udah 4x sehari. Tapi semua makanan diserap jadi tenaga, karena sejak kecil enggak bisa diem. T___T

Dan kalo dilihat dari kurva BB anak dari IDAI dan ngitung IBM-nya, itungannya normal banget. Trus salah siapa dong kalo dia milih untuk jadi anak yang imut. Bapak-ibuk aja kecil gini. Lagian kalo dari tinggi badannya, dia ini normal banget. Luna ini memanjang bukan menggendut.

Trus kalo anak lagi susah makan, ya udah diemin aja. Kadang kita yang udah gede aja punya masa lagi males makan kan.. Anak kecil juga sama. Paling ya, kalo paginya dia males makan, ntar siang atau sore pasti mau makan banyak. Makan kan enggak harus nasi. Lagi bosen aja kali dia jadi orang Indonesia, mau sekali-kali ngrasain jadi bule, makannya roti dan kentang mulu. :)))

 

Tapi bagaimana pun itu, aku tetap sayang ibu-ibuku. Mereka kan sayang juga sama cucunya, dan semua pendapatnya itu untuk kebaikan cucunya juga. Cuman kalo pas ada sedikit perbedaan kayak gini, ya udah deh diiyain aja. Males njelasin panjang kali lebar. Ketimbang bikin perang. Aku kan cinta damai. Love, peace, and gaul.. (^_^)v

Dan untungnya tinggal sendiri dan nitipin anak di daycare. Jadi lebih bisa meminimalisir pertengkaran-pertengkaran kecil macam begini. :))

(Baca: Saat Harus Tinggal dengan Orangtua/Mertua)

Etapi, masih banyak juga kok pendapat orangtua dan parenting tradisional yang saya pake. Kapan-kapan dishare ya..

8 thoughts on “When Mother vs Mother

  1. memang banyak perbedaan antara pola asuh jaman kita dan jaman Ibu kita mbak. Kita banyak baca dan tahu dari internet, klo ortu enggak jadi masih menggunakan cara lama. Dan kadang emang bikin perdebatan mbak, apalagi tentang ASI sempat bersitegang ama mertua, hehe
    Tapi banyak hal juga yang saya tidak tahu dan ngikutin petunjuk Ibu yang lebih berpengalaman.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)