Traveling with Baby: Yay or Nay?

.Traveling with Baby: Yay or Nay?jpg

Traveling bareng bayi itu challenging. Kalau kata orangtua zaman dulu, sebaiknya jangan ajak anak bayi traveling, karena imunitas tubuhnya belum terbentuk sempurna. Tapi kalau orangtua sekarang, dimana kita tumbuh dengan traveling yang sudah jadi lifestyle, kayaknya harus banget nyoba traveling bareng bayi.

Saya sendiri pernah ngajak Luna traveling ke luar kota, tepatnya ke Jakarta di usianya yang masih 10 bulan. Saya terpaksa ajak dia karena dia masih ASI, kasian ditinggal lama cuma minum ASIP botolan. Akhirnya, saya ajak Luna dan suami sekalian ke Jakarta, nungguin saya kerja, kunjungan ke rumah teman, dan jalan-jalan.

Kami pergi bertiga naik kereta eksekutif yang dinginnya kayak kulkas berjalan dan dengan tentengan yang pasti banyak sekali. Baju Luna sendiri ada berapa pasang, perlengkapan MPASInya, selimut, jaket, stok obat-obatan, dan tumpukan diapers sekali pakai. See, traveling with baby is really challenging. But trust me, it is fun!

Traveling with Baby: Yay or Nay?.jpg

Buat saya yang apa-apa paling seru dilakukan sekeluarga dan tidak tega meninggalkan anak demi bersenang-senang sendiri, traveling with baby itu samaserunya dengan traveling sendiri atau bareng pasangan. Meski agak rempong, tapi melihat anak memandang takjub pemandangan yang tidak biasa dilihatnya itu nyenengin.

Tapi ya itu, kita tidak boleh ambisius harus pergi ke berbagai destinasi dalam satu hari full. Kondisi bayi berbeda dengan orang dewasa seperti kita. Mereka bisa kecapekan dan ujung-ujungnya sakit. Enggak asik bangetlah, pulang traveling anak sakit.

Selain itu jangan pernah memaksakan kondisi bayi yang sedang tidak fit untuk memenuhi hasrat piknik orangtuanya. Risikonya besar, kondisi bayi bisa semakin tidak fit dan sakitnya malah lebih parah lagi. Saran saya, lebih baik tunda dulu rencana traveling ketika anak sedang tidak fit.

Traveling with Baby: Yay or Nay?.jpg

Meski tidak boleh ambisius dan harus siap dengan kemungkinan buruk seperti menunda traveling, sebagai tipe well-planned-mother saya tetep bikin ittinerary yang komplit tiap kali mau traveling. Hari ini destinasinya kemana, makan dimana, menuju lokasi naik apa, dan seterusnya. Cuman bedanya, kalau dulu masih belum punya buntut, dalam sehari destinasinya bisa banyak berturut-turut, kali ini 1 hari cukup 1-2 destinasi. Kalau dulu koper bisa nambah karena isinya hasil perburuan saat belanja di Pasar Seni, kali ini hasrat shopping tertahan, karena enggak nyaman ngajak baby umpel-umpelan di pasar.

Mayan juga sih, jadi lebih ngirit. Karena sekarang travelingnya udah bayar 3 tiket, bukan 1 atau 2 tiket lagi. Berati pengeluaran yang lain harus dipangkas. :)))) *mamak perhitungan*

Baca juga: Serunya Main ke Jatim Park 2, Kota Batu

Bedanya lagi juga, sekarang saya selalu mencari destinasi wisata yang ramah anak. Saya menghindari wisata alam yang perlu usaha banget. Seperti musti manjat gunung, masuk goa, atau naik ratusan anak tangga. Bukan apa-apa sih, males aja naik ratusan anak tangga sambil gendong anak. Karena sekalipun anak ini udah bisa jalan, lari, loncat, tapi dia manja banget. Capek dikit minta gendong. -___-

Traveling with Baby: Yay or Nay?.jpg

Jadi sebelum berangkat, saya selalu mencari tahu review lengkap tentang destinasi wisata yang kira-kira cocok untuk wisata keluarga dengan anak bayi. Misalnya, bagaimana akses menuju ke sana, berapa harga tiketnya, pukul berapa buka dan tutupnya, apa saja yang ada di sana, fasilitas apa saja yang ada di sana, dan sebagainya. Semuanya bisa cuma didapat modal tanya teman, googling atau baca di PortalWisata.com.

Kalau berdasar pengalaman saya, destinasi wisata yang paling cocok buat anak selain taman rekreasi dan wahana bermain keluarga adalah pantai. Rasanya, pantai itu tidak pernah salah dijadikan tujuan traveling keluarga. Cuma yang paling enggak nguatin adalah panasnya. Terlalu siang kita dateng, bisa kepanasan kena terik matahari.

Eh, tapi ada loh pantai yang teduh karena banyak pohon-pohon rimbun di pinggirannya. Kalau di Jogja namanya Pantai Cemara Sewu. Entah kalau di kota lain. Yang pasti baca dulu reviewnya sebelum memutuskan pergi ke suatu destinasi wisata.

Sampai sekarang, di usia Luna yang sudah 3,5 tahun gini saya masih selalu berpikir panjang tiap mau traveling with baby. Mengecek bagaimana kondisi tubuhnya, obat apa saja yang harus dibawa, snack apa yang harus disiapkan supaya dia mau makan, karena Luna ini tipe anak yang males makan kalau jalan-jalan. Dan yang paling penting lagi, kira-kira dia bakal seneng enggak diajak traveling atau jangan-jangan malah bete. Karena kalau yang seneng cuma orangtuanya aja, so sad I must to say, itu namanya kita egois.

Baca juga: Jalan-Jalan ke Cimory Farm, Ungaran

Jadi kalau saya ditanya, traveling with baby, yay or nay? Jawabannya bisa dua-duanya.

NAY, jika..

  • Mengajak bayi usia di bawah 40 hari. Menurut saya, usia 40 hari itu imunitas tubuhnya masih belum terbentuk sempurna dan daya tahan tubuhnya masih rendah. Jadi mending simpen bayi di rumah aja yang relatif aman.
  • Memaksa bayi untuk traveling dengan ittinerary yang padat. Kalau masih single atau belum punya buntut, traveling bisa bebas kemana aja ya.. Berturut-turut pergi enggak masalah, tapi kalau udah punya bayi, mending bikin ittinerary yang simpel aja dan enggak usah terlalu ambisius.
  • Traveling tanpa persiapan dan kelengkapan yang matang. Sebaiknya ya, sebelum berangkat cek dulu kondisi kesehatan bayi dan bawaan pasti musti komplit. Spare lebih banyak daripada menggampangkan cari on the spot, padahal belum tentu semudah cari Indomaret di kota.

YAY, jika..

  • Mengajak di usia paling aman yaitu 6 bulan ke atas. Selain imunitas tubuhnya sudah terbentuk sempurna, bayi usia 6 bulan ke atas juga sudah mendapatkan beberapa imunisasi dasar untuk kekebalan tubuhnya.
  • Tidak memaksakan ketika kondisi bayi sedang tidak fit. Lebih baik batalkan niat traveling kalau anak demam. Selain kita liburan enggak tenang, anak juga enggak bisa menikmati perjalanan.
  • Bawa perlengkapan komplit seperti akan pergi sebulan.Bawa perlengkapan yang super-komplit. Seperti MacGyver-lah, apa-apa ada di koper. Karena kita enggak akan tahu apa yang akan terjadi di sana dan bayi itu sangat unpredictable.
  • Buat ittinerary rinci tapi tidak ambisius. Satu hari paling tidak cukup 1-2 destinasi wisata. Selebihnya, biarkan bayi istirahat di hotel atau explore fasilitas di hotel saja. Seperti berenang misalnya.

 

Kalau kalian sendiri gimana? Pernah punya pengalaman traveling dengan bayi? Ayo dong, share ceritanya..

39 thoughts on “Traveling with Baby: Yay or Nay?

  1. Pertama x bawa anakku traveling malah masih 4bulan lo mbak.tp yg deket2 dulu dari semarang ke solo. Trs umur 7bln pulang kampung ke Aceh hehehhe…
    Setuju mbak selama persiapannya matang traveling with baby itu fun :)

  2. Ngajak anak balita emang pantang banget kalau mau wisata alam, Mbak.. Yang ada capek dan ribet, alternatifnya ya pilih wisata yang emang ramah buat anak. Bisa bikin seneng tapi tetap jaga kenyamanan anak.

  3. Wah, kalo traveling bareng si baby sepertinya butuh persiapan extra juga nih.
    Belum punya anak sih. Tapi bisa nih buat referensi kalo nanti aku punya anak dan ingin ngajak anakku jalan-jalan.

  4. Aku yay banget Mba Noni.. hihi =D Asalkan memang persiapannya matang.. Pertama kali ajak si kecil pas 5 bln. Enaknya belum MPASI.. Setelah setahun lbh enak lg karena bisa makan seperti kita.. Tapi kalo udah bisa lari2 lebih repot lagi sih. Apalagi rasa ingin tahu anak itu tinggi banget. Capek jg ngejar 2 anak kalo kemana2 skrg.. Tapiii it was fun.. =D

  5. Kalo mau jujur nih mbak, aku sih nay traveling ama bayi/anak. Krn jujurnya buatku mengganggu sih, blm lg bawaan yg jd buanyak banget. Sementra buatku traveling itu kebutuhan hidup, itu cara supaya aku bisa rileks dari kerjaan kantor yg menekan banget. So, seringnya jalan ama bayi/anak aku bukannya rileks malah makin stress :p.. Tapi masalahnya suami paling ga tega ninggalin anak.. Jd aku ksh pilihan, bawa babysitternya, ato aku traveling sendiri :). 2-2 nya suami ngizinin sih.. Kalo tujuannya domestik, aku jdnya slalu bawa babysitter utk jagain si baby.. Tp kalo tujuannya luar negri, biasanya aku milih ama temen perginya.. Ato kalopun anak ikut, itu pasti negaranya yg udah maju jd transportasinya gampang :).

  6. Aku ‘nay’ nggak apa2 ya, mak Luna…. =D

    Aku lebih milih nunggu sampe anak umur toddler untuk dibawa liburan kalo cuma jalan bareng suami. Aku kok ya merasa ribet..cuma mindahin tempat repot dr rumah ke tempat wisata yg nyana2 lebih nggak familiar buat aku.

    Iri sih liat temen2 yg happy liburan bareng bayi dan anak2 kecilnya. Tapi .. ku tak sangguuupppp… *nyanyik*

    Sehat2 selalu mba Noni sekeluarga!

  7. Aku dih Yay. Karena penting buat mendidik anak biar mandiri dan mampu mengambil keputusan dengan baik. Aku sering liat anak bule masih merah udah diajak traveling tapi ya balik ke ortu. Sudah siap blom

  8. aku mah lebih suka setelah anak di atas usia satu tahun, sudha gak ngedot dan sudah gak ngompolan. Dan resikonya gak banyak

  9. Kalau menurut aku balik lagi gimana orangtuanya sih ya.
    Aku tahu ada beberapa traveler yang bawa anak-anak mereka meski masih bayi. Tapi ada juga yang sampai usia 3 tahun pun “malas” untuk diajak traveling dengan alasan “Anak gue gampang rewel.” Jadi semua gimana sikap orangtuanya aja, karena memang pasti challanging

  10. Aku sih yay banget. Usia belum genap sebulan, sudah aku bawa ke Garut sowan sama eyang buyutnya. Sebetulnya aku belum mau bawa keluar kota tapi karena permintaan mama ya sudahlah. Usia empat bulan dibawa ke Kuningan dan lima bulan ke Semarang.

    Alhamdulillah bayiku tipe bayi yang gampang tidur dan fisiknya cukup kuat. Tapi memang akunya juga ngga bawa kemana-mana pas di tempat tujuan kecuali ketika di Semarang karena itu judulnya memang liburan.

  11. Hiiiks….kebayang capenya yaa….mba Noni.
    Capek pas di jalan, cape pas uda nyampenya dan baliknya lagi….

    Huuhuu…

    Bukan suami aku banget juga tuuh…bawa barang ala mc Gyver.
    Sama doi suka disortirin lagi.

    Jadi,
    travelling buat kami cuma pas pulkam (pas anak belum setahun)

    Sekarang anak-anak uda pada gede, baru bisa kemana ajaa….
    Ayoookk…..*ambil ransel dora*

  12. It’s definitely a yay mbaaa…tapi harus dengan persiapan yang oke. Aku jalan dengan anak-anak, traveling lumayan jauh antar negara, sejak mereka usia 40 hari :)). Dengan catatan Ibu anak sehat dan perjalanannya pun disesuaikan :). Cheers from NYC

  13. kalo mudik disebut travelling bukan ya? hehe..

    yang pasti semenjak punya trio krucil, bepergian jauh itu serasa pindah rumah.. karena 1 koper besar saja tidak cukup,, hahaha…

    thanks for sharing, Mak

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)