Tips Menabung versi Noni Rosliyani

save money

Kata orang-orang, anak itu rejeki. Bener banget. Ada yang udah bertahun-tahun nikah masih belum dikasih momongan. Tapi ada yang belum nikah, malah dikasih anak. Jadi, keberadaan anak apapun alasannya, tetap harus disyukuri. Amanah dari Tuhan, harus kita jaga baik-baik.

Dulu, pas masih hamil Luna. Duh, tabungan saya berapa sih.. Sisa dikit deh, abis buat traveling honeymoon. Baru karyawan kontrak juga, belum dapet fasilitas kesehatan. Tapi demi anak. Nabung dikit-dikit. Buat biaya kontrol tiap minggunya dan biaya melahirkan. Saya sih spare uangnya buat lahiran sesar. Untung lahirnya normal, lumayan sisanya buat biaya syukuran.

Itu baru biaya melahirkan. Belum biaya lain-lainnya lagi.

Dan, itu baru anak pertama. Belum kalo nanti Luna punya adik. Entah Tuhan bakal kasih saya berapa anak nantinya. *mendadak panik*

Beneran enggak ada habisnya deh untuk anak itu. Apalagi saya tu maunya yang terbaik buat anak. Jadi, saya kerja keras buat anak saya tumbuh sehat dan bisa mencapai cita-citanya tanpa terhalang biaya.

*Amin ya Allah, semoga kami diberi kesehatan untuk cari uang buat keluarga dan anak*

Sekarang Luna udah 2 tahun (belum sih, masih 10 hari lagi), artinya 5 tahun lagi dia bakal masuk SD. Saatnya biaya pendidikan yang semakin kiamat itu menghantui tabungan keluarga. Dan biar tabungan keluarga itu enggak jebol, saya paniknya mulai dari sekarang.

Lebay yah.. Ketimbang besok blingsatan enggak punya duit buat bayar sekolah anak. Hayoo..

Trus, saya yang masih amatir di bidang keuangan ini, mulai baca-baca tips keuangan di Cermati, dan membagi-bagi uang keluarga untuk ini-itu biar cukup. Sambil disesuaikan dengan kondisi perekonomian keluarga, akhirnya saya nemu formulanya. *balap mobil keles*

Nih, tips menabung dan mengatur keuangan keluarga versi saya.

1. Nabung biaya sekolah anak (SD, SMP, SMA) di Tabungan Pendidikan

Tau sendiri deh, saya ini boros maksimal. Kalau tabungan enggak dikunci, bakal dibobol terus. Makanya, tabungan pendidikan yang dikunci ini berguna banget buat saya.

Sebelumnya, saya cari tahu biaya pendidikan masuk SD di sekolah A berapa. Trus perkirakan inflasinya berapa. Nah, kalo nabung selama 5 tahun itu kekumpul berapa. Kalo dihitung-hitung masih ada sisa. Nah, sisanya itu disimpen buat tambah-tambah biaya masuk SMP. Begitu seterusnya.

2. Nyimpen biaya kuliah anak di Reksadana

You knowlah.. Biaya kuliah itu bisa buat bayar DP rumah. Kalo enggak dicicil dari sekarang, bisa gawat. Saya enggak mau menghalangi cita-cita anak cuma gara-gara uang.

Tapi kenapa reksadana?

Benernya saya juga masih belajar reksadana. Cuma reksadana itu modalnya relatif kecil. Tapi keuntungan bisa dinikmati setelah beberapa tahun kemudian. Kalo cuma setahun enggak keliatan untungnya. Jadi cocok banget sama kebutuhan pendidikan kuliah Luna yang masih 15 tahun lagi.

Emang sih, tergantung sama IHSG. Tapi pengalaman temen yang punya reksadana selama 4 tahun, doi udah untung lumayan.

Maka, kami pilih reksadana yang sekiranya jauh lebih menguntungkan. Milihnya tentu dengan survey sana-sini dan tanya-tanya ke temen yang udah make.

Dua tabungan tadi; tabungan pendidikan dan reksadana, masing-masing berlaku untuk 1 anak. Jadi kalo nambah anak lagi, ya nambah juga tabungannya dan reksadananya.

Itu tadi baru pendidikan anak ya.. Padahal kebutuhan hidup berumahtangga itu luar biasa banyaknya. *hihihi, bukan nakut-nakutin kok*

Dan penyakit saya tuh, kalo duit kecampur-campur di satu tabungan, maka pengeluaran bisa tak terkontrol. Gawat banget kan.. Jadi, tips selanjutnya adalah..

3. Membuat rekening tabungan keluarga

Gaji dari kantor kan ditransfer ke satu rekening. Nah, saya bikin 1 rekening lagi di luar rekening itu. Yang kalo dicek mutasinya, kebanyakan cuma masuk aja, keluarnya jarang. Tapi sekali keluar langsung banyak. Hahaha… Sama aja ya?

Eh, enggaklah.. Kan pasti masih ada sisanya. Lagian tujuan tabungan ini nantinya bakal digunakan juga.

Contohnya, dulu biaya pernikahan ambil dari sini. Biaya melahirkan, ambil dari sini. Beli mobil, ambil dari sini. Jadi wajarlah kalo sekalinya diambil langsung gede.

Saya emang bikin rekening tambahan ini sejak masih single, dan setelah berkeluarga dipake bareng-bareng. Jadi tiap kami terima gaji, sebagian disetorin ke rekening ini.

Fungsi rekening ini, biar uang untuk biaya hidup sehari-hari enggak kecampur sama tabungan. Soalnya sering banget kan ya, kita ambil-ambil duit di ATM tanpa sadar. Asal liat nominal di layar ATM masih banyak, trus berasa masih cukup. Entar lama-lama ludes, dan enggak punya tabungan. x_x

4. Sisihkan 10% dari tabungan buat entertain

Bisa gila lama-lama kalo kerja terus tapi enggak seneng-seneng. Work hard, play hard juga dong..

Tiap keluarga punya caranya sendiri buat seneng-seneng. Kalau kami, suka jalan-jalan. Yey! Enggak harus yang jauh-jauh sampe luar kota. Staycation di kota sendiri juga udah seru.

Biasanya, tiap awal taun saya liat kalender dan tandain mana tanggal-tanggal yang memungkinkan untuk liburan. Bikin itinenary, booking hotel, booking pesawat/kereta atau siapin mobil, trus berangkat deh..

Saya orangnya well-planned, jadi liburan pun musti terjadwal dan tersusun rapi. Berasa aman gitu, kalo udah nyiapin semuanya jauh-jauh hari. Aman di perjalanannya dan aman di biayanya karena sudah tersusun budgetnya.

5. Menyusun target jumlah tabungan tiap tahun

Nah.. satu karakter saya lagi nih. Kalo dikasih target, saya bakal kejar itu mati-matian. Tapi kalo enggak ada target, bakal santai-santai aja, dan malah enggak mencapai apa-apa. Tar baru nyesel dan mikir, β€œKerja keras 1 tahun, tapi enggak ada hasil yang keliatan. Ya ampun.. kemana aja sih gue..”

Saya juga bikin target jumlah tabungan. Nanti di akhir tahun harus mencapai sekian rupiah. Caranya? Bisa setoran tabungan tiap bulan dinaikin, bisa mengerem belanja-belanji yang enggak perlu, bisa kerja keras biar bonus naik.

Trus tujuan target tabungan itu buat apa dong?

Sekali lagi, tiap keluarga punya kebutuhannya masing-masing ya.. Kalo saya, target tabungan tahun ini buat biaya ningkat rumah.

Tar taun depan bikin target jumlah tabungan lagi, buat jalan-jalan ke luar negeri. πŸ˜€

Panjang ya tipsnya? πŸ˜€

Singkatnya, pembagian uang kita tiap bulan, jadi begini:

  • 30% untuk tabungan jangka panjang (disimpen di rekening terpisah dan dibuat target pencapaiannya).
  • 10% untuk tabungan pendidikan (disimpen di tabungan pendidikan berjangka dan reksadana, untuk biaya SD-kuliah)
  • 20% untuk cicilan (rumah, mobil, dll)
  • 40% untuk biaya hidup (makan, jajan, bensin, pulsa, termasuk bayar SPP sekolah/daycare)

Nah, itu tips menabung dan mengelola keuangan versi saya. Kalian punya tips lainnya?

Semoga kita senantiasa hidup makmur sejahtera dan bebas dari lilitan masalah keuangan ya.. Aminn…

 

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Share Tips Menabungmu bersama Blog Emak Gaoel dan Cermati”

banner lomba

7 thoughts on “Tips Menabung versi Noni Rosliyani

  1. Agak mirip dgn caraku kecuali porsinya :D.. Kalo utk traveling bersama keluarga, aku malah nyisihin 60% krn memang kita hobi bgt jalan… tp keperluan lainnya baru deh sisa dr tabunganku, ditambah punya suami :D. Itu yg bnr2 utk tabungan dan keperluan lainnya..

  2. Pingback: THR Dikemanain? |

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)