THR Dikemanain?

THR Dikemanain?

Assiikk… lebaran tinggal menghitung hari. Dan tiap lebaran, kantor saya selalu kasih cuti bersama yang panjang. Setau saya sih lebih panjang dibandingkan kantor-kantor lainnya. Lebaran tahun ini, total hari liburnya 11 hari, di luar kalau ada yang mau nambah cuti. Dan di hari terakhir kerja sebelum libur, masuknya cuma setengah hari. Haseeekkk..

Sebelum lebaran, kantor juga sudah bagi-bagi THR. Meskipun saya enggak ngrayain Lebaran, tapi pasti dapat THR dan bingkisan lebaran. Dan asyiknya lebaran jatuh di bulan Juni-Juli adalah transferan yang masuk ke kami enggak cuma gaji bulanan dan THR, tapi juga bonus tahunan part 1. Yeiy! Enggak perlu jadi PNS untuk bisa ngrasain gaji ke-14. Justru jadi karyawan swasta transferannya bisa lebih dari 14 kali. Alhamdulilah banget yaa…

Jangan tanya, THR dan bonus yang datangnya bersamaan ini lari kemana. Karena lebaran belum datang tapi saya sudah miskin merana. Tinggal menanti gajian di akhir bulan ini. Hahaha.

Tapi biasanya, THR kami selalu larinya ke sini..

 

Modal Traveling

Kami punya aturan main traveling, yaitu boleh traveling kalau uang di tabungan harus tersisa minimal 2x lipat dana traveling. Kalau ngebet pengin jalan-jalan tapi tabungan masih tipis, ya jalan-jalan di sekitar Jogja aja. Banyak kok, tempat-tempat seru di Jogja yang belum sempat kami kunjungi.

Lebaran tahun lalu, kami jalan-jalan ke Ungaran dan Bandungan. Serulah.. liburan cuma bertiga. Yang deket-deket aja. Karena sepulangnya dari jalan-jalan, udah ditunggu keluarga untuk lebaran bersama.

Tahun ini? Enggak kemana-mana. Libur 11 hari, ndekem aja di rumah atau ngider antar mall. Paling pindah-pindah, dari rumah ortu, rumah mertua, rumah mbah kakung, dan mengakhiri liburan di rumah sendiri.

 

Belanja Kebutuhan Rumah

Tiap dapat THR atau bonus, kami selalu mengalokasikan sebagian untuk belanja kebutuhan bersama. Misalnya: meja makan, lemari, rak buku, rak piring, mesin cuci, dispenser, dll.

Trus tahun ini buat belanja apa? Belanja sesuatu yang habisnya buanyak banget sampe saya berasa miskin. Hahaha..

Iyaa.. saya abis ganti mobil. Mobil yang lama dijual, trus beli mobil baru. Harganya lebih mahal ketimbang yang lama. Jadinya tabungan ludes dehh.. Tapi gak pa-pa, senenglah.. mobil yang baru lebih bagus ketimbang yang lama.

Hahaha.. untuk mobil ada cerita tersendiri nanti.

 

THR Buat Sepupu dan Keponakan

Saya tidak puasa, tapi saya ikut rame-rame merayakan lebaran. Keluarga besar dari Mama merayakan lebaran, jadi sungkem-sungkeman itu wajib ada di hari lebaran. Keluarga besar dari Bapak mertua juga merayakan lebaran, jadi dateng ke open house di salah satu rumah itu juga wajib hukumnya. Setelah itu, diakhiri dengan bagi-bagi THR untuk sepupu dan keponakan.

Iya, sepupu juga.. Khusus untuk sepupu yang belum lulus kuliah. Yang udah lulus tapi belum kerja, juga dapet sih.. Tapi kalau udah kerja, jangan harap dapet. Justru kita yang harusnya kasih.

Selesai lebaran, mereka kaya raya, foya-foya jalan ke mall. Sedangkan kami? Duduk-duduk santai di rumah sambil ngobrol, nonton TV, dan ngemil Khong Guan.

Tapi udah mendingan sih setelah saya punya anak. THR yang saya kasih ke mereka, balik juga ke Luna. Apalagi Luna belum mudeng sama duit. Yes! Sementara duitnya ibu kelola ya Nak.. buat beliin kamu susu. *meski praktiknya buat beli gincu*

 

Biaya Ultah Anak

Nih ya keuntungan ultah anak deketan sama lebaran. Jadi biaya untuk ultah anak bisa diambil dari duit THR. Meski hari lebaran pasti bakal bergeser bulan, tapi lumayanlah.. dalam beberapa tahun ke depan masih bisa ngambil post ultah dari THR.

Di tahun ini, ultah Luna ketiga besok jatuh di sebelum lebaran. Dan rencananya mau bikin giveaway untuk netizen (blogger dan juga facebooker). Hadiah yang saya siapkan enggak banyak, yaitu voucher belanja. Tapi enggak menutup kemungkinan, kalau ada yang mau sponsorin ya.. Nanti saya bakal kasih endorse untuk produk-produk kalian. Okeee.. Ada yang mau sponsorin?

 

Ditabung

Lainnya ditabunggg… Ngejar target tabungan untuk dana darurat. Juga ditabung untuk dana pendidikan anak. Kalau dana darurat dan dana pendidikan anak sudah terpenuhi hidup bakal lebih tenang. Bisa jalan-jalan tanpa mikir besok anakku sekolah dimana, biayanya berapa. Atau.. ketika ada sesuatu terjadi yang butuh biaya besar, enggak perlu minta ke orangtua.

Tentang pendidikan anak, udah lama pengin nulis ini juga. Tar kapan-kapan saya tulis deh. Trus kapan? Masa harus nunggu sampe lebaran haji. Hahaha..

 

Kalian udah pada terima THR juga kan? Atauu.. suaminya udah THR-an. Atauu.. kalian yang bagi-bagi THR ke karyawan. Duh, senengnya bisa berbagi berkah ke sesama.

Buat kita yang tidak berlebaran tapi selalu mendapat THR, itu sangat menyenangkan. Tapi artinya juga kita harus pinter-pinter atur THR supaya enggak abis di waktu yang bersamaan. Menyimpan THR lebaran untuk hari raya selanjutnya bisa jadi solusi yang baik. Misalnya, untuk idul qurban, atau kalau saya… untuk natalan.

Kalau kalian,THR dikemanain aja?

 

15 thoughts on “THR Dikemanain?

  1. THR udah ada pos nya masing-masing mak
    Mulai dari sedekah, kasih ke orangtua, ponakan, adik ipar, thr art dan ditabung :)

  2. Hihihi… Saya lagi ketik gak kelar-kelar nih postingannya Mbak Noni. Buat traveling juga kalo saya, traveling ke kampugn halaman… Hahahaha 😀

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)