The Art of (wanna be) Mother

Hope and pray. Itu yang sering diucapkan dokter saya selama kehamilan anak pertama ini. Setelah dibuat nangis oleh 2 dokter lain, akhirnya pilihan saya jatuh kepada dokter ini, dr. Danny Wiguna dari RS Panti Rapih (RSPR).

Kebetulan banget, saya emang ngerasa nyaman dengan rumah sakit langganan keluarga ini, tempat saya dan suami dulu dilahirkan, dan katanya… rumah sakit sayang ibu-anak. So, meski sebelumnya sempet cek-ricek rumah sakit lain, tetep ujung-ujungnya balik juga ke rumah sakit ini.

Tapi sejak awal kontrol kehamilan, saya enggak pernah kontrol di rumah sakit ini. Bukan kenapa-napa, mahalnya itu bo.. Bisa 3x lipat daripada saya priksa di klinik dokternya langsung. Jadi mumpung searah sama jalan pulang, saya selalu kontrol di tempat praktik dr. Danny di Apotek Dina Farma Jl. Godean. Di rumah sakit, saya cuma ambil kelas senam hamil dan hypnobirthing. Itung-itung bekal buat kelancaran lahiran normal.

Saya bersyukur, karena sejak awal hamil, anak ini enggak rewel. Saya enggak sempet mengalami morning sickness yang parah. Muntah-muntah bisa diitung pake 5 jari. Makannya lancar banget. Dan enggak ada ngidam aneh-aneh. Nyaman banget pokoknya.

Sampe di trimester ketiga, satu per satu kabar tidak mengenakkan datang dan bikin pikiran.

Di minggu ke 34, diputuskan dokter bahwa saya harus DIET, karena pertumbuhan berat badan janin terlalu over. Oh no!! Fyi, susah buat ibu hamil mengerem nafsu makan.

Dan saat kontrol tiap minggunya, pertumbuhan berat janin naiknya signifikan banget. Tapi herannya, berat saya naiknya cuma dikit. Malah tergolong kurus untuk ibu hamil.

Trus, gara-gara disuruh diet, efeknya berat badan saya turun, tapi berat bayinya yang tetep naik. Ckckck… Heran! Plasenta bayi saya benar-benar menyerap sempurna. Semoga besok dia bakal tumbuh jadi anak yang kuat!

Di minggu ke 35, pas saya survei ke rumah sakit lain dan dengan dokter lain. Tiba-tiba dokter itu bilang gini, “Itu minus matanya berapa? Besok cek retina ya.. Harusnya udah kemarin-kemarin ini. Bisa-bisa besok kalo ngeden, retinanya lepas.” Huaahh… Jleb banget. Speechless. Karena sebelumnya dr. Danny enggak pernah mempermasalahkan ini.

Akhirnya, untuk lebih memantapkan hati saya turutin rujukannya, ke dokter mata untuk cek retina. Hasilnya, Puji Tuhan… retina saya baik-baik aja. Dan saya dijelaskan oleh dr. Firman dari RSM Dr.YAP, bahwa tidak ada hubungan langsung antara mengejan dengan lepasnya retina. Retina lepas itu bisa terjadi pada siapa saja, bahkan orang dengan mata normal. Dan retina itu bisa lepas karena proses trauma akibat benturan, atau hormon ibu hamil yang bikin gel untuk merekatkan retina jadi berlebih, trus malah bikin retina susah merekat.

Dengan modal penjelasan itu serta surat balasan dari dokter mata, saya akan bawa ke dokter langganan saya, dr. Danny. Enggak lagi deh, balik ke dokter yang sudah sukses bikin saya nangis itu. Hihihi…

Lalu, di minggu ke 36 ternyata kepala bayi belum juga masuk panggul. Secara teori, seharusnya di usia 34 udah masuk panggul. Kemarin di minggu 34 emang sempet masuk, tapi keluar lagi.

Akhirnya, pe-er buat saya untuk ekstra olahraga. Senam jongkok-berdiri, naik-turun tangga, nungging, jalan kaki tiap pagi. Harapannya, besok pas priksa lagi dia udah masuk panggul. Sejujurnya, saya khawatir jangan-jangan ini karena bayi saya gendut yah.. Jadi jalan lahirnya enggak muat. Karna yang menentukan proses persalinan normal adalah 4P. Passage (jalan lahir), Passenger (bayinya), Power (kekuatan ngeden ibunya), dan Psikis (kekuatan psikis ibunya). Tapi, lagi-lagi dr. Danny ngasih penjelasan dengan pengalamannya, ada yang 2,8 lahir sesar, tapi ada yang 3,5 (bahkan lebih) bisa lahir normal. Meski tidak ada yang bisa menjamin, karena kita enggak tahu si baby maunya gimana. Kita tetap harus siapkan plan B alias operasi. Tapi apapun itu, mari kita berusaha bersama-sama. :) Lumayan nyicil lega.

Dan yang paling bikin heboh adalah di minggu ke 38. Malam jam 7, sepulang kelas Hypnobirthing di RSPR, saya langsung kontrol kandungan di klinik dr. Danny Wiguna di Jl. Godean. Enggak pake makan malam dulu, niatnya nanti setelah kontrol. Hasil cek berat badan bayi, so far so good, tidak mengkhawatirkan. Cuman… denyut jantung bayinya sangattt… lemah. Biasanya 130an, kemarin mencapai 70an – 100an. Padahal normalnya ada di range 120-160. Dicek leher bayi, apa ada lilitan tali pusat. Dan hasilnya ada lilitan. Duh, kasian babyku, napasnya mungkin tersengal-sengal gara-gara lilitan tali itu. Langsung deh, malam itu saya dirujuk ke RSPR untuk rekam jantung. Kalo hasil rekaman jantung enggak baik, malam itu juga musti operasi.

Berangkat langsung kami kembali ke RSPR. Masuk ke IGD dan dengan didorong pake kursi roda saya menuju ke ruang bersalin, Carolus Lti.3. Agak aneh sih, karena saya ngerasa sehat-sehat aja, tapi musti didorong pake kursi roda. Hehe.. Sampe di sana, saya ijin makan malam dulu, baru rekam jantung bayi dilaksanakan.

Puji Tuhan… Hasil rekam jantungnya sangat baik-baik saja. Detak jantung baby sekitar 120-130an. Dan malam itu, sekitar jam setengah 12, saya diijinkan pulang tapi besok pagi musti kontrol lagi sama dr. Danny di RSPR.

Paginya, dengan diantar orangtua yang parno and panic at the disco, saya dan suami berangkat ke RSPR. Rekam jantung lagi, hasilnya normal. Dan sekali lagi, Puji Tuhan… Hasil USG 4D, lilitan tali pusatnya enggak melingkari leher, tapi melintasi leher, ketutupan tangan, dan turun ke pundak. So far so good.

Saya boleh pulang, sambil tetep observasi gerakan janin. Paling enggak dalam 12 jam harus ada minimal 10 kali gerakan. Di sini, saya harus mainkan feeling sebagai ibu. Anak saya baik-baik saja! Dia pasti bisa keluar dengan proses normal dan lancar. Amiinn…

Tiga hari lagi saya harus kontrol lagi ke dr. Danny. Dan semoga detak jantungnya baby tetap normal dan baik-baik saja.

Proses kehamilan dan menanti kelahiran memang luar biasa. Siapapun itu (istri, suami, saudara, orangtua) harus tetep santai menghadapi apapun yang terjadi. Apalagi ibunya, yang tadinya semangat untuk normal tiba-tiba harus sesar, trus kaget dan tensinya naik drastis, bisa-bisa malah susah juga buat dioperasi.

Menurut saya, kuncinya di ibunya. Kalau dia bisa mengontrol emosi, si para pengantar ini bisa lebih santai nemeninnya. Dan si dokter, bisa lebih nyaman juga dalam mengambil keputusan.

Yahh… Seperti yang saya tulis di awal tadi. Hope and pray.

Saya berharap bisa melahirkan anak yang sehat dengan persalinan yang normal, cepat, dan lancar. Dan saya berdoa untuk itu.

Tolong kami dibantu doa yaa… :)

 

┬╗Ditulis di samping suami yang tertidur sangat pulas sampai ngorok keras sekali, akibat kecapekan karna siaga 1 nungguin saya di rumah sakit. Ibuk dan baby Luna sayang Bapak. :*

2 thoughts on “The Art of (wanna be) Mother

  1. Semangat Ibu Noni :) Jangan lupa kabar-kabari bila si imut sudah lahir ya. TUHAN memberkati selalu.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)