Tentang Rejeki

tentang rejeki

Jujur yaa.. saya ini aslinya orang yang gampang baper. Bahasa alusnya, mungkin.. kompetitif. Ketika melihat seseorang mendapatkan pencapaian tertentu, trus kelimpungan, baper, dan hasrat kompetisinya terbangun. Penasaraannn, kok dia bisa.. Kira-kira aku bisa juga enggak ya? Sampai setelah nyoba sendiri dan hasilnya beda, trus baper lagi.. Baper kok ra uwis-uwis. Lol

*

Flashback dulu yes..

Awal mula saya ngeblog adalah karena saya suka banget nulis. Sejak SMA saya udah gabung ekskul majalah dan karya ilmiah. Masuk kelas IPA, cita-cita awal dulu pengin jadi arsitek. Tapi lama-lama berubah haluan, pengin kuliah di Ilmu Komunikasi. Bahkan di kampus pun, dengan mantap saya mengambil konsentrasi studi Jurnalistik. Padahal kata temen-temen, gaya saya itu pantesnya belajar Public Relation. Terlalu rapi untuk jadi wartawan. Lol

Jurnalistiknya aja spesifik banget ke jurnalistik cetak. Kalaupun ada mata kuliah broadcasting dan film, saya akan menempatkan diri jadi tim kreatif atau penulis skenarionya. Males banget disuruh ngomong-ngomong di depan. Suruh aja aku duduk manis di balik laptop, maka storyboard acara atau skenario cerita akan tersusun.

Setelah lulus juga, kerjanya juga spesifik di urusan tulis-menulis. Ngedit tulisan orang, merangkai ulang tulisan yang bikin pengin jambak rambut sendiri, dan jungkir balik merangkai blurb biar orang tertarik beli bukunya.

Dan gara-gara suka nulis inilah, saya berkenalan dengan blog.

Perkenalan saya sama dunia blog berawal dari Friendster. Bukan Geocities yaa.. aku tidak setua ituuu.. Lol.

Saya nulis, curhat, dan ngeblog pendek-pendek di situ. Dibaca temen aja udah seneng mampus, apalagi dikomentarin. Anyway, Friendster ini media social yang dipake bapaknya Luna untuk mengulik-ulik siapa saya sebenarnya. :p

Friendster bubar, saya mulai beralih ke Multiply. Sempet punya temen yang rajin komentar dan masih berteman baik sampai sekarang. Enggak pernah kopdar, cuma bertemu kembali di Facebook setelah Multiply itu pun menyusul bubar.

Karena dasarnya suka curhat lewat tulisan, berbagi hal-hal receh enggak berfaedah, maka saya pindah “rumah”. Sempat menjajal platform Blogspot, hingga akhirnya nyasar di WordPress. Sampai sekarang.

*

Setelah join ke beberapa komunitas blogger. Saya baru tahu kalau lomba-lomba ngeblog itu ada banyak buanget. Dan dari curhatan receh kita di blog, ternyata bisa dijadikan duit ya.. *anaknya mata duitan* Mulailah saya serius mengukuhkan diri menjadi BLOGGER. Kalik-kalik yaa..

Kalau temen-temen lain bisa dapet banyak tawaran job, bisa menang lomba ini-itu, bisa dapet pageview tinggi. Harusnya aku juga bisa dongg..

Jiwa kompetitif mulai muncul.

Saya enggak meragukan kehokian diri lagi, untuk masalah lomba-lomba. Fyi yah.. Dulu saya pernah ikutan lomba foto yang diselenggarakan permen Fox, dan menang juara 1 dapet kalung berlian. Yang paling berkesan lagi, saya pernah ikutan lomba yang diselenggarakan majalah Cita Cinta, dan menang dapet trip gratis ke Hong Kong.

Saya mulai jumawa. Masa untuk lomba blog beginian aja kalah sih.. Background pendidikan udah jurnalistik lohhh.. Belajar tentang komunikasi persuasi untuk mempersuasi orang lain lewat tulisan. Udah kenyang sama belajar nulis sejak SMA. Bahkan kenal blog juga udah sejak zaman Pak SBY masih jadi Presiden periode 1 sampai sekarang Pak Jokowi gantian yang mimpin.

Masa enggak bisa sihhh *gayanya songong emang pengin ditoyor*

Sampai akhirnya saya bener-bener ditoyor sama Gusti. Berkali-kali ikutan lomba blog, yang menang cuma sebiji-dua biji. Enggak mau menyerah, saya cari strategi, belajar dari pemenang periode sebelumnya, curi-curi ilmu dari orang-orang yang langganan juara. Tapi hasilnya NIHIL. Sampe saya bener-bener baper. Memutuskan untuk malas berperang kalau orang-orang tertentu pada ikutan. Lol

Kadang, baper itu kebawa-bawa sampai saya bete dengan pihak penyelenggaran lomba. Lihat nihh.. tulisanku enggak kalah kerennya, masa nyangkut juara favorit aja enggak sihh.. Kzl kan..

Padahal dulu saya sempat bersikukuh, enggak akan beli hape sendiri. Maunya dapet hape dari menang lomba. Aku enggak mau menyisihkan uang bulanan buat beli hape. Pokoknya hapenya dapet gratis!

Dan tetotttt Sampai detik ini saya belum pernah menang lomba blog atau lomba apapun yang hadiahnya hape.

Emang sih ya dasar orang kalau gayanya selangit perlu ditampar keras sama Gusti.

Segala variable-variable kesuksesan itu belum tentu pasti. Sekalipun variable skill dan variable hoki sudah bertemu, tapi ternyata ada yang skillnya lebih tinggi dan hokinya lebih dominan. Kalah deh, gueee.. *puk-puk*

*

Hingga akhirnya saya menarik diri ke belakang. Saya dulu punya blog buat apa sih? Buat curhat kan? Buat berbagi hal-hal receh yang menurut saya enggak berfaedah kan? Trus kenapa sekarang jadi muncul Noni-blogger-yang-gampang-baper.

Dan suatu hari saya ada di suatu titik yang menyadarkan, bahwa saya juga punya rejeki lain dari blog, dari dunia tulis-menulis yang saya tekuni dengan senang hati ini.

Saya emang enggak pernah menang lomba blog yang hadiahnya hape, tapi saya akhirnya beli hape terbaik dengan fee sponsored blogpost saya, kebetulan nominalnya setara dengan harga 1 hape. Saya emang enggak pernah menang lomba blog yang hadiahnya traveling, tapi puji syukur saya bisa membiayai hasrat plesir bersama keluarga dengan mengumpulkan rejeki tulisan berbayar saya.

Saya emang enggak pernah menang lomba blog yang hadiahnya produk-produk kece lucuk-lucuk. Tapi puji syukur, saya tetap bisa menikmatinya ketika ada orang yang ingin mengirimkannya ke saya secara cuma-cuma asal saya mereview produknya.

Ya, tamparan Tuhan itu menyadarkan saya bahwa rejeki setiap orang itu berbeda-beda. Jalan untuk mendapatkan rejekinya juga berbeda-beda.

Ada yang rejekinya di dunia tulis-menulis, dan meraup pageview tinggi atau nelurin buku banyak sekali. Ada juga yang punya pemikiran luar biasa tapi pas ditawarkan nulis harus menggandeng ghostwriter, karena lebih bisa merangkai bicara ketimbang merangkai tulisan.

Ada yang selalu kalah lomba blog karena tulisannya enggak menarik, tapi sering menang lomba di instagram karena fotonya bagus-bagus.

Semuanya adaa… Ada rejekinya sendiri-sendiri.

Saya belajar untuk enggak gampang baper. Bisa jadi rejeki saya belum di situ. Masih untung lah, gini-gini blog ini ada yang baca, pageview terjaga tiap harinya, dan rejeki ngeblog masih terus mengalir setiap bulannya.

*

Dari sini saya juga belajar untuk jadi ibu yang mengenali kemampuan diri sendiri. Lihat ibu lain jago menjahit, dan bisa bikin baju buat anaknya, apalagi diy-diy aktivitas anaknya yang canggih-canggih. Ya udah, terima aja kalau dasarnya saya enggak suka menjahit. Enggak usah dipaksa ketimbang uring-uringan dan malah family time-nya abis buat menjahit.

Ketika lihat ibu lain jago banget masak dan canggih bikin bento-bento untuk anak dan suaminya. Ya udah terima aja, kalau tiap pagi selalu diburu waktu berangkat kerja. Boro-boro bikini bento, bisa masak ples nyuci baju, ples mandiin & nyuapin anak aja udah beruntung banget.

Ketika lihat ibu lain jago banget menggambar, kayaknya kok asyik banget yaa.. Bisa nggambar buat anaknya, trus bisa bikin buku anaknya sendiri. Ya udah sih, terima aja kalau kemampuan menggambarnya pol mentok cuma bikin orang bentuk lidi dan rumah, dan awan, matahari, ohya pohon dan bunganya juga. Tapi jangan harap ada kucingnya.

Intinya, kenali kemampuan diri, no baper, no sirik, no nyinyir.

Karena rejeki tiap orang itu berbeda. Talenta tiap orang itu juga berbeda. Dan harusnya kita mensyukuri dengan menerimanya, mengolah potensi diri, dan enggak gampang baperan.

*

Trus, kamu enggak bakal ikutan lomba blog lagi dong, Nik

Enggak dongg… Jiwa kompetitif saya masih merasuk di jiwa. Karena baper dan kompetitif itu ternyata sangatlah berbeda. Dan saya harus belajar untuk menjaga jiwa kompetitif tanpa baper yang berkepanjangan.

:)

26 thoughts on “Tentang Rejeki

  1. Ahhhhhh samaan kita mbak , kadang optimis besar tapi ya lg bukan rejekinya, rejekinya ada di tempat lain hehehehe dan lama-lama kalau bersaing2 lelah juga mending menikmati yaaaa bonus bonus dan rejeki sambil berjalan. Nice post mak .
    Salam kenal

  2. aku ngak pernah ikutan lomba blog mbak, tapi kyk perlu juga ikut buat mengukur kemampuan ya. Tapi jangan kecil hati dong mbak walaupun belum menang, kan udah usaha hehehhe. semangat!!

  3. Kadang akupun ngerasa gitu mba. Suka baper kalo liat blog traveling dan kuliner lain yg tulisannya bagus2, olah katanya canggih, fotonya apalagi. Kalo utk tulisan sponsor aku malah ga pernah baper krn memang ga pernah pgn nulis sponsor. Blog masih hanya utk tempat nulisin semua pengalaman pribadi aja. Tp ttep lah pengen banyak yg baca :D. Kyk blognya almarhum mas cumi, duuuh kadang ngayal kok pageview ama komennya bisa slalu membludak :p

  4. Kadang aku jg gitu mba. Suka baper kalo liat blog tentang traveling dan kuliner yang bagus2, rame pembaca, ceritanya unik, olah kata canggih, fotonya apalagi. Trs lgs suka bandingin ama punya sendiri :p.

    Kalo blog yg rame tulisan sponsor ato lomba, aku malah jrang baper bacanya. Karena dari awal blogku memang ga pengen utk terima tulisan berbayar apalagi ikutan lomba. Masih pengen nulis based on pengalaman pribadi aja. Blog yg suka bikin baper itu kyk punya almarhum cumi lebay tuh. Duuuh pengen banget blog bisa serame itu komennya hueheheh

  5. Sepakat Mak Noni, tiap orang udah ada jatah rejeki sendiri dan gak akan pernah ketuker.
    Soal baper, sama juga. Hehehe, namanya juga perempuan ya, perasaan suka dominan.
    Saya suka baper sama temen-temen yang tulisannya enak dibaca, kek Mak Noni gitu.
    Pernah sekali tempo pengin jadi seperti si A, B, V tapi akhirnya capek.
    Yo wis lah jadi diri sendiri saja.

  6. padahal kalo aku lihat mak Noni ini keren banget loh :) eh ternyata baper juga yak? ehehe, memang manusia baper itu wajar, tapi kalo bapernya lama lama ga enak ya, harus move on kayak mak noni :)

  7. Halo mba Noni, iyah manusia emang gampang jadi greedy. Seringkali gak bersyukur dan lupa sama niat awalnya. Kalo udah gitu emang harus stepback dan tarik napas sejenak buat berpikir lagi. Salam kenal mba.

  8. Saya pengen juga menang lomba blog..ini baru mulai berani ikutan lomba..dulu-dulu cuman silent reader aja, jadi ga berani baper hehehee..kalah dech semangat saya ama mbak noni

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)