Rutinitas Pagi Kami

rutinitas pagi

Hampir setiap pagi, kami awali dengan heboh dan kemrungsung. Sebenernya bisa enggak heboh sih, asal bangunnya lebih pagi. Cuman, dasarnya saya yang sering males bangun pagi. Trus ujungnya, kesiangan dikit, dan panik bersama-sama. Read more

#MyLifeAsEditor 6: Aktivitas Yang Jadi Rutinitas

john c maxwell

Suatu saat, bos saya di kantor pernah bilang gini, “Hati-hati, kalau aktivitas kalian sudah menjadi rutinitas. Itu artinya, kalian butuh penyegaran untuk memantik kreativitas.”

Yes, Bos! Saya butuh liburan. Jatah cuti saya ditambah ya.. *ngarepnya* :))))

Oke, sekarang saya jembrengin aktivitas saya dari pagi melek sampai malem merem.

Pagi, bangun jam 5 (pencitraan, aslinya jam setengah 6, kadang jam 6). Trus belanja sayur, masak buat orang rumah, nyiapin tetek bengeknya Luna di daycare, siap-siap kerja. Jam 7.20 baru berangkat. Rute berangkatnya selalu lewat situ. Sampe saya apal, lubang jalannya di sebelah mana.

Pagi sampe sore di kantor, ya kerja. Tapi baru bener-bener on kerja biasanya jam 9. Sebelumnya ya browsing, blogwalking, cek socmed. Trus nanti sore jam 4, biasanya udah enggak konek lagi, iseng-iseng onlineshop walking, dan sering nyantol belanja apa gituh. Tar jam 5 sore pas, capcus pulang. Rute pulangnya pun juga sama. Selalu lewat situ juga, dan apal sama setiap tikungannya.

Malemnya, makan malem di rumah, main-main sama Luna, sampai dia ngantuk. Biasanya jam 8 udah mapan tidur-tiduran di kasur. Tapi jam 9 dia baru bener-bener merem  dan bisa ditinggal lanjutin aktivitas lainnya. Nonton film, reality show, baca buku, atau nyalain internet (lagi) buat jualan.

(Baca: Jualan Asyik di Shopious)

Ya.. gitu-gitu aja kan aktivitas saya tiap hari. Sampe apal di luar kepala, abis ini mau gini. Trus kalo gitu, nanti gini aja. Read more