#LifeAsEditor: Apa yang Membuat Naskahmu Ditolak Penerbit

#LifeAsEditor: Apa yang Membuat Naskahmu Ditolak Penerbit

Heyho!

Udah lama saya enggak nulis seri ini. Setelah baru saja kemarin mendapat “kabar” yang cukup mengejutkan, trus tiba-tiba kepikir untuk menuliskan postingan ini. Enggak ada hubungannya sih, antara “kabar” tersebut dengan tema postingan ini. Tapi, “kabar” tersebut yang pasti akan menambah deretan pengalaman saya di dunia editing dan perbukuan.

Yang bagian “kabar” itu bakal saya ceritakan kapan-kapan ya.. Maunya sok misterius, padahal aslinya biar waktunya agak lama dulu jadi bahan untuk diceritain akan lebih banyak. LOL Read more

#LifeAsEditor: Dibalik Buku dan Film “The Chocolate Chance”

Badan saya sedang tidak bisa diajak kompromi. Leher gatal banget, nafsu pengin dibatukin. Dan seharian di ruang berAC ternyata membuat hidung tertular. Mampet, gatal, dan pengin bersin. Mungkin saya terlalu jumawa, kemarin saat sakit hampir menghampiri, saya koar-koar berhasil mengusirnya dengan ramuan tradisional. Tapi sepertinya saya mengusirnya kurang jauh. Begitu kondisi drop sedikit, langsung flu berkuasa.

Ternyata yang namanya sakit, kalau udah takdir harus sakit, ya udah ya.. sakit aja.

Dibalik Buku dan Film "The Chocolate Chance"

Read more

#MyLifeAsEditor11: Rasanya Jadi Editor Buku Penunjang Pelajaran

flying-book.jpg

Duh, enggak kerasa 1 minggu kemarin saya sama sekali enggak update blog. Habisnya kerjaan kantor lagi mumdas banget. Butuh ekstra perhatian. Trus sampe rumah udah keburu capek pegang hape/laptop untuk ngetik postingan baru. Jadinya, tiap malem rutinitasnya setelah dinner dan main sama Luna adalah.. ngelonin dia sampe pagi.

Haha.. Padahal niatnya cuma ngelonin setengah jam doang, pura-pura bobok dengan ekting merem. Tapi saking menghayatinya, jadi enggak keluar kamar sampe pagi.

Malem yang biasanya produktif, jadinya mendingan buat istirahat untuk menghadapi kejamnya dunia kerja saat hari-hari deadline. T___T

Jadi editor emang sibuk banget ya?

Read more

#MyLifeAsEditor9: [App Review] Google Play Books

app review google play books Siapa yang hobi baca buku tapi belum kenal sama Google Play Books? Sinih, saya kenalin.

Google Play Books ini aplikasi ter-heitz di android yang jualan ebook dari seluruh dunia. Jadi buku-buku yang kalian liat di tokbuk ituh, ada versi digitalnya juga loh..

Asiknya beli ebook di Google Play Books ituh..
Read more

#MyLifeAsEditor 8: Kisah Little House dan Laura Ingalls Wilder

laura-ingalls-wilder-quote
source

Kecintaan saya sama buku itu nurun dari Mama. Sejak muda, Mama itu magazine-holic (secara belum njaman internet yaa). Jadi kesibukannya di rumah diisi dengan masak, momong anak, baca majalah. Mama enggak begitu suka nggosip. Dateng ke rumah tetangga trus nggosip, is not her style. Tapiii… kalo didatengin untuk berbagi gosip, nah… itu baru sering.

Sambil nunggu anaknya pulang sekolah dianter sama mobil antar-jemput, Mama baca majalah sampe ketiduran. Trus anaknya pulang gedor-gedor pintu minta dibukain, tapi Mama enggak denger, trus akhirnya anaknya ngungsi ke rumah tetangga, dan numpang makan siang di sana. :))))

Beragam majalah dan tabloid sepertinya Mama pernah langganan. Mulai dari Sarinah, Pertiwi, Kartini, Wanita Indonesia, Nova, Aura, dan Femina. Waktu saya kecil, Mama kasih saya langganan majalah Bobo dan Donald Duck. Setelah saya beranjak remaja, Mama mulai kepoin bacaan saya, Kawanku, Gadis, Aneka, Anita, dan terakhir sebelum saya nikah… Cita Cinta.

Kalau dipikir-pikir, bacaan saya itu Mama banget. Kebanyakan majalah, tabloid, buku yang saya baca pasti Mama suka trus ikutan baca.

Seperti buku ini, buku favorit Mama sepanjang masa, dan akhirnya jadi favorit saya juga. Little House Series, kisah nyata perjuangan Laura Inggalls Wilder dan keluarganya di belantara Amerika tahun 1800an. Read more

#MyLifeAsEditor 6: Aktivitas Yang Jadi Rutinitas

john c maxwell

Suatu saat, bos saya di kantor pernah bilang gini, “Hati-hati, kalau aktivitas kalian sudah menjadi rutinitas. Itu artinya, kalian butuh penyegaran untuk memantik kreativitas.”

Yes, Bos! Saya butuh liburan. Jatah cuti saya ditambah ya.. *ngarepnya* :))))

Oke, sekarang saya jembrengin aktivitas saya dari pagi melek sampai malem merem.

Pagi, bangun jam 5 (pencitraan, aslinya jam setengah 6, kadang jam 6). Trus belanja sayur, masak buat orang rumah, nyiapin tetek bengeknya Luna di daycare, siap-siap kerja. Jam 7.20 baru berangkat. Rute berangkatnya selalu lewat situ. Sampe saya apal, lubang jalannya di sebelah mana.

Pagi sampe sore di kantor, ya kerja. Tapi baru bener-bener on kerja biasanya jam 9. Sebelumnya ya browsing, blogwalking, cek socmed. Trus nanti sore jam 4, biasanya udah enggak konek lagi, iseng-iseng onlineshop walking, dan sering nyantol belanja apa gituh. Tar jam 5 sore pas, capcus pulang. Rute pulangnya pun juga sama. Selalu lewat situ juga, dan apal sama setiap tikungannya.

Malemnya, makan malem di rumah, main-main sama Luna, sampai dia ngantuk. Biasanya jam 8 udah mapan tidur-tiduran di kasur. Tapi jam 9 dia baru bener-bener merem  dan bisa ditinggal lanjutin aktivitas lainnya. Nonton film, reality show, baca buku, atau nyalain internet (lagi) buat jualan.

(Baca: Jualan Asyik di Shopious)

Ya.. gitu-gitu aja kan aktivitas saya tiap hari. Sampe apal di luar kepala, abis ini mau gini. Trus kalo gitu, nanti gini aja. Read more

#MyLifeAsEditor 5: Tentang Dee Lestari

supernova-gelombang-dee-lestari

Weekend kemarin, saya re-read seri kelima-nya Supernova, Gelombang (2014).

Jujur yaa.. sebenernya saya bukan penggemar fanatiknya, Dee Lestari. Dulu (sebelum kerja di sini), saya diseret-seret sama temen untuk nemenin dia ke acara “Coffee Talk with Dee” di Dixie Easy Dining tahun 2011. Nah, dari situ saya mulai “kenal” sama Dee. Lalu, takdir membawa saya bekerja di penerbit yang menerbitkan semua buku-bukunya.

Sebelum buku Gelombang terbit tahun kemarin, penerbit mau warming up dulu dengan mengingatkan pembaca terhadap buku-buku serial Supernova sebelumnya; Ksatria, Putri dan Bintang Jatuh (2001), Akar (2002), Petir (2004), Partikel (2012). Salah satu caranya republish dengan ukuran dan tampilan baru.

Saat itu, saya dapat kehormatan untuk handle buku Supernova edisi republish ini. Mulai dari menyusun timeline terbitnya, mengecek isinya, sampai memastikan setting isi dan desain cover berjalan baik.

Dan dari sinilah saya mulai kenal dengan Dee yang saya sapa Mbak Dee. Read more