Kriteria Laki-Laki yang Layak Dinikahi

Kriteria Laki-Laki yang Layak Dinikahi.jpg

Jadi, satu minggu yang lalu, timeline saya penuh orang-orang ngomongin tentang pasangan yang lagi heitz gara-gara ceritanya diangkat sama Hipwee. Inisial aja yaa… S dan H, dengan asumsi kalian udah tahu namanya. Yang belum tahu, boleh bikin nama sendiri, misal Surti dan Harto. Hahaha..

Singkat cerita, S ini punya pacar namanya S juga, tapi LDR Jogja-Malang yang 8 jam perjalanan udah nyampe. Trus dia kenalan sama cowok namanya H, dilamar di pertemuan ketiga dan akhirnya diterima trus menikah. Alasannya karena si H ini gercep, langsung lamar. Apalagi dia cita-citanya kawin muda. Sedangkan si S pacarnya yg akhirnya jadi mantan yang terdepak ini, masih nyelesaiin pendidikan kerja yang belum boleh nikah. Ya wajar juga ya, dianya mau gercep ngelamar juga belum bisa. Read more

Two Become One

step0003

Foto di atas adalah foto wefie pertama yang kami ambil setelah punya anak. Diambil saat Lunski masih berusia sebulan, dan di malam hari sebelum ngeloni dia tidur.

Keliatan gelap ya.. Huks.. Waktu itu masih pake BB yang pernah hits pada masanya tapi enggak ada lightnya. Kalau dari dulu udah jatuh cinta duluan sama Android, pilihan pertamanya mungkin sama henpon Smartfren. Harga terjangkau dan fitur keren. Sayang, cinta pertama smartphone saya dulu jatuh ke yang lain.

Mungkin foto itu tampak biasa saja. Semua keluarga pasti punya foto wefie. Entah difotoin orang lain, atau penuh perjuangan dengan pakai timer ataupun tongsis/tongbro (tolong dong sis.. tolong dong bro..)

Tapi buat kami─terutama saya, foto itu sangat bermakna. Bisa nikah sama suami saya itu aja udah Puji Tuhan banget, apalagi punya anak seaktif (baca: ngglidig) Lunski, jelas itu anugerah yang luar biasa.

Read more

#Part5: Rasanya itu?

Rasanya mau menikah itu… Excited! Ya awalnya. Lalu ketika mendekati hari H-nya? Stresful! Serius.

Begini euforia emosi ketika saya (dan mungkin juga kalian nanti), akan menikah:

#1. Bahagia sangat, ketika impian menikah dengan orang yang dicintai, akhirnya direstui oleh orangtua dengan ikatan pernikahan yang sah.

#2. Ribet, saat harus mengurusi semua berkas-berkas administrasinya. Saya jadi rajin bangun pagi untuk pergi ke rumah Pak RT, Pak RW, Pak Dukuh, Kantor Kecamatan, Kelurahan, dan Gereja.

#3. Work out, rajin ngegym setiap sore, setelah tahu bahwa badan ini semakin melar. Saya enggak ingin, kebaya yang saya buat berakhir sia-sia di badan saya. Jadi olahraga ekstra itu jalan keluarnya. Read more

#Part4: Am I The Right Woman?

Kata teman-teman yang sudah menikah, “Menikah itu enggak enak. Tapi enak banget.”

Nah lo! Apa maksudnya coba.

Berhubung satu bulan lagi saya akan menikah, jadi kekhawatiran saya tentang pernikahan itu cukup mengusik. Damn! Ternyata benar kata orang-orang itu. Bahwa ketika detik-detik akan menikah, hati kecilmu akan terusik.

Tapi bedanya, saya tidak bertanya-tanya, “Is he the right guy for me?” Melainkan, “Am I the right woman for him and for our children?” Read more

#Part1: Things to do before My W-Day, are..?

Awalnya, 7 Oktober 2012. Sehari tepat setelah ulangtahunku ke 27. Uhm.. sounds perfect, right?

“Jangan! Lebih baik pas liburan sekolah. Karena om Wito dari Banyuwangi memang ada rencana ke Jogja, jadi dibarengin aja. Kasian dia bolak-balik Banyuwangi-Jogja dua kali dalam setahun,” kata Bapak.

“Iya, lagipula budhe-pakdemu itu kebanyakan guru. Kalau pas liburan sekolah itu lebih baik,” tambah mama.

Oh God.. Libur sekolah, it means June or July. Ngos-ngosan aku cari duitnya. Gilak!

Oke, maju jadi tanggal 15 Juli 2012. Gedung? Booked.

Mama calling,“Ganti hari aja ya.. Dimajuin lagi jadi 1 Juli 2012. Karena tanggal 16 Juli itu anak-anak sekolah sudah masuk. Terlalu mepet sama berakhirnya liburan sekolah.”

What????? 1 July, it means 4 bulan lagi. Kali ini bener-bener gilak!

Mempersiapkan semuanya dalam waktu 4 bulan. Cukup enggak yaaa..

Then, mama calling me again,“Eh, malah pas lo tanggal 1 Juli. Itu pas hari lahir & pas wetonmu. Minggu Legi. Dan itu artinya tanggal yang sangat baik.”

Ammiiinnnn… Read more