Drama Membelikan Anak Mainan

Akhir-akhir ini saya lagi males banget nulis. Banyak kerjaan di kantor dan sampai rumah, langsung pengin istirahat. Kalau biasanya setelah Luna tidur, saya masih menyempatkan diri untuk curhat di blog, kali ini penginnya ngelonin Luna langsung bablas tidur. Enggak mau ngoyo maksain bangun untuk nulis. Meski akhirnya merasa bersalah, kok udah lama enggak ngisi blog yah..

Drama Membelikan Anak Mainan

Minggu kemarin pulang misa di gereja, Luna tantrum berat. Sebenernya, dia bukan anak yang mudah tantrum di tempat umum. Tapi kemarin, tantrumnya bener-bener bikin kewalahan. Enggak sampai tiduran di bawah sih.. Tapi memberontak di gendongan, nangis keras sampai muntah kena baju princess-nya. Read more

Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

Nitipin anak ke orangtua, selalu menyisakan drama tersendiri. Drama yang bikin emaknya pusing, gregetan, sampai ketawa ngekek. Apalagi kami enggak tinggal serumah sama ortu dan sehari-hari Luna selalu di daycare, jadi emang dia lebih terbiasa di sana ketimbang di rumah kakung-utinya.

Pokoknya, kalau saya nitipin anak ke ortu, siap-siap ditelpon atau dilaporin. Entah Luna enggak mau mimik susu dan cranky berat, atau enggak mau bobok siang dan enggak mau mandi kalau enggak dimandiin di dalam bak mesin cuci. Lol

Baca juga: Saat Tarus Tinggal dengan Orangtua/Mertua

Tapi yang namanya eyang yahh… dititipin cucu itu selalu bahagia. Enggak ketemu tiap hari, trus ditengok sama cucunya yang lucu, dan tiba-tiba kita bilang, “nitip anakku bentar ya.. aku mau pergi.” Kemungkinan besar pasti tidak ada penolakan. Karena kata mereka, njagain cucu itu kegiatan yang nyenengin. Mau anak kita lagi aktif-aktifnya, tapi mereka pasti selalu menjaganya dengan tersenyum bahagia.

Waaa… Mama, Ibu, makasihh…

Read more