Luna’s 2nd Birthday Party

Luna ultah ke-2 (1)

Tanggal 1 Juli kemarin, Luna ulangtahun ke-2. Yeiy!! Sudah enggak nenen lagi loh.. Tapi sekarang emaknya kangen nyusuin. Tapi anaknya udah enggak mau nenen. :'(

Berhubung ultahnya Luna jatuh di hari Rabu, dan emang udah niat untuk ngrayain. Jadinya birthday partynya digeser ke hari Sabtu, 4 Juli. Meskipun daycare-nya masih sepi, karena banyak orangtua murid yang profesinya guru (mereka libur sampe habis lebaran, otomatis anaknya enggak masuk), jadinya temen-temen yang ikutan pesta ultah Luna cuma sedikit.

Ya udah deh.. Gpp. Udah diniatin dan keburu pesen hampers juga.

Anw, ini pesta ulangtahun pertamanya Luna loh.. Yang tahun lalu enggak bikin, soalnya palingan dia belum inget juga, dan kami bokek soalnya lagi bangun rumah. :))) Read more

My First Book vs Luna’s First Book

my first book vs luna's first book

Oke, saatnya battle dimulai.

 

Usia berapa pertama kali dibeliin buku?

Saya: Tujuh tahun kayaknya. Jaman dulu, buku itu barang mewah buat keluarga saya. Mending duit buat beli beras ketimbang beli buku. Tapi setelah kondisi ekonomi bapak semakin membaik, dan mulai ada mall di kota saya (yang ada Gramedianya), mulai deh saya dibeliin buku.

Luna: Tiga bulan. Berbanding terbalik, kalau sekarang buku itu udah kayak kacang. Buku-buku anak buanyak yang murah-murah. Kalo nemu yang mahal, kedip dikit ke kasir, entar dapet diskon. Lumayan.. sisanya bisa buat beliin Luna baju.

Apa buku pertamanya?

Saya: “Impian Anak-Anak” Buku terjemahan, dongeng mancanegara. Harganya 3500. Diterbitkan oleh Misurind. Dan kata pengantar oleh Bu Kasur (penting banget inih). Read more

Anak Bayi Terima Rapor

Anak Bayi Terima Rapor

Hari Selasa minggu lalu, Luna terima rapor. Nanggung ya.. kenapa enggak hari Sabtu ajah kayak rapotan anak-anak sekolah pada umumnya. Ya sutralah, toh kayaknya enggak ada yang enggak bisa dateng (kecuali saya). Makanya rapotan kemarin itu yang ambil bapaknya. Jadi saya terima report dari Luna (ya enggak mungkinlah T__T).

Ini kali ketiga Luna terima rapor. Pertama kalinya itu Juli 2014 dan kali keduanya Desember 2014. Awalnya ngerasa geli, iihh… anak bayik udah terima rapor segala. Tapi kalo nitipin anak di daycare emang gini rulesnya. Laporan kegiatan anak enggak cuma dijelasin secara lisan aja, tapi juga tulisan.

Di daycarenya Luna ada 2 macam report. Report harian dan report semesteran. Report semesteran ini yang sering dibilang terima rapor. Di samping itu, kita masih suka nanya-nanya secara langsung; apa kegiatan Luna hari ini, Luna mau makan banyak nggak di situ, Luna bobok siangnya gimana, dll. Semua pertanyaan itu ditanyain pas jemput Luna pulang. Read more

Amazing Moment Luna Menjelang 2 Tahun

luna-baca-bukuEnggak kerasa deh, udah pertengahan bulan Juni. Artinya setengah bulan lagi Luna ulangtahun. Yey! Bentar lagi 2 tahun. Udah gede, enggak nenen lagi.

(Baca: Semangat NgASI, Bunda!)

Besok niatnya ultah Luna mau dirayain di daycare aja. Berhubung tanggal 1 Juli jatuhnya bukan di hari Sabtu. Jadi hari Rabu, kita rayain malemnya bertiga aja. Beli donut J.Co banyak, ditumpuk-tumpuk, kasih lilin angka 2, trus dimakan bertiga sampe mabok. Hari Sabtunya, baru deh bikin pesta kecil-kecilan, pake kue tart gambar Masha, dan bagi-bagi hampers ke temen-temen daycare-nya.Trus sorenya bagi-bagi hampers juga ke temen-temen di gang rumah, tapi enggak ada pesta.

Udah gitu aja.

Kayaknya Luna belum inget juga sih. Tapi nggak pa-pa. Sering diundang ultah temen dan pulang daycare dapet hampers dari mereka. Sekali-kalilah, gantian kita yang bagi-bagi rejeki ke mereka.

Milestone Luna di usia menjelang 2 tahun ini udah banyak banget. Enggak kerasa bener deh, dulu masih oek-oek di kasur, eh tau-tau udah bisa jalan, trus lari-lari, trus ngeyel, dan sekarang udah ceriwis.

(Baca: Hello, My Name is Aluna!)

Jadi ya, Luna ini agak telat di bicaranya, tapi cepet banget di motoriknya. Tepat usia 1 tahun, dia udah bisa jalan sendiri. Usia 15 bulan, udah bisa manjat-manjat perosotan di daycare. Usia 18 bulan, udah hobi main ayunan yang digoyang-goyang dengan ekstrim sama kakak-kakak kelasnya. Dan di usia 23 bulan, udah hobi manjat-manjat teralis rumah.

luna-manjat-perosotan-sendiri
Luna 15mos

Read more

Manajemen Imunisasi

manajemen-imunisasi

Aturan pertama baca tulisan ini. Saya ini ibu golongan pro-imunisasi. Jadi sebelum dilanjutkan bacanya, jangan cela, jangan protes, dan jangan persuasi ke saya tentang kepercayaan kontra-imunisasi. Yakin, itu cuma bikin kalian capek. Karena saya tidak peduli. Saya percaya imunisasi. Titik.

Aturan kedua. No moms war ya.. Ini kepercayaan saya, itu kepercayaan kalian. Mari asuh anak sesuai kepercayaan kita masing-masing. *salim dulu*

(Baca: Aku Tahu Mama Sayang Aku)

Imunisasi itu murah-murah mahal ya.. Murah kalau imunisasi dasar. Mahal kalau imunisasi tambahan. Kalau imunisasi dasar, ke puskesmas aja bisa gratis. Atau ke bidan cuma bayar 20rb atau 40rb. Tapi kalau imunisasi tambahan, harus ditangani sama dokter anak, dan minimal kantongin duit 500rb sekali suntik.

Pas pertama kali Luna imunisasi, saya masih perfeksionis. Maunya diimunisasi di dokter anak. Bidan, enggak level. Apalagi puskesmas. Males banget. Gaya banget ya? Emang. Ckckck…

Dan saya maunya Luna dikasih imunisasi yang anti panas. Jadi, bisa dibayangin berapa duit yang harus dikeluarin? Minimal 500 ribu! Read more

Luna, Lebih Berani Yuk!

be-confident

Ceritanya, saat acara family gathering kantor saya hari Minggu kemarin. Tempatnya di Hotel Puri Asri, Magelang. Hotel bagus bangeet. Very-very fotogenic dan instagramable.

Oke… Judulnya aja udah family gathering, jadi pasti ini acara hore-hore sekeluarga besar kantor saya dong. Saya aja datang sama suami dan Luna. Siap main-main dan pingin ngenalin Luna ke temen-temen Ibuknya saat di kantor.

Tapii… Sampai di sana, Luna lebih tertarik sama children playground ketimbang ikut saya goyang-goyang kumpul bareng keluarga lain. Kalau dipaksa, Luna bakal ngambek ngeyel trus balik jalan sendiri ke area children playground.

Itu belum seberapa, awal-awal kumpul sebelum berangkat, Luna udah nangis kejer. Ditambah lihat bapaknya markir mobil, dia semakin takut berasa mau ditinggal si bapak. Dari pengakuan temen saya, dia sampai takut menyapa Luna, takut bikin Luna nangis. Read more

Aturan Main Nonton Youtube

Hari gini menjauhkan anak sama gadget itu susah bow…

Kalau mau bener-bener saklek, berarti kita enggak boleh megang hape, tablet, ipad, pc, atau laptop saat mereka ada. Karena rasa penasaran mereka sangatttt tinggi. Jadinya nanti pasti bakal ngerengek-rengek minta gadget itu. Trus setelah kenal, jadi ketagihan.

Kayak Lunski. Hahahaha…

Dulu saya masih bisa tuh nyusuin dia sambil mainan hape. Sekarang? Jangan harap. Dia bakal minta hape yang saya pegang, trus gantian dia yang pegang-pegang, lama-lama dikelonin sampe ketiduran. -____-

Lunski sukak banget nonton Youtube. Kalo udah nonton Youtube, dia bisa anteng. Trus bisa disambi-sambi deh. Ditinggal mandi sama bapaknya, juga pernah. Lunski duduk manis nonton Youtube sendirian, karena saat itu saya belum pulang.

santai nonton Caca (baca: Masha), sambil nunggu bapak pulang kerja.
santai nonton Caca (baca: Masha), sambil nunggu bapak pulang kerja.

Read more