Suami Romantis Ituu….

Suami Romantis Ituu....

Tiap baca status suami-suami temen yang romantis dan memuji istrinya di facebook. Aw.. aw.. aw.. Aku mau jugaa digituin sama suami sendiri.. Tapi apa daya, punya suami yang enggak pintar merangkai kata-kata indah, memuji, apalagi beromantis ria.

Sejak kenal dia tahun 2008 dulu, pujian (atau lebih tepatnya rayuan) yang paling saya inget cuma satu, “Kamu Lobow banget hari ini.”

Ituu.. penyanyi solo, Lobow, yang tahun segitu lagi hits dengan singlenya “Kau Cantik Hari Ini.” Garing banget.. Tapi entah waktu itu saya bisa senyum-senyum sendiri, malu-malu gak jelas, trus abis itu jadian. Lol

Selanjutnya setelah pacaran. Duh… da-da bye-bye semua keromantisannya. Apalagi setelah menikah, isinya cuma ejek-ejekan.

Pas hamil Luna dan lagi doyan-doyannya makan, saya dibilang bagor isi nyowo (karung isi nyawa). -____-

Rambut kriting, yang kalau dibelai jari-jarinya nyangkut.

Perut kayak bantal, enak buat tidur-tiduran. Tapi abis itu dia nunjukin video senam 10 menit, buat ngecilin perut, dan cuma kupraktikin 2 kali.

Namanya sama dan berkacamata juga, sama seperti Nonny, salah satu tokoh kartun di acara favoritnya Luna di Nick Jr, “Bubble Guppies”.

Suami Romantis Ituu....

Dan seumur hidup sepertinya aku bakal dibully sama dia karena baru tahu kalau kepanjangan BH adalah Buste Houder. Selama ini taunya Breast House. Rumah Payudara. Lol. “Ya ampun.. Kamu make BH udah sejak kapan coba? Masak baru tau kepanjangannya sekarang ini.”

Yes, kalimat itu diulang-ulang dan disinggung terus sampai sekarang. Okeh!

Ada lagi yang lain-lainnya, tapi lupaaa… saking banyaknya. >.<

Tapi-tapi, entah kenapa bisa cinta ya sama dia. Padahal kebiasaan ngejeknya itu udah ada sejak dulu kala sebelum hubungan kami sah di mata agama dan negara. Justru sekarang ini kalau dia udah mulai mau romantis, buuuu…. aneh. Lol.

*labil nih anaknya, padahal tadi minta diromantisin*

Secara enggak sadar, saya emang yang sering merusak momen romantisnya. Misal dia udah muji, “Beruntung banget aku punya istri kamu, udah cantik, pinter, …” Trus saya langsung bermimik wajah melet, jelek, dan membalas, “Tapi… perutnya kayak bantal.”

Setelah itu dia ngomel, “Ya ampun, aku tadi mujinya tulus, enggak ada tapi-tapinya. Kamu tu susah diromantisin.”

Dududu… kemudian aku pergi ke dapur.

Ada kejadian suatu sore saya untuk pertama kalinya nonton acara “Melamar” di NetTV, karena si cowok yang mau melamar pacarnya itu temen kampus saya. Selesai nonton, saya langsung komentar, “Seharusnya nglamarnya gini, biar lebih surprise, lebih romantis.”

Dan suami cuma bales, “Halah. Padahal kalau kamu disurprise-in, diromantisin kayak gitu juga enggak mau to… Paling kamu malu karna disyuting, trus salting di depan kamera. Makanya aku males ngasih surprise gituan dulu buat nglamar kamu.”

Hahaha… Iyaa. Setelah dipikir-pikir lagi. Ternyata sumber ketidakromantisannya ada di dirikuu.

Saya emang enggak suka dikasih surprise yang melibatkan banyak orang. Enggak suka surprise romantisnya dilihat orang lain. Enggak suka dengan PDA (public display affection). Enggak suka menutup percakapan dengannya ditelp saat di kantor atau di depan orangtua dengan kata, “Love you.”

Karena MALUUUU…. x_x

Saya juga ngerasa awkward kalau diromantisin tiba-tiba. Dan ujung-ujungnya malah merusak suasana dan rencananya. Lol.

Sayank… maafkan istrimuuu…

Tapi gini-gini saya penyuka berat drama romantis, bacaan novel romantis, dan suka liat-liat status romantisnya temen-temen yang “PDA Alert”. Tapi kalau ngajakin suami untuk PDA di sosmed, dia selalu bilang, “Ayok.. syaratnya kamu harus bales dan enggak boleh malu ya..”

Huaaa…. Gak tau kalo ituu.. Hihihihi…

Yasudlah.. definisi romantis tiap pasangan emang beda-beda. Kita aja jadi menyetandarkannya karna kebanyakan nonton drama romantis. Bahwa romantis itu harus candle light dinner, dilamar dengan diberi cincin sambil berlutut di depannya, naik-turun mobil dibukain pintunya, tiap mau duduk di suatu restoran dikeluarin kursinya, atau tiba-tiba dikasih bunga.

Tapi buat saya, suami romantis ituu.. ya kayak dia sekarang ini. Yang biasa aja. Yang tampangnya diem, anteng, sok cool, tapi kalau di rumah banyak tingkah konyol dan banyak omong. Yang pulang kerja tiba-tiba bawain 1 pan besar pizza kesukaan. Yang jauh-jauh ke kantorku nganterin botol ASIP karena ketinggalan di rumah. Juga yang suka ngejekin aku karena barusan tahu kepanjangan BH.

Jadi kalau ada yang nanya, kapan terkahir dikasih bunga sama suami? Ngg.. tahun 2010. Ituu.. pas masih pacaran dulu.

Hahaha….

11 thoughts on “Suami Romantis Ituu….

  1. Laaaah BH itu ternyata singkatan ya? Baru tauuuuu!

    Aku juga maunya diromantisin mak, tapi suami ngga suka yg lebay-lebay gitu depan umum, Tapi giliran dia mendadak romantis, aku jadi curiga. Pasti ada maunyaaaaa *smirk*

  2. Kocak banget Mba. Kocak yang sweet. Ini nih yang seru, bisa terus dibikin ketawa bareng. Semoga nanti kalau sudah menikah, bisa asik asikan terus sama suamiku, seperti Mba. Aamiin ya rabbal alamin.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)