Stop Mengeluh! Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga

Stop Mengeluh! Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga.jpg

Buibu, siapa sih yang enggak stres tarif dasar listrik naik mulu. Saya pun sempet gitu. Dulu yang biasanya seratus ribu bisa untuk sebulan lebih, sekarang bahkan sebulan aja kurang. Gini kabarnya, subsidi listrik bakal dicabut pelan-pelan yang artinya TDL bakal naik lagi bulan depan.

Alamakk.. Gimana nasib keuangan rumah tangga eike. >.<

Tapi, mengeluh terus dan melemparkan masalah ini ke pemimpin negara juga bukan hal yang bijak. Teriak-teriak “Ganti aja presidennya!” juga bukan solusi. Bisa aja sih, presiden sekarang diganti trus TDLnya turun. Tapi.. proyek trans Papua mandeg dan pembangunan infrastruktur luar Jawa berhenti tanpa terselesaikan. Karena duit negara habis buat mensubsidi kita-kita yang pada manja ini.

Ayo, belajar malu sama saudara-saudara Papua yang merasakan harga BBM di Papua per liternya sampai Rp60.000-100.000, tapi enggak pernah ngeluh. Sedangkan kita yang cuma bayar per liter Rp6450 aja ngeluh dan komplainnya udah kemana-mana. Berasa jadi orang menderita sedunia.

Ada lagi, FYI ya.. harga semen di Papua itu bisa mencapai Rp850.000 sampai 2,5 juta per sack! Sedangkan kita di Jawa, bisa melenggang bangun rumah dengan beli semen Rp50.000-60.000 per sack.

See, adil enggak? Padahal kita sama-sama Indonesia.

Dan kenapa bisa mahal. Ya karena transportasi di luar Jawa belum sebaik Jawa. Ngirim semennya pake pesawat. Pendistribusian BBM juga lebih panjang, karena jalurnya yang sulit.

Inget video anak-anak di Bengkayang, Kalbar yang enggak punya sepatu itu? Pemerintah akhirnya kirim sepatu dan peralatan sekolah, dengan jalur darat yang medannya luar biasa sulit dan ngeri. Enggak heran kalau orang-orang di perbatasan lebih milih geser ke Malaysia karena daerah mereka dulu tidak terperhatikan. Aksesnya aja SULIT BANGET.

*Sengaja dicapslock, karena gemes, di sini kita bisa melenggang kangkung di jalanan mulus, pake Gojek atau Grab, tinggal pilih.

Makanya Buibu.. presiden yang sekarang ini bukannya mau mencekik ekonomi rumah tangga kita. Tapi mau memeratakan pembangunan Indonesia. Jalan-jalan trans Papua diperbaiki, supaya pendistribusian semua bahan baku bisa lancar dan meminimalisir biaya. Termasuk 35 pembangunan infrastruktur di pulau-pulau lain juga dibangun, biar Indonesia itu keren semuanya. Dan program satu harga seluruh Indonesia bisa dinikmati enggak cuma sama orang-orang di Jawa.

Cara bangunnya pake apa?

Ya pake duitlah.. Duitnya kita. Buat apa sih, kita bayar pajak tiap hari kalau bukan biayain negara ini. Juga dari anggaran yang dulu untuk subsidi listrik dan BBM. Kita udah lama dienakin bayar listrik dan BBM murce. Padahal itu karena dibantu negara. FYI lagi, subsidi negara untuk listrik itu mencapai 65 triliun! Angka yang gede dan boros banget.. Sayang banget kalau cuma buat biayain kita yang pada manja-manja ini. Lebih baik bangun infrastruktur, biayain pendidikan, kesehatan, supaya subsidi lebih bisa tepat sasaran.

Mungkin di antara kita ada yang protes. “Woii Pak, kami juga masih perlu dibantu nih.. Gila lu, naikin TDL di golongan rumah tangga.”

Eh Buibu.. omongan itu doa loh.. Kalau kalian bilang masih perlu dibantu, berarti kalian enggak mampu dong.. Kalau entar omongan kalian diambil malaikat trus disampaikan ke Tuhan, dan beneran sama Tuhan dibuat enggak mampu terus gimana. Ceyem ihh..

Lagian yah, TDL 900 VA itu di PLN masuk ke kategori Rumah Tangga Mampu (RTM). Kalau merasa enggak mampu, ya udah turunin aja jadi 450 VA. As simple as that. Eh, tapi masih bisa enggak sih LOL

Ketimbang kebanyakan ngeluh dan nyalahin pemimpin negara, bukankah lebih baik diam dan berjuang bahwa kami pasti mampu. Rajin mendoakan supaya suami lancar pekerjaannya dan lancar rejekinya, dan sebagai istri juga berusaha untuk mengatur ekonomi rumah tangga dengan pinter-pinter hemat listrik. Ngingetin berkali-kali ke anak supaya TV jangan nyala terus kalau enggak ditonton, dan banyak hal lagi Bu.. yang bisa kalian lakukan ketimbang ngeluh.
Stop Mengeluh! Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga.gif

Saya bukan orang yang jago-jago amat atur keuangan rumah tangga sebenernya. Sampai sekarang masih banyak bocor alusnya. Terutama untuk belanja buku anak. LOL

Baca juga: Sebuah Pengakuan Dosa

Tapi, semenjak kepala ini ikut pusing gara-gara TDL naik, akhirnya saya berusaha mengatasi dengan olah otak, gimana caranya hemat listrik. Dan beberapa hal ini bisa kita lakukan untuk menghemat listrik rumah tangga.

1. Tidak Mencuci Tiap Hari

Soalnya selain boros air juga boros listrik. Kerasa banget pas dulu Luna bayi, saya nyuci bisa tiap hari. Tagihan listrik dan air langsung melonjak. Setelah itu, lama-lama nyucinya 2 hari sekali aja.

Mungkin beda ya, kalau di rumah itu personilnya ada lebih dari 5, harus nyuci tiap hari juga sih kalau itu.

2. Gerakan Tanpa Setrika

Sebelum gerakan ini sempet heboh di timeline saya, Mama saya udah populerin ini duluan sekitar 15 tahun yang lalu. Jadi baju dijemur rapi, minjem istilah Mama “sebelum dijemur dikebutin dulu biar enggak lungset.” Trus setelah kering, langsung dilipet rapi. Jangan ditumpuk-tumpuk asal, tumpukan itu bisa bikin baju kusut lagi. Setelah itu, taruh baju di tumpukan paling bawah. Tekanan dari tumpukan baju-baju atasnya bisa ngepress dan bikin baju tetep rapi bebas kusut.

Yoi banget deh, gerakan Mamaku ini. Pengecualian untuk seragam sekolah, kemeja kerja suami, baju resmi kita. Kalau yang ini masih disetrikalah.

3. Setrika Saat Tumpukan Sudah Menggunung

Bukan menggunung yang bener-bener bertumpuk-tumpuk juga sih ya.. Tapi jangan setrika yang dikit-dikit cuma satu-dua potong. Mungkin biar kitanya enggak capek ya.. Tapi daya yang dipake itu sama aja kalau kita nyetrika banyak. Apalagi kalau dion-off-on-off, makin boros tagihannya.

4. Pasang Tangki Air (Toren)

Temen saya mengeluhkan tagihan listriknya yang bisa mencapai 200 ribu per bulan. Masalahnya karena dia belum pasang Toren di rumahnya. Jadi tiap kran air kebuka, pompa air otomatis nyala. Boros listrik kan..

Beda cerita kalau pasang toren di atas. Pompa air hanya akan nyala kalau stok air di toren tinggal sedikit.

5. Bangun Rumah Bergaya Tropis

Maksudnya bukan nanem pohon kelapa di halaman juga sih.. Tapi perbanyak jendela dan ventilasinya. Supaya kalau siang, di dalam rumah pun kita enggak perlu nyalain listrik. Supaya kalau kepanasan, enggak perlu nyalain AC. Tinggal buka jendela, cahaya terang masuk dan silirr Hemat listrik.

Cuman sayangnya, rumah-rumah zaman sekarang itu minim ventilasi. Termasuk rumah saya. Kalau kata Bapak saya, “Rumah sekarang ini didesain biar bisa pakai AC.” LOL

6. Nyalakan Timer AC

Makanya, untuk mengatasi ini saya selalu menyalakan timer AC. Misal untuk tidur malam ya.. AC biasa nyala cuma jam 21 sampai jam 1. Empat jam doang. Kenapa? Karena jam 1 atau dini hari itu biasanya cuaca udah lebih adem. Sayang listriknya.. udah enggak panas juga.

Kalau mau tidur siang, saya juga nyalakan timer AC-nya. Paling sekitar 2 atau 3 jam-lah.. Tidur siang itu enggak sepanjang tidur malam juga kan..

7. Pilih AC dengan PK (Paard Kracht) Kecil

AC di kamar saya cuma setengah PK. Soalnya kamarnya kecil, itu aja udah bisa ngademin sampai luar kamar. Dan semakin kecil PK-nya, daya listrik yang dibutuhkan juga semakin sedikit.

8. Pakai AC Hanya Untuk Kamar

Masih tentang AC ya.. Karena ini problem banget untuk keluarga-keluarga di kota panas kayak gini.

Kami hanya memasang AC di kamar saja. Sedangkan di luar kamar, cukup pakai kipas angin. Selain bisa lebih hemat listrik, juga kalau banyak-banyak pasang AC entar listriknya enggak kuat. Sama aja, AC pasang 3 biji, makenya gantian. Buat apa. LOL

9. Pasang Satu AC untuk Dua Kamar

Nih.. saya lihat di kamarnya temen saya. Kamar dia dan kamar anaknya bersebelahan. Dan dia pasang ACnya cuma satu tapi temboknya dibolong. Jadi ACnya paroan.

Patut dicontoh juga loh.. Cuman, kamar saya dan anak besok enggak sebelahan, karena tersekat kamar mandi. Ya kalik pasang AC di kamar mandi. LOL

10. Tidak Menaruh TV di Dalam Kamar

Selain enggak baik, karena waktunya tidur adalah istirahat tanpa radiasi elektronik. Juga, karena kalau taruh TV di dalam kamar, kita cenderung bakal nonton TV sampai ketiduran. Trus lupa matiin, trus TV nyala sampai pagi, sampai lagu Indonesia Raya berkumandang lagi. LOL

Saya orangnya enggak bisa tidur kalau ada suara dan cahaya TV. Tapi suami baru bisa tidur kalau nonton TV. Kzl kan.. Lama-lama sih, dia beradaptasi sama saya. Cuman, kalau di hotel dan nginep sendirian saya wajib nyalain TV. Di tempat asing dan sepi rasanya kok ceyem..

11. No TV

Saya bisa banget hidup tanpa TV. Tapi tetep punya TV, karena ketimbang anak nonton Masha dan Sofia di laptop, tablet, atau HP, mending puterin Disney Channel dan Baby TV aja. Soalnya kalau Youtube-an pake HP, dia udah jago mencet-mencet. Malah jadinya nonton review mainan anak, dengan dalihnya, “Ini nonton Sofia kok.” Iya sih, Sofia.. dalam bentuk mainan. -___-

Balik lagi ke TV. Kalau siang, saya bisa banget enggak nonton TV, selain enggak ada acara yang bagus, juga males aja. Siang itu kita bisa lebih produktif melakukan hal-hal lain ketimbang cuma nonton TV. Misalnya, nemenin anak main.

Banyak banget ide-ide main anak yang jauh-jauh sama gadget dan TV.

Baca juga: Ide Main Anak

Sebenernya masih ada tips hemat listrik untuk rumah tangga yang lainnya. Sesimpel ganti lampu teras dengan lampu otomatis. Jadi kalau kita bangun siang pun, lampu udah otomatis mati sendiri.

Tapi ini aja tulisan saya udah 1300 words, kalau dilanjutin bisa makin panjang. -___-

Moral lesson-nya, jadi ibu musti smart dan bisa ngasih contoh yang baik buat keluarga dan anak-anaknya. Istilah kerennya ecomom!

Baca juga:Ibu, Masa Depan Bumi Ada di Tanganmu

Enggak usah kebanyakan ngeluh dan nyalahin pemimpin negara. Tar kebiasaan ngeluh dan melempar kesalahan, ditiru anak loh.. Lebih baik action yang nyata, apa yang bisa kita lakukan supaya dapur tetep ngepul, doa kenceng supaya kerjaan suami lancar, rejeki mengalir, dan tagihan listrik terselamatkan.

Yuk, gantian deh.. Kalian punya tips lain apa untuk menghemat listrik?

 

 

22 thoughts on “Stop Mengeluh! Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga

  1. Samaaa….saya jarang banget setrika. Diajarin kalo mau jemur baju dikibasin dulu. Yang disetrika cuman baju kerja sama baju resmi. Saya sama suami juga bukan orang yang suka nonton TV. Tapi, sekalinya dapat kerjaan nggambar, suami betah seharian semalaman kerja di depan komputer. AC juga dinyalakan pas malam aja. Sebenernya kami berdua hemat kalo soal listrik.

    Beda kalo pas adik lagi nginep di rumah saya. Itu TV bisa nyala nonstop 24 jam, kipas angin nyala semua 24 jam juga. Belum lagi kalo seharian main PS ato komputer. Kalo tidur juga lampu harus nyala terus. Haha boros banget sih, kan bikin sedih.

    oh ya, mungkin kalo ada peralatan elektronik yang sedang tidak terpakai, colokannya bisa dicabut aja. kalo ada kran air yang tidak menutup sempurna, coba dirapetin aja. karena kami belum punya tandon air, jadi sekalinya air keluar meski seciprit gitu, pompa airnya langsung ngeeek nyala.

  2. aku nyuci pas wiken doang hahahah emang ada waktunya pas wiken sik, ngga ada art pun.. ac cuman satu dikamar, tv cuman di ruang tv =D dan rumah dayanya masih 1300 blm nambah, kalau emang musti naek ya ngga papa sih asal jangan di korupsi lagi sama orang2 jahat, bener2 subsidinya disalurkan pada orang yg perlu =D

  3. Aku sukaaaaaa baca postinganmu iniii :). Semoga orang2 yg suka nyalahin pemerintah rada nelek dikit gitu, kalo sbnrnya tujuan listrik naik ya utk alihin subsidi jg buat sodara2 kita di papua.. Biar indo bisa sama majunya kayak negara2 tetangga.. Ga malu apa yaa kita negara besar, tp mrt aja br mulai.. Subsidi mulu yg diminta. :p mentalnya msh manja ga abis2 ya mba…

  4. Aku paling suka dengan poin 2, mbak. Gerakan tanpa setrika. Udah aku terapin sejak zaman kuliah dulu. Alasan utamanya sih karena malas.
    Kebawa sampe sekarang. Oke juga untuk menghemat listrik

  5. aku juga bulan ini rada deg-degan nih nunggu tagihan listrik. bulan kemarin tagihan naik 100% padahal nyetrika jarang dan nggak pakai AC. Cuma emang sih bulan kemarin nyuci sering banget

  6. Untuk enggak mencuci baju dan setrika setiap hari agak susah buat aku. Maklum penghuni rumah ada 7 orang saat ini. hehehehe….
    Tapi alhamdulillah sih sejauh ini ngerasanya harga listrik wajar-wajar aja meski naik. Di rumah ada AC tapi memang enggak pernah nyala, karena cuma adikku yang lagi kuliah di luar yang suka pake AC. Air juga aku enggak pake PAM.

  7. Apa yang ditulis sudah banyak yang kupraktekkan. setelah 3x TDL naik maka ku harus berhemat dengan kenaikan yang terasa banget. bisa 2-3x lipat dari normal biasanya. semoga Indonesia terus makmur ya kak

  8. Matikan dispenser mak. Jangan lupa kalo enggak kepakai. Terus lampu-lampu penerangan juga. Kalau emang buat kedepannya lagi bisa pakai yang rendah daya, LED misal. sih mahal, tapi kan kalo terus-terusan juga hemat.

    Fyi, aku baru tau mak kalo itu namanya Toren. Soalnya tempat aku nyebutnya Tandon =D

  9. setuju banget mba.. jangan cuma bisa mengeluh dan mencerca pimpinan, tapi lebih baik kita harus berubah.
    Saya sih kebetulan di kost gak pake AC, tv jg menyala hanya sehabis pulang kerja di sore hati sampai subuh mba

  10. saya juga terharu bangeeeet akhirnya anak-anak itu diperhatikan langsung. Sekolah-sekolah sebelahnya juga pada dikasih T_T mereka pasti senang dan bahagia banget. Hal itu juga pernah saya alami ketika menemani anak-anak yang mendapatkan bantuan atulmenul seabrek. Saking senengnya, malah dibagi-bagi ke temen-temennya, padahal seabrek atulmenul itu dikasihkan untuk dirinya seorang. Teman lainnya juga udah dapet seabrek atulmenul yang sama. Ah, rasa berbagi terlalu mengakar pada mereka

    Sepertinya, nanti jika saya punya rumah, nggak akan pake tv kayaknya deh mbak. tapi pake wifi. eh, boros kah? >.<

  11. Wahh. Boleh juga tuh tipsnyaa..
    Kalau aku, gerakan tanpa nyetrika juha udah de dulu. Baju yg distrika cuma baju-baju “penting”.
    Kalau AC, alhamdulillah gak pasang AC. Cuma soal ngecas gadget nih yg gak bisa di hemat. Haha…

  12. kebanyakan orang mengeluh di jakarta kok tagihan naik. kok mahal sih dll. padahal benar kata mba di papua serba mahal banget kebutuhan pokoknya dan harus extra kerja keras untuk mendapatkan uang untuk membelid an membangun sesuatu,

    Saya setuju setrika lah pakaian ketika sudah banyak jadi, listrik yang dipakai satu kali colokan saja tidak cabut colok yang biasanya membuat listrik tagihannya naik.

  13. Setuju! Percuma hanya ngeluh aja..mendingan kita berusaha untuk bisa menghemat pemakaian listrik. Dari semua tips dari Mbak Noni, hampir semua udah saya lakuin, kecuali pasang toren. Iya selama ini, listrik langsung nyala kalau mau pakai air. Jadi boros listrik. Siap-siap beli toren,deh :)

  14. Keren Mbak Noni artikelnya, gapapa panjang Mbak yang penting isinya berguna. Hihi. Tips2 di atas sebagian sudah saya terapkan. Mbak nulisnya sambil ketawa terus ya LOL. Toren itu maksudnya tandon ya Mbak?

  15. Huwaaa tips yang sangat membantu banget Mbak. sayangnya aku masih tinggal bareng keluarga lain (bukan cuma keluarga intiku), kitanya hemat ehhh yang lain semena-mena borosnya, ngeselin deh. Lah malah curhat. =D

  16. Alhamdulillah,
    Karena tinggal di Bandung jadi gak perlu AC. Dan kebetulan tinggal di daerah Bandung Utara.
    Hemat di beberapa poin.

    Yang jadi masalah, kalau lagi pingin baking kue pake microwave.
    Laah…jadi kerasa bengkak tagihan listrik.

    Apa kuenya dicari yang kukus-kukusan aja yaa..?
    Heuu…

  17. Aku lho nyetrika kalo pengen, ahahaha
    Elektronik di rmh enggak terlalu banyak. Kalau ada berita naik, ya lihat aja. Tinggal di desa jg gak butuh AC

    biar gitu, tv msh sering nyala pdhal gak ditonton. Kudu tetep hemat nih

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)