Sebuah Pengakuan Dosa

Sebagai makhluk yang menyukai kebahagiaan duniawi sekalipun itu semu, lalu ujung-ujungnya menyesal dan malu. Kayaknya kalau dibikin list guilty pleasure, pasti ada panjang sekali. Ya gimana sih ya, sesungguhnya ibuknya Luna yang terkesan judes, ambisius, dan elegan ini (oke, yang terakhir saya sendiri yang ngasal kasih deskripsinya), aslinya katrok, ndeso, omdo, dan jijay. LOL

 photo 1491417712150_zpskvmosqs4.jpg

Makanya, saat Isti ngajakin untuk nulis tentang guilty pleasure, saya langsung nyeletuk, “Gampang ini mah.. Soalnya banyak.” Trus giliran sekarang ngadep di depan laptop, bingung mau nulis yang mana dulu. Bhuahahaha

Baca juga cerita Isti di sini
#Familife: Guilty Pleasure

Oke, mulai yang pertama dulu.

I’m the jajaners.

Jajan anything yang enggak dibuat di rumah dan bukan makanan berat apalagi nasi-nasian. Mulai dari cilok yang pedes-pedes endes, french fries dicocol saus atau dikasih bumbu tabur, pempek dari yang asli Palembang sampe yang sebiji seribuan dijual di depan sekolahan, sampe macaroni ngehe dan snack lidi-lidian yang MSGnya juwarak.

Kalau ada orang yang makan itu hanya untuk hidup, saya ini penganut hidup itu untuk menikmati makan. Nahh.. yang begini ini nih, katanya pengin kecil, mau diet, ngeluh tiap hari karena perut kayak hamil 2 bulan. Tapi semua hanyalah pret belaka. Karena enggak ada action satupun, kecuali yoga seminggu sekali.

Ya udah, mayan juga kan ya itu.. Buat bikin kringet. LOL

Saya ini tumbuh di SD yayasan katolik, dan tiap masa pra-paskah guru di sekolah selalu mengingatkan kami untuk berpantang. Temen-temen saya udah pada pamer, “Aku pantang daging!”, “Aku pantang garam!”. Trus Noni kecil pulang ke rumah dan ngomong ke mamanya, “Ma, aku mau pantang garam ya..”

Mama yang bijaksana itu cuma bilang, “Pantang itu artinya menahan keinginan atas sesuatu yang paling kamu sukai. Kamu kan paling suka jajan tu.. Jadi 1 bulan ini pantang jajan ya. Mama enggak kasih uang jajan, langsung mama masukin ke celengan. Kamu bawa bekal tiap hari ke sekolah.”

Duerrrrr.. Sungguh itu adalah siksaan terberatku seumur hidup. Selanjutnya tiap masuk masa pra-paskah enggak pernah ngomong minta pantang ini-itu ke Mama. Takut makkk.. takut enggak dikasih duit buat jajan.

Bahkan dulu, saya pernah ditinggal mobil antar-jemput sekolah karena saya antri jajan kue leker-nya kelamaan. LOL. Enggak cuma sekali, tapi tetep aja enggak kapok. Pokoknya hidup jajan!

Sekarang, setelah udah makin tua (oles anti-aging) dan kesadaran akan kesehatan meningkat, sebenernya pengin mengurangi hasrat jajan. Bikin sendiri ajalah di rumah. Selain lebih irit, komposisi makanan juga bisa dikontrol. Waspada kolesterol, juga penyakit-penyakit degenerative lainnya. Apalagi saya dulu punya riwayat operasi FAM (Fibrioadenomma Mammae) di payudara, dan udah diwanti-wanti sama dokter. Pola makan dan gaya hidup dijaga.

Tapi kenapa sih, itu susah banget yaa.. Huhuhu.. Saya masih suka nyemilin jajanan berMSG, pasrah sama gorengan depan kantor yang juwarak, dan french fries cocolan saus sambal botolan. Bukan berarti kalau seharian di rumah bebas jajan juga. Karena abang siomay yang selalu lewat jam 12 siang sungguh menggoda iman.

Kerjaan saya juga ngeluh terus sama suami, ini perut kenapa kempesnya cuma pas bangun tidur pagi dan abis pup aja ya.. Trus malemnya, ngesave-in beberapa olahraga 5 menit untuk ngecilin perut. Tapi paginya, bangun kesiangan, diburu jam ngantor, dan lebih milih bersih-bersih rumah dan masak, ketimbang olahraga.

Ya Tuhan, kenapa aku ini kebanyakan rencana, minim realita. Ada yang senasib? Mari berpelukan, kita saling menyemangati dan menguatkan.

 photo hug_gilmore girls_zpsdl4hodgx.gif

Anw, itu baru satu macam guilty pleasure, saya udah nyerocos panjang. >.< Oke, next.

Impulsif belanja buku anak.

Sumprit yang ini entah gimana mengatasinya. Saya udah cerita di tulisan sebelumnya, kalau kebahagiaan saya sekarang sudah berubah. Dulu hepi dan puas setelah belanja beberapa baju dan sepatu di midnite sale Centro, sekarang hepi kalau mendapati Kids Station diskonan gede-gedean.

Trus ditambah bentar lagi ada Big Bad Wolf di ICE BSD. Temen udah nawarin jasa titip mulai dari sekarang, jari dan mata udah mulai koordinasi nyecrollin web BBW nyari buku-buku buat diri sendiri juga buat anak.

Sebenernya banyak membaca itu kan baik yaa.. Tapi masalahnya, seringkali saya beli buku itu cuma beli aja. Enggak dibaca. Buat gaya-gayaan di rak buku doang. LOL.

Termasuk buku anak punya Luna yaa.. Sering saya beli buku tanpa melibatkan dia. Dan ternyata dia enggak suka. Harus bujukin dulu buat mau dibacain. Huhuhuhu.. Tapi udah tahu gitu, tetep aja kebiasaan milih buku tanpa melibatkan anak, terus berulang.

Yang paling parah itu kejadian malam ini. Persis malam ini, 3 jam sebelum saya nulis blog ini. (iya, saya selalu nulis blog di tengah malam)

Jam setengah 9 saya udah ngajakin Luna tidur dan nawarin baca cerita 1 buku yang dulu beli di MBC (Mizan Book Corner) bawah kantor. Lunanya udah mau tuh, dibacain buku ini. Karena sebelum-sebelumnya enggak mau. Katanya, enggak suka bukunya. Ya gimana sih, buku dibeli tanpa melibatkan dia.

Saya udah hepi tuh.. Tapi dia masih mau main. Saya nungguin dia main di kamar sampe ngantuk banget-nget dan ketiduran. Trus tiba-tiba dia bangunin saya dan minta (sambil maksa) dibacain buku ceritanya. Saya kzl. Saya ngantuk. Saya maunya dia langsung tidur aja. Tadi udah ditawarin bacain buku, enggak mau. Sekarang mintanya pas udah malem gini. :(((((

Saya marah dan menolak membacakan cerita. Tiba-tiba angel dateng, yaitu bapaknya yang barusan pulang dari latihan, dan dia langsung ambil alih bacain buku buat Luna. Sementara saya masih ngomel-ngomel, trus ketiduran.

Nahh.. gimana enggak merasa bersalah ini. Udah impulsif beli buku anak, tapi pas anak minta dibacain nolak. Habisnya mintanya pas malem dan aku ngantuk banget. Huhuhuhu

 photo sad_zpshwx7pdxi.gif

Stalking mantan di medsos.

Kali ini saya mau pengakuan dosa ke kalian semua, termasuk ke suami saya yang pasti baca tulisan ini, juga ke barisan para mantan kami yang mungkin sedang stalking-in saya juga lewat blog ini.

Jadi saya ini sesungguhnya demen stalking medsos-nya mantan. Bhuahahaha

Ada mantan yang hubungannya sekarang baik-baik aja, dan temenan di medsos. Yang ini gampanglah ya.. stalkingnya. Tapi ada juga mantan yang meninggalkan luka dalam dan ajakan pertemanannya selalu diabaikan. Diabaikan tapi tetep aja, distalking-in medsosnya.

Enggak cuma mantan saya aja, termasuk itu mantannya suami. Dari mantan yang itu, yang anu, juga mantannya yang temen SD saya itu. LOL. Ya ampun, suamiku mantannya banyak yah..

Sama kayak saya, mantannya dia ada yang hubungannya baik-baik aja dan temenan sama dia di medsos. Ada juga yang cukup di sinilah kisah mereka, dan enggak temenan di medsos atau saya akan murka. :))))

Gimana cara saya stalkingnya?

Ya pake akunnya suami-lahhh.. Sisanya, stalk manual aja, ketik namanya search di Facebook. Sampe-sampe saya apal nama panjangnya. LOL

Saking parahnya saya stalking, bahkan kabar terbaru mantannya yang barusan nikah, saya duluan yang tahu. Hahahahaha

Sebenernya, saya stalking buat apa sih? Curigaan amat sama suami? Masih cinta sama mantan? Maaf ya, ENGGAK SEMUA.

Itu cuma iseng belaka. Pengin tau aja, gimana kabar mereka sekarang. Udah nikah belum. Anaknya udah berapa. Sekarang kerja dimana. Hidupnya gimana. Udah itu aja.

 photo feeling guilty-1_zpscrdhvnsj.gif

Sekarang sih, saya udah jaranggggg banget stalking-in mantan. Selain mereka enggak aktif bersosmed (enggak kayak saya yang banci sosmed), juga udah mulai males. Karena stalking itu buang-buang waktu dan enggak ada faedahnya. Mending buat nulis blog, ini sejam aja udah jadi 1000 words. LOL

Dan jelaslah ya.. suami sendiri tetap the best dan tidak terganti. Dia tetap mantan terindah karena endingnya di pelaminan.

*

Baru 3 macam guilty pleasure saya nulisnya udah panjang banget. >.< Kalau dilanjutin, kalian bisa males bacanya dan closed tab. Padahal sebenernya list guilty pleasure saya masih banyak.

Seperti hobi ngupil di pagi hari saat perjalanan ke kantor (kalo sempet) atau saat di depan meja kerja dan tanpa tissue. Sering nonton drama korea pake HP sambil tiduran. Dulu sih dengan lampu kamar mati, tapi sekarang lampu kamar nyala. Tapi tetep aja sambil tiduran itu loo.. Padahal udah pake kacamata, tetep aja. -__-

Pernah (pernah loh ya, bukan hobi) pipis di kolam renang karena males jalan ke kamar mandi jauh. Belum lagi lepas-lepas baju renangnya susah. Pernah juga iseng nge-klik-in iklan-iklan begituan di website streaming drama korea. Penasaran aja, itu isinya gimana sih.. Beberapa ada yang bisa dibuka, tapi trus ditutup lagi karena males, enggak seru ternyata. Tapi beberapa ada yang diblokir sama internet positif. LOL

Udah ah pengakuan dosanya. Legaaaa

Gantian lah yang cerita, apa sih guilty pleasure kalian?

21 thoughts on “Sebuah Pengakuan Dosa

  1. Parah semua syah hahahahhaa. Yg tmbahhan terakhir juga wakakak sumpah aku ngakak!
    Tp kalok jajan eik jg sih malah semakin mennjadi begitu pnya uang sndiri wkwkww

  2. makan coklat sampai sekarang amsih sering makan coklat walau suka diem2 belinya dan disembunyikan di tempat yg gak abkal orang lain tahu, padahal gigi sudah rusak semua gaar2 banyak makan coklat

  3. daku belum nikah mbak. tapi daku juga suka jajanan, aku suka beli buku sampe kalap, dan aku juga sering stalkingin sosmed mantan hahhhaaa, walau cuma 1 mantan aja yang sering aku stalkingin, abisnya emang cuma sama dia yang belum move on hahhahaa (lah gimana mau move on kalo terus-terusan stalkingin sosmednya ya)

  4. haha, lucu bacanya yang di kalimat-kalimat terakhir. Asyik juga kayaknya nulis guilty pleasure kayak yang ditulis mbak Noni gini. Jadi bisa flashback. 😀

  5. Aku sensitif sama msg. Kalau makan bakso tukangnya suka cheating aku bilang jangan pake msg tetep dikasih. Lidahku gak bisa dibohongi.
    Kalau stalking mantan ati2 kepleset, maksudnya mau scroll eh kepencet love. Yg penting gak bandingin siapa yg lbh bahagia sekarang.

  6. hahaha, yg bacain cerita itu aku banget juga mba… aku tuh sering beliin anakku buku… tp gliran mau bacain ke dia, suka males duluan hahahaha… dan biasanya papinya sih yg akhirnya bacain cerita. tapiiii si papi mah kalo baca datar banget… g ada ekspresi ato nada suara yg naik turun ;p… jdilah anakku slalu ngeluh, “papi ga asik bacain ceritanya mom” hahahahaha…

    guilty pleasure ku sih, aku suka kalap belanja… apalagi kalo sdg stress -__- .. itu bisa abis2an, dan kemudian lgs puaaaas banget, stress ilang, dan 2 jam kemudian nangis nyesel :D..

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)