Sakit itu Mahal ya?

Siapa yang enggak pernah sakit?? Pasti pernah dong, kalo enggak pernah dewa dong kalian. Bagi2 dong kekebalan tubuhnya. Kalo diinget-inget, terakir kali saya sakit itu setahun yang lalu, yaitu sakit batuk & pusing berkepanjangan. Sisanya, cuma sakit masuk angin waton yang cuma 4 jam langsung sembuh. Sempet bangga sii.. Enggak pernah sakit dan ijin enggak masuk di kantor bersih karena enggak pernah dengan alasan sakit.

Nah, kali ini saya mau sedikit cerita. Semua ini berawal dari hari Selasa malem kemarin, sebelum berangkat mau pergi nonton Cin(T)a di Q! Film Festival & makan di Hokben sama Veron, saya mengganjal perut dulu dengan 1 piring mie goreng. Eits, mie goreng ini merknya Mie Sedap lo ya.. bukan Indomie. Tapi oh tapi, setelah makan kenapa leher saya jadi sakit ya.. Berasa ada yg mengganjal. Seperti duri ikan nyangkut di tengah-tengah kerongkongan. Sakitt.. *besok keluar di berita, Mie Sedap mengandung duri ikan*

Tapi, ah.. paling tar juga sembuh. Jadi, langsung dah.. Saya pergi sampai malem sekitar jam 10an hanya dengan jaket berkancing blazer yg tidak menutup semua bagian tubuh. *nah lo, bayangin sendiri bentuknya kyk apa*

Sampai di rumah, baik-baik saja. Tidak ada perubahan apa-apa. Leher tetep sakit, yak.. palingan besok pagi udah sembuh. Tapi, jam 2 dini hari saya kebangun dari tidur dengan leher yg sumpeh suakitttt buangettt. *pingin rasanya nyukil durinya pake pisau* Lalu, dengan mata merem melek, dengan nyawa setengah sadar setengah mabok, saya bikin wedang jahe panas. Saya minum itu wedang jahe dan kuharap besok pagi udah baikan.

Eng, ing, eng… Apa jadinya?? Besok pagi masih tetep aja sakit. Malah nambah badan meriang gk jelas. Aduh.. Gimana ini. Padahal jam 9 tet, ada meeting bareng bos pula. Trus udah janjian sama dosen Atmajaya juga. Akhirnya dengan nyawa setengah, *setengahnya lagi di tempat tidur* saya tetep berangkat ngantor. Rencananya, siang ini nanti mo ke Puskesmas buat berobat. Kalo mo pagi-pagi, enggak sempet bo. Udah ditungguin bos buat meeting bersama.

Jam 12 siang, udah ambil kunci motor dan siap berangkat ke Puskesmas. Yaoloh, Puskesmasnya tutup. Bukanya cuma dari jam 07.30 sampe jam 12.00 doang. Lalu, bagaimana nasib pasien-pasien yg baru bisa berobat seperti saya ini?? Langsung saya ambil handphone dan menelpon pacar tersayang yg sedang di Jakarta. *kumat manja & ketergantungannya*

“Pah, aku lagi sakit. Pusing banget kepalaku. Leherku sakit. Badanku meriang. Dokter terdekat sama kantorku di mana ya, selain Puskesmas. Puskesmasnya tutup.”

“Hhmm.. Di Sari Husada ada sih, tapi gak tau itu bisa buat umum atau enggak.”

“Aduh, dmn ya? Udah enggak konek ni, badan sama otaknya. Gak bisa mikir.”

“Di RS Happy Land aja.”

“Wah, duit di dompet tinggal 60 ribu nih. Cukup enggak ya?”

“Tak transfer sekarang ya. Km skrg mending lgs ke sana.”

Pacarku emang oye. Pacar SIAGA (siap, antar, jaga). Luph u much deh pokoknya. *lupa, padahal semalem abis bertengkar via sms* Langsung dah, saya meluncur ke RS Happy Land dan mendaftar lewat customer service di depan. Ketika sudah selesai proses registrasinya, saatnya tensi tekanan darah. Wuih, alatnya canggih lo.. Nensinya enggak pake alat manual yg didengerin di kuping gitu. Tp pake mesin yg tanganku langsung dimasukin ke alatnya, trus susternya pencet tombol “start”. Trus alatnya langsung bekerja dengan menggulung lengan tanganku dan menghitung tekanan darahku. Trus kalo udah selesai, bunyi suara “ting” dan keluar hasilnya di layar. *keliatan udiknya*

Hasilnya, tekanan yang atas lupa berapa, tapi yang bawah 67 bo! Rendah banget nii.. Pantesan pusing. Biasanya sih kalau saya normalnya sekitar 80an. Jadi, ketika tekanan 67, udah bikin pusing nggliyeng, pingin tiduran, gak kerja, dibeliin minuman jus jambu merah, dibawain baju-baju bagus, tas-tas bagus, sepatu keren, jam tangan cantik. *ada yang mau kasih ;)*

Pas udah masuk ke ruangan dokternya, hihihi.. dokternya lucu lo.. Dengan badan gendut dan gaya ngomong yang sedikit melambai, dia nanya-nanya banyak ke saya.

“Sakitnya pakai muntah-muntah enggak?”

“Enggak Dok,”   (*kan saya enggak hamil Dok*)

“Selama ini rajin olah raga enggak hayo.”

“Hhmm.. Lumayan sih Dok, seminggu 2x saya fitness.”

“Ohh….” (*mungkin dokternya berharap saya jawabnya enggak, biar bisa jadiin ini sebagai alasan saya sakit*)

“Kecapekan ya, jarang istirahat, terlalu forsir kerja.”

“Hehe.. mungkin ya Dok. ”  (*lebih tepatnya terlalu diforsir mainnya*)

“Oke, mari saya priksa.”

Setelah priksa sana-sini. Dicek tenggorokan pake senter. Katanya, yang kanan amandel saya putih-putih, *ada setannya kali* Trus yang kiri, merah bengkak, *nah, yg ini nih.. sakit gara2 “duri” dari mie sedap*. Dokter yang namanya dr. Benny pun memberi resep obat yang harus diminum & dihabiskan. Satu obat untuk naikin tensi, satu obat hisap untuk nyembuhin tenggorokan, satu obat antibiotik untuk nyembuhin semua sakitku ini. Sama suster, saya pun diantar ke depan Kassa untuk menunggu dipanggil proses pembayaran. *ini saat-saat yang paling mendebarkan*

“Nona Noni”

“Ya.”

“Semuanya 249.700” (*ediaaannnn buanyak buanggeeettttt*)

Saya pun langsung memberikan kartu debetku untuk pembayaran ini. Selain teringat bahwa pacar tersayang sudah mentransfer, saya juga enggak bawa duit cash sebanyak itu. Hiksss…. dengan nangis-nangis enggak rela, saya kasih kartu debetku untuk digesek di mesin pengambil uang laknat itu. Sakit itu memang benar-benar menyiksa. Beneran, asli. Dan saya yang juarangggg buangeeetttt sakit ini, sekarang semakin sakit gara-gara liat nota tagihan pengobatanku enggak bisa diajak kompromi.

Yahh.. meski enggak rela.. Saya bayar juga itu tagihan. Saya kan mau sembuh.. Hikss.. Setelah itu, saya bawa notanya untuk mengambil obat di bagian farmasi sebelah Kassa. Petugas farmasi bilang begini,

“Obatnya cuma ada 2 Mbak. Yang satunya, diklaim sendiri di Apotek ya.”

“Ohh.. Itu obat apa Mbak?”

“Obat penaik tensi”

Baiklahh… Akan kuklaim obat itu nanti di Apotek K-24. Sambil berjalan ke parkir basement, saya mengamat-amati nota pembayaran. *masih tetep enggak rela* Ternyata.. semuanya itu mahal gara-gara obatnya. Masak yaa.. 1 obat aja harganya bisa sampe 200.000. Ya Tuhan… Gimana nasib orang2 miskin lainnya yang sakit & enggak bisa bayar.

Nota laknat penguras kantong.

Pulang kerjanya, dengan niat pulang tenggo, saya langsung ke Apotek K-24 untuk mengklaim obat penaik tensi itu. Syukurlah mbak-mbak Apoteker itu baik hati, sebelum saya membayar & sebelum dia mengambilkan obat, dia bertanya dulu, apakah saya mau membeli obat dengan harga segini. Yak, berapa harganya?? 1oo ribu lebih!!!! Just for 1 medicine!! Obat itu untuk 5 hari diminum. Dan kalaupun saya beli hanya utk 3 hari minum katanya juga enggak masalah. Yasud, akhirnya saya hanya membeli utk 3 hari minum saja. Bukan karena enggak bawa duit cash sihh, karena sebelum ke apotek tadi udah ambil duit di ATM. Tapi karena enggak rela duitku berkurang 300 ribu lebih hanya utk sakit yang menurut saya bisa sembuh hanya dengan saya ke Puskesmas aja. Hikss….

Pasukan penyelamat nyawa.

Ya.. ya.. Setelah menempuh perjalanan yang menurutku panjang, melelahkan & memusingkan itu, sampai juga di kamar tersayang. Langsung rebah di kasurku tercinta. Tanpa mandi langsung tidur dan baru bangun jam 19.30 untuk makan malam. Selanjutnya, tidur lagi sampe pagi. Dan sekarang, meski masih sedikit pusing & leher masih sedikit sakit. Saya sudah lebih normal & enggak setengah nyawa lagi seperti kemarin. Paling enggak, untuk menghibur diri, obat yang mahal banget itu bisa menyembuhkan diri dengan cepat.

>>Huffttt… Besok-besok, jangan sakit yang ngabisin duit lagi deh ya..

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)