Saat Harus Meninggalkan Anak Ke Luar Kota

Saat Harus Meninggalkan Anak Ke Luar Kota.jpg

Sebenernya saya bukan termasuk ibu yang terlalu sering ninggal anak ke luar kota. Tapi termasuk ibu yang tega ninggal-ninggal anak. Baik itu nginap di luar rumah karena urusan pekerjaan, pulang tengah malam karena ada event yang harus dihadiri, atau tugas kerja berhari-hari ke luar kota.

Usia Luna 3 minggu aja saya udah tega ninggalin dia di rumah cuma sama eyangnya, sementara saya dan suami jalan-jalan. Kami lupaa.. kalo benernya kami udah punya anak di rumah. Alasan awal mau beli kerai buat rumah, eh.. kok bablas belanja lainnya, sampai lupa waktu.

Baru setelah ditelpon mama, “Kamu dimana? Ini anaknya nyari susu. ASI-mu di kulkas udah abis.” Trus nyadar, oh iya yaa… aku udah punya bayi yang butuh ASI. :)))

*

Pertama kali saya ninggal Luna jauh adalah saat dia usia 10 bulan. Saya harus ke Malaysia untuk menghadiri Kualalumpur International Bookfair. Dan saya pergi enggak lama, cuma 5 hari.

Untungnya ya.. saya punya bos yang pengertian banget. Sebelum ditunjuk untuk berangkat, beliau meminta saya diskusi sama suami dulu. Diperbolehkan atau tidak?

Jelas dibolehinlah.. Suami saya bukan orang yang suka melarang-larang dan membatasi istrinya. Mau kesana-sini, terserah, yang penting tahu waktu dan bisa jaga diri.

Sebelum berangkat, jelas saya khawatir banget. Gimana Luna nanti tidurnya, karena dia masih nenen. Gimana ASIP buat dia, cukup enggak. Gimana nanti aku pumpingnya, karena melihat jadwal disana hectic banget.

Syukurlah, Luna bisa bobok cepat dan nyenyak tanpa rewel, persiapan ASIP pas, dan tetep bisa pumping lancar di hotel dan di bus. :)))

*

Selanjutnya, entah udah beberapa kali saya ninggal-ninggal Luna ke luar kota. Masih ASI aja udah saya tinggal-tinggal, ditambah setelah lepas ASI, berasa makin tega untuk ninggal dia.

Kalau ada ibu yang keberatan pergi ninggal anak, karena alasan anak masih ASI, saya biasa aja sih.. Dia masih ASI atau sudah sapih, sama aja. Habis gimana lagi dong.. bukannya saya enggak care sama anak, tapi memang keadaan yang membuat harus ninggal anak.

Awal ninggal dia emang ada rasa keberatan, tapi percayalah setelah sampai di luar kota, banyak aktivitas yang membuat kita lupa sejenak akan anak. Dan persis seperti yang mama saya bilang, “Jangan terlalu kepikiran anak, nanti dia disini bisa ikut ngerasin dan jadi rewel. Malah kasihan yang jagain anak, jadi capek karena anaknya rewel.”

Dan setiap saya pergi ninggalin Luna, saya tidak pernah terlalu keras memikirkannya. Paling hanya sekadar tanya apa aktivitasnya, sudah makan belum, minum susunya gimana, tidurnya gimana. Semua itu saya lakukan hanya dengan bertukar pesan dan foto via whatsapp.

Bahkan saya tidak pernah telepon ke rumah atau videocall untuk tanya kabar. Pernah saya melakukan itu, tapi ternyata itu justru membuat Luna inget ibuknya (karena denger suara saya), trus jadi rewel. Dan emaknya baper… malah jadi kangen berat sama anak. :(((

Saat Harus Meninggalkan Anak Ke Luar Kota.jpg
Paling, sering dikirimin foto kelakuan anak yang aneh-aneh. Seperti ngecat kukunya pake spidol. -_____-

Kalau ada yang bertanya-tanya..

Selama saya tinggal ke luar kota, Luna sama siapa?

Ada banyak pilihan, tinggal dipilih, mana yang lebih sesuai.

Luna bisa sama bapaknya, lalu pagi-sore seperti biasa dia di daycare. Atau.. Luna dan bapak nginep di rumah mertua saya, biar lebih rame, karena di sana ada sepupunya. Pilihan yang terakhir, meminta ibu mertua untuk menginap di rumah saya, karena ibu lebih telaten nggendong Luna ketika dia rewel enggak bisa tidur karena enggak nenen.

Baca juga: Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

Kunci bisa tenang selama meninggalkan anak ke luar kota adalah PERCAYA. Percaya bahwa suami bisa, kan.. dia ayahnya. Urusan anak bukan cuma urusan ibu aja kan.. Percaya bahwa neneknya bisa, sekalipun enggak tiap hari mengurusnya. Percaya bahwa nanny-nya bisa dan akan merawat anak kita dengan penuh kasih sayang.

Kalau udah percaya, kita pasti bisa pergi dengan tenang juga. Urusan kita di kota lain beres, anak di rumah juga tetep hepi.

Gimana dengan persediaan ASIP-nya?

Saya dulu rajin banget pumping, bisa sehari 4 kali pumping, meski Luna hanya minum 2-3 botol ASIP per hari. Dan kelebihan botol ASIP ini bisa jadi persediaan ketika sewaktu-waktu harus saya tinggal ke luar kota.

Lalu selama pergi ke luar kota, HARUS bawa botol ASIP sebanyak mungkin semuat tasnya. Kalau ditinggal kerja 8 jam aja pumping bisa 4 kali sehari. Apalagi kalau pergi keluar kota, dan anak sama sekali enggak nenen. Frekuensi pumping akan lebih sering dan hasil pumping juga bakal lebih banyak.

Baca juga: Manajemen ASI Ibu Bekerja

Ohya, jangan lupa juga bawa breastpad. Karena aktivitas selama di luar kota itu biasanya lebih sibuk, sampai sulit mencari waktu untuk pumping. Dan seringkali itu bikin, ASI-nya rembes.

Sekarang sih, saya udah enggak ASIP. Jadi makin tenang lagi, enggak diburu target stok ASIP. Dan enggak ngerasain payudara sakit lagi gara-gara ASI memberontak minta dikeluarkan. :)))

Kalau makannya?

Saya enggak begitu rewel urusan makanan anak. Saya enggak akan menuntut orangtua atau suami untuk membuatkan makanan sehat yang sempurna. Mereka udah bersedia menjaga Luna aja, saya sudah seharusnya berterima kasih banget. Ditambah mereka mau telaten nyuapin Luna yang mungkin saat itu lagi susah makan, itu juga saya udah seneng banget.

Kalau terpaksa kasih Luna makanan bubur instan, ya sudah nggak pa-pa. Yang penting Luna makan, Luna bahagia, dan yang menjaga Luna juga bahagia.

Tapi yang pasti, saya selalu memastikan kulkas terisi dengan bahan-bahan makanan, seperti sayuran dan buah. Kalau mau dimasak ya silakan, kalau enggak sempet ya nggak pa-pa. Dibawa SANTAI aja..

Apakah tiap abis ninggal anak, saya akan merasa bersalah?

Biasa aja sih.. Kebetulan Luna enggak rewel tiap saya tinggal. Paling dia komentar ke bapaknya, “Ibuk kok lama banget ya…” Setelah dijelasin, trus main-main, trus lupa.

Dan saya selalu berusaha menukar waktu yang saya tinggalkan itu, dengan mencari hari libur lain untuk enggak pergi kemana-mana, sehingga bisa fokus main sama dia.

Misal ya… hari Sabtu saya harus ke luar kota, atau aktivitas yang membuat saya harus menginap. Maka hari Jumatnya, saya harus pulang tepat waktu, tidak boleh lembur, dan tidak boleh ada kegiatan luar rumah di malam hari. Lalu weekend minggu depannya, sebisa mungkin saya enggak ke luar kota lagi, untuk nuker weekend kemarin.

Ohya, hari-hari sebelumnya, saya harus sounding ke Luna, bahwa ibuk bakal pergi ke luar kota. Nanti Luna bobok sama bapak ya.. sama uti ya..

Ini sangat ampuh untuk meminimalisir dia rewel ditinggal pergi.

Enak ya.. ninggal anak ke luar kota, selalu mulus tanpa drama.

Ehh.. enggak juga kok. Banyak dramanya.

Seperti Luna jatuh karena kepleset bedak yang dibuat mainannya sendiri, dan bibirnya nyunyur. Atau rewel berat karena enggak bisa tidur tanpa nenen. Kebangun jam 2 pagi trus enggak bisa tidur lagi, dan baru tidur jam 4 pagi. Gelisah nyari ibuknya, yang biasa jam setengah 6 udah di rumah, tapi kali ini sampe jam 10 belum balik juga. Juga, maksa nonton Youtube dan enggak mau berhenti. “Selesainya nanti aja kalau ibuk udah pulang.”

Lahh. Pulangnya masih besok. -____-

Cuman, drama-drama itu disikapi dengan santai aja. Bukan trus trauma dan menolak tawaran ke luar kota. Karena anak itu sangat dinamis. Kalau bulan kemarin dia rewel ditinggal ibunya pergi, bulan depan bisa sangat berbeda lagi.

Saat Harus Meninggalkan Anak Ke Luar Kota.jpg
Kelakuan aneh lainnya lagi, main salon-salonan sama sepupunya pake jepit jemuran. LOL.

Menurut saya, sebenernya kunci ninggal anak ke luar kota adalah kita tenang, percaya dan enggak terlalu banyak tuntutan kepada pengasuhnya. Usahakan kita tetep bahagia dan fokus pada aktivitas kita, maka anak pun juga enggak bakal rewel.

Gimana pun, sejauh apapun kita pergi, hati ibu dan anak tetep bakal terhubungkan. Apa yang kita rasakan, anak pun ikut merasakan.

Kalau kalian gimana? Tega enggak ninggal-ninggal anak ke luar kota?

 

 

PS: Tulisan ini ditulis karena barusan ninggal Luna ke luar kota. Dan mungkin karena udah biasa, kali ini dia sama sekali enggak nyariin ibuknya. Hepi aja gitu, main-main sepupunya. Dan saya juga hepi, main-main sama temen kantor. :)))

Karena kalau anak hepi, ibu pasti hepi.

8 thoughts on “Saat Harus Meninggalkan Anak Ke Luar Kota

  1. Ya ampuuunnn Luna lucu banget ya tingkah nya. Liat kutekan pakai spidol, senyum doank. Liat salon-salonan pake jepitan jemuran, langsung ngakak. Hahaha. Unyu bangeeettt. Nggak sakit apa, Lun?

  2. Aku termasuk yang tega juga ninggal anak di rumah. Tapi emang gak pernah lama sih, paling lama sehari semalam. Bentar lagi mau ke luar kota 3 hari, rasanya agak deg-degan tapi yakin aja sih sama bapaknya mah baik-baik aja.

  3. Wah, wejangan mamaku jg sama persiiis mba, Jangan terlalu kepikiran anak, nanti dia disini bisa ikut ngerasin dan jadi rewel.” :) Makanya pas kerja pun aku jarang bgt telpon ke rmh. Mikirnya klo gak ada kbr dr rmh berarti anak2ku aman nyaman aja.

  4. Lagi galau ni mommies, bulan depan mau ninggalin anak pergi tugas kantor πŸ™„πŸ™„πŸ™„hmmm kayanya emaknya yang bakalan mewek nih 😭😭😭emak2 drama banget 😜😜😜mikirin hari berangkat aja langsung mau nangis 😩😩😩

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)