Rutinitas Pagi Kami

rutinitas pagi

Hampir setiap pagi, kami awali dengan heboh dan kemrungsung. Sebenernya bisa enggak heboh sih, asal bangunnya lebih pagi. Cuman, dasarnya saya yang sering males bangun pagi. Trus ujungnya, kesiangan dikit, dan panik bersama-sama.

Ohya, ini tulisan #Familife perdana di tahun 2018. Semoga di tahun ini saya dan Isti bisa lebih konsisten untuk nulis bersama ya..

Baca juga punya Isti di sini:
Rutinitas Pagi

Sebenernya saya bukan tipe orang yang rajin bangun pagi. Bangun terpagi yaitu jam 5, dan itupun masih pake acara males-malesan dulu di kamar. Buka-buka stories Instagram, timeline Facebook, dan baca WAG. Emang perlu ditoyor deh.. Dulu pas masih lajang dan jam masuk kerja lebih fleksibel, sekalipun bangun siang saya enggak pernah lupa untuk baca kitab suci dulu dan doa pagi. Tapi setelah sekarang disibukkan dengan urusan dapur, rumah, dan anak, juga godaan sosial media kampretos itu, kok jadi melorot gini ya, kebiasaan baiknya. Pol mentok cuma doa pagi doang, trus langsung pegang hape, scrolling timeline sosmed.

Okesip, #resolusi2018 adalah bangun pagi dan no social media, tapi diganti doa dan baca kitab suci. Ohya, dan homeworkout. Gara-gara kemarin disemprit sama obsgyn untuk diet, ngembaliin berat badan ke zaman hamil Luna. Apakah mungkin? Huhuhu.. Semoga bisa!

Sekitar jam setengah 6, saya baru bener-bener bugar dan siap beraktivitas. Yaitu cuci piring dan masak. Sementara suami dan Luna masih terlelap.

Di rumah, saya manusia yang bangun pertama. Seringkali kalau saya bangunnya siang, maka seisi rumah bangunnya siang semua. Kecuali suami harus berangkat kerja superpagi, misal jam 6. Baru deh, dia duluan yang bangun. Atauu.. ketika saya bener-bener males banget bangun pagi, karena superngantuk atau sakit, dia duluan yang bangun dan beres-beres rumah.

Tapi di hari-hari biasa pukul 6 pagi, suami baru nyusul bangun dan bantuin saya beres-beres rumah. Kadang dia bantuin masak, tapi seringnya dia yang nyapu rumah. Baru setelah lantai bersih, digotongnya Luna yang masih merem itu ke karpet ruang tengah. Dibangunin sambil diputerin film Masha and The Bear.

Masha ini bener-bener kartun penyelamat. Masih sambil kriyip-kriyip, Luna yang nonton TV itu bisa ditinggal untuk lanjut aktivitas lainnya. Terserah deh, dibilang anak TV. Tapi, kalau enggak diputerin TV, dia beneran bisa bablas tidur lagi. Kalau mau digendong dan dipangku sambil duduk santai di teras, waktunya kami yang enggak nyantai, karena banyak pekerjaan rumah tangga lain yang harus diselesaiin. Seperti, jemur cucian.

Sekarang, saya jarang banget nyuci baju di pagi hari. Karena selesainya mesin muter cucian adalah di waktu kami sudah mau berangkat kerja. Ya, ini gara-gara sayanya yang bangun pagi enggak langsung nyalain mesin cuci sih.. Jadinya, cucian baru selesai muter jam setengah 8. Telat banget. Makanya, semenjak itu saya selalu nyuci baju di malam hari. Tinggal pencet dan disambi beraktivitas lain, trus paginya tinggal jemur.

Baca juga: Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga

Dulu, saya masih selalu rajin belanja sayur tiap pagi. Belanja hari ini buat dimasak hari besoknya. Tapi, semenjak Warung Bude Tris enggak pernah jualan sayur mentah lagi, melainkan sayur matengan. Rutinitas belanja sayur di pagi hari hilang. Saya mulai belajar untuk menyusun menu masakan selama 1 minggu, dan belanja sayur di sore hari pulang kerja. Langsung untuk stok seminggu.

Setelah dipikir-pikir, ini jauh lebih efektif sebenernya. Juga lebih irit. Karena belanja sayur harian itu, godaan jajan akan jauh lebih besar. #anakjajan

Kalau lagi males masak, tinggal werr.. ke Warung Bude Tris belanja masakan matengan. Bisa buat menu seharian termasuk bekal makan siang di kantor. Jauh lebih irit bawa bekal, ketimbang jajan GoFood. Tapi, tetep akan lebih irit lagi kalau rajin masak sendiri. Tiga hari jajan masakan matengan, bisa buat nyetok sayur mentah untuk dimasak seminggu.

Oke, ini #resolusi2018 yang lainnya. Lebih rajin masak sendiri.

Baca juga: Masak Sendiri Itu Seksih

Sekarang ke Luna. Semenjak dia pindah sekolah dan masuk TK di semester ini, dia punya jam masuk sekolah yang lebih ketat, yaitu jam 07.30. Kalau dulu, masih kebawa kebiasaan di daycare, berangkat sesuka hati dan kalau enggak sempet sarapan di rumah, ya udah tinggal bawain aja sarapannya ke daycare. Ntar bundanya yang akan nyuapin dia makan.

Sekarang udah enggak bisa lagi. Dia WAJIB sarapan dulu sebelum berangkat sekolah. Saya tim ibu yang galak kalau urusan sarapan. Padahal saya sendiri kadang suka skip sarapan, dengan alasan buru-buru dan.. diet.

Tapi, anak kecil itu butuh tenaga ekstra buat aktivitasnya di sekolah. Emang kayaknya cuma 3 jam ya, di sekolah. Tapi 3 jam itu mereka akan capek beraktivitas fisik dan otak. Jadi penting banget melatih anak untuk sarapan pagi, dikit enggak masalah, yang penting perut keisi.

Yang ngurusin Luna ini lebih fleksibel, kadang saya, kadang bapaknya. Kalau saya masih masak, bisa dimandiin bapaknya. Atau kalau sempet, saya mandiin Luna, trus yang makein baju bapaknya, sementara saya gantian yang mandi. Bahkan kadang, kami mandi bersama. Hahaha… Trus pake baju bersama-sama. Ini serunya punya anak perempuan. Meski ini justru lebih lama, ya karena mandinya pasti sambil mainan dan heboh bersama.

Luna sarapan sekitar pukul setengah 7, dan saya dandan siap-siap buat ngantor. Seringnya, yang nyuapin Luna sarapan adalah suami saya. Karena saya, kalau enggak dandan, ya siapin bekal makan siang di kantor, juga bekal sekolahnya Luna.

Dan di pukul 7 pagi, kami berpencar. Mulai tahun ini, saya yang tugas anterin Luna sekolah, trus lanjut ke kantor.

Baca juga: Balada Ibu Bekerja

Gitu terus rutinitas weekdays di rumah kami. Pembagian tugas yang sebenernya secara tidak sengaja terbagi sendiri semenjak awal-awal kami nikah dulu. Saya yang ngurusin dapur dan suami yang ngurusin beberes rumah. Lalu setelah punya anak, urusan anak dikerjakan bareng-bareng. Tidak ada pembagian yang pasti, pokoknya siapa yang bisa, ya dikerjakan.

Tapi beda lagi saat weekend.

Semenjak Luna sudah TK, hari Sabtu kami sudah tidak santai lagi. Tetep harus bangun pagi. Minimal rumah sudah bersih dan ada sarapan di meja makan. Setelah antar Luna sekolah, saya baru masak atau lanjut beberes lainnya.

Seperti, ngepel lantai, nyetrika bajunya Luna (baju kami kasih ke laundryan untuk disetrikain), atau berkebun. Busett.. gayanya nyebut berkebun. Padahal halaman rumah cuma sepetak. Hahaha.. Ya intinya, beberes halaman. Motongin ranting pohon melati yang makin rimbun dan tanaman dollar yang menjalar kemana-mana. Juga, nyapu halaman yang kerontokan daun-daun dan sudah seminggu enggak pernah disapu.

Saya ini dasarnya anak pemalas, nyapu halaman paling cepet seminggu sekali. Sering juga sebulan sekali baru dibersihkan. Sampe halaman udah kayak hutan saking rimbunnya daun-daunnya.

DI hari Minggunya, seharusnya bisa jadi lebih santai ya.. Tapi seringnya tetep heboh, karena harus ke gereja jam 7 pagi. Seharusnya bisa bangun jam 5 dan beraktivitas seperti di weekdays, tapi praktiknya baru bangun jam 6 dan langsung mandi, dandan, trus berangkat.

Urusan perdapuran dan beberes rumah, entar aja. Toh, jam 9 udah balik lagi.

Baca juga: Weekend Pop Brunch & Lunch

Kami sudah terbiasa hidup tanpa ART, dan ngerasain ngurus semua-muanya sendiri. Kalau lagi capek, sering mbayangin punya ART jadi bisa bangun lebih siang dan enggak perlu mikirin masak. Anak udah ada yang ngurusin, kami tinggal ngurus diri sendiri yang bersiap berangkat kerja.

Tapi kalau beneran punya ART, kayaknya enggak bakal rekrut ART yang seperti itu deh. Lebih baik ART infal yang tidak menginap/pulang sore. Kami agak ngerasa aneh gimana gitu.. ketika di rumah ini ada orang selain keluarga yang menginap setiap hari. Ditambah rumahnya kecil gini, mau tidur dimana dia nanti.

Pembicaraan tentang ART infal sudah beberapa kali kami bahas. Semenjak Luna sudah bukan anak daycare lagi, sepertinya besok-besok kami bakal butuh tenaga ART untuk bantuin ngurusin anak dan rumah.

Selain tentang ART, kadangkala terbersit juga saya yang mengeluhkan rumah jauh sehingga harus berangkat lebih pagi dibanding teman-teman lain. Tapi trus inget teman-teman lain yang berjuang di ibukota. Mereka sudah di jalanan, nunggu kereta, shuttle, atau lagi nyetir. Sayanya masih tiduran di rumah.

Sejauh-jauhnya rumah di Jogja, jarak 25 kilometer ini masih bisa ditempuh 30-40 menit. Gini yang bikin saya tidak berhenti bersyukur. Sekalipun rumah kami jauh dari kota, dan kami harus beraktivitas lebih pagi dibanding beberapa keluarga lain yang tinggal di Jogja, tapi saya enggak pernah ngerasa waktu habis di jalan. Saya masih bisa bekerja sambil ngurus anak, dan sampai rumah saat matahari masih terlihat.

 

 

Rutinitas pagi tiap keluarga pasti beda-beda dong yaa… Ada yang punya #resolusi2018 juga untuk rutinitas paginya?

 

6 thoughts on “Rutinitas Pagi Kami

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)