Rutinitas Make Up Andalan

make up andalan

Aslinya, saya orang yang suka dandan, tapi enggak telaten untuk rajin dandan. Saya bisa keluar enggak make up-an komplit, tapi minimal bedak nempel di wajah dan lipstik nempel di bibir. Dibilang cuek sama penampilan ya enggak juga, karena kalau wajah polosan itu rasanya ada yang aneh. Berasa telanjang.

Pernah suatu hari saya ngantor enggak pake lipstik karena buru-buru. Dan dibilang “pucat” sama temen cowok di kantor. *gendernya disebutin amat, karena jarang-jarang cowok ngomentarin make up cewek* Lol

Setelah itu, kemana pun kupergi, pouch isi make up selalu dibawa. Mau itu cuma grocery shopping kek, nge-mall lah, apalagi ke kantor. Wajiblah, pouch-nya di bawa. Tapi, ya enggak semua make up dimasukin juga. Cuma yang penting-penting aja buat touch up, seperti bedak, lipbalm dan lipstik.

Awal-awal punya anak dulu, saya jarang make up-an. Pagi-pagi, selalu hectic sekali dan fokusnya mikirin anak ketimbang penampilan. Ya gimana sih, ya.. Euforia punya anak pertama. Anaknya yang dandan cantik, sementara ibunya seadanya. Untung dulu belum kenal beauty blogger atau beauty selebgram. Jadi yang enggak ada keinginan harus tampil maksimal dengan make up lengkap.

Sekarang, setelah punya anak, ritme hidup udah lebih selow karena anaknya udah gedean dikit juga. Mulai deh, kecentilan lagi. Nyobain skin care ini-itu, nyobain make up ini-itu. Setiap pagi WAJIB berangkat kerja dengan make up nempel di wajah.

Tapi kalau dibandingin sama beauty blogger, saya mah.. apalah.. Koleksi make up ya itu-itu aja. Karena setelah nyobain ini-itu baliknya ke merk itu-itu lagi. Padahal sebenernya tipe wajah saya berkulit normal yang enggak sensitif tiap nyobain skin care atau make up baru, tapi hasrat untuk nyoba-nyoba udah hilang. Setelah nengok laci, masih ada koleksi lipstik yang belum dipake, maskara yang enggak habis-habis, dan bb cream yang ternyata jarang dipake.

Coba ya, saya jembrengin urutan make up-an saya tiap hari. Semuanya ini make up andalan yang kalau lagi selow dipake semua. Tapi kalau enggak ya, cuma dipake sebagian aja.

 1. Serum Wardah 

serum wardah

Dikenalin serum pertama kali sama temen kantor, dan langsung suka. Dari pertama make serum selalu yang merk Wardah. Sekardus isi 5 harga Rp50.000. Karena tipe kulit wajah saya normal cenderung kering, jadi pake serum yang hydrating serum.

Selalu dipake abis cuci muka. Sekalipun abis cuci muka enggak kemana-mana, ya tetep pake serum. Saya meyakini, pake serum bisa ngasih nutrisi di kulit wajah, biar enggak kering dan enggak gampang keriput. Apalagi kalau kamar kita berAC, bangun tidur paginya, kerasa banget kulit kering dan enggak nyaman kalau semalam lupa pake serum.

 2. Suncare Wardah 

suncare wardah

Sebelum pake suncare Wardah, saya makenya moisturizer Ponds. Trus geser pindah ke Wardah karena dikenalin sama Nadia. Harga sekitar Rp42.000, dipake setiap pagi mau keluar rumah, dan ditumpuk setelah pake serum.

Kenapa ganti pake suncare? Karena lama-lama mikir, kita ini tinggal di Indonesia yang makin lama super panas sekali. Meskipun kerjaan saya enggak di lapangan, tapi matahari itu ada dimana-mana, nembus kaca gedung kantor juga. Rasanya kok, harus banget menjaga wajah pake suncare. Biar kulit wajah lebih terjaga.

Setelah sempet nyobain bb cream, tapi akhirnya lebih milih suncare. Saya enggak terlalu suka efek “tebel” setelah pake bb cream. Kalau pake suncare, lebih kerasa manfaatnya ke kulit. Lagian wajah saya (untungnya) enggak ada bekas-bekas jerawat atau noda yang harus ditutupi. Jadi pake suncare ini aja udah cukup.

 3. Bedak Wardah 

bedak wardah

Lagi-lagi merk-nya Wardah. Suka amat sist, sama Wardah. Karena Wardah ada di mana-mana. Enggak perlu ke mall untuk beli make up. Bahkan tetangga saya aja ada yang jual Wardah di warung kelontongnya. Lol

Saya pake bedak padet yang warnanya biru, warna nomor 2. Sebelumnya pernah nyoba bedak tabur, tapi ternyata repot sekalii.. Bedak itu peralatan make up yang WAJIB dibawa ke mana-mana, dan kalau pake bedak tabur susah banget. Dibuka tutupnya, langsung brull.. bedaknya kemana-mana.

Dan sengaja juga, saya pake yang refil, enggak dipasang ke wadahnya. Karena saya ini boros banget sama bedak. Udah ngelepas bedak dari wadahnya susah (lem selotipnya lengket kuat banget), trus barusan bisa masang bedak refill ke wadah, eh.. bedak habis dan harus dilepas lagi. Repotnya..

Jadinya, di dalam pouch saya selalu ada bedak refill ini dan kaca kecil. Gini aja ternyata lebih simpel.

Ohya, barusan saya punya bedak Ponds Magic Powder. Tapi belum sempat dipake. Nanti deh, kalau udah dicoba saya bakal review di IG aja ya.. *katanya udah males nyoba-nyobain make up, tapi ini penasaran sama review orang-orang* Lol

 4. Eyebrow Faceshop 

eyebrow faceshop

Selesai bedakan, wajib pake eyebrow atau pensil alis. Padahal ya, dulu saya enggak suka pake pensil alis. Tapi setelah nyoba sekali, trus kesenengan. Hihihi… keren juga ya ternyata alisku kalo ditebelin pake pensil alis.

Sebelum terjebak sama eyebrow Faceshop, saya pake pensil alis Viva warna cokelat. Trus nyoba eyebrow black-grey-nya Etude beli di Lazada. Tapi, eyebrow Etude ini kok ngerasanya boros sekali, cepet abisnya. Akhirnya saya balik lagi pake Viva.

Suatu hari, saya jalan-jalan ke Ambarukmo Plaza dan lihat ada counter Etude di sana. Tiba-tiba tertarik lagi beli eyebrow-nya, tapi ternyata abis.. Tinggal refillnya doang. Padahal wadahnya udah kubuang sejak lama.

Jalan-jalan ke lantai yang lain, nemu Faceshop nyempil di pojokan deket Carefour. Awalnya udah males masuk, tapi dipaksa sama suami biar enggak kecewa. *he is my best supporting beauty partner* Akhirnya, coba lihat-lihat di sana dan iseng beli eyebrow-nya yang warna Black-Brown. Enggak ada alasan khusus kenapa pilih warna ini. Ngikut kata mbak-mbak penjaganya aja, katanya ini warna favorit pembeli.

Harga eyebrow Faceshop 2x lipat lebih mahal ketimbang Etude. Etude sekitar Rp45.000, Faceshop Rp99.000. Tapi setelah diaplikasikan ke alis, lebih enak Faceshop. Lebih irit Faceshop juga, ketimbang Etude.

Lol. Ternyata jebakan pake Faceshop membuahkan hasil. So far, ini pensil alis terbaik yang pernah saya coba.

 5. Eyeshadow Mirabella 

eyeshadow mirabella

Ini eyeshadow andalan banget. Jarang dipake sih.. dan kalau dipake cuma warna yang itu-itu aja. Dulu beli ini karena suka pilihan warnanya ada banyak. Padahal warna andalan ya cuma merah, pink, dan blue aja. Lol

Kalau saya perhatikan, warna eyeshadow kesukaan saya berubah-ubah sesuai mood. Dulu, saya seneng banget matching-in warna eyeshadow dengan baju. Kalau baju hijau, pake eyeshadow hijau. Kalau baju merah, pake eyeshadow pink. Dan lama-lama ngerasa, kok kayak mbak-mbak Indomaret sekali ya.. yang seragam dan eyeshadow-nya sama-sama biru. Mulailah saya berani campur-campur warna eyeshadow.

Kalau sekarang, saya lagi suka pake warna dark. Apapun bajunya, pokoknya eyeshadow-nya selalu dark. Bisa hitam atau biru tua.

 6. Liquid Eyeliner Wardah 

liquid eyeliner wardah

Setelah eyeshadow dipake, saya baru pake eyeliner. Lagi-lagi Wardah dong… Eyeliner Wardah ini the best banget. Suka sama modelnya, dan pas diaplikasikan warna hitamnya tebal.

Saya enggak terlalu suka pake eyeliner model spidol. Rasanya, hitam yang didapat kurang tebel. Tapi kalau eyeliner yang kuas, juga repot. Kalau lagi buru-buru gampang kecoret. Dan liquid eyeliner Wardah ini yang paling pas. Ujungnya model spidol, tapi isinya liquid jadi warnanya bakal tebel.

Saking sukanya, eyeliner aja sampe punya 2 ya sist.. Lol.

Ceritanya, dulu pas bongkar-bongkar ganti lemari, eyeliner saya ketlingsut. Suspeknya, Luna yang nyembunyiin karena saya lihat dia lagi mainan botol eyeliner itu. Tapi ditanya, ngakunya enggak tau. Udah nyoba ngerogoh-rogoh tumpukan baju di lemari, tapi enggak ketemu juga. Kemudian hopeless, keburu besok ada kondangan, dan saya enggak bisa banget kondangan tanpa eyeliner. Akhirnya beli liquid eyeliner Wardah yang baru.

Satu bulan setelah beli, ketemu eyeliner yang lama. Nylempit di ujung tumpukan baju. -____- Kok bisaa.. padahal kemarin abis dicari-cari enggak ketemu juga.

 7. Maskara Max Factor 

maskara max factor

Printilan mata terakhir yang dipakai adalah maskara. Saya enggak terlalu ribet untuk pilihan maskara. Pernah nyoba maskara Oriflame, Giordano, Inez, dan terakhir ini pake merk Max Factor, karena dikasih.

Aslinya, belum terlalu puas mengeksplore maskara. Entar kalau maskara yang ini udah abis mau nyoba maskara merk lain lagi. Tapi masalahnya, maskara saya itu selalu lama banget abisnya. Mau beli yang baru, tar yang lama diapain ya.. Ujung-ujungnya numpuk lagi di laci lemari. Lol

 8. Cheeklit Emina 

cheeklit emina

Sebelum kenal cheeklit Emina ini, saya selalu pake blush on Very Me-nya Oriflame. Blush on yang udah lama dipake tapi awet bener enggak habis-habis. Trus ultah kemarin, dikadoin Nadia cheeklit-nya Emina. Aaakk… lucu sekalii.. Bentuknya krim pasta dan tinggal diolesin dikit aja ke pipi, nanti akan memerah sendiri.

Langsung blush on lama ditinggalkan, dan tiap hari pake cheeklit ini. Warnanya lebih merah natural, enggak kayak ondel-ondel lagi karnaval. Makasih Nadia, si racun make up-ku, yang udah ngenalin aku sama cheeklit Emina.

Besok kalo udah abis kayaknya bakal milih blush on model beginian lagi. Tapi mungkin akan eksplore merek yang lainnya. Etude, Faceshop, Emina. Duh.. suka banget sama make up merk-merk Korean.

 9. Lipbalm Eos 

lipbalm eos

Lipbalm wajib banget dipake sebelum lipstik. Karena bibir saya terlalu kering kalau langsung diaplikasikan sama lipstik matte. Sebelumnya, saya pake lipbalm (lagi-lagi) Wardah, trus dikasih lipbalm Oriflame, dan terakhir ini dikasih lagi lipbalm Eos sama temen penulis yang tinggal di Texas.

Lipbalm Eos ini rasanya macam-macam. Kalau yang punya saya ini, rasa Blackberry Nextar. Enggak tau persis harganya, tapi kalau nengok di Lazada sekitar Rp70.000an.

 10. Matte Lipstick Wardah 

matte lipstick wardah

Terakhir yang dipake di wajah adalah lipstik. Saya suka banget eksplore lipstik. Aslinya, masih punya beberapa lipstik merk lain, tapi yang dipake yang ini-ini aja. Dan Matte Lipstick Wardah ini, dikasih sama Nadia juga. Hahaha… bener-bener deh.. dia supplier utama make up-ku. Makasih yaa…

Awet bener yaa.. padahal Nadia ngasihnya udah lama. Tapi emang baru setahunan ini make-nya, karena pas dia ngasih, saya masih seneng pake Matte Lipstick-nya Elizabeth Helen.

Lipstik ini sempet rusak, gara-gara saya puter-puter dengan tutup yang masih tertutup, saking tegangnya nonton drakor. Bego emang ini. Harus jauhkan benda-benda rawan dari jangkauan tangan nggratil.

*

Haaa.. ternyata panjang ya, postingannya.

Kesepuluh peralatan tempur ini hampir selalu saya pake tiap beraktivitas, terutama ke kantor, jalan-jalan, atau ke gereja. Kalau buru-buru, biasanya eye shadow dan eyeliner ke-skip. Atau semuanya dibawa, tar dipake pas udah sampe kantor.

Dan make kesepuluh peralatan tempur ini, paling lama 10 menit. Itu pun udah dengan nyisir dan ngucir rambut, pake handbody dan nyemprotin parfum ke badan.

Kecepatanku pake make up semakin maksimal, semenjak punya anak. *proud* Lol

One thought on “Rutinitas Make Up Andalan

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)