Pertimbangkan Ini Ketika Membeli Mobil Bekas

Pertimbangkan Ini Ketika Membeli Mobil Bekas.jpg

Jadi ceritanya, seperti yang udah saya tulis spoilernya di sini. Duit THR saya abis bis..

Karena kami membelanjakan uang itu dengan… mobil baru.

Sebenernya enggak ada niat untuk ganti mobil. Mobil lama yang buluk dan lebih tua daripada saya itu masih baik-baik aja. Meski emang tampilannya enggak kekinian, tapi mendinglah.. bisa dipake keliling kota dan sesekali ke luar kota.

Bapak saya yang die hard fans-nya Toyota sebenernya enggak suka sama mobil saya. Secara mereknya beda dan bodinya enggak sip. Tapi duit-duit saya juga.., ya enggak udahlah.. diterima aja anaknya baru bisa beli mobil buluk begitu.

Sampai suatu hari saat pulang ke rumah orangtua, seperti biasa saya parkir mobil di halaman depan rumah. Lalu esoknya ada orang yang sms Bapak dan tanya, “Mobil anaknya dijual enggak? Saya lagi nyari mobil kayak gitu.”

Waaa… ada juga yang nyari mobil buluk itu. Dikiranyaa.. Lol

Akhirnya, sekitar 1 minggu kemudian mobil itu berpindah tangan ke orang yang bersangkutan. Dan saya enggak punya mobil. Ternyata rumah jadi keliatan luas kalau enggak ada mobilnya. Bisa naruh jemuran di samping, bisa markir motor malang-melintang, dan Luna bisa lari-lari keluar-masuk rumah tanpa kesangkut mobil. *balada rumah mungil*

Selanjutnya kami tetep berencana untuk membeli mobil lagi. Meski tidak buru-buru dan sambil ngumpulin uang lagi buat tambahan. Buat kami, sebenernya mobil bukan kebutuhan primer yang harus punya segera dimiliki. Kami masih bisa bertiga wira-wiri pake motor. Menerabas macetnya kota Jogja juga sebenernya lebih nyaman naik motor ketimbang mobil. Tapi buat kami, punya mobil itu life goals kedua setelah punya rumah. Semacam pembuktian diri bahwa bisa beli mobil, benda kedua termahal setelah rumah.

Lagipula, kalau duit kami enggak dibeliin benda-benda semacam itu bisa-bisa abis cuma buat jalan-jalan atau makan-makan, yang enggak keliatan wujudnya. Lol

 

Niat kami yang beli mobilnya lagi itu setelah lebaran aja, ternyata tidak dengan Bapak saya. Beliau semangat banget nyariin saya mobil. Sampe jauh-jauh ke Klaten dan Sukoharjo buat cari mobil second yang cocok dipake anaknya. Hobi kedua bapak setelah burung memang mobil. Entah udah berapa kali Bapak gonta-ganti mobil, dan entah udah berapa kali Bapak sukses jual-beli mobil temen atau saudara. Taruh di halaman depan, seminggu kemudian laku kejual. *kayaknya dulu itu alibi Bapak, mobil saya dibiarin di halaman depan biar ada yang beli* Lol

Dan bener deh.. dua minggu setelah mobil lama saya kejual, saya punya mobil baru hasil perburuan Bapak.

Makasih Bapakku sayang… :*

Kali ini, mobil saya disukai Bapak karena Toyota punya. Kami keluarga Toyota. Lol.

Lainnya terutama.. karena speknya sesuai dengan yang dicari Bapak, *benernya yang nyari mobil Bapak atau saya sih..* yaitu yang tangguh, irit, kuat dibawa ke mana-mana termasuk ke gunung, mungil, pas dipake saya kalo pas di tengah macetnya kota Jogja, dan pajak tahunannya enggak tinggi. Danmempercayakan Bapak untuk mencarikan kami mobil emang enggak salah. Pengetahuan beliau tentang mobil udah expert.

Dari sini, saya jadi belajar banyak gimana Bapak membeli mobil. Sangat detil. Sering banget,menurut kami mobil itu udah bagus, tapi menurut Bapak enggak. Bobrok, keliatan yang punya sebelumnya enggak bisa ngerawat, dsb.

Buat orang-orang yang punya duit banyak dan sanggup dengan cicilan mobil baru sih enggak perlu ambil pusing yaa.. Tapi buat orang-orang kayak saya gini, duhh.. enggak rela deh tiap bulan bayar cicilan mobil segitu banyaknya. Mending buat tambah-tambah cicilan KPR atau.. investasiin ke tanah. Alasan keduanya sih.. karena saya punya Bapak yang tahu seluk-beluk mobil, dan punya suami yang mau belajar tentang mobil.

Sebenernya, kuncinya punya mobil, baik baru ataupun bekas adalah.. mau belajar tentang mobil dan jangan cuma tahunya make doang. Mobil baru kalau enggak bisa ngerawatnya, dan enggak tepat penggunaannya bisa bolak-balik bengkel juga.

 

Dari pengalaman berburu mobil bekas bersama suami dan Bapak itu, saya jadi belajar mempertimbangkan hal-hal ini ketika akan membeli mobil bekas.

1. Kebutuhan mobil untuk apa?

Pertanyaan standar sebenernya, untuk membeli mobil baru atau bekas. Kebutuhannya untuk apa? Dipakai tiap hari-kah? Cuma buat keluar kota-kah? Dimasukin ke rental mobil-kah? Dsb.

Urgent enggak? Atau buat pembuktian diri sebagai life goals, kayak saya. Lol

2. Berapa ukuran mobil yang bisa diparkir di dalam rumah?

Penting inii.. terutama buat penghuni rumah mungil macam saya. Sebisa mungkin jangan parkir mobil di luar rumah, selain karena takut maling, takut kebaret anak-anak yang sepedaan, juga ngeganggu penghuni lainnya. Jalan yang harusnya lebar jadi sempit gara-gara mobil kita diparkir di luar.

Baca juga: Tips Memarkir Mobil di Rumah Mungil

3. Berapa budget beli mobil?

Beli apapun pasti bikin budget-lah.. Trus nanti bisa cari di toko online, search by budget.

4. Apakah suatu saat nanti mobil itu akan dijual lagi?

Kalau suatu saat kita pengin ganti mobil, pasti mobil yang lama akan dijual lagi dong.. *kecuali halaman rumah gede, bisa buat koleksi* Yang patut diingat, harga mobil itu enggak kayak harga rumah yang pasti naiknya. Harga semua alat transportasi pasti akan turun. Contohnya, mobil saya sebelumnya, harga jualnya lebih murah 2 juta ketimbang harga belinya. Padahal kami cuma make 1,5 tahun.

Saran Bapak saya nih.. Supaya enggak sakit hati besok ketika jual mobil, pilih merek-merek terpercaya dan ternama. Dan merek-merek itu (di Indonesia khususnya) masih dikuasai oleh merek mobil asal Jepang. Harga mobil merek-merek tersebut, relatif stabil. Emang harga belinya tinggi, tapi harga jual turunnya enggak bikin sakit hati.

Selain itu, ketika akan menjual lagi mobil merek-merek tersebut, relatif lebih mudah. Karena peminatnya banyak. Seminggu-dua minggu ngiklan, udah laku.

5. Gimana kondisi mobilnya?

Kalau kata Bapak saya, yang pertama lihat body-nya dulu. Karena renov body mobil lebih mahal ketimbang servis mesin.

Body itu itu kompleks. Enggak cuma tampilan luarnya, tapi juga interior dalemnya. Gimana cat-nya? Sudah pernah dicat ulang belum? Pernah tabrakan di sisi mana? Gimana cover seat-nya? Dsb.

Mobil bekas itu biasanya udah gonta-ganti pemilik beberapa kali. Dan kita hanya bisa mengetahui track record pemakaian dari pemilik terakhir. Melihat detil dan meraba body mobil, bisa tahu apakah mobil itu sebelumnya pernah dicat ulang, atau didempul oleh pemilik sebelumnya.

Sedangkan untuk ujung-ujung mobil yang kebaret, atau cat yang mengelupas, itu sudah biasa untuk mobil bekas. Biasanya pasti ada begitunya.

Kalau nyari yang sempurna, susah..

6. Mobilnya plat apa?

Ini penting mengetahui mobil tersebut plat apa. Selain bisa menentukan, besok urusan perpajakannya gimana, juga ternyata plat mobil menentukan harga.

Untuk kota-kota tertentu, harga mobil dengan merek yang sama bisa lebih murah dibandingkan kota lain. Ini ditentukan dengan kondisi geografis kota tersebut.

Misalnya, kota yang semakin deket pantai harga jual mobil bekasnya akan lebih murah. Karena udara dari air laut pantai yang mengandung garam itu bisa membuat korosi (perkaratan) di mesin mobil lebih cepat, sehingga mobil bisa lebih rapuh atau cepat keropos.

Kalau mau lebih detil lagi, kita bisa meminta untuk melihat faktur pembelian pertama mobil tersebut. Fyi, faktur tersebut harus selalu dilampirkan setiap mobil berganti pemilik. Dari faktur dan BPKB mobil, kita bisa melihat sejarah pergantian mobil. Kayak mobil saya ini, dulu dimiliki oleh perempuan di Jambi. Setelah itu pindah-pindah, ke Magelang, lalu ke Jogja.

7. Gimana mesin mobilnya?

Untuk yang ini saya enggak bisa jelasin banyak, karena saya enggak tahu banyak tentang mesin mobil. Tapi indikator yang digunakan Bapak dan suami saya kemarin adalah, mesinnya basah atau kering. Kalau kering bagus, kalau basah jelek. Karena kalau basah artinya ada oli yang bocor.

Dan juga berapa cc mobil tersebut. Semakin kecil cc-nya akan semakin irit, tapi kekuatan mesinnya akan lebih tangguh mobil dengan cc besar.

Untuk city car yang sekarang ini lagi in dan iklannya gembar-gembor harga murah, rata-rata cc-nya kecil yaitu 1000 cc. Bisalah buat keluar tiap hari di dalam kota dan menerabas macetnya kota. Bensinnya juga lebih irit. Tapi kalau buat luar kota dan naik-naik ke puncak gunung, tenaganya akan kalah sama mobil-mobil lain yang cc-nya lebih besar.

Kan, namanya juga city car.. Ya cocoknya buat di dalam kota, bukan luar kota.

8. Apa kelemahan mobil tersebut?

Setiap kendaraan punya kelemahannya sendiri-sendiri. Misal, wiper belakang enggak jalan, sound system enggak bagus, AC kurang dingin, kalau perjalanan naik ke gunung AC harus dimatikan, dsb.

Ajak si penjual untuk terbuka apa kelemahan mobilnya. Sehingga nantinya kita bisa beradaptasi dengan mobil tersebut.

Manusia aja tidak ada yang sempurna, apalagi mobil.

9. Gimana urusan perpajakannya?

Pertama, berapa pajaknya per tahun? Semakin besar cc-nya, akan semakin mahal pajaknya. Semakin baru tahun-nya, pajaknya juga semakin mahal.

Kedua, pajaknya masih hidup atau sudah mati? Beberapa mobil bekas yang dijual pajaknya sudah mati. Dan ini jelas akan merepotkan kita karena harus menghidupkannya lagi. Lebih baik sih.. bayar orang untuk ngurusin, ketimbang kita ngurus sendiri bolak-balik kantor polisi. Lebih baik lagi, cari mobil yang pajaknya masih hidup.

Ketiga, kapan bayar pajaknya lagi? Deketan sama kita beli mobil atau enggak? Kalau deketan, berarti kita harus udah segera mikir ngeluarin duit lagi. Kalau jauhan, lumayan… paling enggak kita bisa bernapas sejenak, setelah duitnya kekuras buat beli mobil. Kayak saya nih.. beli mobil Juni, bayar pajaknya Agustus. Tanggal 1 pula.. Duh.. bener-bener enggak punya waktu bernapas.

Keempat, besok kalau mau bayar pajak masih bisa pinjem KTP enggak? Ini penting banget. Karena urusan pajak kendaraan, harus bawa KTP asli sesuai nama yang tertera di STNK mobil. Kalau ribet kita harus minjem-minjem. Bisa aja sihh.. (lagi-lagi) bayar orang untuk minta tolong ngurusin. Lol

Kelima, pajak mobil itu bertingkat. Kalau orang punya mobil lebih dari satu, maka pajaknya akan lebih banyak. Makanya, enggak sedikit orang yang “mematikan” identitasnya di mobil sebelumnya, supaya identitasnya bisa dipake di mobil baru, tanpa kena pajak bertingkat. Nah, kalau mobil yang kita beli ini sudah atau akan “dimatikan” sama pemilik sebelumnya, berarti kita harus mutasikan mobil itu ke identitas kita. Dan itu artinya, biaya lagi…

10. Berapa budget yang dikeluarkan untuk memperbaiki pernak-pernik mobil?

Namanya mobil bekas, pasti akan ada beberapa hal yang harus diperbaiki. Entah bannya diganti ukurannya-lah, stir harus diganti power steering-lah, AC harus diisi freon-lah, jendela harus dibuat power window-lah, dan macem-macem. Kalau ditelusuri bisa banyak banget.

Pertanyaannya, semua biaya tambahan yang akan kita keluarkan nantinya worth it enggak?

Karena sebenernya kalau mau sabar, kita bisa kok dapet mobil yang spesifikasinya sesuai kemauan kita. Contohnya kayak kemarin, kalau saya mau maksa beli mobil yang bagus tapi belum power steering. Saya harus nambah biaya power steering sendiri, minimal 3 juta. Lalu jatuhnya bakal lebih mahal. Untungnya, lebih sabar sedikit saya dapat mobil yang udah power steering. Dan enggak ada biaya tambahan yang urgent untuk dikeluarkan.

 

Hihihi.. banyak yaa..

Sambil mikir nih.. apa lagi ya lainnya?Semua itu saya tulis berdasarkan pengalaman pribadi sih.. Setelah bertahun-tahun mengamati Bapak jual-beli dan ngutak-atik mobil.

Intinya sih.. Belilah mobil sesuai kebutuhan dan kemampuanmu. Dan kalau mau beli mobil bekas tapi enggak tahu seluk-beluk mobil, sebaiknya ajak teman yang tahu mobil. Jadi bisa diajak untuk diskusi serta pertimbangan.

Tapi jangan lupa, kita juga harus belajar tahu tentang mobil. Karena mau mobil baru kek, atau mobil bekas kek.. Kalau kita enggak mau tahu, bisa cepet rusak juga. Ibarat punya peliharaan baru-lah.. Kan harus dirawat dan dijaga penuh kasih sayang.

*peluk cium mobil barukuuu..*

9 thoughts on “Pertimbangkan Ini Ketika Membeli Mobil Bekas

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)