Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Program Anak Kedua

hal yang perlu dipertimbangkan sebelum program anak kedua

Minggu kemarin kaget banget dapet kabar dari sahabat yang positif hamil. Padahal ngapain juga kaget yak… Jelas dia udah nikah. Ada yang tanggung jawab. Hahahaha…

Maksudnya kaget, karena baru seminggu sebelumnya kami ngobrol tentang program anak kedua. Inti dari obrolan itu, kami sama-sama belum greget untuk program anak kedua. Anak satu aja menguras emosi dan tenaga, apalagi anak dua.

Cara memprogramnya yang beda, saya pake KB spiral, dia enggak. Dan yang hamil duluan, dia. Trus pertanyaan selanjutnya bisa ditebak, “Kapan Luna dikasih adik?”

Dududududu…. *lalu diread doang* :))))

Trus gara-gara pertanyaan itu jadi kepikir bikin postingan ini. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan sebelum program anak kedua.

Meski saya mengamini banget bahwa anak adalah rejeki. Enggak boleh dong, nolak rejeki dari Tuhan. Di luar sana banyak pasangan yang belum juga dapet rejeki anak, nah.. kalau kita dikasih rejeki anak lagi ya jelas enggak boleh ditolak. Tapi demi kemahslahatan keluarga, ada baiknya sih mempertimbangkan hal-hal ini.

Ohya, postingan ini bakal panjang. Siapkan cemilan dulu, pastikan anak bermain dengan aman, dan bos lagi enggak di belakang memindai kerjaan kita.

1. Riwayat melahirkan anak pertama

Riwayat melahirkan anak pertama pasti akan berpengaruh besok ketika hamil anak kedua dan seterusnya. Misalnya aja nih ya, melahirkan anak pertama prosesnya caesar, itu berarti idealnya boleh hamil lagi setelah minimal 25 bulan, ada juga yang kasih saran 1,5 tahun, atau 2 tahun. Tergantung riwayat caesar sebelumnya, dan hanya dokter masing-masing yang tahu.

Semua itu demi pertimbangan medis keselamatan ibu dan anak. Dan kalau udah gitu, mending nurut aja apa kata dokter kan..

Belum lagi kalau dulu ada riwayat perdarahan setelah melahirkan. Enggak jarang itu meninggalkan dampak traumatis sendiri buat ibu. Kalau udah gitu, harus cari informasi sebanyak-banyaknya dari dokter dan tenaga medis terpercaya, biar kasus itu enggak terulang lagi.

2. Riwayat kesehatan anak pertama

Riwayat kesehatan anak pertama pasti juga ngaruh banget sama kesiapan orangtua untuk program anak kedua. Contohnya aja ya.. Luna dulu usia 2 hari, harus dirawat khusus karena infeksi pencernaan. Bisa dibayangin sedihnya saya, setelah 1 malam room-in, trus dia harus dipisah sama saya. Hari keempat saya pulang sendiri tanpa Luna. Huhuhu.. Untung sih, cuma 7 hari dia di rumah sakit. Tapi kalo inget-inget itu lagi, ya ampunnn… jangan sampai deh anak kedua besok begitu lagi. Caranya, cari informasi sebanyak-banyaknya, biar enggak kejadian lagi.

Kasus lain ya, kalau misal anak pertama masih perawatan sakit tertentu, perlu dipertimbangkan juga besok perawatannya gimana setelah anak kedua lahir. Enggak dipungkiri deh, punya bayi (lagi) itu repot. Apalagi kalau ada lebih dari 1 balita di rumah. *nggak usah dibayangin, besok aja dirasain sendiri* :))))

3. Pemberian ASI anak pertama

Katanya, kalau ngasih ASI ke anak itu menimalkan kemungkinan hamil. Tapi.. prakteknya banyak juga tuh yang hamil sebelum anak kedua 2 tahun, padahal dia udah ngasih anaknya ASI full. Makanya saya beraniin KB. Hehehe…

Secara medis, menyusui saat hamil itu membuat kontraksi yang bisa mengakibatkan keguguran. Selain itu akan ada rebutan gizi antara anak yang masih ASI dan janin di kandungan. Tapi, ada sih rambu-rambu yang harus dipatuhi kalau kita mau tandem nursing. Bisa digoogling sendiri ini mah.. Intinya sih, komitmen kita untuk menjaga kedua buah hati sama-sama sehat, nutrisi terpenuhi, dan kita sendiri juga tetap tercukupi gizinya.

4. Pengasuhan anak pertama

Ini yang jadi pertanyaan banget kalau saya besok punya anak kedua. Kami berdua kerja, sementara ini Luna di daycare. Iya sih, bisa semuanya di daycare, itu artinya akan bertambah biaya / SPP daycarenya. Trus kalau misal mau dititipin ke nanny atau eyang-nya, kira-kira mereka sanggup jagain 2 balita enggak.

Dan kalaupun kita enggak kerja, full SAHM, tanya ke diri kita sendiri. Sanggup enggak kita jagain 2 krucil itu di rumah tanpa nanny, tanpa orangtua, tanpa suami. Kan suami kerja ya.. Bisa lebih sabar enggak, bisa atur waktu dan enggak stres enggak, dll. Meski semuanya akan terjawab berjalan bersama waktu, tapi ada baiknya cek ricek dulu. Biar enggak ngrundel dan menyalahkan keadaan, nantinya.

5. Stabilitas Finansial

Saya mempercayai sih, rejeki itu tiap kepala. Dan kalau Tuhan udah kasih rejeki berupa anak, pasti rejeki finansial untuk mencukupi segala kebutuhannya, pasti juga akan dikasih.

Tapi, masalah finansial ini tetep harus dijadikan pertimbangan. Karena tambah anak itu artinya tambah pengeluaran juga. Nggak lucu ah, kalau sampai menunda imunisasi gara-gara kita enggak punya uang.

6. Usia orangtua

Wanita itu kan punya usia kesuburan ya.. Beda sama pria, yang di usia kapan pun tetep bisa menghamili wanita. (((menghamili))) Dan range usia subur itu ada banyak versi. Yang saya tahu batasan usia wanita untuk sebaiknya tidak hamil lagi adalah maksimal 35 tahun. Dan usia paling subur untuk hamil adalah 20-30 tahun.

Ada cerita nih, temen mama dulu nikahnya di penghujung usia 30 tahun. Dan dia program punya anaknya, setiap tahun sampai anaknya jumlahnya tiga. Jadi, masing-masing anak jaraknya satu tahun semua. Dan alasannya, karena kesuburan wanita itu tidak datang dua kali. Biar sekalian capeknya.

7. Jarak usia anak

Penting banget sih ini.. Terutama menyangkut masalah finansial. Saya enggak mau range usia anak saya kelipatan 3. Karena besok kalau mau nyekolahin repot di biayanya bund… Satunya masuk SMA, satunya masuk SMP. Untung sih, sekarang ada Tabungan Pendidikan. Tapi… tetep aja, mencarikan anak sekolah dalam waktu yang bersamaan itu pasti menguras tenaga.

Pengalaman lihat Mama sih dulu. Jarak saya dan adik itu 6 tahun. Saya masuk SMP, dia masuk SD. Saya masuk kuliah, dia masuk SMP. Wuhuu… habis-habisan deh duit Bapak waktu itu. Hahaha..

8. Proses melahirkan anak kedua

Ini juga perlu dipertimbangkan, besok lahiran anak kedua mau gimana dan dimana. Kalau dulu anak pertama mah, masih asik-asik aja ya.. Belum ada tanggungan. Suami nemenin saya di ruang bersalin. Mama dan Bapak nungguin di luar. Nah besok, kalau lahiran anak kedua, Luna sama siapa dong… Enggak lucu juga, gotong-gotong dia yang masih tidur (biasa lahiran itu kan malem) ke rumah sakit.

Tapi untuk ini ada banyak pilihan sebenernya. Mau nitipin anak ke eyangnya, nanny, atau tetangga. Senyamannya kita, sepercayanya kita, dan se-strategis lokasinya.

9. Manajemen waktu

Punya anak satu aja udah menguras tenaga kan ya bund.. apalagi anak dua. Dan masalah manajemen waktu ini juga harus diperhatikan. Terutama kalau kita ibu pekerja, kayak saya. Jangan sampai kerja bikin kita enggak bisa ngurusin dua anak. Karena bagaimana pun anak tetep yang harus diutamakan. Pinginnya kan di kantor bisa sukses, di rumah juga tetep punya waktu buat nemenin 2 anak main-main, dan di luar bisa gaul sama temen-temen lain. Buat ibu-ibu keren macam kita, pasti bisalah.. 😉

10. Persetujuan pasangan

Kalau yang pengin nambah anak cuma salah satu pihak aja, jelas enggak asik dong ya.. Kan anak itu tanggung jawab berdua, jadi harus kesepakatan berdua dong.. Nah, untuk ini harus diobrolin bareng-bareng, tentu dengan mempertimbangan kesembilan poin sebelumnya.

Di luar itu semua, bolehlah kita merencanakan tapi Tuhan yang menentukan. Sekalipun pakai KB yang 99% aman, tapi masih ada 1% peluang untuk kebobolan. Sekalipun sudah disusun rapi-rapi target dan rencana hidup, bisa aja Tuhan mengobrak-abriknya. Yang penting kapanpun Tuhan titipkan anak ke keluarga kita, disyukuri aja…

11 thoughts on “Pertimbangkan Hal Ini Sebelum Program Anak Kedua

  1. Waa… Banyak yah pertimbangannya, huee.. Anw, waktu itu imut seminar ASI & baru tau deh kalo ASI eksklusif bisa sbg KB alami cuma sampai anaknya 6 bulan aja, selebihnya gk bisa diandalkan lagi, hehe

  2. Ah kereeennn pertimbangannya…

    Abby n Nolan beda 7 tahun. Udah gatel kuping ditanyain dari Abby 2 tahun. Tapi kita yang ngerasain, kita yang repot, kita yang biayain, kitalah yang mutusin kapan yg tepat.

    Tapi bener sih, semua pertimbangan bisa ambrol ketika Tuhan berkata lain.

    Semangaaattt *apanya nih* 😉

  3. Pasti ada jalan malah kl menurutku…saya pun program anak kedua sejak ank pertama WWL usia 2 th. Tanpa KB apapun malah ga hamil2. Eh giliran LDR sm suami di tahun ke 3 wew isi anak kedua. Posisi di rumah ortu jadinya…ternyata dikasih rejekinya ketika semua pertimbangan2 diatas ada solusinya..hoho. Tiap rmh tangga dan keluarga mmg beda2 pertimbangannya. Saya trmasuk yg ga mau terlalu dkt usianya antar kk adik.tp juga mmpertimbangkan usia saya yg makin tua makin berasa lho beratnya hamil, faktor U. Jadi tetap diprogram boleh2 saja, tp hasil pasrahkan pd Tuhan:)

  4. Wah. Baru pagi tadi beberes baju di kamar terus kepikir, kalau Ais punya adek, aku udah siap gak y? Kadang sama Ais aja aku masih kurang perhatian kayaknya. Dan, aku ngerasa, nggak ada urgensi punya anak untuk saat ini. Mungkin kalo ntr dah kumoul sama ayahnya niat ini muncul. Hehe

  5. Iya memang, kalau mau punya anak lagi harus banyak yang dipikirkan. Terutama ya, kesiapan suami istri sih.
    Saya anak pertama SC, kudu byk cari info kalau pengennya lahir normal di anak kedua ini.

    Nice artikel :)

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)