Percuma Pintar tapi Tidak Peka

Saya mau curhat ya.. Cerita jalan-jalan kemarin Minggu yang bikin saya bete banget. Semoga ada yang sukarela tetep mau baca sampai akhir. Sekalipun curhat enggak penting, tapi tetep ada poin pentingnya juga kok. LOL

Percuma Pintar Tapi Tidak Peka

Jadi, hari Minggu kemarin saya mengajak suami dan anak untuk jalan-jalan ke suatu tempat wisata yang belum pernah kami kunjungi sebelumnya. Awalnya mau Pantai Glagah di Kulonprogo, tapi kok kayaknya bakalan panas banget ya.. Akhirnya kami memutuskan pergi ke Hutan Pinus di Imogiri, Bantul.

Meski salah seorang temen kami sudah ada yang bilang, “Ngapain ke sana? Tempatnya biasa aja kok..” Tapi kami tetep pengin ke sana. Haruslah main ke tempat kekinian di Jogja, paling enggak sekali doang.

Perjalanannya sih enggak ada masalah. Sekalipun lumayan jauh dari rumah dan jalannya berlikuk-likuk serta menanjak, tapi tetep okelah… enggak ada masalah.

Baca: Pertimbangkan Ini Ketika Akan Membeli MobilBekas

Masalah pertama muncul ketika kami sampai di lokasi tempat wisata. Ternyata, Hutan Pinus Imogiri itu ramenyaaa…. astaga. Pusing lihatnya.

Dasarnya saya enggak suka ke tempat wisata yang cendol banget. Tapi udah jauh-jauh sampe Hutan Pinus, ya udahlah.. masuk aja, cari parkiran.

Sayangnya, akses kendaraan keluar-masuk cuma satu jalan, sehingga kami antri agak lama menunggu mobil dapat parkir. Persis kayak nyari mobil di mall. Tapi ini antri masuknya panjang, karena akses keluar-masuk cuma satu jalan, bikin areanya sempit. Campur semua sama pengendara motor, pejalan kaki, juga mobil yang mau keluar.

Akhirnya sih dapet tempat parkir yang deket sama pintu masuk area hutan. Dan ohya, tarif parkir mobil Rp10.000.

 

Masalah yang kedua. Oke, ini murni ketololan saya yang bikin saltum maksimal.

Saya tu enggak punya sandal flat cantik. Punyanya sandal flat cuma sandal jepit Swallow yang udah menghitam kena kapalan kaki. Sama sandal teklek highheels 5 centi.

Jadi, tiap pergi kemana-mana selalu pake sandal teklek itu. Mau jalan di mall berjam-jam sih hayuk aja. Karena saya betah pake highheels. Pake stiletto 8 jam aja sanggup, apalagi cuma sandal teklek. Kecilll…

Baca: Highheels Are My Guilty Pleasure

Tapi itu kalo dipake jalan ke mall. Kalo ke hutan beda lagi. Hutan itu ternyata kontur tanahnya nggak rata, banyak batu, miring, menanjak. Big no for highheels. Dan sayangnya, saya lupa sama fakta itu. >.<

Padahal sebelumnya sempet kepikir mau pake sandal jepit loh.. Tapi kok kayaknya enggak cantik yaa.. Nanti kan mau foto OOTD-an.

Huu.. makan tu OOTD. Kalo udah bete karena kaki sakit, kebawa deh mau foto-foto cantik juga males.

Dan setelah sampe rumah saya baru nyadar kalo punya sepatu keds. Harusnya tadi pake itu ajaaa..

-____-

Percuma Pintar Tapi Tidak Peka
Tetottt.. Failed OOTD. >.<

Masalah ketiga. Inii… Luna kenapa sih enggak kooperatif banget diajak foto-foto. Disuruh jalan sendiri juga enggak mau, mintanya digendong terus sama bapaknya.

Meski bukan saya, tapi kasian si bapak loo… Anak udah gede gitu masih gendongan. Anakku anak moolll… Di mall doang dia mau turun dan lari-lari. >.<

Belum lagi, pas minta tolong suami untuk motretin, Luna enggak mau ditaruh. Nggendong sambil motret pake tangan satu, bikin semua fotonya blur.

Trus nyoba foto keluarga pake tripod alami (baca: batu). Dianya enggak mau diajak foto bareng. Maunya lari dan ambil kameranya.

Alamaakkk…

 

Percuma Pintar Tapi Tidak Peka

Masalah keempat. Nahh.. ini yang bikin bete dan saya langsung memutuskan untuk pulang ajalah.

Pengunjung Hutan Pinus Imogiri enggak ada yang peka.

Sebelumnya saya jelasin dulu ya, Hutan Pinus Imogiri adalah sebuah tempat liburan keluarga sederhana. Masuknya aja gratis. Baru bayar kalau ada yang minta difoto di atas hammock bertingkat. Tapi Hutan Pinus bukan area bermain anak-anak. Jadi enggak bakal ditemukan jungkat-jungkit atau perosotan. Karena Hutan Pinus Imogiri dikonsep untuk mempercantik setting foto-foto kalian. Biar kalau diupload ke instagram, keliatan kece.

Sekarang kan, semua tempat makan dan tempat wisata menomorsatukan penampilan. Rasa urusan belakangan asal bisa dimakan aja, yang penting kalau difoto kece. Begitupun tempat ini. Sangat instagramable.

Tapi di Hutan Pinus Imogiri ini ada 3 buah ayunan. Ayunan sederhana yang dibuat dari besi dan kayu doang. Itu aja udah bikin Luna bahagia, dia pengin banget naik ayunan itu. Dengan wajah memelas dia menghampiri gerombolan genk perempuan yang lagi asik foto-foto di situ. Tapi mereka enggak ada yang peka.

Ada sekitar 20 menit kami nungguin mereka foto-foto. Dan mereka enggak ada yang mau ngalah atau at least mempercepat sesi foto-fotonya, karena ayunannya mau dipake anak kecil. Padahal saat itu Luna udah cranky dan bilang, “Mau naik ayunan, Ibuk..”

Harusnya mereka bisa denger kan..

Setelah akhirnya Luna bisa naik ayunan itu, saya mengajarinya untuk berbagi. Yang antri mau foto-foto di ayunan itu banyak. Jadi mainnya cepet aja. Jangan posesif sama ayunannya. Luna pun turun, dan dia berlari ke arah ayunan lainnya.

Parahnya, ayunan kedua lagi dipake 2 orang laki-laki yang duduk santai tanpa foto-foto. Meski Luna sudah mendekat dan memelas, “Mau naik ayunan, Ibuk..” Mereka tetap santai dengan pandangan kosongnya sambil sesekali kakinya mengayun pelan.

Ayunan ketiga, sudah males saya menghampirinya. Karena dipakai oleh sepasang laki-perempuan yang sedang duduk-duduk mesra sambil berangkulan.

Percuma Pintar Tapi Tidak Peka
Kak, Gantian dong.. Ayunannyaa…

Mungkin yang baca ini ada yang nyalahin saya. Seharusnya saya berani nyamperin mereka dan bilang, “Mas, kalau enggak dipake foto-foto, ayunannya gantian sama anak saya ya..”

Tapi poin cerita saya bukan di situ. Saya mau minta supaya anak-anak muda (juga kita para orangtua), please pekalah sedikit. Bukan cuma untuk anak kecil saja, tapi juga untuk semua orang.

Ketika di kereta ketemu ibu hamil atau orangtua, ya berikan kursi untuk mereka. Ketika melihat ada orang kesusahan membuka tutup botol misalnya, ya coba tawarkan bantuan. Ketika di samping kita ada ibu dengan anak bayi yang sedang tertidur pulas, ya jangan ngobrol sambil teriak-teriak. Ketika di sebelah ada orang yang mengibas-ngibas tangan di depan hidung untuk menghalau asap, ya matikan rokoknya. Termasuk ketika ada anak kecil datang memelas memohon ayunan, please pinjamkan ayunannya barang sebentar.

Sempet loh saya terpikir, “Mereka mungkin belum ngerasain punya anak, jadinya enggak peka sama anak kecil”. Tapi, masalah kepekaan ini tidak bisa munculnya baru setelah punya anak. Tergantung orangnya, mau peka dan enggak egois, atau tidak?

Percuma deh, pinternya setinggi langit, cas-cis-cus bahasa asing, tapi tidak punya kepekaan ketika berinteraksi dengan sesama. Percuma juga, IQ-nya tinggi tapi tidak diimbangi dengan EQ.

Dan buat kita orangtua, terlalufokus mengurus kepintaran anaknya juga enggak baik. Anakku udah bisa ini-itu, dia udah belajar ini-itu, dia udah hapal sama ini-itu. Tapi ketika berinteraksi dengan orang lain, dia masih egois dan tidak peka. Tidak mau berbagi, tidak mau mengalah, maunya semua keinginannya diturutin.

Anak bukan manusia yang ujug-ujug langsung pintar berbagi dan punya kepekaan tinggi. Tergantung gimana kita-orangtuanya mengajari dan memberi contoh.

Percuma Pintar Tapi Tidak Peka
Cuma ini foto keluarga yang mendingan.

Hufftt… lega deh, kelar curhatnya.

Yuk, kita belajar lebih peka lagi.

 

20 thoughts on “Percuma Pintar tapi Tidak Peka

  1. Jangankan dedek emesh yg pasti keukeuh sumerekeuh ngendon disitu sampai dapet foto selfie tercantiknya meskipun bibirnya sudah diceprut-ceprutin seperti kata pakar beauty photograpgy tapi yo tetap jatah wajahnya segitu, pernah lo aku ketemu ibu2 niat banget naik candi pakai dress code high heels dandan menor mau foto bareng, trus gak mau gantian foto sampai dpt yg paling cakep semuanya pdhl mrk nggak kompak, ada yg asik cekikikan jadi momen motretnya nggak pas terus diulang-ulang. Hadeeeh

  2. Boro-boro sama fasilitas umum mba sekarang ini kepekaan buat nolong juga sudah menghilang. Saya pernah jatuh dari motor sama anak saya didepan banyak mahasiswa alhamdulilah saya cuma jadi tontonan gratisan yang nolongin malah bapak2 yang dari jauh lari2 liat saya kerempongan nahan motor biar ga nimpa anak saya. *elus-elus dada* dan sayapun cuma bisa liatin satu2 mahasiswa yang nton kutandai kalian yang cuman nonton hahahaha kzl

  3. dan mengajari anak untuk peka itu gak gampang ternyata mba..apalagi di lingkungan sekolah dan sekitar rmh dimana mrk banyak bergaul ternyata sudah berkurang kepekaan. jadi agak berat PR buat yg di rumah, blomlagi kalau ibunya bekerja kayak saya. makanya dlm kesempatan sy bs sy coba tekankan dan tunjukkan, karena aku kok yaa suka kesel bin gemesss gimanaa gt kalau ngeliat anak2 sekarang gak peka sm sekitar. Bahkan untuk sekedar pembiasaan maaf, terimakasih, sm tolong. PR banget nih buat ortu kyk saya

  4. wah sy pernah tuh mba mengalami stuasi seperti itu waktu ke teman kota…kalau saya sih tegur aja kalau lama ga mau gantian, teguran pertama ramah sambil senyum teguran kedua jutek sambil ngedumel, biarin dikatai jutek juga hahahha

  5. Parah memang jaman sekarang, yang namanya kepekaan kaya barang mahal ya. Jadi inget ada postingan di Path yang nulis perempuan muda yang gembar gembor komplen gara2 ada ibu2 hamil minta tempat duduk sama dia.

    DIA NGOMEL2 BTW MBAAA (efek kesel), dengan bilang kalau kursi di KRL itu mahal dan kakinya dia juga pegel. Dengan inti dia ga bakalan ngasih tempat duduk di krl sama siapa pun. Bahkan bilang kenapa ibu hamil manja banget pake minta tempat duduk.

    Ini contoh yg udah terjadi, lah gimana ke sini-sininya ya. Semacam degradasi kemanusiaan.

    #malahikutcurcol

  6. Mbak nggak tau kenapa ya kalau lihat kaya gitu saya pasti nggak bisa diem. Pasti saya udah nyeletuk ketus gitu deh, permisi ya mbak/mas gantian ya ayunannya anak saya mau main. Apalagi yang cuma pacaran aja pasti udah saya usir dengan super ketus “Mbak mas masih lama nggak ya pake ayunannya? Maaf ya kalau mau duduk2 pangkuan pacaran tolong donk cari spot yang lain. Ini kan gantian yang mau pakai,” hahaha tuh kan cuman dtulis aja saya udah nyerocos gmna ketemu mahluk aslinya hahahhaa… gemeeessssss….

  7. Euh…jadi ikut sebel bacanya. Sering nemu yang begitu. Terutama yang ngerokok di tempat umum. Kadang2 kalo nggak berani negur (karena si perokok bertampang sangar berbodi Hulk), langsung ngareeep…punya kemampuan telekinetis. Bisa bikin benda apalah gitu melayang ngegaplokin dia :p

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)