Pengeluaran Terboros Selama Ramadhan

Pengeluaran Terboros Selama Ramadhan

Udah hari ke-13 puasa ramadhan ya.. Enggak kerasa udah separo jalan, bentar lagi banget lebaran. Uwooowoo…

Sekalipun enggak puasa, tapi karena saya bekerja di kantor yang 95% karyawannya puasa, jadi kerasa bangetlah aura-aura bulan ramadhan.. Makan siang, mojok sendirian sambil nonton film atau nge-drakor. Abang gojek yang biasanya berderet-deret di depan kantor nganterin pesenan go-food karyawan, jadinya cuma satu-dua abang gojek aja. Dan yang paling nyenengin, jam istirahat tetep satu jam, tapi jam pulang kerja maju satu jam. Uyeeaaa.. Aku masih bisa lihat matahari terang benderang tiap perjalanan pulang.

Oiyaa, ini postingan #Familife kolab bareng Isti yaa..
Cerita borosnya Isti selama ramadhan bisa dibaca di sini:
Pengeluaran Terbesar Selama Ramadhan

Sekalipun secara KTP saya enggak merayakan lebaran, tapi secara budaya keluarga saya ikutan berlebaran. Keluarga besar Mama kebanyakan beragama Islam, kakek saya satu-satunya ini juga muslim. Jadi otomatis, tiap lebaran kami ngumpul di rumahnya, doa bersama, sungkem-sungkeman, foto-foto, dan terpenting buat anak-anak kecil itu… bagi-bagi amplop lebaran.

Jadi, ramadhan dan lebaran itu buat saya sangat berkesan banget. Bukan sekadar event yang sekilas trus bhay.. Tapi saya pun ikut merasakan gegap gempitanya, di lingkungan rumah, di kantor, juga di keluarga. Dan secara enggak sadar, saya ikutan antusias tiap memasuki bulan ramadhan apalagi menjelang lebaran. Rasanya, momen kebersamaan keluarga itu yang selalu saya nanti-nantikan.

Tapi-tapi-tapi… Tiap masuk bulan ramadhan, pengeluaran saya jadi lebih ekstra. Untung ke-backup sama THR yaa.. Tapi, THR datengnya kapan sihh.. Paling cepet, 2 minggu sebelum lebaran. Sedangkan saya borosnya udah sejak hari pertama ramadhan datang. LOL

Jajan tiap sore.

Gimana enggak boros, kalau tiap sore selalu jajan. Sebelumnya saya pernah pengakuan dosa, kalau saya itu hobinya jajan. Bukan jajan makanan besar semacam nasi-nasian, tapi jajan makanan ringan yang murah-murah, tapi kalau belinya banyak jadinya boros juga.

Tiap sore itu godaan orang jualan takjil buanyak banget. Paraahhh… Kadangkala, saya sering mampir impulsif dan jajan macem-macem. Atau kalau berhasil sampai rumah dengan selamat tanpa bawa jajanan, godaan datang dari tetangga yang pada buka lapak takjil di sepanjang gang.

Es buah, donat mini, dawet, jajanan pasar, es kelapa muda, pempek, singkong keju, siomay, tahu bakso, martabak..

Gawatttt… Puasa enggak, sahur enggak, tapi ikutan berbuka iya. Yang ada gendut dahhh.. #CRY1

Memenuhi undangan reuni dan bukber.

Kenapa semua undangan reuni datang di satu bulan yang sama. Why oh why?? Kalau hari ini bukber sama geng SMP, besok sama geng SMA, trus besoknya sama geng alumni kantor lama, minggu depan sama komunitas A, weekend besok sama komunitas B. Bahkan yaa.. temen-temen kampus saya yang di grup enggak pada puasa (cuma 1 orang yang puasa), tetep juga ngajakin reunian sekalian bukber.

Bukber apanya? Itu mah dinner together. LOL

Mending juga kalau bukbernya di tempat yang harganya biasa. Seringkali reuni itu diadakan di cafe atau restoran yang harganya mayan banget. Sekali-dua kali sih, gak masalah yaa.. Tapi kalau setiap reuni plus bukber di tempat yang istimewah. Bisa bikin cenut-cenut pengeluaran bulanan. #CRY2

Bagi amplop lebaran ke sepupu kecil & ponakan.

Ini pengeluaran wajib yang sudah tradisi dan sudah terprediksi. Kalau dulu pas masih kuliah, saya hepi tiap lebaran pasti terima amplop dari bude-pakde-tante-om-mbak-mas. Setelah kerja, gantian saya yang musti ngasih ke ponakan-ponakan dan sepupu yang masih sekolah.

Masa paling paceklik itu pas saya udah kerja tapi belum nikah dan belum punya anak. Duit saya keluar banyak buat bagi-bagi amplop lebaran, tapi enggak ada satu pun amplop yang masuk ke saya. #CRY3

Sekarang udah mayan banget. Punya Luna yang belum paham betapa berharganya duit, jadinya apa yang saya keluarkan buat amplop lebaran, baliknya lewat Luna juga yang disetor ke emaknya. Belum lagi, tahun ini jumlah sepupu yang akan dibagi amplop semakin berkurang, karena beberapa udah pada lulus kuliah dan kerja. Dan belum ada pertambahan jumlah ponakan yang lahir.

Mayanlahh.. tahun ini pengeluaranku untuk amplop lebaran enggak bakal sebanyak tahun-tahun sebelumnya.

Baca juga: Tradisi Natal Keluarga

Libur panjang buat main-main ke luar.

Libur lebaran kalian berapa hari gaiss.. Libur lebaran kantor saya total ada 10 hari. Belum kalau ada karyawan yang ambil cuti tambahan yaa.. Thank God, we are not PNS. Jadi temen-temen yang kampungnya jauh-jauh beda pulau, bahkan beda waktu. Mereka bisa manjangin cuti supaya bisa family time lebih lamaan.

Saya sih enggak manjangin. Kampung halaman juga cuma di situ-situ aja.

Cuman, libur panjang itu artinya adalah pemborosan. Itu kenapa kadang saya jengkel ada hari libur di tengah-tengah minggu kayak bulan Mei kemarin. Bukannya saya workaholic. Tapi kantor itu sering menyelamatkan saya dari pemborosan akibat hangout yang tidak terkendali.

Dasar sayanya juga sih yang anaknya enggak betahan di rumah. Misal hari ini sepanjang hari udah di rumah, besok saya pasti ribut minta main ke luar rumah. Entah cuma ngemol atau rekreasi keluarga. Walaupun andai pengeluaran selama jalan-jalan itu cuma buat makan yaa.. Tapi kalau dikali 3 udah abis berapa. #CRY4

Baca juga: Traveling with Baby: Yay or Nay

Bensin buat jalan-jalan.

Main ke luar rumah enggak mungkin jalan kaki kan, yess.. Kalau mol-nya sebelah rumah sih bisa. Tapi nasib penduduk di daerah pinggiran, jadi tiap mau ke luar jalan-jalan harus modal transportasi. Naik mobil, bensin pulang-pergi minimal 50.000 per hari. Tinggal dikali aja selama libur jalan-jalannya berapa kali. #CRY5

Abis itu di penghujung liburan akan berakhir, kami keluar naik motor. Alasannya, “Biar enggak kena macet.” Padahal mayan buat pengiritan juga. LOL

*

Sekalipun ramadhan itu bulan yang boros buat saya.. Tapi tetep aja hepi banget tiap memasuki bulan Ramadhan.

Tahun ini masih mending sih, Ramadhan jatuhnya di bulan Juni, meski di akhir bulan… Soalnya kalau kayak dua tahun terakhir ini jatuhnya di bulan Juli. Bener-bener bisa bikin nangis pengeluarannya. Karena bulan Juli itu ultah Luna dan anniversary kami, yang jelas ada rencana untuk makan-makan atau belanja kado.

Pertanyaannya nih.. Tahun 2018 dan 2020, Ramadhan dan Lebaran jatuhnya bulan apa? Karena di tahun itu agendanya adalah masukin Luna ke TK dan SD, yang pasti butuh biaya yang mayan banyak.

*trus mulai nabung buat pengeluaran lebaran tahun 2018* LOL

37 thoughts on “Pengeluaran Terboros Selama Ramadhan

  1. Akupun mbaaa borossss slama ramadhan.. Padahl yaa hrsnya bisa hemat krn ga makan.. Tp nth kenapa godaan abang2 jajanan lgs ngalahin tekad utk menabung :p

    Belum lagi pas lebaran nanti, krn si mba dan babysitter mudik, aku jdnya hrs extra biaya ngeluarin tambahan utk pindah tinggal sementara ke hotel, laundry dan makan di luar wuahahahaha.. Makanya mendekati ramadhan biasanya budget tabungan utk hal2 begini aku tambah mba 2 bulan sebelumnya.. Jadi ga kecekik banget pas bayar :p

  2. Aku borosnya di makanan buka mb..klo biasanya cuma air putih aja, lauk juga biasa..puasa kudu nyediain menu yang lebih variatif…
    Baju baru anak2
    Angpau keponakan
    Plus tahun ajaran baru

  3. nah jajan di luar secaar di depan kompleks berjejeran dagangan makanan yang semuanay pengen dicoba , lapar mata banget

  4. Jajan tiap sore! Ini aku banget. Eh tapi tahun ini engga. Cuma gara-gara martabak kesayangan ganti resep dan jadi ga cocok di lidah.
    Buka puasa di luar rumah, alhamdulillah udah 4 tahunan enggak pernah lagi aku lakuin. Bukan karena takut boros sih, tapi kalau buka puasanya di tempat makan, ibadah shalat magrib, isya dan tarawihnya jadi balapan.

  5. bulan puasa boros itu udah deh jangan ditanya hihi pastinya boros banget, yang paling goda iman ya itu takjil berderet2 tiap sore minta dibawa pulang.. selain boros timbunan lemak juga makin menumpuk mba =D

  6. tahun 2018, lebaran jatuh di tgl 15-16 juni kalau gak salah mba.. maju seminggu daripada sekarang klo gak salah hehee… ya masih bs lah nabung mulai dari sekarang.

    saya malah kebalikan mba noni nih, karena ramadhan saya irit karena skrg jadi ga makan siang karena semua teman sekantor pada puasa. jadi paling kalau siang cuma bikin susu aja hahaa

  7. selama ramadhan, pengeluaran terborosku itu di biaya bukber mbak. soalnya kebanyakan bukbernya di resto atau cafe. kalau pas lagi buka di rumah justru hemat banget, karena nggak tau kenapa puasa kali ini aku pas buka nggak pengen ini itu, apa yang ada aja.

  8. Dulu pas kerja di Jakarta memang cukup boros karena beli untuk buka ditengah jalan, sekarang udah pindah di deket rumah jadi tiap hari buka dirumah hihihi tiaphari cuma ngeluarin duit Bensin doang hahahah

  9. I feel you Mbakk
    Meski gak lebaran secara KTP, tetapi ikutan gemuk.. hobi jajanan takjilan dan jadinya boros huhuhu.Tapi tetap happy sihh terutama kalau main ke rumah Om yang muslim dan masih dikasih duit padahal udah kerja hahaha

  10. Waaks….mba Noni merasakan paceklik juga tooh…hahhaa…
    ((sama banget!))

    Alhamdulillah,
    anakku dua. Jadi pemasukan angpaw dari 2 anak.
    Dan mereka gak aku biasain megang duit sendiri. Jadi titip dompet mama yaa…

    Biasanya aku ajak diskusi, mereka pinginnya apa? Barang yang bermanfaat yaa…karena sudah mulai besar, jadi belinya gak mainan printilan yang cepet ilang.
    Kalo bisa diarahin beli peralaan sekolah aja…

    Selain nambah semangat sekolah, juga kepake.

  11. Kemungkinan lebaran maju. Skrg Juni, tahun 2020 mungki Mei. Ah ujian sekolah kapan itu? Wkwkwkw

    Sering merasa sih kebutuhan saat ramadhan malah nambah bengkak. Mana tak ada thr. Kudu bisa siasatin biar cukupin kebutuhan ini itu

  12. Makanya sih salah satu persiapan ramadan (ada kutulis di blog) adalah persiapan finansial. Belanja takjil dan ikut bukber itu memang yang paling tinggi, tapi kita bisa manage. Kalo ikut bukber, ga ada salahnya sih karena silaturahim bakal memperpanjang usia dan melancarkan rezeki, tapi bisa juga kan makannya gausah segala dipesan 😀 Kalo takjil, secukupnya aja. Karena kalo mubazir dan jadi basi, kasian juga kan :(

    Smg ramadan mendidik kita untuk lebih bijak dalam mengelola keuangan.

  13. Kebalikan ama aku mbak Noni, kalau aku berhemat itu di bulan ramadhan. .

    Xoxoxo karena ga terlalu boros di makanan dan budget pakaian lebaran, alhamdullillah bisa saving agak lumayan kalau puasa mah

  14. Samaaaaaa hahaha. Lebaran THR iya, boros iya. Kalau aku sih yang bikin boros sama nomor satunya, jajan!!! Secara pas buka puasa rasanya semua pengen dibeli. Pas lagi enggak puasa juga sama aja. Hahaha.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)