Pengalaman Bawa ASIP ke Pesawat

Bulan April lalu, saya mendapat titah dari atasan untuk pergi ke Kuala Lumpur demi tugas yang menanti. Memang di sana selalu ada even tahunan, yaitu Kuala Lumpur International Book Fair di Putra World Trade Centre. Di tahun ini saya dan Intan yang mendapat tugas untuk berangkat. Lumayanlah, bisa working for traveling.

Tapi, masalah lain muncul. Saat itu Luna masih 9 bulan dan masih full ngASI. Setiap malam pun dia masih kebangun-bangun untuk ngASI. Gimana kalau saya tinggal berhari-hari ya.. Belum lagi, kalau mendadak ASIPnya abis gimana dong.. Padahal kan, saya emak yang irit (alias males beliin sufor), maunya anak ini minum ASI sampai 2 tahun.

Sempet sih, kepikir ajak suami dan Luna untuk ikut serta jalan-jalan ke KL. Tapi (sekali lagi), saya kan emak yang irit ya, biaya buat beli tiket PP Jog-KL ditambah tetek-bengek lainnya, pasti bikin anggaran rumah tangga bocor. Trus kebayang nanti malah jadi rempong dan enggak bisa kerja. Karena saya ke sana bukan buat jalan-jalan, tapi bekerja. Udah saya repot kerja sambil momong anak, Luna juga kasian enggak bisa menikmati perjalanan.

Akhirnya diputuskan bersama, saya akan berangkat ke KL, dan Luna di rumah bersama suami, dengan membajak ibu mertua ngungsi sementara ke rumah saya untuk momong cucunya.

Nah, masalah selanjutnya adalah manajemen ASIP. Untungnya sih, sebelum mendapat titah ini, saya adalah emak yang hobi banget pumping. Si anak butuh-enggak butuh, saya selalu pumping di jam-jam yang sudah ditentukan. Jadi, menjelang keberangkatan, saya enggak perlu kejar-kejaran stok ASIP.

“Cukuplah buat diminum Luna, entar kalau enggak cukup tak beliin sufor di supermarket,” kata si Bapak dengan dibalas raut muka saya yang setengah enggak rela kalau anak diminumin sufor.

Dan ternyata praktiknya, Luna tetap bebas dari sufor. Stok ASIP saya cukup sampai saya pulang. Horee… ūüėÄ

Sekarang masalah lain yang jauh lebih pelik, yaitu manajemen pumping selama di KL dan kebijakan membawa ASIP masuk ke kabin pesawat.

Kalau ASI enggak diperah 5 jam aja sakit, gimana kalau berhari-hari enggak diperah dan enggak disusuin ya.. Jadi, perkara manajemen pumping ini saya putuskan untuk harus memerah ASI selama di sana. Di mana pun posisi saya saat itu, ASI harus diperah dan disimpan di freezer hotel.

Sedangkan membawa ASIP ke kabin, saya akan keukeuh bawa ASIP itu harus masuk bersama sang empunya. Toh, aturan penerbangan internasional sudah mengatur ini dalam Undang-Undang-nya. Di aturan Dirjen Perhubungan Udara nomor SKEP/43/III/2007 tentang Penanganan Cairan, Aerosol dan Gel (Liquid, Aerosol, Gel), di pasal 3 ayat 2 diatur bahwa yang boleh dibawa penumpang ke dalam kabin pesawat udara pada penerbangan internasional adalah obat-obatan medis, makanan/minuman/susu bayi, dan makanan-minuman untuk orang dengan diet khusus.

Nyicil lega deh, saya bisa bebas bawa ASIP sebanyak apapun untuk bisa masuk ke kabin. Lalu nanti, rencana saya akan titipkan ke freezer pesawat.

Lalu, gimana praktiknya pemirsah??

Saya ternyata enggak bisa pumping sewaktu-waktu! Jadwal saya sibuk banget di sana (tsah! berasa ibu negara). Janjian sama ini-itu. Survey ke sana-situ. Bahkan untuk makan siang aja, sampai kelewat. Oh no! Bener-bener untung, saya enggak bawa Luna. Praktis, saya cuma bisa pumping setiap di hotel aja. Yaitu pas bangun tidur, sore saat transit, dan malem saat mau tidur.

Jangan tanyakan gimana rasanya. KL saat itu musim hujan. Basah kehujanan. Berat bawa tentengan buku. Capek, juga sakit. Lari-lari gesit, sambil menyangga PD yang penuh dengan ASI yang sudah mendesak pingin dikeluarin. Oh, terberkatilah pencipta breastpad. Jadi enggak ada yang tahu bahwa saya menyimpan sakit ini di dada. Iya, sakitnya itu di sini… #lapkringet

Di hotel, petugasnya juga mungkin udah saking apalnya sama saya. Sekalipun mereka udah ganti-ganti shift jaga, tapi udah tahu, kalau saya turun sambil bawa botol, pasti mau nitipin ASIP ke freezer-nya. Jadi, lama kelamaan saya dibiarin masuk ke dapurnya dan memasukkan sendiri ASIP tercinta ke dalam freezer-nya.

Namun, perjalanan saya belum selesai. Masih ada gate imigrasi dan security check di bandara. Ada yang lucu di sini. Saat saya bilang ke petugas security check di bandara LCCT, “This is breastmilk.” Eh, dianya nanya, “Where’s your baby?” Argh.. Kalau saya bawa bayi, ya enggak mungkin dong saya tenteng-tenteng breastmilk pake cooler bag.¬†*garuk2 karpet bandara* Mungkin dia pikir, saya bawa sufor kali ya.. #mencobamengerti

And finally, thank God, ASIP saya bisa lolos dengan sempurna di bandara ini. Cuma, pas di pesawat saya minta tolong pramugari untuk titip ASIP di freezer-nya, dia bilang, “Sorry, we don’t have freezer, just ice cube.” Kalo itu mah saya juga bawa di cooler bag, atuh Makcik..

Air Asia oh Air Asia.. Enggak pa-pa deh, yang penting bisa cepet pulang, pake tiket murah, dan sampai rumah dengan selamat. Hihihi…

Fiuhh… lancar sudah perjalanan saya selama di KL dan di bandara LCCT. Pingin cepet sampai rumah dan uyel-uyel Luna deh.

Tapi… balada menyerang saat di Bandara Adi Sucipto, Jogja. Entah gimana, pas cooler bag saya di-scan di security check, tiba-tiba cooler bag¬†itu ngguling. Mungkin karena kesenggol-senggol sama tas lain yang lebih besar kali ya.. Dan hasilnya, tumpah deh ASIP saya setengah botol. *nangis meraung-raung*

Ya ampun, kok bisa ya.. Nutupnya kurang kenceng kah? Atau emang bener karena kesenggol tas lain yang lebih besar? Harusnya saya bisa lebih hati-hati. *toyor kepala sendiri* Sayang banget, nget, nget..

Ya udah deh, buat pengalaman. Jadi besok kalau mau bawa ASIP ke pesawat, udah lebih handal lagi.

“Emang kapan Nik? Kan sekarang kebutuhan Luna sama ASI udah enggak sekenceng dulu.”

“Ya besok, kalau anak kedua.”

“Nah, itu kapan?”

Stop it! Satu aja masih ngos-ngosan ngrawatnya.”

*kecup sayang Luna*

11 thoughts on “Pengalaman Bawa ASIP ke Pesawat

  1. aduh sampai tumpah ya, Mak…
    btw sekedar berbagi pengalaman, kalau saya cooler bagnya gak saya masukin scanner, tapi saya serahkan ke petugas kayak saya nglaporin bawa henpon hehe

    salam kenal ya Mak :)

    1. Oh iya ya Mak..
      Kenapa pas itu enggak kepikiran gitu ya..
      Besok deh, buat pengalaman.
      Makasih sharenya Mak.
      Salam kenal juga. :)

  2. Hai aku mau tanya dong, aku ada rencana mau ke oz hari minggu ini selama 6 hari. Anak ku 13 bulan selama ini belum pernah ditinggal tidur sendiri dan masi harus mimik ASI langsung ke aku sewaktuwaktu dia bangun.

    Nah pertanyaannya adalah:
    1. Pada hari pertama luna ditinggal tanpa ASI apakah ngamuk2 dan ngga bisa tidur?
    2. Cara ngasih ASIP nya pas malem gimana ya? apakah sama kaya siang? harus keluarkan dari kulkas dan di taruh di warmer dulu? soalnya kasian suamiku juga ya harus bangun tiap 3 jam untuk itu semua, blm lagi ntar anaknya keburu ngga sabar dan nangis keras hehe. Apa bisa ditaruh di suhu kamar aja ASI nya? jadi begitu si anak mulai mencari bisa langsung di kasih.

    Terimakasih.

    1. Hai Anti, :)

      1. Waktu itu dia enggak ngamuk sih.. Bisa jadi krn waktu itu masih kecil baru 9 bulan. Tapi pas usia 15 bulan cuma kutinggal sehari doang ke Jakarta, doi nggak bisa tidur. Akhirnya kebangun malem2 dan ngajak main bapaknya.
      2. Untungnya kita udah agak apal kapan Luna kebangun malem2. Biasanya tiap tidur malem, sekitar 2 jam stlhnya dia bakal bangun minta susu. Jdi nyiapinnya bs deket2 jam2 kira2 dia bakal bangun. Udah dikeluarin sejam sebelumnya. Trus pas suamiku mau tidur, biasanya dia malem banget tidurnya. Baru dikeluarin asipnya dari kulkas. Taruh di suhu kamar. Tpi itu nggak sampe pagi, karna Luna pasti bakal nyusu lagi.

      Semoga membantu. :)

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)