#MyLifeAsEditor 6: Aktivitas Yang Jadi Rutinitas

john c maxwell

Suatu saat, bos saya di kantor pernah bilang gini, “Hati-hati, kalau aktivitas kalian sudah menjadi rutinitas. Itu artinya, kalian butuh penyegaran untuk memantik kreativitas.”

Yes, Bos! Saya butuh liburan. Jatah cuti saya ditambah ya.. *ngarepnya* :))))

Oke, sekarang saya jembrengin aktivitas saya dari pagi melek sampai malem merem.

Pagi, bangun jam 5 (pencitraan, aslinya jam setengah 6, kadang jam 6). Trus belanja sayur, masak buat orang rumah, nyiapin tetek bengeknya Luna di daycare, siap-siap kerja. Jam 7.20 baru berangkat. Rute berangkatnya selalu lewat situ. Sampe saya apal, lubang jalannya di sebelah mana.

Pagi sampe sore di kantor, ya kerja. Tapi baru bener-bener on kerja biasanya jam 9. Sebelumnya ya browsing, blogwalking, cek socmed. Trus nanti sore jam 4, biasanya udah enggak konek lagi, iseng-iseng onlineshop walking, dan sering nyantol belanja apa gituh. Tar jam 5 sore pas, capcus pulang. Rute pulangnya pun juga sama. Selalu lewat situ juga, dan apal sama setiap tikungannya.

Malemnya, makan malem di rumah, main-main sama Luna, sampai dia ngantuk. Biasanya jam 8 udah mapan tidur-tiduran di kasur. Tapi jam 9 dia baru bener-bener merem  dan bisa ditinggal lanjutin aktivitas lainnya. Nonton film, reality show, baca buku, atau nyalain internet (lagi) buat jualan.

(Baca: Jualan Asyik di Shopious)

Ya.. gitu-gitu aja kan aktivitas saya tiap hari. Sampe apal di luar kepala, abis ini mau gini. Trus kalo gitu, nanti gini aja.

Tapi.. kata bos saya itu, aktivitas yang lama-lama jadi rutinitas bisa jadi warning. Peringatan bahwa rutinitas itu perlu “dirusak” sedikit, biar memicu otak untuk bekerja keras lagi, lebih mikir, dan lebih kreatif.

Coba kalo tiba-tiba rute saya sehari-hari berangkat kerja ditutup karena ada perbaikan jalan. Otomatis saya harus nyari rute lainnya kan? Kalau lewat sana, duh muter kejauhan. Kalau lewat sini, jalannya parah banget. Akhirnya, mikir-mikir-mikir. Trus tiba-tiba nemu rute baru deh. Ternyata rute baru itu justru lebih cepet, ada pemandangan baru, nemu tempat makan baru, dan nemu ide baru buat nulis di blog.

Nah, jadi kreatif kan.

Kadangkala, kerjaan editor juga bisa terjebak sama rutinitas loh. Baca, nulis, ngedit. Bahaya banget kan kalo itu keterusan. Kerja di industri kreatif kok enggak kreatif. Trus endingnya ngomel-ngomel, merutuki diri sendiri karena buku yang diproduksinya enggak ada yang bestseller. Padahal bisa jadi itu salah sendiri karena kurang kreatif. Namanya juga kerja di industri kreatif, kalau enggak mau kalah start sama yang lain, ya harus update informasi, ngikutin tren, juga berpikir out of the box.

Samalah sama aktivitas kita yang lain. Jadi blogger juga butuh kreativitas. Kalau aktivitas kita ngeblog itu-itu aja, bisa jadi itu sudah mengakar jadi rutinitas. Mungkin kita butuh mengubah sedikit aktivitas itu. Mungkin juga kita butuh liburan (buat ngisi postingan blog terbaru).

Aduh Makk… Kok enggak pernah menang lomba blog yang hadiahnya halan-halan sih… >.<

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)