Momen Pertama Ambil Rapor TK Luna

Mana suaranya yang masih kerja?

Saya pikir, kantor saya yang paling telat liburnya. Ternyata masih banyak kantor-kantor lain yang Kamis masih masuk, padahal Jumatnya udah lebaran. Selasa ini jadi hari terakhir saya masuk, sebelum libur lebaran sampai Kamis minggu depan.

Tanggal merah di hari weekend ini jadi enggak guna sih.. Udah aslinya emang kantor libur, masih dimerahin juga kalendernya. Ya udah sih, masa mau digeser bulannya, biar Lebarannya maju jadi Kamis-Jumat. Lol

Dan di liburan TAB kali ini super-panjang sekali. Libur lebaran + libur TAB. Combo. Itu anak-anak sekolah, liburnya 1,5 bulan. Sampe bosen deh, tar di rumah mulu. Trus abis itu, besok masuk rewel lagi. Males-malesan bangun, mandi, dan sarapan. Padahal kalau hari libur, bangunnya selalu pagi, buru-buru minta mandi dan makan, karena semangat banget mau main di luar, sepedaan sama temen-temen.

Kids lyfee..

Di tahun sebelumnya, saya enggak ngerasain libur TAB yang sepanjang ini. Karena Luna masih anak daycare, dan di daycare liburnya seberapa panjang sih.. Kalau kepanjangan, bisa diprotes simbok-simbok pekerja kantoran.

Tapi semenjak Januari ini kan, Luna sudah bukan anak daycare lagi ya.. Dia sudah masuk kelas TK kecil di sekolah barunya. Jadilah libur TAB ini dia bakal digilir ke rumah kakek-neneknya. Waktunya dia jadi ratu, yang apa-apa bakal diturutin. Asal besok pas kembali ke dunia nyata, enggak uring-uringan aja, karena menghadapi kenyataan bahwa ibunya galak dan tegas. Lol

Karena pindah sekolah baru Januari ini, jadi kemarin adalah pengalaman pertama saya ambil rapor Luna di sekolah baru. Sebelumnya sama juga sih, ambil rapor daycare anak bayi tiap semester ya. Tapi beda sekolah, pasti beda pengalaman terima rapornya. Lagian, perkembangan Luna juga beda banget dengan sebelum-sebelumnya.

Jadi, di awal-awal Luna pindah sekolah ini saya sempat gelisah banget. Saya pikir kalau anak daycare pindah sekolah lain itu akan lebih santai, karena dia terbiasa dengan orang baru. Tapi ternyata, Luna enggak. Dia nangis berat tiap saya tinggal.

Dan saya berasa jadi ibu yang jahat, karena nungguin Luna sampe pulang sekolah jam 11 siang itu cuma 2 hari. Sisanya, selalu saya tinggal dan saya biarkan dia nangis di gendongan gurunya. Ibu-ibu lain kayaknya enggak bakal setega saya. Lha iya, karena mereka punya waktu luang yang lebih banyak ketimbang saya. Kebanyakan ibu-ibu rumah tangga, yang kelar anter anak pada ngumpul di kursi depan sekolah untuk ngobrol atau jualan.

Lagipula, pengalaman bertahun-tahun ninggal Luna di daycare jadi ngefek sampai sekarang. Saya selalu percaya sama Luna dan gurunya. Luna pasti bisa melewati masa transisi dengan baik, tanpa saya harus ndekem di sekolah sepanjang hari dan berhari-hari. Dan gurunya pasti bisa membimbing Luna jadi anak mandiri, tanpa jadi trauma. Justru kalau saya di sebelahnya terus, bisa jadi gurunya enggak leluasa membimbing Luna, karena dia bakal mbok-mboken, apa-apa sama ibuk.

Pengantarnya ternyata panjang ya Lol. Soalnya pengalaman Luna di sekolah baru, enggak pernah saya ceritain sebelumnya. Lol

Momen Pertama Ambil Rapor TK Luna

Sampai kemarin, tiap saya anterin Luna sekolah dia selalu bertampang males-malesan. Bikin saya bertanya-tanya, sebenernya dia enjoy enggak sih sekolah di sini. Tapi kalau ditanya, dia selalu seneng dan enggak mau pindah sekolah lain. Dan kalau siang dijemput, wajahnya selalu ceria dengan kucir rambut mencuat kemana-mana, bajunya keluar dan kotor sampe ke roknya, kayak anak berandalan berusaha bolos sekolah, lompat pager trus nyungsep di semak-semak.

Analoginya begini amat yak. Lol

Jadi berdasar pengalaman di daycare dulu dan info dari guru sekolahnya, sebenarnya anak ini happy dan enjoy dengan lingkungan sekolah barunya. Cuma, Luna ini pemanasannya agak lebih lama ketimbang anak lain. Tar matahari udah agak naik, baru dia semangat. Asal jangan telat anterin dia sekolah, bisa bikin moodnya berantakan, trus males ikut baris.

Dari hasil ambil rapor kemarin, saya dapet report lucu.

Di sekolah, Luna punya sahabat cowok yang namanya selalu diceritain di rumah. Kalau lagi main role play sendirian, nama anak cowok itu selalu disebut. Ternyata anak cowok ini dulu pernah ada di daycare yang sama dengan Luna. Cuma dia keluar lebih dulu dan pindah ke TK ini. Dulu enggak deket, karena masing-masing punya sahabat yang lain. Dan baru deket setelah ketemu lagi di TK.

Anak cowok ini, aktifnya wow banget. Tengil dan beranian. Mungkin karena itulah Luna dan dia jadi cocok ya.. Luna yang pemalu, ketemu anak yang pemberani. Apalagi di rumah, sahabatnya semua juga cowok dengan karakter yang mirip. Lol, anakku milih temen selalu yang begitu.

Ya ampun, Bu.. Luna sama anak itu lucu banget deh.. Kayak anak pacaran.

Kemana-mana selalu ngintil berdua. Gandengan. Main ayunan berdua, saling gantian dorong. Bersihin rambut yang kotor. Tidur di pangkuan paha. Dan pokoknya mainnya selalu berdua.

LOL. Gemes dengernya.

Saya ambil rapornya Luna kan setelah ibunya anak cowok ini. Dan curi dengar dari pembicaraan bu guru, anak cowok ini suka rame di kelas. Banyak ngomongnya.

Dalam hati saya mbatin, Luna kayaknya anteng deh.. Dia kan anaknya malu-malu tapi menyimak. Tipikal anak rajin yang duduknya selalu di depan gitulah..

Lah.. pas giliran saya ambil rapornya, ternyata note buat Luna adalah.. dia banyak ngomongnya juga di kelas. Ceriwis.

LOL. Bagus Nak, ternyata kamu menurun bakat dari Ibuk.

Ternyata anakku yaa.. Meski tampangnya selalu males-malesan tiap berangkat sekolah. Aslinya dia sangat menikmati sekolah di TK barunya ini. Kalau ditanya, mau enggak pindah ke daycarenya kemarin, bilangnya enggak mau. Bukan karena lingkungannya, tapi karena enggak mau bobok siang.

Iya nih, semenjak enggak daycare dia jadi susah banget bobok siang. Malam hariku di rumah jadi lebih sepi, karena dia boboknya lebih cepet. 🙁 Gimana sih, bobok kemaleman uring-uringan, bobok kecepetan juga protes. Kan aku masih pengin nguyel-nguyel dia lebih lama lagi, sebelum bobok.

Working mother lyfee

Fakta selanjutnya setelah pindah sekolah TK ini adalah..

Buku paketnya tenyata banyak banget ya.. Saat survey sekolah TK emang sudah dikasih tahu bahwa akan ada buku paket, tapi enggak nyangka kalau bakal sebanyak ini. Dan tiap selesai satu semester, anak-anak dikasih macem-macem buku aktivitas yang komplit banget. Semuanya sesuai silabus PAUD berdasar K-13 (ya iyalah masa CBSA) Lol.

Semua buku aktivitas itu dikembalikan, barengan sama worksheet yang pernah dia kerjakan selama satu semester dan dijilid jadi satu.

Untung kemarin enggak jadi beli buku aktivitas. Padahal sebelumnya sempet tergoda pengin beli wipe-and-clean activity book. Ini, buku-buku aktivitasnya jelas lebih komplit dari berbagai aspek kognitif, motorik, dan sensorik anak TK.

Masih ada yang belum dikerjakan, mayan bisa buat bahan aktivitas selama libur panjang TAB. Kalau enggak milih main lari-larian dan sepedaan di dalam rumah. Lol

Ohya, dan hasil report lain dari pembagian rapor kemarin adalah Luna naik kelas. Wohooo..

Dia sekarang ada di kelas B atau nol besar. Padahal sebelumnya saya plan dia bakal di kelas A satu setengah tahun. Tapi ternyata 1 semester aja cukup. Besok ngulangnya di kelas B aja deh yaa..Nggak pa-pa kalau misal besok temen-temennya pada mau masuk SD. Saya tetep akan menyekolahkannya di TK B sampai usia 7 tahun masuk SD.

Ya ampun.. ternyata curhatku panjang juga yaa.. Lol

Karena pengalaman ambil rapor kemarin sangat berkesan. Rapor pertama di sekolah baru, rapor pertama Luna di TK, pertama kali Luna dapet buku paket activity book yang banyak sampe bingung ini kapan waktu ngerjainnya, pertama kali dapet report menggemaskan tentang tingkah polah Luna di sekolah bareng sahabat cowoknya, dan pertama kali dapet tagihan daftar ulang sekolah yang ternyata mahal yaa..

Tiap mau masuk sekolah, seringnya mikir uang pangkal dan SPP-nya doang. Padahal tiap semester selalu ada uang daftar ulang yang mahal juga. Lol

Ini sekarang libur masih panjang. Anaknya udah ribut minta beli spidol baru yang kayak di kantornya ibuk. Tapi saya tetep keukeuh enggak mau beliin sekarang. Besok aja menjelang masuk sekolah lagi.

*

Gimana cerita momen ambil rapor anak-anak kalian? Ada yang berkesan juga kah?

Anyway, selamat berlebaran dan berliburan ya.. Mohon maaf lahir dan batin, kalau banyak tulisan di blog ini yang menyakiti hati kalian.

Love you, all! Muahhh

2 thoughts on “Momen Pertama Ambil Rapor TK Luna

  1. Lumayan nih sharingnya buat refrensi sy, Krn tahun ini anakku Baru MAU masuk kelas A. Jadi masih minim pengetahunan ttg sekolah TK. Terutama fasilitas, biaya Dan kurikulum. Jadi ngebayangin buku packet yg banyak itu.. apa nanti disekolah tk anakku juga byk ya.
    Btw, Lucu Baca ceritnya Kaya cerita anak versi balita. Anakku nanti gimana ya masuk tk rese Dan super aktif apa nangis meraung2 hehe

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)