Menyiapkan Kasur Kelambu untuk Bayi

menyiapkan kasur kelambu untuk bayi.jpg

Menyiapkan perlengkapan untuk bayi yang akan lahir itu nyenengin. Saya selalu menikmati saat-saat di baby shop, baik itu belanja untuk anak sendiri ataupun cariin kado untuk bayi temen. Seru aja rasanya memilih-milih baju mana yang cocok untuk bayi, asesoris mana yang lucu dipakein ke bayi, bouncer mana yang nyaman dipake bayi, stroller mana yang aman buat bayi, termasuk kasur kelambu apa yang cantik dan nyaman menemani tidur bayi.

Kasur kelambu bayi ini selalu ada di list belanjaan saya untuk bayi baru lahir. Buat saya, ini salah satu barang wajib beli, karena bisa mengamankan anak dari gigitan nyamuk ataupun serangga. Sayang banget loh, lihat pipi putihnya ternoda merah, bekas gigitan nyamuk.

Tapi, milih kasur kelambu bayi enggak bisa asal-asalan. Enggak bisa asal cantik dipasang di kamar bayi atau asal motifnya lucu. Biasanya sih, ini yang saya selalu perhatikan saat memilih kasur kelambu bayi:

1. Jenis Bahan

Saya selalu memilih bahan kelambu yang tipis. Karena kelambu tipis itu bisa menghindari bayi dari kepanasan, dan saya juga bisa mengawasinya dari jauh. Bisa bangetlah disambi masak dari jauh sambil sesekali ngelirik ke kamar. Luna bayi masih terlelap tidur tanpa garuk-garuk kepanasan.

2. Sisa Kain

Sisa kain kelambu sebaiknya yang lebih panjang. Sisa kain ini bisa mengoptimalkan perlindungan akan nyamuk dan serangga. Jadi enggak ada celah sedikit pun, untuk nyamuk masuk. Dan kalau pas ke baby shop enggak dapet kelambu yang cocok, bisa juga kok kita order ke penjahit langganan. Atau mungkin mau jahit sendiri? Bisa jadi kegiatan asyik, selain merajut, sambil nunggu kelahiran.

3. Pengait

Baiknya juga pilihlah kasur kelambu bayi yang ada pengaitnya. Sehingga posisinya tidak mudah bergeser. Kalau gampang geser, gampang juga nyamuknya nanti menyelinap masuk. Misalnya pun enggak ada pengaitnya, bisa juga kita menjepit sendiri, atau ya itu tadi.. pilih kain kelambu yang lebih panjang.

kasur kelambu bayi.jpg
Impian banget punya box dan kasur kelambu kayak gini.
4. Perkembangan Bayi

Bayi itu makin lama makin banyak geraknya. Kalau sebelumnya cuma tidur anteng, lama-lama dia bakal bisa ngguling ke samping juga, atau tangannya meraih-raih benda yang ada di sekitarnya. Jadi, lebih baik berikan jarak antara box dan kelambunya. Atau mungkin, pasanglah rel di kelambunya, jadi misalnya tangan bayi meraih-raih kain tersebut, kelambu enggak bakal bisa jatuh dan menimpa bayi.

5. Kebersihan

Berhubung keseharian bayi akan tidur di bersama kasur kelambu ini, jadi kebersihannya harus dijaga banget. Enggak cuma kelambu aja sih, tapi juga kebersihan sprei, kasur, dan selimutnya. Paling enggak, cucilah kelambunya sebulan sekali dan menjemurnya tepat saat matahari sedang panas-panasnya, supaya enggak meninggalkan jamur.

6. Cepat Kering

Aktivitas bayi baru lahir itu enggak jauh-jauh dari tidur, nenen, pup, pipis. Kalau kita mengabaikan kebersihan perlengkapan tidurnya, itu bisa menyebabkan tumbuhnya jamur di kasur dan kulit bayi pun gatal kemerahan. Jadi baiknya, setiap pagi bukalah semua jendela kamar untuk melenyapkan segala kuman dan bau tidak sedap. Rajin-rajinlah mencuci sprei dan kelambunya. Serta pastikan pilih kasur kelambu bayi yang bahannya cepat kering serta ada perlaknya. Jadi kalau dicuci enggak perlu nunggu lama keringnya, serta adanya perlak bisa mudah dibersihkan setiap saat tanpa meninggalkan jamur.

*

Sekarang sih Luna udah enggak pake kasur kelambu lagi, karena badannya udah makin panjang dan kasurnya enggak muat lagi. Belum lagi tidurnya udah makin pecicilan, muter 360 derajat. Bisa banget, tiba-tiba dia ada di bawah kaki saya. Atau kakinya tiba-tiba nendang muka saya. :))))

Tapi dulu saat dia masih bayi, saya selalu merhatiin hal-hal tersebut saat belanja kasur kelambu bayi. Gimana pun, kenyamanan tidur bayi itu penting banget kan, untuk perkembangan otaknya.

Ada yang lagi nyiapin list barang-barang untuk bayinya? Jangan lupa masukin kasur kelambu bayi ke checklist-nya ya..

18 thoughts on “Menyiapkan Kasur Kelambu untuk Bayi

  1. Bagus banget ya box bayinya,. :3
    kalau si kecil aku belikan kelambu kayak tudung saji itu, tapi pakenya cuma sebentar, lama-lama dia kayak nggak betah sama kelambu. Padahal kayaknya kalo pake kelambu nyamum pada ngacir. :)
    nice sharing Mba’.. :)

  2. tidur sama anak-anak hemang harus tahan semuanya ya mbak hihihi… tahan pukul (pernah kena pukul anakku waktu tidur, ga tau dia mimpi apa hihihi) dan tahan kena tendangan juga ….

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)