Mencari Waktu Pacaran untuk Suami-Istri

Mencari Waktu Pacaran untuk Suami-Istri

Beberapa minggu yang lalu, Vina @indonesiamontessori memposting IG stories-nya sedang liburan di suatu tempat eksotis-tropis. Pantes aja beberapa hari terakhir kok WA sepi enggak ada chat dari dia. Padahal biasanya, kami selalu chat tiap hari dan dia nulis chattingan panjang tiada henti. Mulai dari ngobrolin progress buku barunya yang sebentar lagi terbit, sampai curhat tentang keinginan kami untuk punya anak kedua.

Melihat postingan IG stories-nya, saya langsung mengirim WA ke dia, “Lagi liburan dimana kamuu..” Dan dia malah kirim foto pohon kelapa.”

-_____-

Beberapa hari kemudian, ada tulisan terbaru di websitenya, cerita tentang liburannya, yang sudah bisa ditebak, lagi di Phuket. Yes, she deserved it. Setelah beberapa bulan dikejar-kejar sama deadline tulisan, makanya sekarang dia liburan.

Liburannya di Phuket yang rencananya cuma berdua sama suami, tapi gagal, dan akhirnya bertiga sama anak. Cerita itu akhirnya berlanjut dengan obrolan kami di WA.

“Kenapa ya, ga tegaan. Somehow I just can’t. I don’t get it whyyyyyy. Aku sebenernya udah mau tegain 2-3 malem. Tapi ga tau deh, Non.. Whata wrong with me..”

 

Mencari Waktu Pacaran untuk Suami-Istri

Sama seperti Vina, saya juga tidak pernah tega ninggalin anak untuk pacaran. Tidak pernah. Padahal katanya, suami-istri itu perlu pacaran. Tapi buat kami, itu perlu-enggak perlu.

Setiap kali saya berniat menitipkan Luna ke rumah kakek-neneknya untuk nonton berdua aja, selalu terbersit rasa bersalah dan enggak tega.

“Eh, kami udah pacaran lama banget loh.. almost 5 years!! Dan tiap weekend selalu diisi dengan jalan dan nonton berdua. Udah puaslahh.. sekarang gantian waktunya bareng-bareng anak.”

“Aku udah ninggalin Luna setiap hari untuk ngantor. Berangkat jam setengah 8, sampai rumah baru jam 6. Gini masih mau ninggal-ninggalin anak untuk pacaran sama suami di luar rumah. Tega nian..”

“Nanti, kalau ternyata ada kejadian menarik, sayang banget kalau Luna sampai melewatkannya. Aku pasti bakal nyesel enggak ajakin dia.”

“Kok kayaknya jadi kami bersenang-senang sendiri yaa.. Padahal anak harus disenangkan juga. Pokoknya, kalau kami senang-senang, dia juga harus ikut senang.”

Begituuuu terus pikiran saya, sampai akhirnya, hingga detik ini kami enggak pernah pacaran. LOL. Maksudnya pacaran yang kayak anak muda gitu yaa.. Jalan berdua ke mall, nonton berdua, atau honeymoon berdua di hotel kayak dulu awal-awal nikah.

Dulu pertama punya anak, kami pernah meninggalkan Luna bayi di rumah sama neneknya, untuk jalan-jalan berdua. Itu masih bisa banget, karena naluri keibuannya belum muncul. Rasanya masih belum punya tanggung jawab untuk momong anak. Sampai akhirnya ditelepon Mama, diingetin kalau anaknya haus, baru deh inget kalau ada anak bayi yang hidupnya tergantung gentong di dada ibuknya. LOL

Tapi setelah Luna membesar, hasrat untuk pacaran itu berkurang banyak.

Pernah suatu hari kami kondangan cuma berdua, dan sampai di tempat kondangan nyesel banget enggak ngajak Luna. Karena spot fotonya banyak yang bagus-bagus. Akan lebih menarik kalau foto-foto bertiga. Dan setelah itu, tiap kondangan selalu bertiga. Meski rada ribet. -____-

Satu-satunya rasa tega saya meninggalkan anak di rumah adalah ketika harus travel work. Udah berkali-kali saya ninggal dia ke luar kota bahkan ke luar negeri. Dari mulai semalem, dua malem, sampai seminggu. Karena travel work adalah sebuah kewajiban tuntutan pekerjaan, jadi pasti tega dan sama sekali enggak kepikiran anak selama bepergian.

Pokoknya ketika pergi itu adalah kewajiban, saya bakalan tega dan bisa banget pergi lama tanpa kepikiran anak.

Baca juga: Saat Harus Meninggalkan Anak ke Luar Kota

Minggu terakhir sebelum libur Lebaran kemarin, kakek-nenek Luna dateng ke rumah. Pas mereka mau pulang, Luna merengek minta ikutan. Mata saya berbinar bahagia. Ini kesempatan! Semoga Luna betah di sana, apalagi ada sepupunya juga. Dia mungkin akan lupa mencari ibuknya.

Fix, kami berpamitan dan Luna berangkat liburan di sana. Saya merencanakan, tidak perlu lama-lama, 2 malam aja cukup kok. Hari Senin siang berangkat, besok Rabu malam akan saya jemput sepulang dari Rumah Sakit. Kebetulan, Rabu sore itu adalah jadwal saya kontrol lepas jahitan di hidung dan bawah mata, gara-gara kesamber benang layangan di tengah jalan. Sekilas ceritanya, pernah saya ceritakan di sini.

Senin sore, saya dijemput suami pulang kerja. Dia nanya, “Kemana kita sekarang?” Saya capek, cuma pengin segera sampai rumah, tiduran, dan ngecharge tenaga. Jadilah Senin sore itu kami enggak pacaran. Sampai rumah, tanpa mandi dan berganti baju kami langsung tiduran di kasur sampai malam.

Oke sip, saya enggak pengin rencana selanjutnya gagal. Waktu kami cuma pendek. Pokoknya, Selasa malam saya mau pacaran. Nonton film di bioskop, lalu scroll-scroll jadwal film di bioskop terdekat. Atau kalau enggak ada film menarik, at least saya bisa melakukan me time di rumah tanpa diganggu anak.

Baca juga: Mencari Curi Me Time

Hingga tiba-tiba, telepon di rumah berdering. Dari Luna di sana. Katanya, “Aku mau pulang. Aku mau sama Bapak, Ibuk..” Dibujuk untuk dijemput esok Rabu malam tetap enggak mau. “Aku mau pulang sekarang.”

Haaa… batal sudah pacarannya. LOL. Selasa malam itu, mobil kami melaju ke rumah kakek-neneknya dan menjemputnya.

Mencari Waktu Pacaran untuk Suami-Istri

Tapi entah, saya enggak terlalu kecewa-kecewa amat. Saya sadar, waktu beranjak menua. Kalau dulu saya masih bisa egois maunya pacaran tanpa diganggu gugat, sekarang sudah ada anak yang sewaktu-waktu dan sesuka hatinya bisa mengacaukan rencana pacaran kami.

Luna yang masih toddler, kadang lucu, sering ngeselin. Kalau di rumah sering berantem, tapi kalau ditinggal pergi ngangenin. Semuanya dinikmati aja.. Toh, akan ada waktunya ketika dia remaja nanti. Bakal sering main bareng temennya, nginep di rumah sahabatnya, atau mungkin sekolahnya di luar kota. Dan itu bakal bikin waktu luang kami akan banyak tersisa banyak untuk pacaran berdua tanpa diganggunya.

Toh, pacaran buat kami tidak harus jalan berdua, nonton berdua, atau staycation berdua di luar rumah. Cuddling, becanda sambil nonton film di HBO atau FOX movie, atau ngemilin Indomie belum dimasak aja bisa banget, selama dilakukan pas Luna udah bobok jadi enggak ada perusuh.

Pacaran buat pasutri itu enggak harus di luar rumah, justru pacaran di rumah itu lebih irit dan enak. Kalau mau kebablasan enggak perlu nyari tempat sepi. LOL

13 thoughts on “Mencari Waktu Pacaran untuk Suami-Istri

  1. Aku yang hampir 24 jam sama anak² aja awalnya ga tega, kepikiran terus pas ninggal anak². Jadi maklumlah kalau kamu yang biasanya ngantor dan malah pernah ninggal buat travelwork, jadi merasa ga tega. Hehehe. Kudu uji coba, awalnya sehari, tanpa nginep, terus semalam, terus dua malam. Eh, anak²ku malah skrg dah bisa minta nginep di rumah neneknya. LOL. Tapi, memang paling pas ketika anak dah cukup mandiri dan sudah bersosialisasi dengan cukup baik, sekitar usia 4 tahun.

    Selamat mencoba lagi! 😀

  2. Wah kalo saya dari anak saya bayi bunda, saya udah ga tega ninggalin anak. Malah waktu abis lahiran sesar udah langsung bolak blik k kampuz ngurus sidang. Eh pas sidang bukannya ngapalin materi malah yg ada dipikiran cuma anak hihihi. Nggak tenang juga klo ninggalin anak pacaran lama2. Sehati kita bunnnn 😃

  3. kalimat akhirnya, hahaha, Iya kenapa ya selalu ada rasa nggak tega saat mau berduaan sama suami dan ninggalin anak? mungkin karena naluri sebagai ortu kali ya ^^

  4. Sebenarnya penting banget ya waktu khusus berduaan aja sama pasangan. Karena pasti banyak yang diobrolin soal rumah tangga. Dengan begitu, suami istri bisa lebih sehat pikirannya klo sama-sama terbuka. Tapi, ya waktunya itu kadang yang ngga ngedukung. Pas malam, kitanya ikutan ngantuk. Atau pengen pergi berduaan aja, malah ngga tega ninggalin anak. Quality time sama pasangan emang bisa kita lakukan di mana aja, ngga mesti keluar rumah pun sebenernya bisa. Ah, jadi pengen berduaan sama suami.

  5. Mak, waktu anak-anak belum sekolah SD, kami nggak pernah bisa pacaran.
    Baru setelah anak-anak sekolah semua, pulangnya sore, hari sabtu bisa pergi berdua dengan suami.
    Ya, walaupun hanya sekejap jalan-jalan ke tawangmangu atau curug dan candi yang ada di atas, cukuplah buat kami berdua menikmati pacaran.

  6. Iyah banget ya Mbak, klo pacaran pasutri mah dimana aja kapan aja bisaaaa.. Staycation di rumah pun hayuukkk ajah, hihihih.
    Klo mau ninggalin anak utk having fun tanpa anak kayaknya gimanaaaa gtu yaaaa. Gak tegaan, feeling guilty, apalagi bagi working Mom. Udh ninggalin seharian trus mau halanhalan lagi duuhh😁

  7. Aku kok ngerasa gmn baca inii :D. Soalnya aku tipe yg tega ninggalin mba.. Abis gmn yaaa.. Buatku jalan berdua ama suami, traveling k tempat jauh hanya berdua, itu ttp perlu ada.. Setahun biasanya 2x kita ada jalan jauh tanpa anak. Tp suami yg rada ga tegaan sih. Jd dia slalu batasin wktnya ga boleh lbh dr seminggu. Kalo lbh dri itu wajib bawa anak.. Aku ngalah di situ, drpd g ada jalan samasekali berdua ama dia :D.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)