Memilih Buku Anak

tips memilih buku anak.jpg
Ada yang selalu menganggarkan tiap bulan untuk beliin anak buku?

Warbiyasak! Tepuk tangan.

Saya yaa.. sesuka-sukanya baca buku, sepengin-penginnya anak ikutan demen sama buku, tapi enggak punya pos untuk belanja buku tiap bulannya. *Langsung gagal mengklaim diri sebagai book enthusiast.*

Soalnyaaa… kadang duit buat beli buku bisa dipake buat traveling atau beli baju. Apalagi bentar lagi Paskah tuh.. Masa 3 hari berturut-turut ke gereja bajunya itu-itu aja. Brb, berarti harus beli 3 baju dikali 3 orang. Bonus mana bonus, kapan turunnya. >.<

Juga, karena tidak setiap bulan ada buku yang menarik. Kalau tiap bulan ada buku baru mah iya, pasti ada. Setiap hari aja di gudang Gramedia selalu ada puluhan penawaran buku baru masuk. Makanya yaa… masa tayang buku di Gramedia itu kadangkala kejam, meski enggak sekejam masa tayang film di jaringan Cineplex.

Dua bulan buku enggak ada pergerakan, maka beruntung kalau displaynya cuma diturunin, ditidurin, atau dimiring. Lah kalau bukunya diretur? Nasib-nasib…. Harus gantian sama buku-buku lain yang udah antri minta didisplay juga.

Ya ampunn… malah jadi ngelantur kemana-mana. Padahal intinya cuma mau bilang, sekalipun saya book enthusiast tapi sekaligus juga picky reader. Saya cuma baca buku-buku yang bagus, baik secara penjualan, konten, gambar, dan tren kekinian. Seriusss.. Saya tu bukan penggemar berat Harry Potter, setiap detil adegannya udah lupa. Tapi baca semua bukunya dan dibetah-betahin, demi mengikuti tren buku pada masa itu.

Hahahaha… *anaknya enggak punya pendirian, maunya mainstrem.*

Urusan buku anak pun juga saya milih-milih. Enggak asal ngikutin kemauan anak, dan enggak asal comot tapi dibaca cepat dulu trus dibalik dan dilihat harganya.

Pilih buku sesuai perkembangan anak.

Saya tidak pernah memilih buku berdasarkan usia anak. Di kover depan atau belakang buku biasanya kan ada petunjuk usia anak yang cocok membaca buku ini. Tapi saya tidak pernah mematuhinya. Gimana patuh… udah gagal sejak Luna ngangkat kepala aja belum bisa. Usia Luna 2 bulan, bukannya dibeliin soft book tapi malah buku cerita Barbie.

Soalnya saya itu guru kehidupannya dia. Saya yang membuat silabus pendidikannya semasa balita. Dan saya yang tahu persis perkembangannya. Kalau anak udah siap untuk belajar lacing mengikat tali sepatu, padahal usianya belum genap 3 tahun? Kenapa harus ditunda untuk beliin buku lacing?

Baca juga: #1000BooksForKids: Let’s Lacing

Pilih buku yang ada moral lesson atau aktivitasnya.

Ini syarat wajib beli buku anak. Dan kebanyakan buku anak pasti ada kedua hal ini. Kalau enggak ada moral lessonnya, ya ada aktivitasnya. Entah mengasah kemampuan motoriknya, sensoriknya, atau apapun.

Tinggal liat aja ke perkembangan anaknya, sudah siap dengan segala aktivitas yang diberikan di buku itu belum? Luna belum bisa menarik garis lurus dengan pensil, jadi ya enggak dipaksa untuk beli buku dengan aktivitas maze, mencari jejak.

Kalau moral lesson, juga tinggal dipilih aja mana yang sekiranya pas dengan perkembangan dia saat ini. Misal anaknya bentar lagi mau punya adik, bisa banget ngajarin dia untuk sayang adik melalui buku. Atau misal anaknya penakut, bisa juga ngajak anak untuk lebih berani melalui buku cerita yang dibacakan.

Baca juga: #1000BooksForKids: Piglet Si Pemberani

Pilih buku bilingual.

Bukan syarat wajib sih, kalo buat saya. Tapi diusahakan untuk mencari buku yang bilingual. Karena buku anak bisa banget buat sekalian belajar bahasa asing. Dan percaya deh, sekalipun isi bukunya full bahasa inggris semua, anak kita tetep bakal ngerti ceritanya kok. Caranya? Ya kita dulu yang paham, tar anaknya juga bakalan paham. Hahaha… enggak membantu ya.

Pilih buku berdasarkan kartun favoritnya.

Ini syarat tambahan aja. Karena buku anak itu banyaaakkk sekali yang tidak mengambil karakter dari tokoh kartun tren di TV, dan isinya buagus-buagus. Ini cuma salah satu pendekatan supaya anak suka membaca buku. Dengan memilih buku yang ada karakter kartun favorit, biasanya anak bakalan betah dibacain buku itu seribu kali. Seperti Luna dan Princess Sofia favoritnya, yang dulu belinya “kecelakaan” tapi sekarang suka semua yang serba Sofia.

Baca juga: #1000BooksForKids: Sofia The First – Me and Our Mom

Tapi, seringkali saya juga membelikan buku yang bukan berdasarkan tokoh kartun favoritnya. Karena content is the king. Kalau bukunya bagus, sekalipun tokohnya belum tenar, anak pasti bakalan suka.

Baca juga: Fun Cican, Serunya Bermain dan Belajar Bersama Cican

 

Jadi kalau saya cari buku anak, syarat utamanya cuma 3: konten, harga, dan berpotensi disukai anak dalam jangka waktu panjang atau tidak? Rugi bandar dong, kalau baru dibeliin sehari udah enggak mau dibaca sama sekali karena enggak suka sama isi ceritanya.

Eh, ada buku anak apa nih yang recommended? Kasih tahu ya… Udah 2 bulan belum update koleksi buku anak. T__T

15 thoughts on “Memilih Buku Anak

  1. Paling agree sama poin no. 2: Pilih yang ada moral value nya. Yes bangeeettt. Btw, aku juga nggak punya pos beli buku. Ish… Acak adut nih budget hahahaha.

  2. Kalau saya ada Mba, anggaran setiap 2 bulan sekali khusus buat si Kakak. Kalau dulu, masih saya yang sortir. Kalau sekarang secara dia kelas 1 SD, udah maunya milih sendiri :(. Ini ribet juga btw, giliran milih bukunya ga nahan deh harganya *ketawa miris*

  3. Anak saya suka baca buki tapi juga suka disobekin mungkin krn msh blom paham isinya hehehhe tapi saya selektif bngt liat isinya apa kl sekedar kartun doang tapi isinya ngak bagus ngak bakalan saya beli

  4. kalo aku belom ada nih mak anggaran khusu untuk beli buku anak. cuma kalo sekiranya ke tokbuk pasti beliin buku anak-anak juga. Hehe. Mungkin karna anak-anak aku belom bs baca juga yaaa. Kalo dah pada bisa baca, inshaallah tiap bulan pasti aku beliin. Hehe. Makasi infonya ya Maaaaak

  5. Kumcernak Jejak Kaki Misterius, mak. Antologi saya dan teman2. Isinya cernak2 tema misteri untuk usia SD. *numpang promo.com*

  6. menarik, tanamkan budaya baca sejak dini, agar masa remaja mudanya dapat di tanamkan kepemimpinan,

    bagaimana menurut Anda artikel saya terkait mendidik anak? saya kira mbaknya lebih paham hehe

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)