Masak Sendiri Itu Seksih

Siapa bilang jadi istri itu harus pinter masak? Harus rajin masak dan harus ramah sama dapur. Sekarang ini dua langkah dari rumah udah bisa beli makan. Mau ramesan, cepat saji, atau menu yang ajaib lainnya. Bahkan ya, enggak usah melangkah pun, makanan bisa dateng sendiri di meja kita. Tinggal duduk manis sambil telepon, langsung dateng deh mas-mas bawa pesenan kita.

Dulu pas masih pacaran, mama saya ngobrol sama calon besan dan bilang bahwa calon mantunya ini enggak bisa masak. Masak nasi yang tinggal ceklek pake rice cooker aja bisa kurang air dan jadi pera, atau bahkan kebanyakan air dan jadi bubur. Gimana kalo masak makanan yang spektakuler lainnya, coba? Jadi, sebelum ibu mertua kaget kalo pas maen ke rumah anaknya besok enggak disuguhin makan sama mantunya ini, mama ngasih tau jelek-jeleknya saya urusan rumah tangga. Dan emang beneran jelek semua. Hahaha… *ahh.. mantu macam apa aku ini*

Tapi kenyataannya gimana? Tak disangka, tak dinyana. Lambat laun saya mulai ramah banget sama dapur. Selain karena rumah cuma seuprit jadi sering bolak-balik dapur, ya.. juga karena lama-lama dorongan pengin masak membuncah dalam relung hati yang paling dalam. #tsah

Tahu Telur Juarak! Dibuat pas Lunski lagi di playgroup.
Tahu Telur Juarak!
Dibuat pas Lunski lagi di playgroup.

Sejak itulah saya memutuskan untuk #beranilebih rajin masak. Alasannya simpel:

  • Pengin masakin makanan kesukaan suami. Meski bisa beli di luar, tapi ternyata masak sendiri lebih romantis. Meski hasilnya gosong atau keasinan, suami saya cuma bakal ketawain dan bilang jujur. Tapi tetep ngunyah dan nelen masakan buatan istrinya yang newbie chef ini.
  • Pengin bikin masakan sehat buat Lunski. Apalagi ya.. Katanya MPASI homemade itu lebih sehat. Setelah punya anak, ini salah satunya yang bikin saya makin enggak bisa jauh-jauh sama dapur. Saya pengin memastikan bahwa anak saya makan masakan buatan saya yang jelas kebersihannya dan bebas bahan kimia.
  • Pengin ikutan tren healthy food. Trust me, saya itu orangnya gampang terpengaruh. Untungnya terpengaruh sama hal-hal yang baik. Smoothie, Infused water, MPASI Homemade, Non-MSG Food. Semua dicobain. Selain karena pengin ikutan tren, saya pengin ngajakin keluarga hidup sehat, karena sehat itu bekal utama buat menjalani hidup. Meski masih bolong-bolong, tapi semoga ini enggak cuma sesaat. Jadi prinsip healthy food ini bisa merasuk di setiap masakan saya yang tersaji di meja makan. *amin-aminnn…*
  • Pengin ikutan tren foto-foto makanan di socmed. Hahaha… Ini racun banget. Sampe cari-cari alas foto, maksa suami untuk mengendalikan Lunski, demi… demi sebuah foto trus di-upload ke socmed. Per lima belas menit dicek, apakah like-nya meningkat atau enggak. Wohooo…
  • Pengin ngirit pengeluaran belanja rumah tangga. Yes, makan di luar itu boros banget. Kerasa banget pas di tahun pertama pernikahan, anggaran untuk jajan melejit, melebih anggaran belanja fashion. Dan ternyata beda banget sama kalo masak sendiri. Cuma ngeluarin sepuluh ribu, bisa buat makan serumah seharian. Wah… lumayan banget kan.
Nasi Goreng Hongkong porsi Kingkong.
Nasi Goreng Hongkong porsi Kingkong.
Onion Bread Homemade & Smoothie Carrot-Tomato. Seneng luar biasa kalo  masakan buatan sendiri dimakan lahap sama Lunski.
Onion Bread Homemade & Smoothie Carrot-Tomato.
Seneng luar biasa kalo masakan buatan sendiri dimakan lahap sama Lunski.

Suami jelas mendukung project #beranilebih rajin masak saya. Doi mah seneng-seneng aja, anggaran belanja rumah tangga jadi berkurang banyak dan dialihkan ke yang lain. *Yes! Bisa minta dibeliin tas baru!* #mintadigetok

Trus, gara-gara project #beranilebih rajin masak ini, saya jadi rajin bangun pagi. Hahaha… ketauan dulu hobi ngebo. Tiap hari bangun pagi, trus belanja ke warung deket rumah, dan masak buat makan sehari anak-suami. Lumayan deh, ini jadi aktivitas fisik yang enggak kerasa.

Pecel Minimalis. Senjata kalo lagi males masak.
Pecel Minimalis.
Senjata kalo lagi males masak.

Siap grak! Semoga project #beranilebih rajin masak ini bisa berjalan terus ya… Biar sehat badannya, sehat juga keuangan keluarganya.

 

Twitter: @nonirosliyani

Facebook: Noni Rosliyani

 

Tulisan ini diikutsertakan dalam Kompetisi Blog #BeraniLebih
Tulisan ini diikutsertakan dalam Kompetisi Blog #BeraniLebih

4 thoughts on “Masak Sendiri Itu Seksih

  1. aduh, aku jadi ingat diriku sendiri. Nggak bisa masak, nggak suka masak juga… hihi

    Tapi aku juga akhir2 ini berusaha masak juga. Siapa tahu naik level, trus jadi chef beneran *ups

    salam kenal, Mbak…^ ^

  2. masak itu bikin nagih sebenernya mba ;p.. akupun kalo lg ‘lurus’ selalu pgn tuh niat mw masakin suami bsok pagi… udh belanja bahan2, siap2 mau masak, tapi si mbok penguasa dapur lgs sigap membantu, kalo ga mau dibilang, “ngerjain semua apa yang tadinya aku mau kerjain” ;p ..

    Jadi lebih seringnya, niat mau masak, berubah jd ngasih komando ke si mbok apa2 yg harus dilakuin ;p, dan ujung2nya aku cuma sbagai pencicip 😀

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)