Life Without TV

life without tv

Apa sih, acara TV favorit kalian? Atau mungkin, channel favorit deh.. Starworld, Discovery Channel, Baby TV, Disney Junior, Fox Movie, atau mungkin.. Net TV, RCTI, Metro TV?

Dulu, awal-awal punya TV kabel, saya penggemar berat Starworld, Diva, dan Lifetime. Setelah punya anak, dan mulai khawatir sama konten drama serial di Starworld yang lama-lama enggak jauh beda sama sinetron Indonesia, mulai deh beralih nurutin selera anak.

Saya menghabiskan 3 bulan cuti melahirkan dengan sepanjang hari nyetel Baby TV. Lalu setelah Luna gedean dikit, dan sudah bisa ngefans sama tokoh kartun, mulai pindah selera nonton Disney Channel dan Nick Jr.. Nonton Sofia the First, Upin Ipin (versi bahasa melayu asli, karena kalo didubbing bahasa inggris jadi aneh banget), Dr. Mc. Stuffin, Hi-5, atau.. Bubble Guppies.

Dasarnya kami berdua bukan movie goers, jadi nonton film di Fox atau HBO pun jarang-jarang. Sekalinya nonton disambi-sambi ngerjain yang lain. Trus pas awal-awal NetTV muncul, dan siarannya belum bisa ditangkap oleh antenna biasa di Jogja. Saya sebagai pelanggan TV kabel, bangga karena dapet keistimewaan duluan bisa menikmati acara-acara di NetTV, yang waktu itu masih diulang-ulang.

Kehadiran NetTV saat itu seperti oase, di tengah acara TV yang isinya dangdut-dangdutan alay dan serba india-indiaan. Sepanjang hari yang ditonton NetTV mulu. Euforianya sama seperti di awal tahun 2000an dulu, saat TransTV sedang naik-naiknya. Sampai akhirnya NetTV mulai bisa ditangkap antenna biasa di Jogja, saya udah mulai bosen nonton NetTV.

Saya juga bukan anak yang awet dan konsisten tiap nonton suatu tayangan TV. Hampir semua tayangan TV yang saya ikutin itu membutuhkan waktu banyak episode dulu untuk bisa memikat hati saya. Misalkan aja ya, satu episode awal udah bagus, dan saya udah berniat untuk ngikutin nonton, tapi tetep aja deh.. Karena aktivitas lain atau lupa, ujung-ujungnya saya ketinggalan nonton, yang bikin males untuk nonton ulang.

Kalau disuruh milih TV atau internet. Jelas internet lahh.. Kan dari internet kita bisa nonton TV, atau nonton ulang siaran TV yang tadi kelewat. LOL.

Baca juga: Menciptakan Internet Aman di Rumah

Dulu Luna pernah ada di fase suka nonton TV. Tapi yang ditonton cuma itu-itu aja. Antara Masha and The Bear, Sofia The First, sama Bubble Guppies. Beberapa acara yang ditonton enggak sefavorit ketiga acara tersebut. Untung TV kabel saya model yang bisa merekam semua acara selama 1 minggu. Jadi, mau tayangan itu udah lewat tetep bisa diputer lagi berulang-ulang, sampe saya bosen dan Luna hapal ceritanya (tapi enggak pernah bosen).

Hingga suatu saat, program TV kabel tersebut berubah paketannya. Paket langganan saya (yang menurut saya mayan mahal itu) enggak bisa menayangkan lagi Disney Channel dan Nick Jr. Saya udah sempet galau mau nambah 20.000 rupiah buat berlangganan paket channel anak-anak. Toh “cuma” 20 ribu. Tapi suami sebagai penyangga dana pembayaran TV kabel, masih mikir-mikir. Jadilah sampai sekarang Luna puasa enggak pernah nonton Disney Channel dan Nick Jr.

Awal-awal butuh penyesuaian. Saya sempat menggantinya dengan tontonan kartun di RTV. Tapi tidak ada satu pun yang disukainya. Kartun india-indiaan itu, dia enggak seneng. (thank God, karena saya aslinya juga enggak suka. :p) Kartun korea-koreaan, juga enggak suka, padahal benernya lucu loh. Masha and The Bear yang ditonton di AnTV lama-lama bosen juga.

Dan ternyata, penyesuaian Luna enggak rutin nonton TV cuma berlangsung bentar banget. Paling pol, kalau kangen nonton Sofia dan Bubble Guppies, bakal minta nonton dari Youtube, trus saya batesin nontonnya maksimal 30 menit atau hanya selama nungguin saya mandi.

Baca juga: Aturan Main Nonton Youtube

Karena lama-kelamaan TV di rumah udah mulai jarang ditonton, kami bukan movie goers apalagi sinetron goers, dan channel favorit Luna udah hilang, akhirnya kami berpikir untuk memutus TV kabel berlangganan tersebut. Buat apa sih, bayar sekian ratus ribu untuk ratusan channel tapi tiap malem TV selalu mati. Kalaupun dinyalakan yang ada TV itu yang nonton kami beraktivitas.

Jadi ya, tiap malam aktivitas kami, kalo enggak nemenin Luna main masak-masakan, joget dan bergulat bertiga di kasur, atau nemenin Luna belajar. Kebetulan dia lagi seneng sama segala macem printable dan worksheet ala-ala sekolah TK. Biasanya tiap malem dia selalu yang bilang, “Aku belum main sama Ibuk, ayok main Buk..” atau “Ayok, kita belajar buk.. Ibuk jadi buk gurunya.” Dan saya membiarkannya memilih sendiri printable atau aktivitas yang akan dimainkannya.

Segala aktivitas itu bisa mengalihkannya dari tayangan TV dan Youtube. Dia enggak suka nonton TV, enggak kecanduan TV, dan saya merasa tenang karena dia cukup aman dari efek samping tontonan TV yang selama ini dikhawatirkan banyak orang. Entah kalau udah SD yaa.. Biasanya anak bakal jadi pengin nonton TV karena temen-temennya pada asyik ngobrolin suatu acara TV.

Oya, jarang nonton TV juga mayan menghemat pengeluaran biaya listrik.

Baca juga: Stop Mengeluh! Lakukan Ini Untuk Menghemat Listrik Rumah Tangga

Lah, kalau TV enggak pernah ditonton, kenapa punya TV?

Karena TV itu bawaan dari suami saya saat masih lajang dulu. Masa mau dijual sih, harga purna jual enggak seberapa juga. Sayang lah LOL.

Lagian, gini-gini TV itu masih banyak banget gunanya.

– Buat suara-suara, karena saya enggak suka rumah hening dan sepi, bawaannya takut.

– Biar enggak ketinggalan update acara. Kayak kemarin saya ngikutin AsNTM ituh.. Kalau enggak nonton dari TV langsung, nunggu tayang resmi di Youtube bisa berhari-hari. Enggak seruuu

– Buat nonton DVD. Hihihi.. saya masih punya DVD player lohh.. Biasanya buat nontonin film kartunnya Luna. Sementara laptop dipake buat kerja, dia bisa nonton DVDnya.

– Buat menyaring berita hoax. Karena menurut saya, wartawan stasiun TV itu masih lebih valid ketimbang portal berita abal-abal. Kalau cuma mengandalkan baca berita atau nonton video di Youtube, udah banyak banget distract-nya. Berita hoax dan asli sering susah dibedain. Nah, kalau perkara berita di stasiun TV itu berat sebelah. Hari gini loh.. mana ada sih, media yang enggak berat sebelah. Wajarlah.. Asal enggak saking beratnya trus memberitakan info hoax.

– Buat tontonan orangtua kalau lagi berkunjung ke rumah anaknya. Mertua saya itu, suka banget nonton Indosiar. Acara yang menurut saya alay, tapi mereka nonton terus. Sinetron yang menurut saya apasih banget, mereka enggak pernah absen dan selalu bersemangat setiap membicarakan update ceritanya. Disadari atau tidak, TV itu jadi perekat hubungan keluarga. Karena acara-acara yang enggak pernah saya tonton itu, jadi “terpaksa” saya nonton demi menemani mertua nonton. Biar lebih nyambung kalau ngobrol. Meski kadang membuat saya berpikir keras, itu jalan ceritanya gimana, jadi saya banyak tanya ke beliau. Kemudian beliau menjelaskan dengan sangat antusias. Itu sudah jadi bentuk penghargaan terhadap kesenangannya, bukan?

– Buat nonton Youtube dengan layar lebih lebar, jadi mata anak enggak terlalu dekat nontonnya dan enggak spaneng, karena bisa disambi-sambi mainan. Karena TV itu lebih tidak egois ketimbang layar tablet, hape, atau laptop. Yang ini belum terasa benar manfaatnya, karena TV saya bukan smart tv. Jadi harus ulur2 kabel kalau mau nyambungin laptop dengan TV. Lagi kepikiran untuk ganti smart tv, tapi masih mikir-mikir karena harganya mayan juga ternyata.

Baca juga: Dengan Cara Apa Kita Memprotect Anak Kita?

Sebagai alumni anak komunikasi yang dulu belajar Cultivation Theory. Dulu kayaknya kalo ada anak komunikasi yang gila nonton TV itu kayaknya hina banget. LOL. Tapi kalau saya ditanya, “Can you survive without TV?”

Ya bisa-bisa aja. Asal ada internet. Kan TV bisa ditonton streaming. :p

Cuman, saya tetap memilih untuk punya TV dan sesekali menontonnya. Suka nonton TV itu enggak buruk kok. Gemar nonton sinetron atau acara dangdut (yang menurut saya alay) juga bukan dosa. Beda acara TV kesukaan juga bukan kesalahan. Dan tidak selalu TV itu sumber mudharat, tergantung gimana kita menyikapi setiap tayangannya.

Saya sih percaya, kita sudah cukup dewasa untuk menetapkan batasan menonton TV bagi keluarga kita.

Selamat menonton TV. :)

2 thoughts on “Life Without TV

  1. Di rumah masih ada teve. Itupun rusak. Hanya bisa nonton satu channel RCTI. Jadinya anak-anak terbiasa nggak nonton teve. Hanya acara tertentu aja, kita nonton. Tapi anak-anak masih bisa bebas nonton, yaitu di rumah mbah, huhu… Saya tidak mungkin melarang. Tapi mereka ngerti mana yang boleh dan tidak.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)