Liburan Akhir Tahun

liburan-akhir-tahun-semarang

Selamat tahun baru 2018 semuaa… Setelah libur akhir tahun selama 11 hari dan megang laptop untuk nulis rasanya kok malas sekali. Akhirnya, malam ini di samping Luna yang lagi tidur saya mau cerita tentang liburan akhir tahun 2017 yang menyenangkan tapi juga ada insiden kecil yang ngeselin.

Saya mulai mengajukan cuti akhir tahun sejak Jumat, 22 Desember. Cuti di hari Jumat itu agak mubazir sih sebenernya. Karena hari Jumat aktivitas di kantor cuma hore-hore. Yoga atau senam lain sampai jam 09.30, pendinginan duduk leyeh-leyeh sampai jam 10. Trus istirahat juga lebih awal dan lebih lama, bisa dipakai tidur siang atau nonton drakor kesayangan. Hahaha… Maafkan aku bosque. Tahun 2018 aku akan bekerja lebih giat lagi, biar gaji naik, bonus naik, dan disayang bosque. #goals2018

Cuti tanggal 22 Desember itu saya pakai buat nyalon. Mau natalan yess.. Enggak cuma bajunya aja yang baru, tapi rambutnya juga dibaruin. #prinsip Niatnya mau sekalian ngecat warna mahogany biar uban enggak keliatan, tapi waktunya udah terlalu mepet karena sore dan malem udah ada acara lain.

Setelah misa natal di gereja tanggal 24 dan 25 Desember, hari Rabu tanggal 27, saya merencanakan untuk liburan ke Semarang, bareng bapak-ibu mertua dan ponakan. Sebelumnya sempet galau antara Semarang, Kediri, atau Kopeng, Salatiga. Tapi akhirnya kami milih Semarang. Karena sebagai orang Jogja bagian desa, penginlah.. lihat gemebyarnya kota Semarang.

Di Semarang cuma jalan-jalan ke 2 destinasi wisata. Pertama, Grand Maerakaca atau taman mini Jawa Tengah, yang sekarang sayangnya sudah tidak menarik lagi. Sedih… Padahal dulu, 20 tahun yang lalu, saya ke sini bareng keluarga, tempat ini keren banget loh.. Diresmikan oleh Pak Soeharto, diliput sama Majalah Bobo, dan langsung heitz.. Pas Bapak tugas kerja ke Semarang, mumpung lagi liburan kenaikan kelas, langsung ngintil Bapak ke Semarang, dan minta diajak jalan-jalan ke sini.

Dulu tempatnya baguss.. Bapak meminta kami berpose di setiap anjungan di semua kabupatennya. Pokoknya kamera poket dengan rol film isi 36 ASA 200, abis sudah dijepret di sini.

Tapi sayangnya, karena letak Maerakaca persis deket banget sama laut, bikin tempat ini mudah sekali terkena abrasi. Trus dulu pernah ditutup karena kena banjir rob.

Meski gitu, kemarin Grand Maerakaca yang tiket masuknya murce cuma Rp10.000 ini, lumayan rame banyak wisatawan. Ada keluarga, ada rombongan anak muda. Kalau saya, anak muda yang sebenernya udah jadi orang tua dan bawa keluarga. *iyain ajalah ya*

liburan-akhir-tahun-semarang

Destinasi kedua, Klenteng Sam Poo Kong. Sebelumnya suami saya ngiranya klenteng ini yang ada di rute Semarang-Ambarawa (lingkar luar tol). Ternyata petunjuk Google Maps andalan selama liburan, klenteng ini ada di tengah kota Semarang. Cuma 10 menit dari hotel tempat saya nginap, tapi jadi 30 menit karena macetos dan saya mampir beli Bandeng Presto dulu di Pandanaran.

Tiket masuk ke klenteng wisata ini adalah weekday Rp5000, weekend dan holiday Rp8000. Trus saya ditawarin untuk beli tiket terusan, yang katanya punya privilege untuk masuk ke dalam klenteng dan melihat museum peninggalan Laksamana Cheng Ho. Harga tiket terusannya ini Rp28.000. Range-nya jauh sekalii.. Dan karena saya ini ibu irit binti pelit, akhirnya cuma beli tiket biasa aja.

Itu aja ya.. udah puas banget panas-panasan demi foto-foto di depan kuil. Sambil nontonin pertunjukan Barongsai dan lari ke sana-sini di pelatarannya yang luas sekali.

Kilas balik dikit. Jadi, tempat ini dulunya adalah tempat mendaratnya Laksamana dari China yang beragama Islam, yaitu Cheng Ho. Di tempat ini Cheng Ho ngasih pelajaran kepada penduduk setempat tentang bercocok tanam dan ajaran tentang Islam. Sebelum akhirnya melanjutkan pelayarannya, sementara awak kapalnya ada yang tinggal karena kepincut wanita lokal.

liburan-akhir-tahun-semarang

Selesai liburan di Semarang, balik ke Jogja saya menghabiskan waktu dengan parade mall. Halah, cuma tiga mall sih, gaya aja nyebutnya parade. Padahal kalau dibandingin sama jumlah mall di Jogja yang totalnya ada 7 buah, tiga mah enggak sebanding.

Pertama, main ke Hartono Mall. Jajan, in-line skate-an, dan keliling Ace Hardware. Karena tahulah, kalau holiday gini, jalanan Jogja itu macetos bangs. Saya berangkat dari rumah jam 10 kurang. Sampai di Hartono Mall yang ternyata udah banyak orang tapi belum kategori rame, saya langsung ambil duit di ATM BCA sebesar 300ribu.

Setelah itu cling! Saya lupa sama sekali. Pokoknya cuma seneng-seneng aja sama anak dan suami di mall.

Sorenya, diajak makan malam sama Bapak dan Mama karena mereka anniversary ke 33 tahun. Pulangnya, mampir ke supermarket dan belanja susu. Pas mau bayar pakai debit. Ternyata kartu ATM BCA saya hilang! Ini pasti ketinggalan di mesin ATM di Hartono Mall.

Jelas panik bangetlah, dan biar antrian enggak mengular, langsung bayar pakai cash aja. Untungnya cukup. Kebiasaan cashless, gini deh.

Keluar dari Kasir langsung ngecek saldo via Klikbca. Karena kemarin barusan gajian dan saldo masih banyak, belum ditransfer buat ditabungin ke rekening satunya, belum banyak dipakai buat lalala yeyeye. Sambil degdegan saya ngecek saldonya, dan untungnya masih utuh.

Masih di supermarket, saya langsung telepon Halo BCA dan minta rekening diblokir. Dan dengan oncem saya tanya, “Saya masih bisa transaksi via internet banking enggak, Mas?”

Ya jelas enggak bisalah.. Menurut ngana. -____- Tahan dulu belanja onlinenya dan jajan ngeGoFood-nya, sis..

“Hmm.. Oke-oke. Berarti saya baru bisa ngurus ATM, besok Senin ya Mas?”

“Enggak Bu, hari Selasa.”

Apa?? Selasa?? Ini sudah Jumat sore dan saya harus merana enggak punya duit selama 3 hari ke depan. Karena melupakan fakta bahwa hari Senin itu tanggal 1 Januari 2018. Oh whyyy…

Dan itu artinya, saya harus menyiapkan stamina untuk berangkat lebih pagi di hari Selasa dan ke bank ngurus ATM yang hilang. Mana hari pertama kerja setelah libur panjang itu, bank pasti antre rame sekalii…. >.<

Hari besoknya, rejeki cucu buyut yang lucu ya.. Luna dikasih duit natalan sama Mbah Buyut dan Mbah Bude, masing-masing 100 ribu. Mayannn… Ibuk pinjem dulu ya. Besok Ibuk balikin ke rekening tabunganmu.

Baca juga: Membuka Rekening Tabungan Anak

Meski gitu, liburan akhir tahun 2017 yang panjang ini menyenangkan. Seharian full bareng Luna. Entah besok kalau ditinggal kerja bakalan rewel apa enggak. Tapi pas liburan dia sempet bilang, “Aku mau ke sekolah..”

Yakan, sekolahnya libur juga.

Padahal dia bilang gini karena excited, mulai tahun 2018 ini dia bakal masuk kelas TK kecil di sekolah yang baru.

Baca juga: Daftar Pertanyaan yang Harus Ditanyakan Saat Survey Sekolah Anak

Di tahun 2017 ini saya enggak banyak liburan ke luar kota. Kalau bussiness trip ke luar kota mah banyak banget, mulai dari Jakarta, Surabaya, Bandung. Sampai Luna udah hafal banget dan excited tiap harus anterin atau jemput saya tengah malam di stasiun atau bandara.

Dan tahun 2017 juga enggak ada acara natalan keluarga besar di luar kota kayak biasanya, karena setelah dirapatin keluarga besar, ternyata biaya yang dikeluarkan tiap tahun gede juga. Hahaha.. Iyalah, sekalinya natalan pasti booking kamar dan hall hotel. Belum transportnya bolak-balik dan oleh-olehnya untuk keluarga segambreng banyaknya itu.

Tapi tetep sih, momen kumpul keluarga itu menyenangkan.

Kalau di tahun 2018 ini, penginnya bisa liburan ke Bali bareng suami dan anak. Ini udah sambil ngecekin harga tiket pesawat, padahal ya enggak dibooking. Pokoknya, baru berangkat liburan kalau saldo di tabungan jumlahnya sesuai target. Dan ini masih belum. Hahaha…

Udah gitu, ini Bapak dan Mama juga ngajakin liburan ke Lombok sekeluarga. Tapi tiket & hotel bayar sendiri-sendiri, Bapak dan Mama cuma bayarin makan, jalan-jalan, dan transport selama di sana. Wow! Asyik sekalii..

Okesip. Berarti tahun 2018 ini harus giat bekerja dan gemar menabung. #goals2018 Karena jatah cuti di tahun ini bertambah jadi total 20 hari, yang mana cuti berarti pemborosan karena cuti pasti jalan-jalan minimal ke mall. Dan di mall sungguh mustahil kalau enggak ngeluarin uang.

Dan mulai tahun 2018 ini, saya mau bikin reksadana baru khusus buat anggaran liburan. Sebelumnya kan bikin, khusus untuk dana pendidikan kuliahnya Luna. Trus tiap mau liburan, pasti ambil di pos tabungan dana darurat. Lama-lama dipikir itu enggak sehat. Tapi kalau mau nahan enggak liburan, juga enggak sehat buat jiwa. Sepertinya, tabungan khusus liburan ini memang harus dipisah. #goals2018

Mangats! Work hard, play hard!

 

Jadi.. gimana liburan akhir tahun kalian kemarin?

3 thoughts on “Liburan Akhir Tahun

  1. Lagi banyak kasus ATM tertelan ya. Temen – temenku juga ada beberapa yang ATMnya lupa diambil dan terpaksa gigit jari pas weekend-an huhu.

    Anyway, liburannya seru banget! Aku cuma leyeh – leyeh di apartemen aja udah seneng :))))))

  2. Saya sekali ngalamin ATM lupa diambil trus tertelan. Baru nyadar setelah malam hari pula. Rasanya emmang gak enak hehehe

    Semoga tahun 2018 lebih banyak liburannya, Mbak. Saya juga mau kayak gitu ^_^

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)