Lakukan Ini Saat Memilih Daycare

Lakukan Ini Saat Memilih Daycare

Pembaca blog ini pasti sudah tahu semua kalau saya adalah #TeamDaycare. Selama ditinggal kerja tiap Senin sampai Jumat, Luna berada di daycare. Udah sejak usia 8 bulan dia di sana, sampai sekarang daycare include playgroupnya. Besok TK-nya, kayaknya bakalan saya pindahin ke sekolah berbasis agama, tapi pulang sekolah TK balik lagi ke daycare.

Sebelum saya masukin Luna ke daycare, saya sempet galau banget. Mau pake daycare atau pake nanny. Tapi suami enggak nyaman kalau ada orang asing yang tinggal di rumahnya. Sedangkan saya mikirnya, kalau nanny musti nginep di rumah, mau tidur dimana.. lha wong rumah seuprit gini.

Selain itu saya juga khawatir berlebih, takut anak diapa-apain sama nanny. Selama kurang lebih 10 jam dia di rumah sama nanny, dan enggak ada yang ngawasin. Saya enggak punya CCTV apalagi baby monitor. Dan saat itu cuma punya 2 motor buat transportasi kerja dan 1 rumah petak untuk berteduh. Syarat daycare Luna cuma yang terdekat dengan rumah, supaya dia enggak terlalu lama naik motor.

Akhirnya pilihan terbaik saat itu adalah pake daycare. Dan pertanyaan selanjutnya adalah daycare yang mana? Suami saya survey daycare, trus kalau dia nemu yang sreg baru ngajakin saya untuk lihat. Mobilitas saya saat itu enggak tinggi, cuma kantor-rumah doang. Istirahat kerja aja langsung ke rumah buat nyusuin anak, pulang kerja apalagi, jam 5 teng langsung cuss. Jadi yang saya lakukan cuma duduk manis terima brosur-brosur yang dibawa suami. Trus nelponin daycare kalau ada informasi lebih yang pengin didapatkan.

Saya juga enggak pake googling daycare terbaik se-Jogja atau kriteria memilih daycare yang baik. Saya mikirnya, semua daycare itu pasti baik, jauh lebih baik daripada nanny. Dan saat itu, saya juga anaknya belum yang apa-apa tanya google. Enggak selamanya google itu membantu, ada kalanya google itu justru menambah kerumitan di kepala. LOL

Tapi setelah mulai ada berita ada daycare yang enggak baik, baik di TV ataupun cerita temen yang tinggal di luar Jawa. Jadi kepikiran untuk menuliskan ini. Karena pengalaman saya dengan daycare selama lebih dari 3 tahun ini, puji syukur meski saya yang saat itu awam tentang daycare, ternyata mendapatkan daycare yang nyaman.

Baca juga: 10 Alasan Kenapa Pilih Daycare

Untuk membantu kalian yang mungkin sedang bimbang memilih antara daycare dan nanny, beberapa hal ini bisa dilakukan ketika kalian memilih jasa daycare.

1. Pilih paket harian atau mingguan.

Sebelum mencoba yang bulanan, pilih paket harian atau mingguan dulu. Jadi kalau ternyata kita enggak sreg, bisa keluar tanpa rugi bandar.

2. Di awal masuk, tungguin anak selama di daycare, tanpa dia melihat bahwa kita mengawasinya.

Tergantung daycare-nya juga sih.. Kalau daycare Luna dulu memberikan kesempatan ini. Orangtua lihatin cara asuh dan aktivitas di daycare, tapi invisible. Karena kalau anak lihat orangtuanya, yakin deh.. dia bakalan rewel dan maunya sama orangtua.

3. Sidak, tiba-tiba datang di siang hari.

Misal di awal hati kita enggak tenang, sidak aja. Siang saat jam istirahat kerja dateng ke daycare. Mau nengokin anak, atau mau nyusuin anak (kalau masih ASI), atau apalah.. Dari situ kita bisa lihat gimana sih, aktivitas anak yang sesungguhnya.

Temen saya cerita, dulu dia sidak siang-siang ke daycare anaknya, ternyata mereka lagi nonton sinetron di TV. Parahhh >.<

Baca juga: 5 Kondisi Tidak Butuh Daycare

4. Minta nomor hape pengasuhnya dan kepala daycare.

Tiap usia biasanya punya PIC pengasuh yang beda-beda. Minta nomornya dan coba minta dia untuk mengirimkan beberapa aktivitas anak saat di sana. Biasanya mereka dengan senang hati akan mengiriminya. Asalkan kita enggak minta tiap jam kirimin foto. Mereka kalau udah handle anak, justru jarang menyentuh hape. Kan enggak mau juga to, anak kita diasuh sama pengasuh yang mainan hape terus.

Kalau nomor hape kepala daycare-nya, biasanya saya menghubungi ketika ada sesuatu yang lebih krusial ingin saya sampaikan. Misal cara asuh pengasuh yang enggak saya sreg. Karena kalau ngomong langsung suka enggak enak, jadi lewat kepalanya aja.

Lakukan Ini Saat Memilih Jasa Daycare
Kemarin pulang kerja dipamerin ini sama Luna. Salah satu aktivitas di playgroup & daycare-nya.

5. Minta report harian yang lengkap.

Biasanya daycare itu selalu ada report harian. Dibaca dengan seksama ya reportnya. Kalau merasa ada yang kurang lengkap atau enggak sreg karena kok reportnya gitu-gitu aja. Ya sampaikan aja.

Ketika pergantian pengasuh, saya pernah enggak sreg dengan report yang disampaikan, karena cuma menuliskan aktivitas hari itu apa aja. Hari ini Luna melakukan A, B, C, D. Tapi enggak ada report gimana ekspresi atau reaksi dia saat beraktivitas itu. Misal Luna sedang enggak mood-lah, atau Luna berceletuk apalah.

Soalnya saya ini ibu yang kepo maksimal. Pokoknya, sekalipun saya kerja seharian, saya harus tahu apa yang dilakukan anak sepanjang hari itu.

6. Ketika antar anak dan anak nangis, sudah tinggal aja.

Sekalipun kita udah ngerasa sreg dan nyaman dengan daycare itu, belum tentu setiap kita anter anak ke daycare, bakalan bebas drama loh.. Biasanya tiap abis libur panjang, hari pertama Luna masuk dia bakalan drama.

Kalau begini, saya biasanya baper. Huhuhu.. Trus sedih, trus kepikiran, trus whatsapp pengasuhnya, trus dikirimin fotonya, trus pengin cepet-cepet pulang. Hahahaha..

Tapi lama kelamaan, udahlah.. kalau anak nangis tinggal aja. Dia itu nangisnya cuma bentar doang. Beneran deh. Setelah digendong pengasuh dan diajak main sama temen-temennya, udah hepi lagi. Lupa dia sama ibuknya.

Soalnya, saya ini aliran ibu yang berpendapat, kalau saat ninggal anak kita kepikiran anak terus, anaknya bisa ngerasa dan malah enggak nyaman. Jadi ya udah, tinggal aja. Fokus sama kerjaan kita, dan anak akan fokus pada main-main sama temen-temennya.

7. Booster daya tahan tubuhnya.

Anak di daycare itu relatif lebih gampang ketularan sakit. Bukan nakut-nakutin ya, tapi fakta aja sih.. Ya karena di daycare anak kita kan kecampur sama anak-anak lain. Bisa jadi, anak satunya lagi meler, satunya lagi batuk-batuk. Dan dulu setahun pertama Luna di daycare, mayan perjuangan juga sih.. Bolak-balik sakit, sampe kesel dan kasihan anaknya. Trus baper, kepikiran resign seribu kali.

Tapi percayalah, imunitas tubuh anak lama-lama kebentuk. Enggak seterusnya di daycare dia bakal sakit tiap bulannya. Semua ada masanya. Masa-masa kelam saat anak bolak-balik sakit mulu.

Dan yang saya lakukan selain ngasih ASI sampe usia 2 tahun yaitu ngasih vitamin, madu, dan buah-buahan. Diperhatikan banget asupan makan yang masuk, karena sumber vitamin paling bagus cuma makanan asli.

Makanya dulu, kalau Luna lagi enggak mau makan, hari Sabtu saya masukin daycare sampe jam makan siang. Biar dia makan. Kalau enggak, bisa banget Sabtu-Minggu dia puasa makan, cuma minum susu doang. Kan bikin kzl plus khawatir.

Baca juga: Saat Anak Susah Makan

Sisanya apalagi yaa.. Kalian yang #TeamDaycare ada yang mau nambahin? Atau yang lagi galau sama daycare boleh tanya-tanya kok. Japri boleh, comment boleh. Nanti saya bales. 🙂

7 thoughts on “Lakukan Ini Saat Memilih Daycare

  1. Saya masih dilema mau nyari nanny tp yg pulang hari atau daycare. Tulisan2 mak luna banyak soal ini jadi membantu pertimbangan saya. Terima kasih yaa…

  2. Aku team nanny sih mba :D. Pertama sih krn day care deket rumahku ga ada yg sesuai.. Dan rata2 pasti mahal.. Lumayan jauh lagi.. Makanya pas dapat babysitter yg baiiiik, tetangga pula yg udh punya pengalaman mengasuh bayi sampe umurnya 8 thn, ya udh aku seneng. Dan krn dia udh handle anakku yg pertama juga sih, makanya udh percaya bgt mba.. Akhirnya anak keduapun dia jg yg pegang.. Memang susah sih ya kalo dpt nanny yg ga sesuai seperti di berita2 🙁 . Tapi kalo udh nemu yg terpercaya gini, akupun bersyukur bgt jdinya.. Dan berusaha bgt bikin babysitterku ini betah kerja di aku =D

  3. Aku team daycare hahaha Raya dari umur 4 bulan sampa sekarang 3,5 tahun di daycare aja. Alhamdulillah sehat2 dan bahagia, perkembangannya pun pesat karena daycarenya punya program belajar ngga hanya utk nitip anak doang 🙂

  4. Mba dulu waktu masih jadi worki g mom saya ngalamin nih bolak balik nyari daycare. Dan akhirnya ada aja kurangnya. Kita pilib nany deh biar lebih plong. Setuju bangeet perlu rajin2 sidak. Sebab klo pas awasi sminggu pertama aja mereka akan baik aja sama anak kita.

  5. terus terang mbak saya ngeri ngeri sedap sama pengasuhan anak balita selain ibunya..setau saya, masa balita saatnya anak amat sangat dekat dengan mamanya.sentuhan kulit,pelukan dan main sama mamanya sesering mungkin amat baik..saya yakin semua ibu menginginkan demikian..hanya saja kondisi yang tidak memungkinkan..smoga anak-anak kita bisa tumbuh dengan baik..amin

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)