Korupsi Usia Anak: Yay or Nay

Judulnyaaa… Habisnya enggak nemu diksi yang pas selain Korupsi Usia Anak. :)))

Korupsi Usia Anak: Yay or Nay

Bagi sebagian orang, paling enak ngajakin anak jalan-jalan itu saat mereka masih under 2 or 3 yos. Karena harga tiketnya masih murah, bisa cuma 30% atau 50% dari harga tiket utuhnya. Misalnya aja kereta api, baru diberlakukan harga tiket utuh untuk anak 3 tahun ke atas. Kalau pesawat, usia anak 2 tahun baru bayar tiket utuh.

Beda lagi dengan tiket wisata atau tiket masuk taman bermain. Ada yang gratis untuk anak di bawah 3 tahun. Tapi ada juga yang berdasarkan tinggi badan anak.

Pernah nih, dalam 2 minggu berturut-turut kami berenang di Citra Grand Mutiara Waterpark. Soalnya itu waterpark terbagus yang terdekat sama rumah. Dan kebetulan Luna kondisinya lagi fit-fitnya. Jadi kegiatan tiap weekend, berenang mulu.

Baca juga: Main Air di Citra Grand Mutiara Waterpark

Minggu pertama ke sana, Luna masih bayar 50% dari harga tiket. Minggu depannya, dia bayar utuh tiketnya. Awalnya saya pede aja bilang ke petugas loketnya, bahwa baru kemarin juga ke sini, 50% lah ya harga tiketnya. Tapi dia tetep minta Luna untuk diukur tinggi badannya. Dan hasilnya, tingginya udah 81 centi. Padahal sebelumnya cuma 79 centi.

Secepat itu ya, pertumbuhan anak.. Satu sisi hepi, tapi satu sisi sedih karena artinya bakal makin boros lagi tiap pergi-pergi sama anak.

Pernah juga beberapa kali saat pergi ke taman bermain, saat aturannya menyaratkan anak di atas 3 tahun wajib bayar tiket utuh. Dengan sadar diri,saya melanggarnya. Alasannya apa lagi selain, biar ngirit. Ditambah, Luna ini sekalipun udah agak bongsor, dia suka banget digendong. Iya, dia anaknya bau tangan, tangannya bapaknya. LOL

Saya pernah ada dalam fase stres karena berat badan anak stuck. Baper anak dibilang kecil-kecil mulu sama orang-orang. Menggelontorinya makan terus sampai menjadikan waktu makan adalah momen yang menyeramkan. Tapi ternyata, mau enggak mau bisa dinikmati bahwa keuntungan punya anak body mungil begini, enggak keliatan petugas kalau sebenernya usianya dikorup.

Baca juga: Jangan Katakan Ini Ke Ibu Dengan Anak Berbadan Kecil

Sebaliknya, ada teman saya yang anaknya gemuk bongsor. Usianya masih di bawah Luna tapi sekilas kayak anak TK. Tiap naik pesawat dia sering dikira korup usia, padahal asli usianya memang masih di bawah 2 tahun. Jadi untuk membantah petugas, dia selalu bawa fotocopy KK dan Akta Kelahiran anak. In case, kalau ada yang nuduh dia korup usia anak.

Pernah juga saat saya ajak Luna nonton bioskop. Ohya, pertama kali saya ajak dia nonton bioskop itu baru di awal tahun ini, atau di usianya 3,5 tahun. Sebelumnya, saya ngira tiket nonton berlaku untuk anak usia 3 tahun ke atas, dan niatnya mau korup usia. Cuma dikorup 6 bulan, kayaknya gak kebangetan banget lah ya..

Setelah sampai di XXI, baru tahu kalau ternyata tiketnya berlaku untuk anak usia 2 tahun ke atas. Dan saya jelas enggak se-kebangetan itu untuk mengorup usia anak. Masa ya mau saya turunin usia Luna jadi 23 bulan. Sekecil-kecilnya body Luna, tetep aja dia enggak pantes dibilang usianya masih 2 tahun.

Dan akhirnya saya bayar tiket nonton utuh buat dia. Dia dapet kursi sendiri, tapi ogah duduk sendiri. Maunya dipangku. Mungkin karena itu pengalaman nonton pertama kalinya, jadi agak takut dengan suasana bioskop yang gelap.

Udah ya.. Namanya niat jelek, enggak bakal direstui Tuhan.

Korupsi Usia Anak: Yay or Nay

Cerita lain lagi saat yang masih kecil dan sering diajak orangtua traveling ke tempat-tempat wisata alam. Tiap memasuki gerbang TPR, saya sering disuruh Bapak untuk sembunyi sela-sela jok mobil. Bapak enggak jelasin ke saya, apa alasannya nyuruh-nyuruh anaknya sembunyi. Dan itu bikin saya mikir, bahwa mungkin seharusnya anak kecil enggak boleh masuk ke tempat wisata ini kali ya.. Makanya kami disembunyikan. LOL

Setelah punya anak sendiri, saya paling males banget nyembunyiin anak tiap lewatin gerbang TPR. Ya udahlah, penumpangnya berapa, bilang aja ya sejujurnya. Berapa anak, berapa dewasa. Kalau petugas mau ngitung jumlah penumpang, ya persilakan aja sambil buka kaca jendela.

Padahal sebenernya para petugas loket tiket itu sudah tahu bahwa kita memalsukan usia anak. Itu sudah jadi rahasia umum, yang dilakukan turun-temurun. Tapi mungkin mereka ada yang selo mintain bukti usianya. Tapi ada juga yang males. Biarin ajalah..

Korupsi Usia Anak: Yay or Nay

Sejujurnya, saya pernah melakukan korupsi usia anak ini. Tapi enggak sering. Yang paling saya ingat, sekali saat main ke Taman Lampion Kaliurang. Soalnya saat itu bawa duitnya mepet banget. Nggampangin di jalan bakal nemu ATM ternyata enggak ada sama sekali. Akhirnya saya korup usia Luna dikurangin 4 bulan.

Trus, makin lama saya mikir. Sebenernya korupsi usia anak itu perbuatan tercela loh ya.. NAY banget. Dan saya enggak akan mau melakukannya lagi.

Gini deh. Sebenernya apa sih alasan kita untuk korup usia anak? Biar ngirit kan ya.. Sama kayak alasan saya dulu. Tapi percaya enggak, sebenernya pelan-pelan sebenernya kita lagi ngajarin anak kita untuk berbohong.

Kita enggak pengin anak kita nanti jadi pembohong dan pencuri, apalagi koruptor (ihh.. amit-amit) kan ya.. Tapi ironisnya, sekarang kita justru sedang melakukan itu dengan sadar dan di depan mata mereka sendiri.

Kalau alasannya hanya untuk ngirit, sayang duit, males modal. Ya udah simpel aja, enggak usah ajak anak main-main ke segala tempat yang butuh tiket. Enggak usah ajak mereka traveling ke luar kota dan naik transportasi umum. Lebih baik cari tempat rekreasi yang gratisan, atau bikin sendiri mainannya.

Toh, mengenalkan anak pada lingkungan dan hal-hal baru tidak harus dengan bepergian kok.

Cuma, kalau demi bersenang-senang kita sampai korup usia anak, sebaiknya kita balik cek ke diri sendiri. Beneran anaknya seneng atau sebenernya kita yang egois, bahwa sebenarnya aktivitas ini menyenangkan diri kita sendiri aja.

Kalau memang lagi enggak punya duit untuk bayar tiket, bukankah kita bisa nabung dulu. “Kita nabung ya, kalau uangnya udah banyak, bisa buat beli tiket pesawat.” Atau, “Kita nabung yuk, buat beli tiket main ke kebun binatang.”

Bukankah ketimbang ngajarin anak untuk bohong, lebih baik ngajarin mereka untuk bisa mengendalikan diri dan menabung, seperti ini..

Baca juga: Mengajari Anak Menabung

Saya tuh percaya sama karma. Karma itu semacam sentilan dari Tuhan. Makanya kita harus banget jaga tutur, jaga pikiran, jaga perbuatan, juga jaga tulisan. Besok saat anak saya udah gede dan bisa baca, dia bisa syok atau niruin saya gara-gara baca tulisan saya yang mungkin banyak umpatannya. Dan saya enggak mau itu besok kejadian.

Nah, hubungannya sama korup usia anak..

Seringkali kita menurunkan usia anak dari usia yang sebenarnya, tujuannya selain demi pengiritan, kita juga beranggapan bahwa body anak kecil gini juga sih.. Enggak keliatan kalau usianya udah 3 tahun. Iya enggak sih? Kayak pemikiran saya dulu.

Kepikir takut sama karma enggak? Takut kalau Tuhan beneran ngasih body anak kita kecil, berat badan kurang terus.

Kan kita sendiri yang memalsukan usianya, mungkin jadi 1 tahun atau 2 tahun. Kalau Tuhan beneran ngasih berat badan anak kita seusia 1 atau 2 tahun, padahal dia sekarang udah 3 atau 4 tahun. Gimana coba..

Kita kurangin usianya, dan Tuhan kurangin berat badannya. Aduh… saya makin gemeter takut kalau karma itu terjadi. Amit-amit yaa..

Kita kan pengin anak kita tumbuh berkembang dengan optimal. Berat badan dan tinggi badan proporsional sesuai dengan kurva KMSnya. Berarti mulai dari sekarang kita harus menyugesti positif ke diri kita dan ke anak kita, bahwa iya usiamu sekarang memang benar 3 tahun, 4 tahun. Enggak ada yang perlu dikorup.

Belajar untuk jujur.

Karena segala perbuatan baik yang kita harapkan dilakukan sama anak-anak kita kelak. Harus dimulai dari kita sendiri.

4 thoughts on “Korupsi Usia Anak: Yay or Nay

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)