Jualan Asyik di Shopious

Jualan di Shopious yuk!
Jualan di Shopious yuk!

Eh udah pada tahu belum, selain kerja kantoran saya juga iseng-iseng bikin online shop yang jual all about baby and kids stuff. Yang belum tahu, kebangetan! Ckckck.. Ayo diborong sekarang! :)))

Keisengan ini udah berlangsung sejak lama. Cuma produknya yang ganti-ganti. Mulai dari baju dewasa, baju batik, jam tangan, baru sekarang merasa mantep di baju anak. Mungkin karena saya udah makin dewasa *tsah* dan punya anak kali ya.. Duitnya buat ndandanin anak, ketimbang diri sendiri.

Dulu saya pernah nyoba jualan di portal-portal ecommerce gratisan. Mulai dari Multiply (pada inget sama alm. Multiply kan?), trus Tokobagus yang sudah berubah nama jadi Olx, sampai ke Tokopedia yang brand ambassadornya mbak cantik, Bintang *eh salah Chelsea Islan*. Dan sekarang paling aktif di Instagram.

Sampai suatu saat Line saya dikontak sama sissy dari Shopious. Doi nawarin saya buat ngiklan di e-commerce baru, namanya Shopious. Pada saat itu, saya ditawarin cuma bayar 50.000 dan Shopious bakal mengambil secara otomatis foto-foto produk saya (sebanyak 20 foto) yang diupload ke Instagram.

Demi ekspansi bisnis online shop, saya harus berkembang dong ya.. Enggak jamannya lagi semua serba gratisan. Bisnis itu butuh modal juga bo! Minimal modal ngiklan. Akhirnya saat itu saya mencoba untuk ngiklan di Shopious dengan bayar 50.000 untuk 20 foto berlaku selama 1 bulan.

bisa milih mau yang 20 foto atau 10 foto.
bisa milih mau yang 20 foto atau 10 foto.

Selama 1 bulan itu, misal hari ini saya upload 20 foto ke Instagram, maka Shopious akan menarik 20 foto saya untuk tampil di websitenya Shopious.com. Lalu misal besok saya upload lagi 20 foto ke Instagram, maka Shopious akan menariknya lagi 20 foto untuk tampil di websitenya. Trus nanti di web Shopious, foto produk saya akan bertambah jadi ada 40. Yang lama enggak kehapus, selama kita enggak hapus di Instagram. Melainkan terus bertambah bebarengan sama kita upload ke Instagram. Begitu terus selama 1 bulan.

Lumayan banget deh. Saya bisa irit tenaga. Cuma upload sekali ke Instagram, maka produk itu otomatis akan terupload di Shopious. Dan efek positifnya, follower Instagram saya meningkat! Bhay jasa upgrade follower! Saya tahu yang follow itu cuma robot-robot nggak jelas. Tapi kalau yang follow Instagram saya dari pengunjung Shopious, pasti manusia beneran, bukan jadi-jadian. Hehehe…

Tuh, page foto-foto saya udah banyak. :D
Tuh, page foto-foto saya udah banyak. πŸ˜€

Suatu saat, saya pernah off enggak ngiklan di Shopious. Dan efeknya, follower Instagram enggak meningkat cepat. Saat itu saya sampai dihubungi sama sissy CS Shopious yang ramah, β€œKenapa sist, kok enggak ngiklan di Shopious lagi?” Hehe, enggak pa-pa. Lagi mau off dulu sebentar. Dan sissy CS-nya enggak marah dong. *yaiyalah* Tapi tetap maintance kliennya dan (pasti) berdoa supaya bisnis saya meningkat omzetnya. Aminnn…

Karena sudah merasakan dampak jelek gara-gara enggak ngiklan di Shopious, akhirnya bulan kemarin saya nyoba mengaktifkan lagi akun saya di Shopious. Kalau dulu yang bikinin akun saya, sissy CS itu, dan ketika mau perpanjang saya tinggal kontak doi. Sekarang saya coba ngutak-atik sendiri akun saya di website Shopious.com.

Ternyata ya.. Cuma sekitar 2 bulan saya off enggak ngiklan di Shopious, jumlah sellernya makin buanyak. Beneran! Dulu nama OS yang berawalan L cuma dikit, jadi nama Lunnatique muncul di page pertama. Sekarang? Udah buanyak buanget dan Lunnatique ada di page belakang.

Yey! Ada nama Lunnatique!
Yey! Ada nama Lunnatique!

Waow! Keren! Berarti perkembangan Shopious makin pesat. Makin banyak yang beriklan di sana, dan makin banyak yang belanja di sana. Oke, ini bikin saya makin mantep untuk ngiklan lagi di Shopious!

Ternyata lagi ya… Biaya ngiklan di sana bukan lagi 50.000 untuk 20 foto, melainkan 70.000 untuk 20 foto. Yasudlah gpp, kenaikan harga kan wewenang mereka. Lagipula kalo 70.000 itu worth it, kenapa enggak dicoba lagi. Katanya pingin bisnisnya berkembang? Modal dong ah..

Dan enggak nyesel deh saya ngiklan di Shopious. Saya udah menemukan keuntungan-keuntungannya:

  1. Murah

Coba cari, portal ecommerce mana yang premium alias berbayar yang harganya di bawah 70.000. Saya belum nemu. Kalaupun ada, bisa njamin naikin buyer enggak? Jangan-jangan yang main ke portal itu cuma dikit. Kalau gitu sama aja atuh..

  1. Serious Seller

Enggak cuma seller aja yang nyari serius buyer. Tapi buyer juga nyari serius seller. Portal-portal gratisan sangat memudahkan orang-orang yang enggak serius jualan, untuk upload gambar. Secara gratisan gituh, enggak modal kan.. Tapi pas dikontak sama buyer yang serius beli, e… enggak dibales-bales. Benernya situ niat jualan enggak sih? -__-

Kalo di Shopious, semua seller adalah serious seller. Kan ngiklannya bayar, pakai modal. Jadi bukan OS abal-abal.

  1. Irit tenaga

Uploadnya sekali ke Instagram, keupload juga ke website Shopious.com. Enggak perlu repot dan capek-capek deh.

  1. Followers Instagram Meningkat = Omzet Meningkat

Karena prinsip kerjanya mendirect foto dari Instagram, jadi bikin instagram kita banyak yang kenal, trus orang tertarik buat follow. Setelah follow dan lihat-lihat produknya, trus tertarik belanja. Trus lagi, omzet penjualan kita meningkat. Yey! Enggak perlu bayar jasa upgrade follower deh.

  1. Web-nya Enggak Berat

Sekalipun banyak foto, tapi enggak berat buat dibuka di koneksi internet Indonesia yang kadang suka naik-turun enggak jelas. Kadang malesnya buka web e-commerce itu suka berat dan loading fotonya lama. Tapi so far saya enggak pernah mengalami ini, dengan koneksi internet yang kadang suka kacrut ini.

Jadi.. Ada lagi yang mau ngiklanin foto produknya di Shopious? Yuk, bareng saya! πŸ˜‰

 

2 thoughts on “Jualan Asyik di Shopious

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)