Jangan Lakukan Ini Ketika Menjenguk Bayi Baru Lahir

Jangan Lakukan Ini Ketika Menjenguk Bayi Baru Lahir

Nengokin bayi itu selalu menyenangkan. Dan lihat bayi kecil, mungil, bikin saya jadi kepengin punya anak lagi. Tapi kalo Luna ditanya, “Luna mau punya adik enggak?” Dijawab dengan tegas, “Mau.”

Tapi aku tauuu itu cuma tipu-tipu. Besok kalo ditanya dia jawabnya “Enggak mauu..”

-_____-

Bulan Maret ini saya lagi hobi nengokin bayi. Tetangga ada beberapa yang lahiran, ditambah saudara sepupu juga barusan punya anak.

Aakk… jadi makin pengin punya bayi lagi. >.< *abaikan*

Eh, nengokin bayi itu ada aturan yang berlaku loh. Enggak ucluk-ucluk dateng, cipika-cipiki sama ibunya, kasih kado, dan chit chat tentang proses kelahirannya, juga tentang bayinya.

Tanpa kita sadari, saat nengokin bayi, kita melakukan kesalahan-kesalahan. Dan enggak dikit, kesalahan itu selain bikin hati si ibu terluka, atau sedihnya bikin si bayi jadi sakit. Contohnya nih ya….

1. Tidak mencuci tangan setelah sampai di rumah si bayi.

Siapa sih yang bisa memastikan bahwa tangan kita bersih dari kuman? Sebelum sampai di rumah si bayi, kita pegang apa aja hayoo… Yakin di luar enggak ada polusi? Yakin stir mobil yang kita kendarai bersih dari kuman? Supaya lebih amannya, cuci tanganlah dulu dengan air mengalir, syukur-syukur pake sabun. Atau minimal pake hand sanitizer.

Tanyakan aja ke empunya rumah, di mana wastafelnya. Kalo sungkan ya pakailah hand sanitizer. Kalo enggak bawa, ya tahan diri enggak pegang-pegang si bayi.

Kondisi bayi masih rentan terhadap berbagai macam kuman penyakit di luar. Jadi, bantu si ibu untuk mensterilkan bayi dari kuman penyakit di luar yuk!

2. Tidak pakai masker dan deket-deket si bayi.

Nih kesalahan fatal. Udah tau sakit, udah sadar enggak enak badan, masih maksa untuk nengokin bayi, dengan alesan, “enggak enak, soalnya tetangga deket/temen baik.”

Kalo saya sih ya… mending tunggu fit dulu deh, baru entar nengokin bayi. Toh si bayi enggak bakal kemana-mana. Enggak ada kata telat nengok bayi. Mau baru nengok di usia 6 bulan pun, enggak masalah. Bilang aja ke si ibu, “maaf belum bisa menengok karena sedang tidak fit, takut kalau anaknya nanti ketularan.” Yakin deh, si ibu bakal tidak akan mempermasalahkannya. Kesehatan anaknya jauh lebih penting ketimbang beban perasaan harus nengok.

Tapi kalo emang kepaksa banget harus nengok segera, ya minimal pakailah masker. Dan ingat, jangan deket-deket bayinya ya… Lebih baik, jagalah jarak supaya tidak menulari si bayi.

Kasian atuh, bayi kecil sakit. Kalo sampe sakit karena ketularan kita, yang repot orangtuanya, bukan kita.

3. Gendong bayi tanpa ijin, bahkan mungkin dengan paksaan.

Nih..nih.. kita yang (sok) ngerasa jiwa keibuannya muncul, biasanya insting untuk mengendong bayi langsung muncul. Padahal si ibu tidak minta tolong, tapi langsung aja kita dengan kepedean, ambil bayi dari gendongan ibunya, atau angkat bayi dari tidurnya.

Tapi, tahu enggak sih.. kalau itu bisa membahayakan bayi. Sekalibernya kita nggendong anak, se-expert apapun pengalaman kita dalam hal parenting, tapi sebaiknya jangan gendong bayi orang lain.

Dengan menggendong, otomatis wajah kita bakal deket dengan si bayi. Yakin, kita ini sehat 100%?

Ada banyak virus yang dibawa orang dewasa dan bisa menulari anak bayi. Padahal tubuh bayi itu belum sempurna. Anak balita 0-5 bulan, masih rentan sakit. Ada banyak kasus bayi yang lahirnya sehat-sehat aja, tapi setelah ditengokin orang-orang dewasa yang “ngawur” ini malah jadi ketularan sakit. Misal ya… kena virus Pneumoni, CMV, TB Paru, dan beberapa virus lainnya.

Efeknya enggak sesimpel itu, karena banyak juga yang lantas berpengaruh pada tumbuh dan kembangnya.

4. Ciumin bayi.

Sebelas-duabelas sama nggendongin bayi. Karena dengan gendongin bayi, biasanya orang tersebut akan menciumi bayi itu. Nah lohh… saya tanya lagi deh. Yakin enggak ada virus dari tubuh kita? Virus itu bukan cuma virus flu aja loh.., tapi virus-virus lain yang berbahaya buat bayi.

Ada teman saya yang anaknya kena Pneumoni (radang paru) karena diciumin sama orang-orang yang besuk dia, hingga akhirnya harus opname 1 bulan. Ada juga anak yang kena CMV (Cytomegalovirus, C-nya dari TORCH) gara-gara diciumin saudara saat temu keluarga lebaran, hingga tumbuh kembangnya terhambat. Virus-virus itu bisa menular dari air liur, bahkan keringat.

Pliss… jangan pernah ciumin bayi orang lain ya.. Sekalipun itu ponakan sendiri. Biarkan orangtuanya aja yang boleh menciumnya.

Ohya, juga jangan cubit-cubit gemas bayi orang lain. Nanti bakal dipelototin sama emaknya. Kalo Luna untungnya belum pernah dicubit-cubit gemes sama orang lain. Lha wong dia ini enggak chubby dan cubitable kok. Syukurlah… ada untungnya juga punya anak enggak chubby, jadi bebas dari cubitan gemes. Lol

5. Berkata ke ibu “Ohh.. lahiran caesar.. Sayang banget ya..”

Lagih nih.. Emang masalah banget ya lahiran caesar itu? Saya emang enggak pernah melahiran secara caesar. Tapi ribuan wanita yang melahiran caesar itu juga seorang ibu dan sama-sama mempertaruhkan nyawanya untuk kelahiran anaknya.

Boleh aja kok nanyain “Jadinya proses lahirannya apa?”

Tapi plis, jangan keluarkan statement, “Oh, lahiran caesar ya.. Yah.. enggak jadi wanita seutuhnya deh..” atau “Yah.. sayang ya..”

Enggak ada yang patut disayangkan dengan si ibu melahirkan caesar! Kalau itu memang yang terbaik untuknya dan untuk bayinya, ya tidak ada yang patut disayangkan. Dia tetaplah wanita seutuhnya. Bisa punya anak gitu, masih dikatai “bukan wanita seutuhnya”. Huuhhh…

13 thoughts on “Jangan Lakukan Ini Ketika Menjenguk Bayi Baru Lahir

  1. Kalau orang kampung bilangnya gampang sawanen, kalau dipegang2 sebelum usia 1 bulan. Biasanya di depan rumah disediakan air buat cuci tangan orang2 yang menjenguk.

    Yang lebih unik lagi tuch kaki harus di masukin ke pawonan (masak pakai kayu Bakar) dulu, sebelum ketemu sama bayi baru lahir 🙂

  2. Sukaa deh sama gaya nulisnya mbak…
    Oh ya, satu lagi tuh…sebellll banget klo dedek bayi baru enak2 bobok, yg nengok dg santainya nyubit2 si kecil biar bangun…
    Padhl emaknya setengah mati berusaha biar debay mau bobok, emaknya kan juga pengen istirahat…huft…zblllll…kzzzlll….wkwkwkk

  3. Ada lagi mak aturannya. Jangan nengokin pas abis lairan persis. Siale ibuke msh lemes, jaitan msh sakit, bayinya juga msh ngajak begadang jd ibuke pengennya tidur terus kalo pagi sampe siang pas bayinya juga bobok. Ya paling enggak 2 minggu pasca lahiranlah baru ditengok..*edisi curhat krn kmrn aku capek bgt sejak habis lairan persis yg nengokin banyak bgt silih berganti*

  4. Ulasannya sangat menarik. Senang sekali dapat berkunjung ke laman web yang satu ini. Ayo kita upgrade ilmu internet marketing, SEO dan berbagai macam optimasi sosial media pelejit omset. Langsung saja kunjungi laman web kami sboplaza.com ya. Ada kelas online nya juga lho. Terimakasih ^_^

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)