Hal Yang Pernah Disembunyikan Dari Orang Tua

hal yang pernah disembunyikan dari orang tua

Kalian percaya atau enggak, bahwa setiap dari kita diberi naluri manipulatif. Berbohong, mengakali sesuatu demi keselamatan pribadi, termasuk juga menyembunyikan sesuatu demi kepentingan sendiri. Bahkan, untuk anak sekecil Luna, saya percaya banget sifat manipulatif ini seperti naluri yang tiba-tiba aja muncul tanpa ada yang ngajarin.

Seperti misalnya, abis dorong temen dan bikin temennya nangis, trus pas ditanya jawabnya, “Bukan aku kok..” atau “Aku tadi cuma mau ngajak main ini.” Atau misalnya lagi, sudah tahu bahwa enggak boleh makan permen dan cokelat di malam hari, trus makannya sembunyi-sembunyi takut dimarahin, dan pas ketahuan makan ngelesnya, “Aku cuma dikasih sama budhe kok..” Etc.

See.. Mereka yang udah pada jago ngeles ini, jago bermanipulasi juga. Saya sih, ngerasa bahwa ini bukan sesuatu yang buruk atau sebuah kesalahan kita karena enggak bisa memberi contoh baik ke anak. Tapi ya… namanya naluri atau insting manusiawi, yang langsung dilakukan tanpa ada contoh, dan tiba-tiba muncul begitu saja.

Hey, kita semua ini kan manusia yaa.. Sebaik-baiknya kita jadi orang tua, seperfect-perfectnya kita mengasuh anak, tetep aja punya cela dan dosa. Sama juga dengan anak-anak.

Baca juga: Sebuah Pengakuan Dosa

Ngomongin tentang naluri manipulatif gini, saya kok jadi inget sama beberapa hal yang saya sembunyikan rapat-rapat dari orang tua ketika masih kecil dulu. Alasannya, karena takut mereka marah. Anak-anak gitu loh, bohong atau menyembunyikan sesuatu bukan karena efek buruk dari suatu hal tersebut, tapi karena takut DIMARAHIN ORANG TUA.

Lantas wajar enggak?

Menurut saya sih, wajar ya.. Anak itu rasa takutnya bukan karena takut sakit, tapi takut ibunya berubah jadi Tyrex. LOL.

Sambil nginget-nginget, soalnya saking banyaknya sampe lupa. Bhahaha… ketauan sering boong sama ortu. Beberapa hal ini adalah kejadian yang enggak pernah saya ceritakan ke orang tua, ketika saya masih kecil dulu.

 Nilai ulangan jelek, trus palsuin tandatangan ortu 

Jadi ceritanya, saat itu nilai ulangan saya anjlok jelek parah. Dapet nilai 4. Padahal nilai tertinggi 9. Parah banget kann.. Trus seperti biasanya, di sekolah SD saya setiap kelar ulangan, buku ulangan dibawa pulang dan dimintain tanda tangan orang tua. Maksudnya untuk bukti bahwa orang tua tahu pencapaian anaknya di sekolah, sehingga bisa mengambil tindakan. Misalnya ngelesin kek, atau mungkin ngajarin lebih intens lagi untuk pelajaran tersebut.

Tapi, saya terlalu takut untuk nunjukin ke ortu dan minta tanda tangannya. Pikiran saya enggak nyampe ke.. gimana besok kalau THB, dan nilai saya lebih parah dari ini, bisa-bisa enggak naik kelas. (((THB))) Ketahuan anak 90-an yang masih caturwulan.

Sekali, dua kali, tiga kali, lolos. Guru saya enggak tahu kalau saya malsuin tandatangan ortu. Pokoknya, kalau nilainya bagus, mintain tandatangan ortu, kalau jelek palsuin aja. Sesederhana itu pikiran Noni kecil. Tapi kesekian kalinya abis sudah, mama tahu kalau saya malsuin tandatangannya. Gara-garanya, mama balik-balik halaman buku ulangan ke belakang-belakang, dan nemu beberapa ulangan yang enggak dia ketahui sebelumnya. Trus kok tandatangannya mleyok-mleyok aneh gini. LOL. Jelas ini tandatangan palsu anak SD.

Setelah itu, saya diomelin panjang lebar. Sampai nyangkut-nyangkutin ke Polisi segala. Bahwa pemalsuan tandatangan itu melanggar hukum dan bisa dipenjara.

Dan saya percaya, trus enggak pernah gitu lagi. Karena takut sama Polisi. LOL

 Skip suntik imunisasi TT ketika di sekolah 

Suatu hari, guru mengumumkan bahwa akan ada suntik imunisasi TT di sekolah. Wah..wah.. enggak bisa ini. Sebagai anak yang takut jarum suntik, tentu saya harus mengarang sesuatu supaya bisa lolos dari jeratan suntik imunisasi.

Lah, kok kebetulan hari itu keluarga ada rencana untuk berangkat ke luar kota, karena om saya mau nikah. Horee.. enggak perlu ngarang-ngarang cerita, saya fix bebas dari jeratan suntik imunisasi. Pikiran saya sesederhana itu, enggak mikir bahwa imunisasi adalah kewajiban demi kesehatan. Pokoknya, enggak mau karena takut.

Padahal, seandainya saya cerita, mama pasti akan menyuruh saya masuk sekolah untuk suntik dulu, setelah itu langsung pulang dan pergi ke luar kota. Tapi kan… suntik itu menyeramkan untuk anak kecil. Untuk anak gede juga sih. LOL

Sampai sekarang mama enggak tahu hal yang sembunyikan ini. Kalau mama sekarang baca tulisan saya, pasti deh.. dijewer. Hahaha.. Jadi, imunisasi TT waktu kecil dulu, saya ada yang skip satu. Setelah gede gini aja, imunisasi TT berkali-kali gara-gara mau nikah dan hamil.

 Jatuh dari motor, saat pertama kali bisa nyetir motor 

Kali ini kejadian ketika saya SMP dan pertama kali bisa mengendarai motor. Beuh.. anak SMP bisa nyetir motor, gayanya selangit. Udah berasa pebalap dan raja jalanan. Padahal sebenernya SIM aja belum punya.

Udah gaya, masih aja deh saya sok-sokan boncengin 2 temen saya di belakang. Jadinya 1 motor, isi 3 orang cewek-cewek ABG. Pas ngelewatin jalan setapak sawah, deket rumah temen, ternyata jalannya becek penuh lumpur, bekas hujan semalam.

Saya yang nyetir di depan hilang keseimbangan, dan.. jatuh. Jatuhnya bukan ke sawah, tapi parahnya 2 temen saya tadi betisnya kena knalpot, sedangkan saya baik-baik aja tanpa luka-lecet sedikit pun. Motor juga cuma kena lumpur doang.

Sampai di rumah temen saya, dia langsung mencuci betisnya yang panas kena knalpot, dan saya mencuci motor yang kena lumpur. Trus.. saya enggak cerita ke orang tua kalau tadi abis jatuh dan bikin celaka temen. Huhuhu.. Takut dimarahin dan enggak dibolehin naik motor lagi.

Padahal seandainya saya cerita, orang tua pasti akan mengambil tindakan yang bertanggungjawab ke temen-temen saya ini. Misal ke rumahnya kek, dan minta maaf sama orang tuanya. Tapi saya terlalu cemen untuk mengakui kesembronoan ini. Dan untungnya, kejadian ini enggak merusak hubungan baik saya dengan kedua temen itu. Orang tua saya dan orang tua mereka tetap berhubungan baik sampai sekarang.

 Kena tilang gara-gara enggak punya SIM 

Masih perkara motor. Duh, kesannya kok cabe-cabean banget ya.. Padahal pergi naik motornya selalu sama temen-temen cewek dan enggak pernah kebut-kebutan. LOL

Saat SMP, saya diizinkan bawa motor sendiri asal masih di area deket rumah. Pada saat itu radius 5 kilo dari rumah masih sepi.. kalau sekarang mah, rumah ortu saya rame banget. Jelas, anak belum cukup umur enggak bakal dibolehin bawa motor sendiri.

Saya pamitnya sih, ke deket-deket rumah aja ya.. main ke rumah temen. Padahal aslinya pergi ke kota sama temen, main ke mall. Tapi karena saya anak kampung yang masih kikuk dengan rambu-rambu lalu lintas, saya sempat kena bentak Pak Polisi gara-gara ngebut ngejar lampu hijau yang hampir merah.

Enggak denger jelas beliau ngomong apa, tapi kayaknya sih teriak, “Hei! Pasti enggak punya SIM!” Sambil jarinya nunjuk saya. Takut dong… Keder abis. Tapi tetep bablas sambil jantungnya deg-degan parah.

Sampai sekarang, saya masih ingat ekspresi Pak Polisinya itu. Hiiii… atutt..

Ketika SMA kelas 1 adalah pengalaman pertama ketilang. Yang pertama karena boncengin temen yang enggak pakai helm, dan yang kedua karena ngelanggar lampu merah. Dua-duanya terjadi saat saya belum punya SIM. Jadi dendanya dobel. Saya enggak cerita ke orang tua, alasannya juga sama.. takut dimarahin dan enggak dibolehin bawa motor lagi.

Kayaknya kok, saya dulu lebih takut enggak dibolehin bawa motor, dibanding risiko naik motor tanpa kelengkapan surat-surat ya.. Dan giliran setelah SMA kelas 2 sudah punya SIM, saya malah enggak pernah ketilang polisi. LOL. Jangan sampai deh ah..

Masih inget rasanya kalau ketilang. Darah kayak turun semua ke dasar kaki.

Baca juga: Tipe Pengendara di Indonesia

Beberapa kejadian itu jadi pembelajaran pribadi buat saya yang udah jadi orang tua. Tentu saya enggak pengin anak-anak melakukan hal yang sama seperti saya. Saya pengin dia jujur dan cerita apapun, baik ataupun buruk pengalamannya, ke orang tuanya.

Karena dasarnya sifat manusia yang manipulatif dan otomatis berusaha menyembunyikan sesuatu ketika itubisa merugikan dirinya, tapi tinggal caranya gimana kita meredam naluri alamiah itu. Memberi contoh ke anak untuk selalu cerita dengan jujur, menurut saya tidak cukup. Tetapi harus diimbangi sikap kita yang bisa mengendalikan rasa marah.

Sama, marah itu juga wajar. Orang tua memarahi anaknya juga lazim. Tapi gimana caranya jadi orang tua yang disegani anak bukan karena takut dimarahi, itu yang masih jadi tantangan besar saya. Sebagai orang tua sumbu pendek, sering saya tiba-tiba terbersit, khawatir kalau Luna enggan cerita ke saya karena takut dimarahin.

Tapi semoga enggak ya.. Semoga kita pun bisa jadi teladan yang baik bagi anak-anak. Selalu jujur dimana pun berada, enggak cuma di depan anak-anak. Karena sama seperti naluri manipulatif dan bohong, setiap manusia pun, saya percaya, diberi naluri untuk jujur dan gelisah ketika kebohongan itu dilakukan.

Baca juga: Korupsi Usia Anak, Yay or Nay

Kalau kalian, pernah bohong apa aja nih.. ke orang tua.

21 thoughts on “Hal Yang Pernah Disembunyikan Dari Orang Tua

  1. oh ya,, jadi ini memang wajar dalam batas ya.. saya kira kok kadang anak saya sembunyi-sembunyi kalau pas lagi gigit jari… hahaha,,, emaknya berubah jadi tyrex (oh no) ,, gitu juga kali ya, fikiran anak kita.. T_T
    jadi nggak boleh bentak kalau pas lagi bersikap manipulatif,,
    makasih mak noni :-*

  2. hihihihi bacanya ngakak, aku pernah dapet ulangan matematik 0 = NOL! pulang kerumah deg2an krn bokap galak & nilai matematik wajib minimal 8, tapi dah pasrah.. bingung mau ngapain, nyampe rumah, serahin lembar ulangan, dah siap dimarahin.. tau2 bokap bilang “gitu dong ini baru anak papih dpt nilai 10” GLEGH!! pas aku liat ternyata itu 0 mirip tulisan 10, langsung lega & lari kekamar sambil sobek2 lembar ulangan ituu hahahhaa.
    Jaman SMP pernah skip pengajian jumat pura2 mens, ketauan & di skors musti minta surat dr nyokap.. pas ngomong, nyokap malah ngedumel gurunya aneh banget, gini doang musti pake surat (sambil tetep nulis suratnya) amaaan lagiiiii hahahhaha 😀
    Dari situ ngga pernah bikin yg aneh2 lagi hahahah kapok

  3. hahaha
    bohongnya sama mbak, serupalah dikit2

    tapi dulu tuh sekolahku jarang banget nuruh siswanya minta ttd ke ortu di lembar ulangan
    yang ada, pas sd, ada buku penghubung, semacam buku checklist sholat, merapikan tempat tidur, membantu orang tua, menyiapkan seragam dan kegiatan lainnya, yang mana harus dichecklis dan diparaf tiap hari. ortu lama2 males, aku juga males setor, akhirnya kupalsuin semuanyaaaaa
    ortu santai2 aja tuh, nggak diriwehin perihal buku penghubung yang sepele itu, hehehe

  4. Hihi aku pernah, dapat nilai jelek, 4. Warna merah. Karena malu, namun masih anak soleh dan baik budinya, akhirnya dihapus pake penghapus pena, ganti dengan warna BIRU sebagaimana nilai lainnya.. namun, masi nulis angka 4 haha.. bodo banget yaa

  5. Aku pernah pergi berenang sama kawan bilangnya pergi dari sekolah tapi aku dan kawanku kangsung menuju tempat berenang, hemat lbh bnyak duit, duitnya aku pakai jajan that my secret

  6. Naksir cowo…hahha…
    Tapi ini mah Ibu paling ngeuh…

    Asal ada cowo jemput di depan rumah, bilangnya cuma temen, Bu.

    Tapi lama-lama aku cerita kok ((setelah putus dan melewati masa-masa patah hati))

    Lalu Ibu jawab “Ibu tau, dek…”

    Alhamdulillah…
    Lalu berarti lampu hijau buat dapet cowo baru donk..hahhaa….((jaman-jaman jahiliyah))

    Sekarang kalo anakku gitu gimana?
    Heuuu…ga berani bayangin. Pinginnya dia blak-blakan aja gituu kalo naksir sama siapa aja. Lalu mama minta langsung khitbah. Hehhe…

  7. ahaha semua poin – poin yg ada di tulisan tadi sudah pernah aku lakuin dulu pas jaman SMA. ya gimana ya, tatkala mendapatkan suatu hal buruk, terkadang di satu sisi tidak ingin mengecewakan orang tua, dan di satu sisi tidak ingin membuat orang tua khawatir, sehingga seringkali ditelan sendiri, dan berusaha diselesaikan sendiri…

    Tapi baru ketika ketilang utk pengalaman pertama, saya pun mau tidak mau menghubungi bapakku utk membantu menyelesaikannya, dan apa coba kata beliau pas ketemu di kantor polisi, bukannya marah beliau malah menertawakan saya, lalu beliau berkata “sudah sudah, gakpapa. Buat pengalaman. Gak enak tho urusan sama polisi… ” beliau ngomong tsb sambil cengar-cengir. Saya pun malu perihal kejadian tsb, dan itu merubah saya jadi lebih baik..

    Efeknya begitu dalam, dan terpatri kuat sampai skrg, ketika berkendara tidak lupa memakai helm dan membawa surat2 lengkap, karena saya tidak ingin berurusan lagi dengan polisi perihal mengurusi surat tilang tsb,

    Ya emang ya, terkadang sebuah masalah akan terasa mudah, tatkala minta bantuan orang lain utk menyelesaikannya, maka memang betul istilah zoon politicon itu, bahwa manusia yang satu tidak bisa hidup tanpa bantuan manusia yang lainnya. Dalam hal ini, manusia terdekat yang bisa membantu tentu saja adalah orang tua dan keluarga..

  8. Jadi ingat lagu favorit Ghaza pas baca ini 😁 “Jhonny Jhonny” yang ceritanya anaknya diam-diam bangun makan gula hehehe…
    Semoga kita bisa jadi orangtua yang merangkap sebagai sahabat anak kita ya

  9. Ngahahaha. Aku pernah nyembunyiin apa ya dari ortu. Oh iya, aku pernah ditampar guru dan
    Ga ada satu pun yang kulaporkan. Hororrr, nanti kalo tambah dimarahin kan ngeriiihhhh. 😅😂😂

  10. Punya pacar pertama kali ngga dikasi tahu soalnya masih SD lalu pacarannya sambikl maen sore sore. maen rumah-rumahan 😛 berasa bener kan yaaaaa…… terus hari minggu bilangnya mau belajar kelompok padahal jalan bareng bareng! sempurna banget

  11. Aku pernah dapat nilai jelek trus kertasnya kuumpetin. Pas ditanya, ngeles hahaha. Duh itu SD kelas 4 kayanya pas hitungan -+. Aku gak paham banget dg itu sampe lulus SD. Nah pas Mts, baru deh paham. Untungnya pas itu gak pake tandatangan sih, jd gak malsuin, wahahaha

  12. Kalau menurutku perilaku manipulatif itu sejak dini emang nurun dari orangtuanya. Itu sih kalau sample-nya aku dan orangtuaku hahaha.

    Hal yang kusembunyikan dari orangtua? Buaanyyaakk! Wkwk..

    Meski tinggal serumah, aku tipe orang yang males cerita apapun ke orangtua. Entah itu masalah atau prestasi sekalipun. Mereka sampai bingung sebenarnya hidup anaknya ini ngapain aja hahaha.

  13. Aku banyak bohongnya berarti, sbnerny gk niat bohong hany saja tidak memberitahukan yg sebenarnya..hhee
    Waktu sd aku pernah lupa gak ngerjain pr dan nilainya nol, aku takut bgt dan g bilang sama mama,tkut diomelin.

  14. Huwaaaaaaa kalau aku banyak banget yg disembunyiin. Ketika beli barang yg harganya mahal misalnya, ngakunya murah. Padahal jadi enggak jajan. Parahnya jadi bohong harus beli yg lain huhuuu. Maafin aku ibuuuu, Bapak

  15. Waah ini mah semua dari kita pasti pernah yaa :p. Akupun saking ga deketnya ama ortu, banyak bgt yg aku sembunyiin. Mulai dr pacaran, cowo yg disuka, nyembunyiin nilai ulangan, ngaku pergi les pdhl jalan ama cowo hahahahahaha..

    Tp syukurnya mnjelang kita udh pada nikah gini baru hubungan membaik. Jd agak deket.. Papa juga ga sediktator dulu.. :D.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)