Generasi Anti-Bullying

Generasi Anti-Bullying.jpg

Ada yang punya pengalaman dibully, atau mungkin dulu sering ngebully?

Syukurlah deh, saya enggak punya pengalaman masa kecil yang sering dibully atau sering ngebully temen. Enggak populer juga, jadi siapa tertarik buat ngebully. Sama.. pacaranlah, sama ketua OSIS biar bebas bully. Lol

Tapi lihat anak-anak zaman sekarang, bullying itu serem banget dan bentuknya juga beragam. Kalau dulu cuma verbal bullying, sekarang sudah ada physic bullying dan cyber bullying. Makanya kan, tahun ini perploncoan untuk murid baru dihapuskan, dan Kemendiknas bikin hotline service pengaduan bullying di nomor 0811976929.

Dari dulu sampai sekarang, murid dibagi dua: murid yang gampang banget dibully (bullyable) dan murid yang hobi banget ngebully (bullyers). Dan itu bikin PR besar orangtua sekarang nambah: Gimana caranya biar anak kita enggak bullyable, tapi juga enggak jadi bullyers.

Kalau saya perhatiin juga, anak yang bullyable itu kebanyakan adalah anak yang kurang percaya diri. Karena sikapnya yang minderan ini, bikin temen-temennya jadi makin suka ngebully dia. Sedangkan anak yang bullyers adalah anak yang terlalu dominan dan sok-sokan. Gayanya selangit, lihat anak yang minderan, dia akan semakin dominan untuk godain dan ngebully.

 

Salah seorang teman saya pernah cerita, dia mengajari anaknya untuk mengalah. Dan ini sama dengan kebiasaansaya ke Luna. Kami mengajarkan anak kami yang sama-sama perempuan ini untuk mengalah. Kalau ada anak lain yang dorong-dorong, trus maksa ngerebut mainan, ya sudah ngalah ajalah. Apalagi badan Luna imut gini, didorong dikit ambruk, sakit tar.

*mamak posesip*

Enggak ada yang salah sebenernya dengan ajaran mengalah ini. Kan mengalah bukan berarti kalah.

Tapi lama-lama dengan terus-terusan mengalah, si anak akan menjadi inferior. Males mempertahankan kepemilikannya, males fight back, dan mending masuk rumah aja, lebih aman, lebih nyaman.

Kalau seperti ini terus, bisa jadi korban bullying juga entar. Trus si anak yang dominan akan semakin berkuasa dan sok-sokan.

Dan dari sini saya jadi belajar, tidak semua kondisi mengharuskan mereka untuk mengalah, ada kalanya mereka harus fight back. Mempertahankan posisinya, jangan mau ngalah, dan harus berani juga membentak. Kalau didorong sampai jatuh, ya berdiri lagi dan maju. Bukan untuk balik mendorong, tapi maju untuk tetap mempertahankan keinginannya. Jangan terus balik badan lalu lari masuk rumah.

Misal ada anak yang rebut sepedanya, lalu mendorong dia sampai jatuh. Ya anak kita harus bangun lagi dan rebut balik sepedanya. Dengan catatan, ini beneran sepedanya. Jangan asal rebut barang orang lain.

 

Pernah nih, suatu hari saya belikan Luna mainan balon sabun di alun-alun kota. Dan anak temen kami kepingin merebut stik mainan yang buat niupin balon sabun itu (duh, belibet enggak tau istilahnya). Karena saya tahu bahwa anak itu susah gantian kalau udah minjem mainan, apalagi usianya masih 1 tahunan, masih susah diajari konsep berbagi dan bergantian. Jadi saya ajak Luna untuk menjauh sebentar dari anak itu dan melanjutkan main balon sabun, sambil tetap mempertahankan stik mainannya.

Meski Luna udah 3 tahun, sedangkan anak itu masih 1,5 tahun. Tapi tidak serta merta saya minta Luna untuk mengalah.

Luna baru saja beli mainan itu, dan dia belum puas, masih pengin main balon sabun. Jadi, kenapa dia harus mengalah. Bukan berarti anak lebih tua harus terus menerus mengalah ke anak yang lebih kecil kan..

Anak yang terus mengalah tanpa melihat sikon, lama-lama akan memposisikan dirinya untuk kalah. Bisa jadi sasaran bullying lagi deh.. Tinggal sesuaikan saja dengan sikonnya, kapan dia harus mengalah, dan kapan dia harus mempertahankan keinginannya.

 

Cerita yang lain lagi adalah saya punya PR besar untuk mengajari Luna lebih percaya diri. Berani tampil di depan umum, berani menjawab, berani membantah. Memang sih, dia ini jago banget membantah kalau sama orangtuanya. Tapi ketika di luar, langsung nice, anteng, dan diem. Jago kandang deh…

Termasuk misal di daycare ada pertunjukan nari atau nyanyi di panggung, ketika enggak ada orangtuanya dia bakalan mau tampil ke depan. Tapi kalau ada saya, dia bakalan duduk di pangkuan saya dan enggak akan mau disuruh ke depan, sekalipun udah dibujuk-bujuk. Padahal kan, aku pengin liat Luna tampil…. :((

Anak yang nice, anteng, enggak pecicilan, dan enggak cerewet saat sama orang lain ini enggak baik juga. Ketika ada orang yang membullynya secara verbal, dia hanya bisa diam, pasrah, tanpa keinginan membantah.

Padahal, anak-anak bullyers itu harus dibalas dengan omongan juga. Supaya mereka sadar, bahwa ada kekuatan lebih di balik sosok orang lain.

Dan saya sekarang baru ngajarin Luna, kalau ada orang yang bilang, “Wah Luna, gigimu kok habis ya.. Badanmu kok kecil ya..” Maka dia harus balas, “Biarin Tante, yang penting Luna pinter.”

Misalkan dia belum bisa membalas seperti itu, kita yang harus membalasnya.

Karena untuk menumbuhkan anak yang anti-bullying, kita harus bersikap layaknya orangtua yang anti-bullying dulu. Jangan terus-terusan memaksa anak untuk mengalah dan lebih percaya diri dengan potensi kelebihan anak.

 

*makan dulu ah.. capek juga nulis postingan panjang ini* Lol

 

Ohya, minta tips-nya dong, untuk ngajarin anak lebih percaya diri.

11 thoughts on “Generasi Anti-Bullying

  1. Anakku lebih agresif sepupunya dorong dia balik dorong padahal badannya kalah gede, dipukul pasti mukul balik lalu dia pulang ke rumah langsung tutup pintu dan saya denger sepupunya jerit2an hahahaha…
    Padahal saya cuman bilang kalau nanti dipukul langsung bilang ga boleh y itu ga baik tp real di lapangan beda no bicara langsung bales action *tepok jidad*

  2. ini emang peer banget ya mak, karena ditiap sekolah pasti ada aja satu dua murid yg ganas, ga tau sarapan apa dirumahnya XD

    anakku sejak mulai sekolah selalu ku doktrin begini: “kakak nggak boleh mengganggu teman, usil, iseng, dan merebut punya teman, tapi sekali kakak diganggu teman, dipukul, didorong, pokoknya apapun yg merugikan dan bikin kakak sakit atau ga nyaman, langsung kejar, bales, sampe kapok.. kalau nanti kakak dimarahin bu guru atau mamanya, bilang bunda yaa.. selama bukan kakak yg salah duluan pasti bunda belain..”
    hihihii sadiis, tapi sampe sekarang si kakak amaaan XD

  3. Peer banget, nih, awal masuk daycare, meaning Fathan benjol dan giginya patah didorong teman nya, eh kemarin ada anak perempuan yang rebut permennya, Fathan ngamuk-ngamuk dan mau nonjok, untungnya nggak kena, hadeuuh serbasalah

  4. Sama nich Mbak, si Alfi juga jago kandang, sering di bully juga, tapi anaknya keras kepala dan ga mau ngalah. Kalau ada yang merebut mainannya dia bakal pertahankan, kalau ada yang pukul langsung plak, balas mukul padahal tangannya sakit banget kalau mukul.

    PR besar juga buat saya ini Mbak :)

  5. Daftarin karate atau taekwondo dari kecil mak. Bisa bikin pede tuh, kalo ada yg ngebully hajar ajah…hihihi…soalnya Tayo juga anaknya ngalahan meskipun badannya gede. Skrg tak daftarin taekwondo biar bisa buat bekal belajar jaga diri sendiri kalo ada yg gangguin.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)