Etika Komunikasi via Whatsapp

Etika Komunikasi Via Whatsapp

Etika Komunikasi via Whatsapp — Hari Selasa, 22 November lalu saya diundang oleh Perkumpulan Istri Hakim Jogja, untuk mengisi sesi sharing di arisannya. Arisan Jelita namanya.

Saat awal dihubungi, saya pikir bakal bicara tentang etika bersosial media. Tapi setelah ketemu dan ngobrol-ngobrol lebih lanjut, saya diminta fokus untuk sharing tentang etika berkirim pesan di whatsapp.

Maklum ya.. hampir seluruh pesertanya seusia mama saya dan tidak begitu akrab mainan Facebook, Twitter, apalagi Instagram. Mereka lebih familiar dengan whatsapp. Apalagi whatsapp grup, bisa rame kalau puluhan ibu-ibu kumpul di sana.

Saya enggak cuma sendirian sih, tapi ditemani oleh temen SMA saya, Igna namanya. Dan kami saling berbagi tugas, saya membahas tentang etika berkomunikasi whatsapp, Igna membahas tentang teknis mengirim-menyimpan pesan tulisan dan gambar via whatsapp.

Etika Komunikasi Via Whatsapp

Kayaknya sepele ya.. Apalagi buat kalian yang udah lancar banget pakai whatsapp, dan cuma belajar learning by doing.

Tapi buat ibu-ibu, ini seperti ilmu yang baru buat mereka. Sesederhana, “gimana caranya biar foto/video enggak auto-download?” atau.. “gimana caranya biar bisa videocall dengan cucu.”

Bahkan ada juga orangtua yang rela keluarin duit 20.000 ke counter hp, untuk minta tolong update, install, atau uninstal program di hpnya. Bayangin, padahal kita bisa melakukan itu sambil merem tanpa harus ngerogoh kocek yang sebenernya bisa untuk beli pulsa itu.

Mungkin ada yang mikir, “kenapa enggak tanya ke anaknya?”

Eh, belum tentu mereka serumah atau sekota dengan anak loh.. Banyak yang anaknya sudah melanglang buana kemana-mana, sehingga enggak ada yang ngajarin mereka untuk bersahabat dengan teknologi chatting ini.

Seperti mama saya yang masih sekota sama saya, dan serumah dengan 2 adik saya aja ya.. Untuk update whatsapp biar bisa videocall aja harus nunggu 1 minggu. Bukan nunggu kuota internet, tapi nunggu adik saya selow bisa bantuin update. Belum lagi, kadang adik saya (termasuk saya dulu) kalau ngajarin mama, dan mama enggak mudeng-mudeng dia bakal enggak sabaran dan sewot, “Hishh.. mama nih.. gini loh caranya..”

Duh.. Padahal dulu yang ngajarin kami baca-tulis kan mama juga ya.. Sekarang giliran ngajarin mama untuk melek teknologi, kita sering sewotnya.

Hihihi.. ngobrol sama ibu-ibu kemarin, emang bikin saya jadi tersadar untuk lebih sabar menghadapi orangtua terutama urusan teknologi.

Etika Komunikasi Via Whatsapp

Balik lagi ke isi sharing saya tentang etika berkomunikasi via whatsapp. Saya lebih banyak menekankan pada hal-hal yang harus banget dihindari di whatsapp grup, seperti…

1. Big NO for HOAX message.

Saya termasuk orang yang concern banget sama info HOAX. Tiap dapet broadcast message, maka saya akan cari tahu info pastinya dulu. Kalau yakin itu bukan HOAX dan pesannya menarik, saya akan ikut membroadcastnya. Tapi kalau masih ragu, mending stop sampe disitu, tidak disebar lebih jauh lagi.

Dan kalau itu info HOAX, saya termasuk orang yang tegas juga untuk menginfokan ke pengirim bahwa itu HOAX. Tentu dengan alasan-alasan logisnya. Tujuannya biar sama-sama belajar.. Supaya berita itu tidak tersebar lebih jauh lagi.

2. Big NO untuk pesan yang menyinggung SARA.

Kenali grupnya, member itu kan terdiri dari berbagai macam SARA ya. Ya berarti hormati perbedaan itu.

Sekalipun di dalam grup itu isinya homogen, menurut saya sih tetep harus hindari pesan-pesan SARA. Siapa tahu loh.. ada member yang keluarganya terdiri dari berbagai macam SARA. Trus dia tersinggung.

Berabe. Bisa geger dunia whatsapp grupnya.

3. Mainkan emoticon.

SMS dan Chatting (apapun platformnya) adalah bahasa komunikasi level terendah. Peluang terjadinya miss communication gede banget di sarana komunikasi ini. Sering mengira lawan bicaranya ketus, padahal aslinya biasa aja. Atauparahnya, kita pengin menunjukkan bahwa kita marah dan enggak suka, tapi lawan bicara enggak nangkep dan mengira kita baik-baik aja.

Dan emoticon ini berguna untuk menjembatani serta meminimalisir miss communication itu. Buat kita cewek-cewek, biasanya udah luwes banget pake emoticon. Tapi buat ibu-ibu (termasuk ibu saya), jaraanggg banget beliau menggunakan emoticon, yang kemudian saya tafsirkan “mama lagi marah,” padahal enggak.

Kalau buat cowok-cowok (termasuk suami), mereka juga enggak luwes pake emoticon. Males. Kelamaan. Trus bikin kitanya bete, dan mis-komunikasi lagi. Hahahaha..

4. Pelajari gaya bahasa lawan bicara.

Saya punya temen yang kebiasaan kalau nulis pesan, huruf a-nya banyak banget, atau tanda bacanya banyak. Seperti, “Lagi apaaaaa?”, “Udah sampe manaa????”

Awalnya saya bete banget. Berasa dikejar-kejar dan harus bales cepet.

Tapi lama-lama setelah saya perhatikan, tiap dia kirim pesan kok selalu begitu ya.. Ternyata emang gaya nulisnya ya begitu. Udah deh, setelah itu enggak pernah bete lagi.

Etika Komunikasi Via Whatsapp

5. Datang-pergi, tampak muka dan punggung.

Lah.. kok ada anggota baru tapi enggak kenalan. Gimana itu ceritanya. Belum lagi, tiba-tiba ada yang keluar tapi enggak pamit. Bikin anggota lain mikir yang enggak-enggak loh..

6. Tidak membom konten jualan.

Hormati kepentingan member lain juga. Mosok tiap hari postingnya ngebom jualan mulu. Seharusnya ya, di dalam grup itu ada aturan kapan boleh jualan. Jadi, kalau ada yang ngebom jualan bisa ditegur. Boleh posting jualan khusus di hari tertentu aja.

Kecuali kalo emang itu khusus grup jualan.

7. Jangan judging.

Judging di dunia nyata aja udah sering bikin bete, apalagi judging di dunia maya atau chatting. Sok-sokan ngasih tahu, tapi ujung-ujungnya mau menilai dan mengkritik cara kita. Padahal kan tiap orang beda-beda ya… Ngapain juga sih harus disamain.

Ujungnya dari judging adalah bisa bikin mis-komunikasi. Trus lama-lama bisa dikeluarin dari grup. Hahaha.. pernah tuh, kejadian di salah satu grup whatsapp saya.

8. Jangan baper.

Ini adalah kunjti komunikasi. Termasuk komunikasi di social media.

Yang disapa di grup cuma si A, trus baper. Yang jalan-jalan dan foto-foto cuma sama si B, trus baper. Yang dibales message-nya cuma si C, trus baper.

Kalau gini, baper bukan lagi middle name, tapi udah jadi nickname. Dan itu udah jelas enggak asik lagi.

Etika Komunikasi Via Whatsapp

Meski saya kemarin sharing hanya untuk ibu-ibu, tapi etika komunikasi whatsapp ini enggak cuma untuk mereka melainkan buat kita yang masih muda-muda ini. Termasuk etika komunikasi di sosial media macam Facebook, Twitter, Instagram, dan Path.

Udah diatur kan ya sama UU ITE terbaru, hati-hati bikin status, salah-salah bisa ditahan. Jadi, kayak Maudy Ayunda pernah bilang, “Untuk apa status kita pertahankan bila sudah tak lagi cinta.”

Ngapain kita bikin status atau kirim pesan, kalau itu meresahkan.

:)))))

18 thoughts on “Etika Komunikasi via Whatsapp

  1. Delapan hal itu setuju bgt biar grup WAnya adem. Krn kebanyakan jadi motivator dadakan dan ustadz dadakan, jadi grup wa nya panas. Padahal wa itu sarana silaturahmi yang menyenangkan.

  2. Info hoax kalo sekedar berita artis ini anu meninggal, aku masih bisa toleransi, walo gemes. Tapi kalo info hoax nya seputar acara sosial gratis seperti (pernah bener-bener terjadi nih) operasi bibir sumbing masal, operasi katarak lansia masal, aku kesel banget. Banyak yg suka main share aja tanpa cek en ricek. Padahal di broadcast ada nomor telp RS nya. Aku pernah dapet kaya gitu, aku telp langsung ke RS nya. Ternyata hoax, padahal sudah kadung beredar luas. Kasian aja sama yg udah berbondong-bondong ke rs untuk dapet operasi gratis..

  3. Minggu lalu aku beliin ibuku hp baru karena hp lama nggak enak buat WA group cobaaa…. Nenek2 jaman sekarang ngomongin pengajian pake group WA hahahaaa Btw kok hakim banyak yg tua ya?

  4. Wah di WA juga ada yang sebar hoax ya? baru tahu aku mbak..krn mungkin disini wa nya cuma sama keluarga inti sama teman dekat saja…weleh weleh ya..sampai segitunya ada org yang mau sebarin gosip..

  5. Nah, nomor 4 itu, penting banget!
    Mempelajari gaya bahasa lawan bicara. Memang penting banget pakai tanda baca ya, biar berasa gitu emosinya. Cuma kalau kebanyakan bisa nger0ngeri sedaap jugaa…
    (tuh… titiknya ada 3)

  6. Bersyukur banget gabung di grup WA yang gak ada share broadcast hoax 😀 emang etika dalam berkomunikasi via chating juga perlu, paling sederhana ya itu masuk mengenalkan diri, keluar juga pamit

  7. Trims sharing-nya, Mak Non. :)

    Poin pertama itu yang sering bikin aku gemes. Pernah dapat broadcast soal gelombang energi berbahaya yang berhubungan dengan aktivitas antariksa dari tetangga. Rupanya itu hoax. Meski agak pakewuh karena usianya lebih sepuh, akhirnya tetap aku bilang itu hoax dan gak perlu lagi di broadcast.

    Mungkin beliaunya gak sempat nelusur kebenaran info itu, cuma kalau ketemu hal macam ini seperti diingatkan lagi untuk memastikan info apapun benar, akurat, lengkap (BAL) sebelum diteruskan kepada orang lain. :)

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)