Drama Toilet Training itu Sudah Usai

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.jpg

Udah lama benernya mau share tentang drama toilet training, dan udah dijadwalin untuk nulis di minggu ini. Yahh..,ternyata udah keduluan Ica. *anaknya kompetitif* :)))

Ya udah gpp. Tetep dilanjut nulisnya. Kan beda anak, beda ibu, beda jenis kelamin anak, pasti beda metode dan ceritanya.

Baca tulisan Ica di: The War of Toilet Training

Luna benernya termasuk anak yang enggak susah toilet training. Usia 1 tahun, dia hanya pakai diapers ketika mau tidur malam. Dan di usia tepat 2 tahun, dia enggak pakai diapers sama sekali.

Ngompol dong? Iyaaaaa.. Ngompol di mana-mana. Di kasur pernah, apalagi di lantai. Berkali-kali.

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.gif

Tahapan pertama ketika mau toilet training itu adalah melatih kesadaran pupnya dulu. Karena kalau pup itu kan pasti kerasa banget kebeletnya. Dan pasti ada tenaga yang dikeluarkan, biasanya ditandai dengan mimik wajah yang berbeda. Nah, saya dulu berusaha niteni mimik wajahnya. Jadi kalau udah keliatan dia mau pup, buru-buru diangkat ke WC sebelum keluar.

Eh.. ternyata dianya cuma mau kentut. :))))

Gpplah, ketimbang pup-nya berceceran di celana. Lagian lama-lama dia pasti ngerti bahwa kalau pup itu di WC.

 

Tahapan selanjutnya yang paling drama adalah pipis. Kehadirannya enggak bisa ketebak. Dan memberi kesadaran dia bahwa pipis itu harus di kamar mandi, enggak bisa instan. Butuh tekad kuat, konsistensi, dan ketelatenan ibunya.

Kalau tekadnya tergantung mood, atau yang punya tekad cuma daycare doang dan enggak diimbangi sama tekad orangtuanya, bubar jalan pasti toilet trainingnya.

*

Dan melengkapi tips yang ditulis Ica di blognya.. Ini adalah tips toilet training ala ibunya Luna.

1. Samakan metode toilet training antara pengasuh dengan orangtuanya.

Ini kasus kalau anaknya dititipin ke orang lain. Kalau kayak kami, anak-anak dititipkan ke daycare. Ya berarti kita musti aktif tanya gimana cara mereka toilet training. Trus diterapkan di rumah. Biar anak enggak bingung. Di daycare begini, kok di rumah begitu.

Sama juga, kalau di daycare anak udah diajarin toilet training, tapi enggak dilanjutin di rumah. Ya dianya bakal lupa. Intinya antara pengasuh dan orangtua musti sejalan.

2. Aktif ajak anak ke kamar mandi untuk pipis.

Saya enggak pernah pasang alarm dan bangun tengah malam untuk ajak anak pipis. Mama saya tuh yang paling rajin banget bangun tengah malam dan natur Luna. Jadi kalau di rumah eyangnya, pasti Luna jarang ngompolnya karena eyangnya telaten banget natur dan bujukin dia pipis.

Aku mah anak pemalas. Capek tauk.. tengah malem bangun buat natur dia. Lha wong dia minta nenen aja, sini sering enggak kebangun kok. Apalagi buat ngajak dia pipis. :))))

Tapi saya selalu ngajak dia pipis setiap: mau berangkat pergi, sampai di suatu lokasi, saat mau pulang, habis makan dan minum banyak, sebelum tidur, sesudah bangun tidur, dan saat mandi atau gosok gigi.

Jadi misalkan sampe ke mall, ya langsung ajak ke toilet, tanpa nunggu dia yang minta duluan.

Pernah loh, lupa ngajak dia ke toilet dulu dan dianya ngompol di Gendhis Bag Gallery. Di atas parquetnya! *brb ngelap lantai kayunya pake celana bekas ompolnya dan buru-buru makein celana dalam, sebelum ketauan spv-nya*

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.gif

Lah, kalau malem ngompol di kasur gimana? Padahal sebelum tidur udah pipis dulu.

Pengalaman saya, ini kasus yang jarang terjadi. Biasanya dia pasti akan ngompol kalau sebelum tidur enggak pipis.

Dan kalau dia ngompol, ya udah terpaksa bangun-lah.. gantiin celana dan bajunya, tutup kasurnya pakai kain berlapis-lapis biar enggak tembus basahnya. Trus tidur lagi di atas kasur itu.

Besok paginya baru cuci spreinya. Saya enggak pernah njemur kasur. Springbed segede gaban gitu susah kali ngangkat-ngangkatnya. Harusnya sih manggil jasa cuci springbed, tapi belum sempet-sempet.

Kalo males nyuci sprei, beli sprei waterproof aja. Tapi kasih alas kain di bawah badan anaknya, biar pipisnya enggak kemana-mana. Trus paginya, sprei dilap pake kain basah bersih.

Khusus sprei waterproof ini sebenernya efektif untuk anak bayi, tapi buat toddler yang tidurnya bisa muter 360 derajat. Repot. Bayangin aja pipis di atas plastik, emang enggak rembes ke kasur, tapi pasti pipisnya gerak kemana-mana.

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.gif

Itu kalau kebangun pas dia ngompol. Lah, kalau enggak tahu?

Pernah banget kayak gini. Bahkan sampe ompolnya dia agak mengering, tanda dia pipisnya enggak banyak atau udah lama ngompol enggak ketahuan.

Karena kami tidur sekasur, jadi cepat atau lambat pasti ketauan kalau dia ngompol. Entah dari bau pesing ompolnya, atau basahnya kasur yang kerasa di badan kita.

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.gif

Takut masuk angin karena dia basah gara-gara pipisnya sendiri?

Aduh… ya kasih aja minyak telon atau minyak kayu putih saat gantiin bajunya.

Tips dari kakak ipar, biar kasur enggak bau pesing bekas ompol anak.

Tuangkan alkohol di atas kasur bekas dipipisin itu. Alkohol kan sifatnya mudah menguap, jadi dia akan menguapkan bau pesingnya biar ilang, dan kasur cepet keringnya tanpa musti dijemur dibawah matahari.

3. Jangan pakein diapers.

Yaiyalah. Menurut ngana? Toilet training kok dipakein diapers, gimana trainingnya.

Makanya biasanya orangtua yang mau memulai toilet training akan membeli banyak celana dalam. Saya juga. Mulai dari yang gambarnya Frozen, Sophia, Minnie Mouse, Pooh, dan semua tersedia dalam berbagai macam warna. :))))

Jadi sekalipun dia pake celana dalam tetap bisa ngerasain sensasi air mengalir di selangkangannya kok. Kan tembus air pipisnya..

Ohya, kalau mau bertahap melatihnya, bisa dipakein training pants dulu. Mirip sama clodi, cuman training pants ini hanya bisa menyerap pipis lebih sedikit, paling sekitar 1-2x pipis. Tujuannya supaya enggak bolak-balik ngepel lantai dan enggak langsung rembes pipisnya.

Tapi kalau saya, prefer pakein celana dalam aja. Karena tujuannya kan melatih kesadaran anak bahwa perasaan itu ternyata namanya kebelet pipis, oh.. ngompol itu ternyata enggak nyaman, berarti kalau udah kebelet pipis harus ke kamar mandi.

 

Enggak takut gitu anak tar kepleset sama ompolnya sendiri?

Pengalaman selama ini, Luna enggak pernah kepleset sama ompolnya. Padahal aktifnya dia itu kayak belut, menclok sana-menclok sini.

Biasanya, anak yang ngompol posisi tubuhnya tidak sedang bergerak aktif, tapi berdiri atau duduk dengan anteng. Sensasi rembesnya itu bikin dia kaget dan diem. Lalu secara insting, dia tahu kalau lari nanti bisa kepleset. Jadi, Luna biasanya teriak manggil saya. Atau jalan pelan-pelan mendekati saya dan nunjukin celananya.

Luna: “Ibuk, Luna pipis.”
Ibu: “Ini bukan pipis, sayang. Ini ngompol. Kalau pipis itu di kamar mandi.”
Luna: “Luna ngompol.”
Ibu: “Iya, besok kalau kebelet pipis, bilang ya. Pipis di kamar mandi.”

4. Beliin pispot duduk atau dudukan closet anak.

Pispot sekarang lucu-lucu bentuknya. Tapi saya enggak pakein Luna pispot, karena kamar mandi letaknya sebelah kamar dan karena saya ini pemalas berat. Malas nyuci pispot yang isinya pasti pup atau pipisnya anak.

Trus berhubung closet di kamar mandi adalah closet duduk, jadi tinggal cariin dudukan closet anak yang lucu-lucu juga. Bisa cari yang ada pegangannya atau yang enggak ada pegangannya.

Betah anak duduk di situ. Pup sambil nyanyi-nyanyi, main semprotan air, atau…. makan wafer. -____-

Drama Toilet Training itu Sudah Usai.gif

5. Kasih reward dan pujian.

Ketimbang bandingin anak kita dengan anak orang lain yang udah lulus cepet toilet trainingnya, mending fokus ke anak sendiri. Misal dengan kasih iming-iming, “Kalau Luna boboknya enggak ngompol, besok pulang daycare kita naik odong-odong.”

Anakku, emang lemah banget imannya sama odong-odong.

Sekarang juga banyak kan ya dijual buku-buku stiker toilet training. Kalau lulus toilet training day 1, dapet 1 stiker bintang. Tar anak bakal termotivasi untuk memenuhi bukunya dengan stiker bintang.

*

Saya enggak jamin kalau kalian terapin tips-tips ini anak bakal cepet lulus toilet training ya.. Karena kunci toilet training itu ada di orangtuanya. Punya tekad kuat dan konsisten.

Ada orangtua yang sangat konsisten dan bisa lulus dalam 3 hari. Tapi ada juga yang berbulan-bulan, kayak akuuuu… :))))

Tapi kalau alasannya anak tidak segera diajari toilet training karena males nyuci celana, aduh.. plis deh, kan ada teknologi namanya mesin cuci. Sekalipun musim hujan begini, tetap bisa kering celana yang dijemur tadi pagi.

Lagian, anak yang udah lulus toilet training itu irit banget. Enggak ada budget belanja diapers, dan uang belanja berkurang ratusan ribu sendiri yang bisa dipake buat jajan lipstik atau naik odong-odong ribuan kali.

Naa.. pilih mana?

11 thoughts on “Drama Toilet Training itu Sudah Usai

  1. Aduuuh sekarang ini aku lagi ngajarin TT sama Raya, tapi emaknya ngga konsisten karena males pel2 atau nyuci bekas ompolnya huhuhu.. ampun dah. Thank you lho untuk tips2nya :)

  2. Hua…aku masih punya PR besar urusan TT ikhfan. Kadang masih ngompol pas bobok malem. Emaknya ga konsisten natur hiks..
    Kalau pas ngantok jadi males natur

  3. Saka dari umur setahun udah bisa pipis n pup di kamar mandi tapi sampai sekarang masih ngompol kalau tidur soalnya ngedotnya kenceng, pengalaman masnya sih stop ngedot pasti stop ngompol, cuma masih kasian kalo nggak ngedot mak Non.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)