Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

Nitipin anak ke orangtua, selalu menyisakan drama tersendiri. Drama yang bikin emaknya pusing, gregetan, sampai ketawa ngekek. Apalagi kami enggak tinggal serumah sama ortu dan sehari-hari Luna selalu di daycare, jadi emang dia lebih terbiasa di sana ketimbang di rumah kakung-utinya.

Pokoknya, kalau saya nitipin anak ke ortu, siap-siap ditelpon atau dilaporin. Entah Luna enggak mau mimik susu dan cranky berat, atau enggak mau bobok siang dan enggak mau mandi kalau enggak dimandiin di dalam bak mesin cuci. Lol

Baca juga: Saat Tarus Tinggal dengan Orangtua/Mertua

Tapi yang namanya eyang yahh… dititipin cucu itu selalu bahagia. Enggak ketemu tiap hari, trus ditengok sama cucunya yang lucu, dan tiba-tiba kita bilang, “nitip anakku bentar ya.. aku mau pergi.” Kemungkinan besar pasti tidak ada penolakan. Karena kata mereka, njagain cucu itu kegiatan yang nyenengin. Mau anak kita lagi aktif-aktifnya, tapi mereka pasti selalu menjaganya dengan tersenyum bahagia.

Waaa… Mama, Ibu, makasihh…

Tiap saya dapat tugas kantor ke luar kota, Luna pasti dititipin ke ibu mertua. Bapak-ibu bakal nginep di rumah saya. Ketimbang rumah sepi karna cuma ada Luna dan bapaknya, jadi mereka ke rumah buat ngramein sekalian jagain Luna.

Pertama kali saya tugas kerja setelah cuti melahirkan adalah ke Kualalumpur. Saat itu Luna masih 10 bulan. Masih full ASI. Tantangannya, gimana nyediain stok ASIP yang cukup selama ditinggal pergi dan gimana kalo tengah malem Luna bangun minta nenen. Nipple dot enggak bisa menipu nikmatnya ngenyot langsung di sumbernya, kan. *yaiyalah, menurut ngana?*

Baca juga: Pengalaman Bawa ASIP ke Pesawat

Drama yang muncul saat itu adalah di perjalanan pulang dari bandara ke rumah, suami baru crita kalau bibirnya Luna nyunyur. Karena kejeduk jidatnya Uti. Dia baru crita pas saya udah pulang, karna enggak mau saya kepikiran.

Dan setelah kejadian nyunyur itu, kalo saya peka, benernya dia ngirimin foto-foto Luna tampak belakang semua. Tapi dasar sayanya sibuk, ninggal anak ke luar negeri berhari-hari, malah enggak mikirin dia sama sekali. *siap-siap dijudge*

Kronologis critanya, Luna tanpa sepengetahuan orang dewasa, mainan bedak di kamar. Trus pas Uti lagi nggendong Luna, kepleset bedak, jatuh ke kasur. Bibir Luna kejeduk jidat Uti. Dan kakinya Uti kesleo karena masuk ke kolong lemari.

Apes dua-duanya, ngobatin bibir Luna dan kakinya Uti. -_____-

Drama lain adalah saat saya harus ke Jakarta urusan kerja.

Usia Luna 15 bulan dan masih nenen, tapi sudah disambung sama susu UHT. Bedanya, Luna udah makin pinter, enggak bisa ditipu lagi sama nipple dot. Kalo tidur HARUS ngempeng puting emaknya. Dan kalo kebangun tengah malem, trus mendapati nenen emaknya enggak ada di sampingnya, dia bakal nangis keras banget. Mbangunin orang sekomplek perumahan. Iya, sesungguhnya anakku lebih peduli sama nenennya, ketimbang emaknya. Andai nenen ini portable trus bisa kutitipin ke dada bapaknya. Lol.

Trus pagi harinya, hari terakhir di Jakarta, dilaporin suami kalo Luna semalam cranky berat. Enggak bisa tidur, dan nyari nenen emaknya terus.

Pastinya sebagai ibu yang sayang sama anak, saya kepikiran banget dong ya.. *padahal baru tadi bilang enggak kepikiran anak blas* Pengin rasanya segera sampe rumah dan meluk dia, nyium dia, trus nenenin dia. Tapi saya pulang naik kereta. Jadi harus nunggu 8 jam perjalanan keretanya sampai Jogja.

Saya udah semangat banget saat 15 menit lagi kereta sampai Stasiun Yogyakarta. Tapi kok tiba-tiba keretanya berhenti lama di Stasiun Patukan ya? Fyi, itu stasiun yang sudah lama tidak beroperasi, bahkan kereta ekonomi pun enggak ada yang berhenti di situ. Seperti biasa, kereta saya berhenti di situ karena nunggu kereta lain di Stasiun Yogyakarta jalan dulu. Tapi itu berhenti lama bangetttt…. Udah gerah pengin sampe rumah uyel-uyel Lunaa…

Akhirnya, saya buka grendel pintu gerbong kereta dan lompat setinggi satu meteran lebih. Trus diteriakin orang di dalam kereta. “Mbakk, kok turun di sini! Ini belum Stasiun Jogja lohh!!”

“Gak papa Mas… rumah saya lebih deket sama stasiun ini ketimbang stasiun jogja!!”

Dan kehororan pun dimulai. Stasiun itu sepiiiii…. pintu gerbangnya ditutup dan digrendel. Trus gimana aku keluarnyaaa…

Puter-puter nyari celah, akhirnya dapet. Dan aku berhasil keluar dari stasiun tak berpenghuni itu. Huahahahaha…. semua kulakukan demi anak. Biar segera sampe rumah dan ketemu Luna. Trus jalan kaki di pinggir sawah dan ditanyai sama Pak Tani, dikira aku kesasar, salah turun stasiun. “Ini belum Jogja loh mbak..”

Hahaha, iya pakk… Aku orang jogja enggak mungkin setolol itu sampe salah stasiun. Ini namanya drama nekat karena anak. Masih mending karena itu jam 5 sore, jadi masih terang. Kalo udah gelap, jelaslah enggak bakal mau turun di stasiun tak beroperasi ituu…

Mulai saat itu tiap lewat Stasiun Patukan, pandanganku tak lagi sama. *apasih*

Baca: When Mother vs Mother

Nah, drama lain kejadian minggu lalu.

Luna sekarang udah bisa kangen sama eyangnya, bisa minta “Yuk buk, ke rumah Uti.” Lalu saat liat ibuknya nyiapin baju-bajunya untuk dibawa ke sana dia bakal loncat-loncat lebay di atas kasur, “Ye-ye-ye. Ke rumah Uti, ye!”

Susahnya, pas mau pulang, dia enggak mau pulanggg… “Bobok rumah Uti aja.” Mau diiming-imingi apapun, dia tetep enggak mau pulang. Dan keputusannya, Luna ditinggal beneran di sana. Hahahaha… ibu macam apa aku, sukanya ninggal-ninggal anak.

Saat mobil berjalan pergi, Luna masih hepi. “Dadada… besok Luna dijemput ya..”

Hingga saat setengah perjalanan lebih, tiba-tiba kakung telepon, “Luna nangis nyariin kamu.” Dan di telepon Luna ngomong, “Mau pulang rumah sama ibuk, sama bapak.”

Ya ampun, drama macam apalagi ini. Kenapa enggak dari tadi. Ini udah jalan jauh banget, bentar lagi sampai rumah, malah sekarang baru nyadar dia kalo enggak bisa jauh-jauh sama ketek emaknya.

-_____- *harga bensin itu mahal nakk… kamu harus tau itu*

Trus ya, barusan aja kemarin weekend kami ke rumah Uti-Kakung. Dan Luna enggak mau pulang lagiiii…

Karena enggak mau kejadian bolak-balik itu keulang lagi, jadi dengan paksa Luna dimasukin mobil. Lalu dia lebay dong… berekting kayak diculik. Nangis kejer sambil pukul-pukul kaca jendela. “Mau bobok rumah Utiii…. Huaaa…. mau sama Kakungg…”

Dan 15 menit perjalanan, dia akhirnya tidur. Lol. Anakkuuu…

Apalagi ya kira-kira drama yang dibuatnya kalo dititipin ke rumah ortu..

30 thoughts on “Drama Menitipkan Anak ke Orangtua

  1. hahahahaa, aku ketawa baca bagian turun di stasiun tak berpenghuni itu :D.. nekad kamu mbak hihihihi…

    aku juga yg paling sering ninggalin anak kok.. krn akukan rutin traveling.. tapi sejak setahun belakangan ini, aku mulai rutin ajakin anak juga sih.. tapiii, tergantung tempatnya.. kalo memang yg mau didatangin negara yg lagi winter, aku biasanya ga ajak krn takut bdnnya blm kuat.. dan kalo udh ditinggal, aku nitipin ama baby sitternya dan mertuaku yg rumahnya memang tetanggaan ama kita. jd si baby tinggal di rumah mertua tapi ada baby sitternya.. ga enak juga repotin mertua soalnya mbak.

    untungnya slama ini ankku anteng2 aja ;p..palingan dia cranky kalo papinya ga ada sih.. krn memang dia lbh deket ke papinya drpd aku.. saking seringnya aku tinggal mungkin :)

  2. Hahaha..penuh drama dan air mata toss dulu mba sama pisan kyak anakku begitu xixixi. Semoga selalu sehat y Luna ^^. salam kenal dari Mak’y Nameera di Cimahi

  3. Aaahhh…suka banget bagian “apa aja dilakuin demi anak” mba…
    Terharu tapi ya bikin ketawa juga, sampe sebegitunya yaah emak emak ituuu 😀

  4. Aku malah ketawa-ketawa baca ceritanya, jadi inget keponakan yang sehari-hari dititipin di rumah eyangnya. Sama persis sama yang terakhir, ngga mau pulang maunya bobok di rumah eyang. Ditambah si eyang suka nyetel wayang, kuda lumping, dan ndolalak akhirnya keponakanku pun sukanya itu juga. Tiap hari nyetelnya itu mulu tapi nggak bosan-bosan.

  5. drama itu memang menyenangkan (kalau korea),, drama anak ituuu,, wikikiki,,, kudu tabah atuh,, kapanpun apapun, tapi apa dayalah kita manusia yang kadang *note_kita emosi lebih lezat dari kesabaran hihihi.. halasyann,, kalau anak2 ku di tinggal budenya baru drama, kalau ama eyang2nya,, aman lah

  6. Hahaa penuh drama ya maak. Kalo aku dulu malah aunya yang drama nangis2 karena anakku tampak betah di neneknya, tapi sekarang sih udah ga baperan lagi akunya, malah enak bisa ikut kegiatan offline blogger leluasa hihiii

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)