Drama Membelikan Anak Mainan

Akhir-akhir ini saya lagi males banget nulis. Banyak kerjaan di kantor dan sampai rumah, langsung pengin istirahat. Kalau biasanya setelah Luna tidur, saya masih menyempatkan diri untuk curhat di blog, kali ini penginnya ngelonin Luna langsung bablas tidur. Enggak mau ngoyo maksain bangun untuk nulis. Meski akhirnya merasa bersalah, kok udah lama enggak ngisi blog yah..

Drama Membelikan Anak Mainan

Minggu kemarin pulang misa di gereja, Luna tantrum berat. Sebenernya, dia bukan anak yang mudah tantrum di tempat umum. Tapi kemarin, tantrumnya bener-bener bikin kewalahan. Enggak sampai tiduran di bawah sih.. Tapi memberontak di gendongan, nangis keras sampai muntah kena baju princess-nya.

Jadi ceritanya dia minta dibelikan balon karakter, semacam Masha, Sofia, Spongebob, dll. Harganya kayaknya 10ribu atau 15ribu. Lupa persisnya. Bukan angka yang mahal, tapi masalahnya.. Luna cuma bakal mainan balon itu 1 hari aja, dan setelah 3 hari balonnya udah kempes. Rugilah. Mending buat beli balon biasa, 10ribu dapat seplastik isi 10, dan lebih awet.

Kalau diinget-inget, ini tantrum kedua Luna. Sebelumnya pernah di Indomaret dia memaksa minta dibelikan Kinderjoy. Harganya cuma 12ribu (sebenernya termasuk mahal sih), tapi masalahnya dia cuma pengin mainannya aja dan cokelatnya enggak dimakan. Kan kesel… Udah beli mahal-mahal, dapet mainan seuprit, sejam buat mainan trus bosen.

Sama seperti kasus Kinderjoy dan balon karakter, ketika dia tantrum saya memberi tahunya kenapa enggak mau beliin. Saya juga membujuknya dengan menawarkan yang lain, misalnya makanan (seperti susu gambar Frozen). Kalau enggak mau, dan semakin keras nangisnya. Ya sudah, pulang segera, tanpa beli apa-apa.

Setelah itu di jalan dia nangis, “Mau susu Frozen ajaaa..” Lahhh.. enggak dari tadi. Telatt. Penawaran cuma berlaku sekali. Gemesnya menghadapi si threenager satu ini.

Baca juga: Menghadapi Si Terrible Three

Jadi orangtua emang kudu konsisten ya, sist.. Tapi kadang susah juga. Ya gimana dong, anak pertama ini, dan saya termasuk orangtua yang royal banget sama dia. Kalau dulu kebahagiaan saya adalah bisa dapet beberapa baju dan sepatu saat midnite sale di Centro. Tapi sekarang, bahagia itu mendapati Mothercare dan Kids Station lagi diskon besar-besaran.

Oh my Anak itu benar-benar mengubah orientasi pengeluaran saya.

Beberapa orang yang pernah main ke rumah saya pernah bilang, “Mainannya Luna banyak banget ya..” Saya anggap itu komentar biasa, tapi karena semakin sering diucapkan jadi berasa itu seperti sindiran. Emang kenapa kalau mainannya dia banyak? Saya beli enggak pake hutang. Saya beli mainan enggak bikin saya kelaparan.

Itu jawaban halu kalau lagi PMS. Makanya enggak heran kalau Luna selalu drama tiap diajak clean up mainan. Bhuahahahaha…

Baca juga: 7 Cara Mengajak Anak Merapikan Mainan

Tapi kalau lagi mood normal, saya ikutan mikir. Iya yah.. banyak juga ya mainannya. Oke, sebelum nurutin dia beliin mainan, decluttering dulu mainan mana yang disimpan, mana yang dibuang. Dan hasilnya, kemarin saya dan Luna berhasil menyingkirkan 1 kardus mainan enggak terpakai. Termasuk beberapa mainan dari Kinderjoy.

See! Thats why saya keukeuh enggak mau beliin dia Kinderjoy lagi. Buang-buang uang.

Trus setelah melihat tumpukan mainannya yang sekarang, saya bilang gini ke suami, “Mainannya Luna enggak banyak juga ah ya.. kalau dibandingin punya sepupunya. Ini cuma 2 rak doang.”

Manusiaaa banyak aja ngelesnya. LOL

 

Drama Membelikan Anak Mainan

Akhir-akhir ini Luna lagi seneng banget tidur di lantai. Dia gelar bedcover ditumpuk selimut dan selendang, lalu ditidurin sampai benar-benar ketiduran, setelah itu baru saya pindah ke kasur. Trus suami saya komentar, “Kayaknya dia bakalan seneng kalau dibuatin tenda-tendaan di kamar.”

Dasar naluri manusia konsumtif, saat itu saya langsung buka Tokopedia dan melihat-lihat harga tenda anak. Cuma melihat-lihat, enggak belanja sama sekali, karena jatah hura-hura bulan ini udah habis. Dan Luna langsung mendekati saya sambil menunjuk tenda gambar Frozen, “Luna mau yang ini ya Buk..”

Lahh.. siapa yang mau beliin.

“Iya, besok beli ini ya.. Ibuk pulang kerja, trus bawa ini.”

Entah harus gemes atau nahan ketawa. Ini kebiasaan ibuknya sendiri pulang kerja bawa tentengan kiriman paket hasil belanja online. -_____-

Baca juga: Jangan Pernah Berjanji pada Anak

Pernah juga suatu hari, saya diceritain sama suami saat jemput Luna dari daycare. Dalam perjalanan pulang Luna minta dibelikan sesuatu, “Pak.. besok Luna dibeliin otopet sama sepatu roda ya.”

“Ya besok kalau Bapak udah punya uang.”

“Bapak kok uangnya enggak diambil-ambil sih..”

Yiahhh.. dikiranya uang tinggal ambil di ATM aja. Ya iya sih sebenernya Nak.. Itu kalau ibuk udah gajian dan bapak udah dibayar sama kliennya. LOL

Ngomongin ATM, ada lagi satu cerita Luna ketika dia minta dibelikan tembak-tembakan gambar Sofia. Eh, emang ada gitu ya, tembakan gambar Sofia? ??

“Kok Ibuk pulangnya enggak bawa tembakan Sofia sih..”

“Ibuk enggak punya uang.”

Dan dia langsung mengecek tas saya, mengeluarkan dompet dan mengambil beberapa lembar uang juga koin uang receh. “Inii.. ada uang.”

“Iya, tapi itu enggak cukup.”

“Ambil di sini aja,” katanya sambil mengeluarkan ATM dari dompet.

-_____-

Entah deh ya.. apa ini akibat saya terlalu royal sama dia, jadi dia menggampangkan minta dibelikan mainan. Atau dasar sayanya yang emang suka menyenangkan dia dengan membelikan dia mainan dan main ke game center.

Baca juga: Tentang Menyenangkan Anak

Bahkan saat suami mau beliin dia mainan, dia izin dulu ke saya, “Boleh enggak aku beliin mainan Luna? Lagi ada rejeki, pengin aja beliin dia mainan.” Kalau gini, apa ya enggak dibolehin. Rejeki yang didapat orangtua kan buat anak juga.

Kalau kalian, apa sih yang bikin kalian royal banget sama anak?

12 thoughts on “Drama Membelikan Anak Mainan

  1. Biasanya aku sering tanya barang apa yang paling diidamkan saat itu.

    Namun yang dominan adalah buku novel bahasa Inggris. Duh, berat banget bacaan doi. Gue saja ngelihat novelnya sudah kram otak duluan. hahaha…

    Biasanya aku hadiahkan pas dapat rezeki dari ikut kuis voucher di sosial media.
    Caranya, aku ajak doi ke toko buku dan pilih sendiri tapi tetap dengan batasan nilai nominal.

  2. Aku jarang beliin Raya mainan, yang ada aja dikaryakan hahahha. Tapi sekali beli yg dia mau banget & udah kesepakatan kalau udah beli satu ngga boleh minta yg lain.
    Tapi kadang kalau lagi lemah, bilang ke Raya ngga boleh, beberapa hari kemudian (kalau ada rejeki) dibeliin juga.. hahahah #mamihgalau

  3. Wajarr kok mbak noniii. sudah naluri ingin membuat anak bahagiaa, tp kalau dulu ibuk saya beliin mainan atau barang yg saya pengen kalau ada momennya. Jd misal habis terima rapor, ulang tahun (ini kayanya wajib), udah bantu beres” rumah gtu. . Pokok yg ada effortnya. Jd kalau saya pas pengen banget dapet barang, ngerayu ibuk dengan berberes rumah. salam kenaal mbak nonii. .

  4. Kalau dulu ya mainan, terutama boneka. Waktu kerja, mainan aku jadikan sogokan biar gampang ditinggal. Tapi lama2 aku nyadar juga kalau itu salah. Akhirnya aku balik, tiap mrk bikin prestasi baru aku kasih mainan. Inipun agak berjuang utk konsisten krn selalu dirusak bapaknya sampai anak2 besar selalu dituruti. Pernah lo balik ke taman safari pdhl udah keluar & muacet cuma krn tiba2 si sulung yg udah SMP waktu itu pengin boneka harimau yg sebesar dia di toko souvenir taman safari. Muahal banget itu & berjuang pula baliknya kesana. Waktu pindah ke Jawa, bbrp kardus besar isinya mainan. Kalau diinget-inget aku dah berkali-kali decluttering, kebanyakan aku sumbangin antara lain utk gempa jogja dulu & rumah rubella. Sekarang tinggal 1 kardus besar, nggak dibongkar, nggak buat mainan tp nggak boleh disumbangin juga pdhl udah pd SMA. Gatau mau diwariskan kali. Sebagian aku buat bantal di karpet :))

  5. Omg itu suamiku bangettttt hahahahaha.. Berhubung yg megang keuangan di rumah itu aku 100%, jdnya sering bgt ribut ama suami gara2 mainan ini mba. Aku tuh ga pgn trlalu srg beli mainan utk fylly, apalagi dia jg bosenan banget. Tp papinya mah manjain, jd anaknya jg terbiasa slalu dibeliin..

    Tp walo aku tegas soal mainan, ada jg kok brg yg biasanya aku g tahan utk ga beli buat fylly.. Itu buku cerita :).. Kalo udh k gramedia dan liat ada buku cerita baru, pasti deh aku beli utk fylly. Untungnya kalo buku fylly seneng bgt dan ga bosen. Malah dia slalu mnta dibacain tiap malam sampe dia sendiri apal isinya :D. Jadi aku pikir, kalo buku ga papa kita royal.. Ini toh utk merangsang minat baca dia juga :)

  6. anakku..mungkin krn akunya rada pelit jadi penuh perhitungan gitu deh jadi anakku jarang minta beli mainan kecuali emang butuh atau ada alasan yg bisa dia oertanggung jawabkan

  7. Wah beruntung kesasar pas jalan2 justru ke blog ini. Salam kenal bu. Hahhaa. kayaknya (hampir) semua anak-anak tu pas tantrum, tergantung ortunya kuat-kuatan hati aja ya.

    Paling ngeselin misal pas ada jualan balon, anak tantrum, eh tukang balonnya malah semakin godain toet toet balon di dekat kita. hahaha.

Silakan tinggalkan pesan. Tapi maaf ya.. link hidup akan otomatis dihapus. :)